Soul Land 3 – Chapter 1429

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1429

Chapter 1429: Short Message

ID petugas lapangan berwarna biru dengan lencana pangkat di sampulnya. Saat dibuka, detailnya akan dicantumkan di dalamnya, serta chip elektronik untuk memfasilitasi verifikasi identitas.

Sejak Shrek Seven Monsters mendaftar di ketentaraan sebelumnya, mereka semua memiliki posisi militer sendiri. Secara relatif, kemajuan Xie Xie lebih lambat, tetapi dia masih berhasil membuat dirinya dipromosikan menjadi letnan kolonel.

Ekspresi sang kapten langsung membeku. Dia dengan cepat membuka buklet itu dan memandang Xie Xie. Nomor seri unit yang dimiliki Xie Xie tertulis di atasnya, yang juga termasuk departemen dan perannya. Tidak diragukan lagi bahwa dia adalah seorang letnan kolonel sejati.

Mengikuti perintah adalah hal terpenting di militer. Perwira yunior harus mendengarkan perintah atasan mereka. Perbedaan terbesar antara militer dan politik adalah bahwa jika seorang perwira yunior melawan seorang perwira senior, perwira senior memiliki kekuatan untuk menghukum perwira yunior. Selama perang, bahkan menembak perwira junior yang tidak patuh sampai mati bisa dibenarkan.

Seorang letnan kolonel dan seorang kapten berbeda dalam dua tingkatan. Pangkat yang lebih tinggi akan cukup untuk memerintah atas perwira junior lainnya, tinggalkan celah selebar ini.

Selamat siang, perwira senior! Meskipun kapten datang ke sini atas perintah, dia berdiri diam dan memberi hormat kepada seorang perwira senior tanpa ragu-ragu.

Xie Xie mengambil ID-nya dan tetap tenang saat dia menangani masalah mendesak. Dia berkata, "Pertama, kami memiliki hak untuk memanfaatkan sebidang tanah ini di sini. Hukum federal menyatakan bahwa properti pribadi sipil dilindungi dan tidak ada yang boleh merampoknya. Kedua, semua pekerja kami telah mengambil tindakan perlindungan yang ketat, jadi tidak akan ada masalah keselamatan. Kamu bisa kembali sekarang. Jika Anda ingin berbicara dengan saya, kirim petugas dengan pangkat lebih tinggi. Jika tidak, jangan repot-repot datang. " Saat dia mengatakan ini, dia melambaikan tangannya seolah-olah sedang mengejar lalat. Dia berbalik dan berjalan kembali ke lokasi konstruksi.

Kapten berdiri di sana sejenak, tertegun. Dia memasang ekspresi bingung karena dia tidak mengira akan menghadapi situasi seperti itu. Namun, pria yang menghadapinya memiliki pangkat militer asli, dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan. Jika dia melaksanakan perintahnya dengan paksa, apa yang akan menghentikan pria ini dari menembak sampai mati dengan alasan dia melawan seorang perwira senior?

Selain itu, kapten ini tahu betul jenis orang yang melakukan pembangunan kembali Shrek. Bahkan jika dia ingin menaklukkan mereka dengan kekuatan militer, pertama-tama dia harus memastikan bahwa mereka cukup kuat! Dia datang ke sana untuk memicu konflik, tetapi logika telah menghentikannya. Kehadiran seorang perwira senior mengubah segalanya. Dia tidak berani memprovokasi dia dengan sengaja.

"Ayo pergi!"

Saat dia melihat para prajurit pergi dengan langkah kaki yang berat, Xu Xiaoyan tidak bisa membantu tetapi mengacungkan jempol ke Xie Xie. "Tidak buruk! Saya tidak berharap Anda memilikinya di dalam diri Anda, melihat betapa bodohnya Anda biasanya bertindak. Anda berbicara dengan fakta dan alasan. "

Otot wajah Xie Xie mengejang. "Apakah kamu memujiku?"

"Kamu bisa mengatakan itu," kata Yue Zhengyu dengan santai.

Yang lainnya sibuk. Sebagai Shrek Seven Monsters, semuanya harus terlibat secara pribadi dalam proses pembangunan kembali Shrek. Setiap orang harus melakukan bagian mereka untuk membantu akademi.

