Soul Land 3 – Chapter 1364

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1364

Chapter 1364: Atlas Muncul Kembali

Pedang yang dipegang oleh Weeping Blood Douluo bergerak melingkar saat tubuhnya tergantung di udara. Dia baru saja menyelaraskan pernapasannya dan di tengah memulihkan dirinya dari efek ledakan kuat palu perang tadi. Namun, dia merasa seolah-olah dunia tempatnya sekarang sepertinya telah berubah tiba-tiba.

Langit telah runtuh!

Tentu saja, langit tidak benar-benar runtuh. Entah bagaimana, rasanya seperti langit telah runtuh. Pada saat berikutnya, tubuhnya jatuh dari langit. Dia jatuh bebas. Dalam waktu singkat, dia akan membanting dengan keras ke tanah.

Aliran cahaya keemasan yang menyilaukan melonjak ke langit untuk menahan tubuh Weeping Blood Douluo yang jatuh. Cahaya keemasan yang mempesona menghantam tubuhnya dengan tepat. Saat berikutnya, Tang Wulin sudah tiba sebelum Weeping Douluo. Pada saat yang sama, tombak putih bersih di tangan Tang Wulin menyentuh pedang yang ada di dada Weeping Douluo.

"Ding!"

Pedang itu hancur karena suara "ding". The Weeping Douluo terbang ke langit dengan darah berceceran di mana-mana. Tombak putih bersih telah berhenti di tenggorokan Weeping Douluo. Tang Wulin bisa saja merenggut nyawa Weeping Douluo hanya dengan mengayunkan tombaknya sedikit lagi.

Perubahannya sangat cepat sehingga lebih dari yang bisa dilihat mata.

Semua tindakan sejak Weeping Douluo melepaskan diri dari Palu Angin Pemecah Gangguan hingga dia benar-benar dikalahkan oleh Tang Wulin hanya membutuhkan waktu beberapa detik.

Meditasi dan latihan mental yang dilakukan selama beberapa hari terakhir dimaksudkan untuk ledakan total saat ini.

Tang Wulin telah memenangkan pertempuran keempat dari Pertempuran Lima Dewa, pertempuran senjata!

Tang Wulin memegang Weeping Douluo di satu tangan, sementara tangan lainnya memegang tombak. Dia turun dari langit ke tanah sebelum dia menempatkan Weeping Douluo yang sangat pucat di sisinya. Tang Wulin mengangguk ke arah Weeping Douluo, lalu dia mundur beberapa langkah.

Semua orang di tempat itu terkejut. Tak terbayangkan mereka tidak akan tercengang. Semuanya terjadi secepat kilat. Pemandangan itu di luar kata-kata.

Di platform utama, bahkan Smiley Face Douluo Hu Jie yang sebelumnya berseri-seri dengan gembira kini menjadi diam. En Ci duduk tegak sambil menatap dengan tatapan membara pada tombak putih bersih di tangan Tang Wulin.

Rune yang tertulis di tombak berkilau dengan cahaya yang khas. Warna dan cahayanya berkilauan dan memancarkan perasaan yang tak terlukiskan. Rasanya seperti mencapai puncak dari seluruh Planet Douluo.

Penonton tidak bisa memahaminya. Bagaimana mungkin semua pembangkit tenaga listrik di atas pangkat Judul Douluo tidak mengetahui apa yang telah terjadi?

En Ci menggumamkan beberapa patah kata, "Itu Atlas Divine Spear. Kerugian kami bisa dibenarkan. "

Demikian pula, Weeping Douluo memandang Tang Wulin dengan bingung. Saat dia melihat tombak divine yang telah mengalahkannya, tidak ada kekecewaan atau rasa sakit di matanya, tetapi kerinduan dengan emosi yang sulit untuk dijelaskan.

"Terima kasih." Dia membungkuk memberi hormat kepada Tang Wulin untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya. Dia kemudian berbalik dan pergi.

