Soul Land 3 – Chapter 1365

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1365

Chapter 1365: Ibu baptis

The Weeping Blood Douluo menggelengkan kepalanya. "Akulah yang harus meminta maaf. Yang Mulia meminta saya berkali-kali, jadi saya tidak punya pilihan. Jika ada kesempatan, saya berharap bisa belajar tentang teknik tombak dari Anda. Aku harus menganggapnya suatu kehormatan telah dikalahkan oleh Atlas Divine Spear hari ini. Di masa lalu, saya ingin mengkultivasi diri sendiri sehingga saya bisa menantang Tombak Ilahi suatu hari nanti. Namun, ketika Atlas Douluo akhirnya menjadi yang terbesar di dunia, saya mengerti bahwa saya tidak akan memiliki kesempatan dalam hidup ini. Sedikit yang saya tahu bahwa saya akan melihat Atlas Divine Spear-nya hari ini, jadi upaya saya tidak sia-sia. Seharusnya saya berterima kasih atas kesempatan Anda. "

Tang Wulin berbicara sambil tersenyum, "Kamu terlalu sopan. Saya pasti akan meminta bimbingan dari Anda jika saya memiliki kesempatan. " Pasti akan bermanfaat baginya untuk belajar dari Dewa Pedang. Tang Wulin benar-benar berharap dia bisa berdebat melawan prospek seperti Weeping Blood Douluo dan Huang Zhengyang karena itu akan sangat membantu untuk peningkatannya.

"Saya telah menang. Saya menang sekali lagi. Kemenangan beruntun melalui keempat pertempuran. Aku ingin tahu apa yang Mulia pikirkan tentang ini sekarang. "

"Besok akan menjadi pertarungan terakhirku. Aku akan bertarung melawan yang terbaik yang ditawarkan Kerajaan Bintang Luo. Dia adalah pejuang paling kuat di sini. "

"Pemenang dan pecundang dari pertempuran ini tidak lagi penting. Saya sudah membawa kehormatan ke Sekte Tang dan Akademi Shrek seperti yang seharusnya. Lebih penting bagiku untuk menikmati proses pertempuran sekarang. "

Bibir Tang Wulin tersenyum tipis memikirkan ini. Dia dipenuhi dengan antisipasi untuk pertempuran besok.

"Terima kasih."

Douluo yang Menangis pergi dan Roh Kudus Douluo masuk dari samping. Dia tiba sebelum Tang Wulin dan memeluknya dengan lembut.

Tang Wulin menghela nafas dengan lembut. "Saya harus berterima kasih. Jika bukan karena Master Paviliun, tidak ada dari kita yang akan berada di sini sekarang. "

Yali mengeringkan air matanya dan menggelengkan kepalanya dengan lembut. "Dia akan membuat pilihan yang sama jika dia diberi kesempatan lagi, dan saya juga tidak akan menghentikannya. Saya sangat menyadari bahwa, jika saya menghalangi dia pada saat itu, saya mungkin dapat memengaruhi keputusannya, tetapi saya tidak dapat melakukannya. "

"Di Shrek, kita bisa kehilangan guru kita, tapi kita tidak akan kehilangan murid kita. Ini adalah aturan akademi. Para guru akan selalu memberikan nyawanya untuk melindungi setiap muridnya. Ini karena kalian semua adalah masa depan Shrek dan masa depan benua. "

Mata Tang Wulin langsung memerah setelah mendengar kata-kata Roh Kudus Douluo.

Benar sekali! Baik dari luar atau dalam pelataran, tidak ada satu pun siswa Akademi Shrek yang tewas meskipun kehancuran mengerikan yang dibawa oleh amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller. Para guru yang jatuh dengan cepat, dengan hanya beberapa yang tersisa.

Kata-kata Roh Kudus Douluo bukan hanya semboyan karena dia bisa melihat kebenarannya tepat di depan matanya!

