Soul Land 3 – Chapter 1385

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1385

Chapter 1385: Ksatria Kematian

Raja Dunia Bawah Ha Luosa tetap tersenyum. "Apa menurutmu kau bisa menghentikanku membunuhmu hanya dengan mengandalkan kekuatanmu yang lemah? Anak kecil, setidaknya ada delapan ribu jika tidak sepuluh ribu sombong yang disebut jenius yang mati di tangan saya seperti Anda. Nenek moyangmu belum lahir saat aku mulai membunuh orang. "

Tang Wulin mengangkat alisnya setelah mendengar Ha Luosa menghina leluhurnya. Sementara itu, sesuatu yang aneh sedang terjadi.

Rune trisula emas tiba-tiba muncul tepat di tengah dahi Tang Wulin. Segera setelah itu, mata Tang Wulin berubah menjadi warna biru-emas yang aneh.

Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa mendengus teredam. Tubuhnya tiba-tiba jatuh ke belakang dengan beberapa langkah dan dia bahkan tampak linglung. Dalam sepersekian detik, lebih dari sepertiga makhluk dunia bawah hancur dari Domain Kematian Dunia Bawah yang mengelilingi mereka.

"Apakah itu Godaan Dewa?" The Limit Douluo, yang dengan mudah mendominasi segalanya sejak dia tiba, tiba-tiba berbicara dengan suara bernada tinggi. Ekspresi wajahnya saat dia memandang Tang sedang mengalami perubahan drastis.

Tang Wulin bukan siapa-siapa di mata Raja Douluo Dunia Bawah ketika dia pertama kali muncul, dan dia benar-benar mengabaikan kehadiran Tang Wulin. Namun, pada titik ini, orang bisa melihat keheranan di wajahnya dan kemudian niat membunuh yang menakutkan.

En Ci juga terkejut. Apa pentingnya reaksi Dewa?

Ini menyiratkan bahwa Ketuhanan telah muncul ketika Ha Luosa menghina leluhur Tang Wulin. Meskipun itu tidak melindungi Tang Wulin di sisinya, auranya yang tersisa di garis keturunan Tang Wulin secara alami akan menghasilkan efek peringkat Dewa ketika dihina.

Efeknya adalah bentuk gelombang, fluktuasi peringkat Divine. Orang biasa tidak akan terpengaruh sama sekali karena itu hanya akan menghasilkan efek yang sangat kuat pada mereka yang telah mencapai peringkat Batas Douluo dan masih berusaha untuk menumbuhkan keilahian.

Bahkan seorang pria dengan kemampuan Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa telah menerima cambukan pada saat itu.

Ini adalah serangan yang berasal dari jiwa ilahi, dan Ha Luosa menderita pukulan yang cukup berat. Sementara itu, En Ci bisa merasakan aura sombong, tidak kalah dengan Power Sabre Klan Naga, juga menekan jiwa bela dirinya.

Aura itu ringan, tapi dipenuhi dengan kekuatan penekan yang sangat kuat.

Itu bahkan lebih mengejutkan untuk Limit Douluos ini karena membayangkan Reity"s Backlash bukanlah tugas yang mudah.

Setiap manusia yang naik ke Ketuhanan dapat mewariskan keilahian mereka kepada keturunan mereka. Namun, garis keturunan di setiap generasi keturunan mereka akan diencerkan sampai hampir tidak ada sama sekali. Pada saat itu, tidak mungkin hal seperti Godaan Dewa terjadi.

Menurut sejarah Benua Douluo, orang terakhir yang naik ke Ketuhanan adalah pendiri Pagoda Roh, yang juga tetua Sekte Tang, Es Suci Douluo Huo Yuhao.

Tentu saja, keilahian Huo Yuhao telah diturunkan melalui garis keturunannya juga. Ada beberapa di Benua Douluo dan juga rumah tangga kerajaan Star Luo Empire, tetapi garis keturunan sangat encer setelah begitu banyak generasi.

En Ci memiliki hubungan yang cukup dekat dengan keluarga kerajaan, tetapi dia tidak pernah merasa bahwa salah satu dari mereka memiliki kemampuan untuk memiliki Reity"s Backlash.

Munculnya reaksi Dewa menandakan bahwa garis keturunan Tang Wulin sangat dekat dengan dewa. Umumnya, itu harus kurang dari tiga generasi.

Jika itu masalahnya, berapa umurnya? Tidak ada tanda-tanda dewa di seluruh Benua Douluo selama tiga generasi!

Setelah pandangan haus darah sesaat, tatapan Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa tiba-tiba berubah menjadi serakah karena dia menyadari bahwa kemunculan Dewa Serangan dari Tang Wulin menandakan bahwa dia memiliki leluhur yang telah naik ke Ketuhanan dalam tiga generasi terakhir sebelum dia.

Mungkin tidak setiap orang yang naik ke ketuhanan ada dalam catatan kuno. Mungkin saja seseorang berkultivasi menjadi Ketuhanan tanpa sepengetahuan orang lain.

Jika seseorang benar-benar berhasil, itu akan menjadi yang paling penting dan penting bagi mereka.

Jadi, dia tidak lagi bermaksud membunuh Tang Wulin. Sebaliknya, dia ingin menangkapnya hidup-hidup sehingga dia bisa menyiksa dan menginterogasinya.

Ha Luosa tidak mengatakan sepatah kata pun, tetapi kristal abu-abu yang beraneka segi, berbentuk berlian di dahinya tiba-tiba menyala.