Tang Wulin juga ada di sana, mengenakan penyamaran sederhana. Dia tersenyum datar dan berkata, "Ini baru permulaan. Biarkan mereka datang sesering yang mereka suka. Kita akan lihat pangkat perwira apa yang akan mereka kirim selanjutnya. Kami akan memikirkan tentang bagaimana mengatasinya ketika waktunya tiba. "

Xie Xie berkata sambil tersenyum, "Kami telah menandai tanah kami persis sesuai dengan akta hak akademi. Kami pertama-tama akan memagari bagian tanah kami untuk menyatakan kepemilikan kami. Beberapa orang dari Pagoda Roh yang ditakuti sebelumnya cukup toleran, begitu. Mereka belum menunjukkan diri mereka sampai sekarang. "

Yuanen Yehui mendengus dan berkata, "Bukan karena mereka tidak ingin menunjukkan wajah mereka, tetapi mereka tidak punya alasan untuk menunjukkan wajah mereka."

Satu jam kemudian.

"Ula! Ula! Ula! " Satu jam kemudian, sirene yang memekakkan telinga terdengar lagi. Seperti terakhir kali, itu menandakan kedatangan belasan mobil.

Kali ini, seorang letnan kolonel yang tampak mengesankan turun dari mobil. Dia tampak berusia tiga puluhan dan memiliki penampilan yang tegas. Kapten yang ada di sana sebelumnya mengikuti di belakangnya, mengikuti setiap langkah yang diambil perwira seniornya.

Di mana orang yang bertanggung jawab? tanya letnan kolonel dengan suara nyaring.

"Aku disini." Dengan surai emasnya mengalir, Yue Zhengyu mendekatinya dengan seragam Akademi Shrek.

"Hah? Bukan kamu sebelumnya! " kapten itu sedikit tertegun.

Yue Zhengyu memelototinya dan berkata, "Sudah cukup bagimu untuk mengetahui bahwa ini aku sekarang. Kenapa kamu disini lagi? Apakah kamu tidak menerima pesan itu terakhir kali? "

Letnan kolonel berkata dengan suara yang dalam, "Pertama, daerah ini terlarang. Karena keadaan unik, Federasi memiliki hak untuk mengambil yurisdiksi sementara atas tanah ini demi keselamatan rakyat. Anda telah mengembangkan tanah ini tanpa izin, dan itu melanggar hukum. Kedua, bukti apa yang Anda miliki bahwa sebidang tanah ini adalah milik Anda? "

Yue Zhengyu menjawab dengan datar, "Kami memiliki akta kepemilikan." Saat dia mengatakan ini, dia mengeluarkan dokumen dari sakunya dan menyerahkannya kepada letnan kolonel.

Akta kepemilikan tampak kuno. Tampak jelas bahwa itu sudah ada cukup lama, dan perkamen itu terbuat dari kulit kambing.

Petugas itu melihat akta kepemilikan. Ada peta yang digambar di atasnya dan ada juga cap tertentu. Meski sudah tua, kata-katanya masih bisa dibaca.

"Sejak zaman kuno, area ini adalah milik Akademi Shrek, seperti sekarang. Kami sekarang membangun kembali rumah kami di tanah kami sendiri. Selain itu, kami secara bertahap akan menangani masalah radiasi di sini. Saya pikir identitas kita bisa diverifikasi dengan akta kepemilikan itu, bukan? Adapun prosedur pengembangan Anda, Shrek berada pada landasan independen dan kami memiliki otonomi. Ini juga terjadi sejak zaman kuno. Tidak perlu mendapatkan izin dari Federasi. Jadi, kamu bisa pergi sekarang. "

Letnan kolonel tiba-tiba tersenyum. Senyumannya sedikit aneh. Kami melambaikan sertifikat di tangannya, "Anda mencoba membuktikan bahwa Anda memiliki hak atas tanah ini dengan benda ini? Nah, itu tidak ada sekarang. " Sebuah bola api tiba-tiba bangkit dari tangannya dan akta kepemilikan itu langsung berubah menjadi abu.

Ekspresi Yue Zhengyu berubah drastis. Bahkan siswa Akademi Shrek yang bekerja di kejauhan menghentikan apa yang mereka lakukan.

Di dalam mobil polisi dan lebih jauh lagi, selusin kamera dipasang di tempat ini.

Mereka menunggu Shrek membalas. Opini publik selalu menjadi sesuatu yang diciptakan. Begitu Shrek menyerang para prajurit, media akan punya banyak materi untuk ditulis. Konflik akan semakin memanas bila diberi arahan yang tepat. Militer juga akan dilibatkan. Pembangunan kembali Shrek mungkin tidak hanya ditunda, tetapi bahkan mungkin dihentikan sepenuhnya.

Selama ini, masih banyak cara yang bisa dilakukan orang-orang dari Shrek.