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dan berbicara dengan rasa terima kasih yang dalam, "Yang Mulia, kehormatan dan warisan Shrek tidak akan pernah berakhir. Kami juga akan memberikan hidup kami untuk melindungi setiap siswa di masa depan. Kami akan memastikan bahwa kemuliaan Shrek tidak akan pernah mati. "

Yali mengangkat tangannya dan membelai wajah Tang Wulin. "Anda bisa memanggil saya sebagai "Bibi". Yun Ming dan saya tidak punya anak, dan kami seharusnya menganggap Na"er sebagai putri kami sendiri. Namun, dia pergi tanpa jejak. Saat kau mengambil Atlas Divine Spear dan menyinari dunia sekali lagi, aku sudah mengambilmu sebagai anakku. "

Tang Wulin merasa hangat di dadanya. "Tidak, saya tidak ingin memanggil Anda sebagai "Bibi". Orang tua saya sudah tidak ada lagi. Saya ingin tahu apakah saya bisa mengakui Anda sebagai ibu angkat saya? "

Roh Kudus Douluo tertegun sejenak, dan segera, air matanya yang baru saja berhenti mulai mengalir di wajahnya sekali lagi.

Bukan karena dia lemah, tapi karena dia merasa sulit untuk mengendalikan emosinya setelah melihat Atlas Divine Spear pada hari ini. Selain itu, kata-kata Tang Wulin menyentuh hatinya pada intinya.

Baik dia dan Yun Ming sangat mencintai Na"er bertahun-tahun yang lalu. Karena ketidaksuburannya, dia pernah melakukan beberapa upaya untuk mencari tahu apakah Na"er bersedia menjadi putri angkat mereka. Namun, Na"er menggunakan segala macam metode untuk menolak setiap saat. Tentu saja, dia dan Yun Ming tidak ingin memaksakan apapun pada Na"er.

Tidak bisa melahirkan anak selalu menjadi salah satu penyesalan terbesar di hati Yali. Sudah sekian lama, dia menderita karena dia tidak bisa melahirkan anak untuk Yun Ming. Bagaimana dia tidak tersentuh oleh kata-kata Tang Wulin?

Tang Wulin mundur dua langkah dan berlutut di depan Roh Kudus Douluo seperti sedang menyembah dewa. Dia memberinya tiga kowtow dengan hormat.

"Ibu."

Dalam sekejap itu, Yali diliputi oleh emosinya. Dia mengambil satu langkah ke depan dan memeluk Tang Wulin dengan erat sambil menangis tersedu-sedu.

Sejak kematian Yun Ming, dia merasa seperti kehilangan jiwanya. Jika bukan karena kebangkitan Shrek, dia pasti sudah mencoba untuk bergabung dengannya.

Dia tidak perlu menekan emosinya karena tidak ada yang bisa dia sembunyikan. Hatinya telah mati bersama Yun Ming.

Bukan karena dia tidak ingin menangis di masa lalu, tetapi dia mendapati dirinya sama sekali tidak mampu melakukannya. Meskipun dia masih hidup, dia merasa mati di dalam seperti mayat berjalan.

Seolah-olah panggilan Tang Wulin menariknya kembali ke dunia ini dari dunia lain. Seolah-olah warna-warna itu dikembalikan dalam hidupnya, dan dia memiliki harapan sekali lagi. Bagaimana mungkin dia bisa mengendalikan emosinya dalam situasi ini?

Saat mereka berpelukan, ada orang lain selain Roh Kudus Douluo yang berlinang air mata. Sosok menawan berdiri diam di luar pintu, berjuang untuk menahan perasaannya.

"Ibu, aku ingin memanggilmu" Ibu "juga! Tapi aku tidak bisa. "

Dengan susah payah, Gu Yuena menahan diri agar tidak menangis keras. Dia dengan cepat berbalik dan lari. Dia tidak memiliki keberanian untuk tinggal, dan dia khawatir dia akan kehilangan kendali atas emosinya. Rasa sakit yang dia rasakan di lubuk hatinya tidak kurang dari Yali.

Tang Wulin tidak menghentikan Yali untuk menahannya. Mendengarkan isak tangisnya yang berat, dia tidak bisa menahan air mata dari matanya.

Untuk beberapa waktu, dia merasakan bahwa Yali berada dalam kondisi hening yang mematikan, dan dia telah mencoba mencari cara untuk membangkitkan vitalitasnya.

