Soul Land 3 – Chapter 14

shadow

Soul Land 3 – Chapter 14

Chapter 14 – Akhirnya Cukup Uang

Tang Wulin dengan senang hati melompat-lompat sepanjang perjalanan pulang. Dia benar-benar bahagia saat ini.

Tiga tahun. Sudah tiga tahun penuh. Dia dengan susah payah menempa logam setiap hari. Semua ayunan palu itu, semuanya demi mendapatkan cukup uang untuk jiwa roh.

Meskipun dia sudah menghitung bulan sebelumnya bahwa dia akhirnya akan memiliki cukup uang untuk jiwa roh bulan ini. Sekarang dia benar-benar memiliki uang di tangannya, dia hanya ingin berteriak kegirangan.

Tiga puluh ribu Koin Federasi. Bagi keluarga kaya kelas atas itu, ini bukan apa-apa. Namun, bagi seorang anak yang baru berusia sembilan tahun, itu adalah buah dari kerja keras dan keringat selama lebih dari seribu hari! Dia bahkan tidak bisa menghitung berapa kali dia mengangkat palunya untuk mendapatkan uang sebanyak ini, apalagi berapa banyak dia telah berkeringat untuk itu.

Dia akhirnya berhasil! Semakin dia memikirkan pencapaiannya, semakin dia gembira. Emosinya tidak mungkin untuk disampaikan sekarang!

Saat dia berhasil menerobos kemacetan, dia akhirnya bisa mendapatkan jiwa roh. Dan sekarang dia begitu dekat sehingga dia hanya menghitung mundur jumlah hari sebelum itu terjadi. Kekuatan jiwanya akan membuat terobosan dan terlebih lagi, itu mungkin terjadi sebelum lulus! Mendobrak peringkat 10 akan menandakan saat dia menjadi Master Jiwa.

Meskipun Tang Wulin suka menempa, itu tidak berarti dia ingin menganggapnya sebagai profesinya. Mimpinya masih menjadi Master Jiwa, dan di masa depan, dia bahkan bermimpi menjadi Master Armor Mesin.

Semua anak laki-laki memiliki mimpi seperti ini, tetapi berapa banyak orang yang mampu melakukan upaya yang diperlukan untuk mencapai impian mereka?

Ketekunan mengimbangi kebodohan. Selama tiga tahun terakhir, Tang Wulin selalu menyimpan keempat kata ini di dalam hatinya dan berusaha untuk mengikuti ajarannya.

Dia akhirnya bisa melihat ini mulai membuahkan hasil sekarang.

"Bu, Ayah, aku sudah mendapatkan cukup uang sekarang! Saya sudah cukup sekarang! " Begitu Tang Wulin bergegas melewati pintu, dia sudah mulai berteriak kegirangan.

Na"er sedang duduk di ruang tamu, mengisap permen lolipop yang dibelikan Tang Wulin padanya.

"Kakak, kamu punya cukup uang untuk membeli jiwa roh sekarang?" Dia sangat memahami kegembiraan Tang Wulin.

"M N. Saya sudah cukup sekarang. Saya memiliki semua tiga puluh ribu. " Tang Wulin dengan cepat mengeluarkan uang itu dan meletakkannya di atas meja. Setelah itu, dia dengan cepat kembali ke kamarnya dan mengambil kotak besi dari bawah tempat tidurnya. Dia berlari kembali ke ruang tamu dan menuangkan semua uang yang ada di dalam kotak itu. "

"Seratus, dua ratus, dua ratus dua puluh …"

"Dua puluh sembilan ribu enam ratus, dua puluh sembilan ribu tujuh ratus… Tiga puluh ribu, tiga puluh ribu dua ratus. Sebenarnya ada dua ratus ekstra! Na"er, aku akan memberimu uang seratus untuk membeli makanan enak untuk dimakan. "

Melihat tumpukan besar Koin Federasi di depannya, wajah kecil Tang Wulin memerah karena kegembiraan.

Lang Yue sudah selesai bekerja dan kembali ke rumah sebelum mereka. Bahkan dari dapur, dia bisa mendengar teriakan putranya. Tang Ziran telah selesai bekerja dan dia baru saja melangkah melewati pintu ketika dia juga mendengar sorakan putranya. Ketika mereka melihat semua uang di atas meja, mereka berdua tidak bisa menahan air mata sedikit.

Anak ini, benar-benar mengalami kesulitan. Saat anak-anak lain bermain, dia sudah mendapatkan uang.