"Sangat baik. Semua yang Anda lakukan akan disimpan dalam catatan. Sekarang, tolong tunjukkan ID perwira Anda, "Yue Zhengyu tidak menunjukkan tanda-tanda kemarahan dan dia berbicara dengan tenang.

"Hak apa yang Anda miliki untuk meminta saya menunjukkan ID saya?" Letnan kolonel ini jelas lebih berpengalaman daripada kapten.

"Sebagai perwira dengan pangkat lebih tinggi dari Anda, saya pikir saya memiliki hak itu." Saat dia mengatakan ini, Yue Zhengyu mengeluarkan sebuah buklet kecil. Warnanya juga biru, tapi ada tiga bintang di atasnya.

Pangkat seorang kolonel!

"Ini, ambillah. Bakar ini juga jika kamu berani. " Yue Zhengyu memasukkan ID perwiranya ke tangan letnan kolonel dan membuat isyarat mengundang.

Ekspresi letnan kolonel berubah sedikit. Dia berbalik untuk melihat kapten di sampingnya. Tatapannya seolah bertanya, "Bukankah kamu mengatakan bahwa ada seorang letnan kolonel di sini? Mengapa dia seorang kolonel? "

Dia membuka ID militer. Dengan jelas disebutkan bahwa dia adalah perwira staf kolonel dari Korps Angkatan Darat Selatan Federal, Yue Zhengyu.

Dia telah membakar akta kepemilikan, tetapi dia tidak berani melakukan hal yang sama pada ID petugas di tangannya. ID petugas adalah bukti identitas seorang prajurit, dan orang ini adalah atasannya.

"Kami telah menyimpan rekaman visual dari semua yang Anda lakukan sekarang. Anda boleh pergi. Kirim seseorang dari pangkat lebih tinggi untuk menemui saya. Oh itu benar. Saya akan segera mendistribusikan rekaman apa yang terjadi pada beberapa perusahaan media. Saya yakin Anda akan dapat melihat diri Anda sendiri di saluran yang berbeda dengan sangat cepat. "

Setelah Yue Zhengyu selesai, dia mengambil kembali ID petugasnya, melambaikan tangannya, dan kembali ke tempat konstruksi.

Ini…

Letnan kolonel tercengang.

Dia mengira Yue Zhengyu akan memukulnya dan bahkan telah mempersiapkan pertahanan. Bagaimanapun, itu adalah akta judul Akademi Shrek! Jelas itu sangat penting bagi Akademi Shrek. Sebenarnya, saat dia bergerak, hatinya terasa tidak nyaman. Namun, dia telah dijamin bahwa dia akan dilindungi sebelum melakukan perjalanan ini. Batalyon mecha yang kuat seratus mecha sudah bersiaga tidak jauh dari tempat mereka berada. Mekanisme siap untuk meningkatkan konflik.

Namun, dia tidak pernah menyangka tanggapan mereka akan seringan ini. Itu seperti bola kapas. Rasanya seolah-olah mereka tidak punya apa-apa untuk dilawan.

Pangkat yang lebih tinggi berarti keunggulan absolut. Apa yang bisa dia lakukan? Dia hanya bisa kembali ke tempat asalnya sebelum dia melakukan langkah selanjutnya.

Letnan kolonel masuk ke dalam mobil dengan alis terkatup rapat. Mobil-mobil polisi kembali kalah.

"Apa yang salah denganmu!?" terdengar teriakan dari panggilan jiwa.

Letnan kolonel berkata sambil tersenyum pahit, "Perwira senior, tidak ada yang bisa saya lakukan! Dia seorang kolonel. Dia mengungguli saya. Selain itu, dia tidak menyerang saya dan bahkan mengatakan bahwa dia merekam setiap tindakan saya. Saya pikir kita akan mendapat masalah setelah ini. "

"Omong kosong, media berada di bawah kendali Federasi. Masalah apa yang mungkin ada? Anda benar-benar tidak berguna, Anda tahu itu? Lupakan. Baru kembali."

Panggilan jiwa berakhir, dan letnan kolonel merasa tidak berdaya. Sejujurnya, dia tidak sepenuhnya bersedia untuk menangani pekerjaan ini. Nama Akademi Shrek menusuk telinganya seperti guntur!

"Kami punya pesan singkat. Menurut laporan terbaru kami, pembangunan kembali Akademi Shrek telah dimulai. " Layar jiwa di mobil polisi memutar berita. Ketika dia mendengar nama Akademi Shrek, letnan kolonel mengalihkan pandangannya ke layar.

Seperti yang diharapkan, layar menampilkan tempat konstruksi yang ramai.