Dia ingin berterima kasih kepada Tang Wulin, karena dia telah menyaksikan tombak ilahi nomor satu di dunia dengan matanya sendiri. Dia tidak merasa kecewa karena kalah dari tombak dewa.

Dengan basis kultivasi dan kemampuannya, dia bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk menantang tombak ketika master asli tombak ilahi ada. Hari ini, dia memiliki kesempatan untuk, setidaknya, menjadi saksi keberadaan tombak ilahi ini.

Tang Wulin perlahan mengangkat tombak putih bersih di tangannya tinggi-tinggi ke udara. Kebanggaan mewakili Atlas segera membusungkan dadanya.

Pertempuran ini tidak mewakili kemenangan Sekte Tang tetapi Shrek!

Itu adalah kemenangan Atlas Divine Spear yang dihadiahkan kepada Tang Wulin oleh Atlas Douluo.

Kekaisaran Bintang Luo memiliki rahasia batin yang mengakar, dan mereka memiliki Gelang Berlian yang ajaib. Di sisi lain, Tang Wulin adalah Master Sekte Tang terpilih dan Master Paviliun Dewa Laut dari Akademi Shrek saat ini. Dengan akumulasi lebih dari sepuluh ribu tahun dari dua organisasi besar, Sekte Tang dan Akademi Shrek, bagaimana mungkin Tang Wulin kekurangan rahasia batin?

Tang Wulin telah memperoleh tiga senjata ilahi termasuk Tombak Naga Emas, Tombak Dewa Atlas, dan Pesawat Ulang-Alik Ruang-Waktu Yang Mahakuasa. Itulah mengapa dia sangat percaya diri dalam pertarungan senjata!

Bahkan jika dia gagal menggunakan Atlas Divine Spear untuk mengalahkan lawannya, dia masih bisa menggunakan Pesawat Ulang-Alik Ruang-Waktu Yang Mahakuasa.

Namun, hasilnya ternyata ideal. Sejak Atlas Douluo mati dalam pertempuran untuk melindungi seluruh Shrek, Atlas Divine Spear belum mekar dengan sinarnya sampai hari ini.

Tidak hanya Tang Wulin, tetapi semua Shrek Six Monsters di platform memiliki mata berkabut dengan air mata mengalir di wajah mereka.

Mereka menyaksikan bagaimana Atlas Douluo mengorbankan dirinya untuk melindungi mereka. Jika bukan karena upayanya untuk melindungi mereka dan siswa lain dari Akademi Shrek, amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller tidak mungkin membahayakan Atlas Douluo karena dia memiliki basis budidaya terdepan di dunia saat itu!

Dai Tianling menghembuskan napas busuk. Dia tiba-tiba merasa bahwa dia perlu mengubah pola pikirnya. Dia tidak berbicara atau mengungkapkan kekecewaan dan amarahnya. Dia hanya berdiri dan meninggalkan platform utama.

Sebelum Pertempuran Lima Dewa dimulai, siapa yang mengira Tang Wulin, seorang anak laki-laki yang berusia lebih dari dua puluh tahun, dapat mencapai ini?

Dia tampaknya memenangkan setiap pertempuran dengan cara yang sangat berbahaya, dan dia mencapai kemenangan dengan membalikkan keadaan di hampir setiap pertempuran. Pada akhirnya, dia memenangkan semua pertarungan. Dia mungkin tidak memiliki cukup rahasia batin, tetapi dia tidak mungkin mencapai semua kemenangannya hanya dengan keberuntungan!

Lebih penting lagi, setelah kemenangan berturut-turutnya dalam pertempuran, kekayaannya tampak meningkat hingga puncaknya.

Pada saat sebelumnya, Dai Tianling merasa tidak pasti tentang partisipasi En Ci dalam pertempuran besok untuk pertama kalinya. Berapa banyak kartu truf yang sebenarnya dimiliki Tang Wulin? Bisakah gurunya mengalahkan Tang Wulin dalam pertempuran besok?