Lang Yue berjalan ke sisi suaminya dan menepuk pundaknya. Dia tidak berbalik, karena takut anak-anak akan melihat air matanya.

"Aku tahu apa yang kamu mampu. Kamu anak yang sangat cakap, "kata Tang Ziran sambil menepuk-nepuk punggung istrinya dengan nyaman. Sambil tersenyum, Tang Ziran berjalan ke Tang Wulin dan memeluk bahunya dari samping dan memberinya acungan jempol.

"Begitu aku berhasil menembus peringkat 10, aku akan bisa membeli jiwa jiwaku, kan ayah?" Tang Wulin dengan bersemangat bertanya.

"Itu benar. Ketika saatnya tiba, saya akan menemani Anda. Tidak, seluruh keluarga kita akan pergi. Anda akan menjadi Master Jiwa, Nak! Saya sangat bangga padamu. "

Dia benar-benar gembira, begitu malam tiba, tidak peduli seberapa keras dia berusaha, Tang Wulin tidak dapat memasuki keadaan meditasi.

Na"er sudah tertidur. Bulan dan bintang sangat cerah pada malam itu. Hari berikutnya pasti akan menjadi hari yang cerah!

Tang Wulin diam-diam turun dari tempat tidurnya. Kegembiraannya terlalu berlebihan baginya untuk tertidur. Dia menarik selimut Na"er dan menyesuaikannya sehingga menutupi tubuhnya yang halus. Seperti biasa, dia tidak bisa diam saat dia tidur.

"Ibu berkata bahwa begitu aku berusia 10 tahun depan, aku tidak akan bisa tidur di kamar yang sama dengan Na"er lagi. Saat waktunya tiba, saya harus memberikan kamar itu kepada Na"er dan saya akan tidur di ruang tamu. Tapi kenapa begitu? "

Memikirkan hal ini, Tang Wulin mulai merasa tidak nyaman. Dia suka disambut dengan pemandangan Na"er saat dia bangun setiap hari.

Dia dengan hati-hati membuka pintu, lalu dengan lembut dan diam-diam keluar. Dia ingin keluar jalan-jalan dan membiarkan hatinya tenang. Kemudian dia akan bisa bermeditasi setelah dia kembali.

Membuka dan menutup pintu, dia tidak mengeluarkan suara sedikitpun saat dia keluar dengan tenang.

Sinar bulan yang cerah menyinari kamar tidur, jatuh ke tubuh Na"er. Bulan malam ini sangat cerah. Rambut perak Na"er berkilau dan bersinar di bawah selimut sinar bulan.

Diselimuti oleh sinar bulan, tiba-tiba, lingkaran cahaya diam-diam muncul dari tubuh Na"ers. Kuning, hijau, merah, biru, ungu, emas dan perak. Tujuh warna ini bersinar satu per satu.

Seandainya Tang Wulin masih ada di ruangan itu, dia pasti bisa melihat pemandangan luar biasa ini.

Tubuh Na"er sedikit gemetar. Setelah berkelap-kelip untuk beberapa saat, lingkaran cahaya tujuh warna mulai menyatu ke dalam ruang di antara kedua matanya. Setelah waktu yang lama, dia kembali ke keadaan damai sebelumnya.

Cahaya bulan masih seterang sebelumnya, namun cincin cahaya di tubuh Na"er sudah menghilang. Sepertinya tubuhnya yang halus telah tumbuh sedikit. Meskipun dia tidak tumbuh terlalu banyak dalam tiga tahun terakhir, malam ini dia mengalami terobosan.

Gemetarannya menghilang, dan sekali lagi, napas Na"er kembali normal. Namun, alisnya kusut. Sepertinya mimpi yang dia alami tidak indah atau indah sama sekali.

Udara malam ini sangat sejuk. Ada sebuah taman kecil di daerah rakyat jelata tempat Tang Wulin tinggal. Dia sering membawa Na"er ke sini untuk bermain, setiap kali ada liburan sekolah.

Begitu dia memasuki taman, dia merasakan daya tarik yang kuat dari untaian Rumput Bluesilver. Dia menghirup aroma manis tanaman serta udara segar dan senyuman puas perlahan mengatasinya.

Tanpa sadar, dia duduk bersila.

Burung-burung berkicau dengan tenang, udaranya dingin dan murni dan dia berjemur di bawah sinar bulan dan bintang yang redup. Dalam kondisi ini, dia perlahan-lahan bisa tenang dan memasuki kondisi meditasi.