Soul Land 3 – Chapter 1411

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1411

Chapter 1411: Nak, Tunggu Kembalinya Aku

"Ayah." Tang Wulin ingin berteriak dengan keras tetapi dia bisa melakukannya sekarang. Dia hanya bisa melihat senyum hangat ayahnya yang dipenuhi dengan keterikatan sentimental.

Tang San dipindahkan. Dia melambaikan trisula emas di tangannya dengan lembut seolah-olah itu adalah bulu dan mengeluarkan garis lengkung yang indah di udara.

Lingkaran cahaya emas mekar keluar satu demi satu. Cincin-cincin besar melingkari cincin-cincin kecil dengan pola yang tumpang tindih dan tersusun rapat.

Segala sesuatu di sekitarnya tampaknya telah berubah tenang saat lingkaran cahaya emas ini muncul. Petir mulai menarik ke dalam sementara gelombang bergelombang di laut sepertinya telah mereda juga. Lingkaran cahaya emas membungkus petir ungu-emas di sekitarnya dengan mudah. Seolah-olah masing-masing lingkaran cahaya itu menyelimuti dan berisi dunia kecil di dalamnya.

Fluktuasi spasial semakin intens. Rasanya seolah-olah ruang itu sendiri berusaha untuk berjuang bebas dengan usaha keras. Namun, ruang di sekitarnya bergabung dengan lingkaran cahaya emas dan membentuk pelengkap yang luar biasa selama proses perjuangan.

Petir ungu-emas tirani seperti itu mulai mengembun dalam gumpalan dan untaian dengan urutan dalam batasan. Mereka berubah menjadi aliran sinar ungu-emas sebelum melebur menjadi Thunderclap Nether Vine milik Tang Wulin.

Tang Wulin merasa lebih aneh saat mengetahui bahwa tidak ada perasaan yang membengkak kali ini saat cincin lingkaran cahaya emas muncul di permukaan Thunderclap Nether Vine. Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa ada sejumlah besar energi petir yang terkandung dalam lingkaran cahaya emas tetapi tidak ada cara untuk melepaskan diri dari lingkaran cahaya.

Itu adalah segel luar angkasa. Ini tampaknya merupakan hasil yang sama memuaskannya dengan Segel Raja Naga Emasnya meskipun menggunakan pendekatan yang berbeda.

Pemanfaatan kekuatan spasial hanya bisa digambarkan sebagai kesempurnaan. Pada saat ini, Tang Wulin merasa seolah-olah lautan rohnya ditembus oleh aliran petir. Dia menemukan pemahaman tentang langit dan bumi yang sebelumnya tidak pernah ada sangat membakar jiwanya.

Nak, tunggu aku kembali.

Bayangan cahaya menghilang tanpa jejak. Trisula emas yang mempesona berubah menjadi aliran kecemerlangan sekali lagi dan menyatu ke area di antara alis Tang Wulin sebelum menghilang dengan cepat.

Emosi yang sulit digambarkan muncul di benak Tang Wulin. "Tiga kali, katanya tiga kali. Dia meninggalkan kemampuan untuk melindungi saya sebanyak tiga kali di dalam tubuh saya. "

"Meskipun berada di ujung lain kosmos, dia masih berusaha melindungiku dengan kemampuan terbaiknya."

Meskipun Tang Wulin tidak pernah benar-benar berhubungan dengan ayah kandungnya, air mata mengalir di wajahnya saat ini. Ini karena dia bisa dengan jelas merasakan kasih sayang dan cinta yang tak terbatas di mata ayahnya yang sepertinya bisa mencerminkan seluruh kosmos.

"Ayah, aku pasti akan menemukanmu." Dia berteriak liar di dalam hatinya saat air matanya mengalir deras.

Lingkaran cahaya emas akhirnya menyatu kembali ke tubuh Tang Wulin sebelum menghilang ke udara tipis. Di sisi lain, cincin jiwa yang aneh muncul di posisi di mana cincin jiwa kesembilan harus ada.

Itu adalah cincin jiwa ungu-emas yang ditutupi dengan pola berbentuk lingkaran emas di permukaannya dan dipenuhi dengan aura yang mulia.

The Thunderclap Nether Vine sudah melonjak ke tubuh Tang Wulin seperti segerombolan lebah. Itu dipenuhi dengan kerinduan pada Tang Wulin tanpa sedikit pun keanehan.

Thunderclap Nether Vine yang berusia seratus ribu tahun menyelesaikan evolusinya. Di sisi lain, permukaan cincin jiwa kesembilan Tang Wulin juga telah disegel dalam sejumlah besar kekuatan petir murni yang belum sepenuhnya terserap.

Kekuatan petir cukup untuk menyediakan pasokan terus menerus ke pencernaan dan penyerapan Thunderclap Nether Vine di masa depan. Itu akan memungkinkan jiwa roh melanjutkan evolusinya lebih cepat dari jiwa roh biasa berkali-kali.

Setelah lenyapnya petir, langit secara bertahap berubah cerah dan cerah juga. Awan gelap menghilang sedikit demi sedikit. Badai yang telah berlangsung selama lebih dari tujuh jam akhirnya akan segera berakhir.

Laut kembali tenang sekali. Di sisi lain, tiga armada besar yang berasal dari Benua Douluo tampaknya hancur saat ini.

Semua perisai pelindung di kapal ini hampir runtuh karena hujan petir ungu-emas. Jumlah konsumsi energi hampir habis lebih dari dua pertiga dari tiga energi armada besar.

