Soul Land 3 – Chapter 144

shadow

Soul Land 3 – Chapter 144

Chapter 144 – Saudara Staf Es

Tang Wulin tidak menyadari bahwa pemikiran dan idenya saat ini meletakkan dasar untuk masa depannya. Jalan yang belum pernah dilalui sebelumnya terbuka dengan tenang di hadapannya berkat kekuatan Raja Naga Emas.

"Cermat!" Peringatan Xie Xie menyentak Tang Wulin dari pikirannya yang mengasyikkan. Dia secara naluriah menanggapi dengan mengaktifkan skill Bind-nya untuk mengirimkan banyak Bluesilver Grass ke macan tutul di depannya.

Xie Xie bereaksi dalam sekejap, Pedang Naga Cahaya-nya melesat di langit dan menebas makhluk buas sepuluh tahun itu.

"Maaf semuanya, pikiranku baru saja mengembara," Tang Wulin terus terang meminta maaf sementara rasa dingin menggigil di punggungnya. Ini masih merupakan platform kenaikan roh. Alih-alih disibukkan oleh ide-ide saya, saya harus fokus untuk menyerap energi yang tersisa di sini. Itu harus menjadi tujuan utama saya saat ini.

Zhang Yangzi tertawa kecil. "Pikiranku barusan juga berkelana. Bagaimanapun, kejadian barusan mengubah cara kita berpikir tentang platform kenaikan roh. Bagaimanapun, panen kita kali ini sudah cukup bagus. Bahkan jika kita disingkirkan, itu akan tetap baik-baik saja. "

Tang Wulin dengan tegas berkata, "Jangan berpikir seperti itu. Karena kita telah diberkati dengan keberuntungan kali ini, kita harus melakukan yang terbaik untuk mengamankan kesempatan dan tidak membiarkannya hilang! Jika tidak, kami akan mengecewakan harapan Surga. Semuanya, ayo lakukan yang terbaik. "

Dia telah mempersiapkan kata-kata ini untuk diucapkan pada saat mereka pergi. Dengan pikiran yang mengganggu hilang, Tang Wulin memimpin sekali lagi, siap untuk mencegat potensi bahaya.

Segera, sebuah raungan mengumumkan kehadiran ular piton berlengan enam yang mengerikan di depan mereka.

"Ular Api Enam Tangan Seratus Tahun. Semuanya, hati-hati, "Tang Wulin memerintahkan dengan muram.

Tiba-tiba, cahaya putih terang melintas dari jauh di depan mereka dan melukai Ular Api Enam Tangan. Roda es yang aneh berkibar tertiup angin, titik-titiknya menetes dengan darah makhluk buas jiwa. Meskipun Ular Api Enam Tangan tidak bisa dianggap sebagai makhluk jiwa yang kuat, terutama yang berkaitan dengan pertahanannya, masih mengejutkan bahwa ia telah dipotong dengan begitu mudah dan cepat oleh roda es itu.

Sosok dengan tiga cincin jiwa di bawah kaki muncul di depan mereka, dengan cepat menyerap energi roh dari Ular Api Enam Tangan yang jatuh.

Itu adalah seorang pemuda, sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun. Dua cincin jiwa kuning dan satu cincin jiwa ungu melingkari tubuhnya, mengidentifikasi dia sebagai Penatua Jiwa. Di tangan kanannya, dia memegang tongkat putih salju yang diatapi kristal biru sedingin es. Ekspresinya dingin dan sombong, dan aura kuning di sekelilingnya mirip dengan lima siswa kelas nol.

Kuat!

Lima rekan satu tim sudah bisa mengatakan betapa kuatnya Penatua Jiwa ini hanya dengan auranya.

Tidak hanya itu, dia sebenarnya tidak sendiri!

Seorang gadis yang tampaknya seumuran dengan kelompok Tang Wulin muncul dari belakang pemuda itu. Rambut birunya ditata twintails, dan dia tampak seperti dipotong dari batu giok. Kecantikannya menakjubkan dan jauh melebihi kecantikan Gu Yue. Di tangannya ada tongkat yang hampir identik dengan pemuda itu, hanya miliknya yang sedikit lebih kecil. Sebuah cincin jiwa kuning berkedip-kedip di bawahnya, menerangi ekspresi ketakutannya di hadapan pembunuhan seperti itu.

Tatapan pemuda laki-laki langsung tertuju pada siswa kelas nol. Ketika dia melihat aura yang kaya dari energi roh yang mengelilingi mereka, matanya sedikit cerah dan dia mulai mengambil langkah besar dan tegas ke arah mereka.

Mata Tang Wulin menyipit saat dia memberi isyarat dengan tangan kirinya kepada orang-orang di belakangnya.