Apakah tingkat keberhasilannya seratus persen? Sepertinya konsep seratus persen tidak ada di dunia saat ini.

Dai Tianling hanya bisa tersenyum pahit saat ini.

Adegan pertempuran diputar ulang. Itu adalah pertempuran yang hampir tidak mengasyikkan tapi pasti dipenuhi dengan suara yang memekakkan telinga.

Tang Wulin adalah petarung yang lebih ofensif di seluruh pertempuran. Lubang raksasa yang ditinggalkannya di tanah adalah bukti nyata dari itu.

Adegan itu dimainkan hingga saat-saat terakhir ketika senyum mengerikan Tang Wulin membeku di layar. Tidak diragukan lagi, penonton telah menemukan senyumnya sekarang. Tang Wulin sangat percaya diri sehingga dia bisa mengalahkan lawannya untuk meraih kemenangan! Itulah alasan dari senyum riangnya.

Pada kenyataannya, serangan Disorder Splitting Wind Hammer sebelumnya adalah untuk mempersiapkan momen terakhir. Dari banyak taktik pertempuran yang digunakan oleh Tang Wulin, menggunakan palu perak berat yang ditempa jiwa adalah salah satu taktiknya.

Ketika lawannya menggunakan Gelang Berlian untuk melahap Tombak Naga Emas, dia menyadari bahwa dia harus menggunakan senjata yang lebih kuat dalam pertempuran.

Hanya ada satu tujuan menggunakan Palu Angin Pemecah Disorder untuk meluncurkan serangan terus menerus. Justru untuk memaksa lawan terbang.

Manipulasi Tang Wulin atas Atlas Divine Spear tidak mungkin sebanding dengan penanganan Atlas Douluo terhadapnya. Namun, dia masih bisa memberikan pengaruh tertentu pada tombak divine. Jika tidak, Yun Ming tidak akan menyerahkan tombak kepadanya.

Atlas Divine Spear meluncurkan Larangan Terbang!

Bahkan pembangkit tenaga listrik dengan peringkat Limit Douluo akan dianggap tidak mampu terbang ketika Atlas Divine Spear meluncurkan Larangan Terbang. Pembangkit tenaga listrik akan jatuh dari langit jika dia berada dalam jangkauan tombak.

Bagaimana Weeping Douluo dapat meramalkan perubahan yang tiba-tiba dan tidak terduga? Di sisi lain, Tang Wulin sangat siap. Dia berencana untuk melanjutkan Larangan Terbang dengan Jalan Raja untuk mengalahkan lawan dengan cepat. The Weeping Blood Douluo dipukuli begitu cepat sehingga dia bahkan tidak tahu apa yang menimpanya.

Ini adalah keuntungan dari senjata suci. Selain itu, Atlas Divine Spear memiliki aura yang terkumpul selama bertahun-tahun oleh Atlas Douluo. Itu juga dikenal sebagai tombak ilahi yang tak terkalahkan. Dengan menggunakannya untuk meluncurkan Jalan Raja, Tang Wulin mampu memancarkan kekuatan superior tanpa bentuk yang mengalahkan lawannya.

Karena batasan dalam menggunakan skill jiwanya, Weeping Blood Douluo dibuat sama sekali tidak mampu menggunakan kekuatan Pedang Dewa.

The Weeping Blood Douluo kalah pahit dalam pertempuran, tapi dia tidak bisa mengeluh. Itu karena dia memprakarsai penggunaan senjata ilahi untuk mengganggu kompetisi. Itu adalah kesalahan kekaisaran.

Setelah kembali ke lapangan belakang, Tang Wulin menerima Tombak Naga Emas dan palu perangnya dari Weeping Blood Douluo. Tang Wulin masih menunjukkan rasa hormat pada master senjata itu. "Aku minta maaf karena telah mengalahkanmu dengan cara ini."