Pada saat itulah, ketika dia diliputi emosi, dia berbicara tentang pikiran dan perasaan terdalamnya tanpa menyadarinya. Dia dipenuhi dengan rasa syukur. Kemampuannya untuk menangis menandakan bahwa dia akhirnya kembali ke dunia manusia! Apakah ada hadiah yang lebih besar dari ini?

Isakan keras Yali mengubah auranya. Simpul emosional yang terpendam di dalam hatinya akhirnya mengendur, sementara emosi, kekuatan jiwa, dan jiwanya semuanya berfluktuasi secara intens.

Gambar mulai muncul di sekelilingnya. Ada adegan mereka berdua berpegangan tangan ketika mereka masih muda dan saat mereka melakukan tur keliling planet. Ada juga penampakan dia memegang tangannya saat mereka melayang di langit di atas laut.

Cahaya yang mengelilingi mereka tiba-tiba meredup. Tang Wulin tercengang saat mengetahui bahwa dia telah tiba di dunia suci yang benar-benar berwarna putih.

Himne yang tak terhitung jumlahnya bergema di sekelilingnya. Ia menemukan bahwa bahkan jiwanya sendiri telah dibersihkan oleh suara itu.

Gambar-gambar yang telah terwujud tumbuh lebih besar sementara semua kelesuan dan emosi negatif Tang Wulin telah lenyap tanpa jejak dalam baptisan fluktuasi suci.

Himne itu terdengar lebih jelas dan lebih jelas sementara dunia putih terus berkembang. Tang Wulin merasa seolah-olah dia berdiri di langit menatap orang-orang biasa sementara mereka menatapnya di langit di atas mereka.

Itu adalah kedatangan malaikat yang murni dan suci. Bukankah itu Yali tepatnya? Delapan pasang sayap berbulu menyebar dari punggungnya dan mengepak dengan lembut. Lingkaran suci mengelilingi tubuhnya sebelum menyebar ke sekitarnya.

Semuanya dimurnikan. Perasaan yang dipancarkan oleh fluktuasi suci tak terlukiskan.

Seolah-olah pintu emas yang bersinar muncul di langit. Meskipun tertutup rapat, rasanya seolah-olah seseorang bisa menuju ke dunia lain dengan mendorong pintunya hingga terbuka.

Delapan pasang sayap mengepak lembut di punggungnya, dan wajah Yali dipenuhi dengan kelembutan. Sayapnya ditarik dan melilit Tang Wulin. Tang Wulin mendengar suaranya saat dia dikelilingi oleh energi suci. "Aku akan menggunakan sisa hidupku untuk melindungimu, anakku. Saudara Ming, kita punya anak sekarang. "

Dia mengangkat tangannya perlahan dan menggunakan jari telunjuk kanannya untuk menyentuh dahi Tang Wulin dengan lembut. Dalam sepersekian detik itu, Tang Wulin merasa seolah-olah seluruh lautan rohnya mendidih. Dia merasa seolah-olah lautan rohnya yang sangat besar dibersihkan hanya dalam satu saat. Seketika, efek sisa dari Transformasi Naga Darah lenyap tanpa jejak.

Bahkan lebih aneh lagi bahwa tulang, meridian, inti naga, dan inti jiwanya semuanya terasa dibersihkan. Rasanya luar biasa.

Kekuatan jiwanya belum meningkat, tetapi dia tahu bahwa dia berbeda. Tubuhnya memiliki perasaan kemurnian sebening kristal.

Itu adalah Berkat Tuhan!

Tang Wulin tidak menyadari bahwa ini adalah Berkah Tuhan yang dianugerahkan kepadanya oleh Yali. Bagian terkuat dari Berkat Tuhan adalah kemampuannya untuk mencerahkan pengguna, membuatnya memupuk kemampuan Tang Wulin untuk memahaminya. Selain itu, Berkat Tuhan juga efektif dalam menjaga keselamatan seseorang. Ini hampir seolah-olah dia memberi Tang Wulin kehidupan ekstra.

Roh Kudus Douluo hanya bisa menggunakan Berkah Tuhan sekali seumur hidupnya. Terlebih lagi, dia hanya bisa menggunakannya ketika dia berada dalam kondisi khusus ini.