Banyak perangkat jiwa di kapal perang berukuran sedang dan kecil rusak akibat ledakan yang mengerikan itu. Seandainya bukan reaksi cepat Douluo Chen Xinjie Tanpa Batas untuk memerintahkan kapal perang untuk melepaskan perisai pelindung terkuatnya sekaligus, hujan petir ungu-emas mungkin bisa memusnahkan seluruh armada.

Perwira komando dari setiap kapal perang tidak merasakan ketakutan di hati mereka saat ini tetapi mereka hanya bisa terkejut. Bahkan Chen Xinjie merasa sedikit beruntung karena bisa selamat dari malapetaka sekarang.

Ini bisa menjadi pertama kalinya hujan petir ungu-emas seperti itu pernah muncul bahkan dalam sejarah seluruh benua. Itu tidak bisa dijelaskan dengan kata sederhana "menakutkan" lagi. Bahkan amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller tidak mungkin mencapai efek destruktif yang mengerikan!

Total energi dari gabungan tiga armada besar cukup untuk memberi daya pada Kota Mingdu, kota nomor satu di benua itu, selama dua puluh tahun. Banyak baterai energi jiwa sudah rusak karena konsumsi berlebihan saat digunakan dalam proses pertahanan sebelumnya.

Itu benar-benar tak terbayangkan. Kekuatan destruktif sejauh ini telah melampaui pengetahuan sejarah.

"Lihat, ada orang di sana," seorang petugas tiba-tiba memanggil.

Chen Xinjie tiba di depan layar dengan sekejap tubuhnya.

Layar menampilkan gambar yang diperbesar di bawah kendali petugas. Chen Xinjie bisa dengan jelas melihat dua orang di sana.

Salah satu dari mereka sedang duduk sementara yang lainnya berdiri. Mereka berdiri di wilayah inti pusat di mana awan petir muncul sebelumnya yang mengejutkannya.

Seorang pemuda duduk bersila di sana dengan pancaran cahaya ungu keemasan yang memancar dari seluruh tubuhnya. Cahaya itu berdenyut namun cincin jiwa ungu-emas kesembilan di tubuhnya tetap menyolok seperti sebelumnya.

Orang yang berdiri di sampingnya adalah orang yang ditangkap oleh deteksi perangkat jiwa sebelumnya, bukan?

Itu …

Murid Chen Xinjie tiba-tiba menyempit ketika dia menyadari bahwa pemuda yang duduk bersila di sana adalah kapten Unit Naga Darah. Apalagi teridentifikasi melalui informasi yang disampaikan dari federasi dan gambar yang ditangkap masih memiliki identitas lain. Dia juga Guru Sekte Tang, Tang Wulin!

Itu dia!

Bagaimana mungkin itu dia?

Hati Chen Xinjie dipenuhi dengan ketidakpercayaan saat ini. Dia tidak pernah tahu bagaimana Tang Wulin memperoleh kemampuan yang begitu menakutkan yang dapat memobilisasi kekuatan laut.

Suara senandung terdengar. Ada lebih dari sekedar kapal induk yang menemukan keberadaan Tang Wulin dan Xie Xie di permukaan laut, tetapi semua jenis perangkat jiwa fungsional telah mengunci mereka di udara satu demi satu.

Di sisi lain, Tang Wulin membuka matanya saat dia digantung di udara.

Matanya basah karena robekan tadi. Namun, sinar ungu keemasan bersinar di hatinya.

Di bawah pengawasan ketat semua kapal perang, dia melambaikan tangannya sekali.

Laut yang sudah tenang awalnya tiba-tiba melonjak dengan gelombang besar yang tak tertandingi namun sangat besar yang menyapu tiga armada besar yang terhubung dalam Aliansi Strategi. Semua perangkat yang terkunci kehilangan targetnya dalam hitungan detik. Pada saat berikutnya, Tang Wulin dan Xie Xie sudah tersapu oleh arus deras di udara dan menghilang tanpa jejak.

Pada saat ini, banyak orang memiliki tatapan beku di mata mereka. Semua kapten dari tiga armada besar terperangkap dalam keadaan linglung.

Siapa orang itu? Kenapa dia muncul di tempat ini? Apakah dia membawa badai yang mengerikan itu? Juga, mungkinkah dialah yang menyulap hujan petir ungu-emas?

Ekspresi Chen Xinjie setenang air tetapi pikirannya berpikir cepat pada saat bersamaan. Banyak kenangan dan informasi mulai terhubung di benaknya.

Hampir tidak mungkin Star Luo Empire memiliki teknologi jiwa dengan kemampuan yang dapat mengubah fenomena astronomi. Namun, kurangnya kemampuan mereka tidak menandakan bahwa yang lain juga tidak dapat melakukannya.

Sebagai Penguasa Aula Aula Dewa Perang dan salah satu individu terkuat di dunia saat ini, Chen Xinjie selalu mengetahui rahasia terdalam dari Sekte Tang. Jika seseorang menunjukkan satu-satunya sekte yang mampu menyaingi perkembangan Federal Soul Academy of Sciences dalam teknologi jiwa, maka hanya ada Sekte Tang.

Master Sekte Tang dan kapten Unit Naga Darah? Itu adalah Tang Wulin!

Chen Xinjie menarik napas dalam-dalam. Cahaya di matanya bersinar terang saat dia berbicara dengan suara yang dalam, "Kirim pesanan saya. Periksa semua peralatan kami dan kumpulkan laporan tentang kerusakan yang disebabkan oleh badai ini. Mencoba untuk menghubungkan ke sistem satelit. Tiga armada besar tetap di mana Anda berada dan menunggu pesanan yang tertunda. Menjunjung Aliansi Strategi. "