Seluruh Domain Kematian Dunia Bawah bergetar. Pintu cahaya abu-abu muncul di sepanjang jalur melingkar berdiameter sekitar seratus meter dengan Raja Ha Luo Dunia Bawah sebagai titik tengah.

Ada total dua belas pintu besar ini. Saat dibuka, semuanya tampak membeku. Bahkan En Ci melambat sejenak, meskipun basis kultivasinya, dan aura sucinya ditekan sekali lagi.

Dalam banyak kesempatan, seseorang hanya akan menyadari kegagalannya sendiri ketika dihadapkan pada seseorang yang lebih besar. Tidak ada kata yang bisa menggambarkan perasaan En Ci saat itu.

Selama ini, dia terbiasa menjadi yang terbaik. Bahkan ketika dia kalah dari Tang Wulin sebelumnya, itu karena umurnya dan bukan karena dia telah dikalahkan oleh Tang Wulin. Namun demikian, pada saat yang tepat ini, dia benar-benar merasakan kerentanan saat menghadapi Raja Douluo Dunia Bawah. Lawan ini benar-benar terlalu kuat.

Pintu besar terbuka berturut-turut dan dua belas orang keluar dari mereka.

Masing-masing dari mereka dibalut baju besi perang yang tebal dan berat yang menutupi seluruh tubuh mereka, hanya memperlihatkan mata biru tua mereka.

Baju perang yang dikenakan oleh kedua belas orang ini berwarna hitam keabu-abuan. Kabut abu-abu menyebar ke udara dari tubuh mereka. Masing-masing memegang perisai di tangan kirinya dan pedang berat di tangan kanannya.

Perisai itu dibuat dalam bentuk tengkorak monster, masing-masing sedikit berbeda satu sama lain.

Orang-orang ini tingginya sekitar empat meter. Selain baju besi pertempuran berat mereka, mereka memancarkan perasaan dominasi yang kuat.

Tang Wulin merasa paling menakutkan bahwa lingkaran cahaya muncul di bawah masing-masing prajurit mirip ksatria ini yang mengenakan baju perang. Halo semuanya berbeda satu sama lain.

Ini adalah pertama kalinya Tang Wulin melihat gaya halo seperti itu, tetapi dia tahu bahwa itu asli berdasarkan aura dan perasaan yang mereka berikan padanya. Itu jelas halos yang hanya bisa datang dari armor perang tiga kata!

Sederhananya, dua belas pembangkit tenaga listrik dengan armor perang tiga kata keluar dari dua belas pintu itu setelah mereka terbuka.

Tidak ada jejak sumber kehidupan lain pada mereka. Satu-satunya hal yang bisa dia lihat adalah mata yang tidak tertutup di dalam armor pertempuran. Mata mereka berwarna biru tua dengan secercah cahaya redup yang keluar dari sudut.

"Kematian adalah ibu pertiwi dari semua hal." Secara bersamaan, mereka mengangkat pedang berat di tangan mereka tinggi-tinggi ke udara dan mengeluarkan raungan yang mengamuk ke langit.

Mengikuti panggilan mereka, Underworld Death Domain tiba-tiba berubah menjadi warna biru yang mengerikan. Setiap Naga Suci Cahaya membeku dalam sekejap dan aura mereka dengan cepat memudar. Bahkan Domain Kemarahan Naga Emas Tang Wulin tampaknya ditekan oleh kedatangan para ksatria ini.

"Membunuh mereka!" teriak Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa dengan suara yang dalam.

"Perintah Kaisar Agung adalah bimbingan jiwa," dua belas orang aneh itu berteriak dengan suara yang dalam juga. Bersama-sama, mereka mengangkat perisai di tangan kiri mereka secara sinkron dan menyerbu ke tengah dari semua dua belas arah pada saat yang bersamaan.

"Mereka Dua Belas Ksatria Kematianku. Mereka mulai sebagai kerangka dan berkembang menjadi bentuk mereka saat ini. Masing-masing memiliki kekuatan yang setara dengan Hyper Douluo. Nikmati pesta kematian! "

Metamorfosis dari Domain Kematian Dunia Bawah, Pesta Kematian, dimulai!

Tang Wulin dan Hu Jie tidak bisa menahan ekspresi mereka agar tidak berubah. Mereka berdua pernah bertemu musuh yang tangguh sebelumnya, tapi ini pertama kalinya mereka bertarung melawan pembangkit tenaga listrik sejati seperti Raja Dunia Bawah Douluo!

Tidak diragukan lagi bahwa Raja Dunia Bawah baru saja mulai mencurahkan semua usahanya. Di sisi lain, En Ci sepertinya tidak bisa menahannya.

En Ci menghela nafas di dalam hatinya karena dia tahu bahwa dia tidak bisa menahan lagi. Tidak peduli apakah dia bisa menjaga Tang Wulin, dia tidak yakin apakah dia mampu melindungi dirinya sendiri.

Dia mengarahkan tangan kanannya ke langit dan tangan kirinya ke tanah.

Dia perlahan menghembuskan napas dan berteriak, "Nyalakan Langit dan Bumi!"

Dua bola bercahaya tiba-tiba menerangi langit dan tanah. Pada saat yang sama, dada En Ci bersinar seolah-olah matahari keemasan terbentuk dari ketiadaan. Sinar emas menyebar ke luar. Segera setelah itu, dua aliran cahaya keemasan tiba-tiba muncul dan bersinar ke arah Raja Dunia Bawah Ha Luosa.

Kedua aliran cahaya itu menyebar dalam bentuk kipas. Tampaknya menutupi area yang luas, tetapi cahaya keemasan terasa seperti memberikan penilaian.