"Mundur dari platform kenaikan roh secara sukarela dan tinggalkan energi roh Anda. Maka kau akan terhindar dari rasa sakit, "kata pemuda dengan tongkat es, seolah-olah itu wajar.

Sudut bibir Xie Xie melengkung dengan jijik. "Apakah dia semacam makhluk jiwa dalam bentuk manusia? Rupanya, makhluk jiwa berbentuk manusia ini bahkan dapat berbicara sekarang. Ini berhasil berkembang dengan baik. "

Mata pemuda itu menajam saat cahaya dingin menerobos mereka. Dia mengarahkan tongkat esnya ke Xie Xie, dan segera, sebuah roda es melesat ke arahnya.

Xie Xie tidak mau membiarkannya berbaring, karena dia dengan cepat menanggapi dengan tebasan Light Dragon Dagger, menembakkan Light Dragon Blade.

Tang Wulin dan yang lainnya tidak bergerak sama sekali. Lawan mereka memiliki tiga cincin jiwa, dengan salah satunya bahkan menjadi cincin jiwa seribu tahun, jadi mereka tidak bisa meremehkan kekuatannya. Yang terbaik adalah membiarkan Xie Xie menyelidikinya terlebih dahulu.

Roda es terbang di udara, menebas dalam bentuk lengkung yang aneh dan dengan mudah menghindari Pedang Naga Cahaya. Kemudian, itu dipercepat, berubah menjadi angin puyuh yang muncul di depan Xie Xie dalam sekejap.

Itu mengubah arah dan mempercepat! Kontrol yang luar biasa!

Ini adalah kesan pertama Tang Wulin. Xie Xie juga mendapat ketakutan, tapi dia cepat beradaptasi. Dia hanya menurunkan tubuhnya untuk membiarkan roda es terbang di atasnya.

Saat dia hendak meluncurkan serangan baliknya, Gu Yue berteriak, "Biarkan aku mencoba!"

Sebuah es yang berkilauan melesat ke depan dan mengenai roda es tepat pada intinya, menghancurkannya menjadi beberapa bagian.

Pemuda itu tertegun sejenak. Titik terlemah dari roda esnya adalah bagian tengahnya, tetapi sangat sulit untuk memukulnya karena putarannya yang cepat dan kontrolnya yang tepat. Selain itu, lawannya telah secara akurat memukulnya hanya dengan es. Ketajaman penglihatan dan tingkat kendali ini tidak bisa dianggap lemah sama sekali!

Gu Yue berjalan maju dari samping Tang Wulin, yang terkejut melihat bahwa Gu Yue tidak hanya memiliki satu cincin jiwa lagi, tetapi dua!

Itu benar, selama pertempuran dengan Laba-laba Iblis Berwajah Manusia, Gu Yue telah membuat terobosan! Meskipun tidak ada dari mereka yang tahu apa jiwa rohnya, tidak ada keraguan bahwa itu telah memberinya cincin jiwa keduanya.

Sepasang cincin jiwa kuning bersinar di tubuhnya, membuatnya tampak lebih mengesankan dari sebelumnya.

Bahkan dengan satu cincin jiwa ia mampu mengalahkan Master Jiwa dua cincin, serta menyebabkan Xie Xie berjiwa kembar meringkuk ketakutan. Seberapa kuat dia sekarang karena dia memiliki dua cincin jiwa dan telah menyerap semua energi roh itu? Tidak mungkin bagi Tang Wulin untuk menebak.

"Biarkan aku menembaknya," kata Gu Yue pada Tang Wulin.

"Baik!" Tang Wulin memahami niatnya; dia ingin memverifikasi apa kekuatannya saat ini, sekarang dia memiliki dua cincin.

Pemuda itu memandang Gu Yue dan mengerutkan kening. Setelah melihat serangannya dengan es, dia sampai pada kesimpulan bahwa dia memiliki jiwa bela diri yang mirip dengan miliknya.

Itu normal bagi Soul Master dengan jiwa bela diri yang serupa untuk merasakan kedekatan satu sama lain.

"Atribut es?" pemuda itu bertanya.

"Kamu akan tahu sebentar lagi," kata Gu Yue dengan acuh tak acuh saat dia mengangkat tangan kanannya untuk menembakkan es lain sementara cahaya terang tiba-tiba meledak dari tangan kirinya.

Pemuda itu dibutakan dan berteriak ketakutan.

Teknik Cahaya Terang — penerapan elemen cahaya.

Pemuda itu melepaskan kekuatannya. Meskipun kebutaan sementara, dia tidak mengalami disorientasi. Dia mengangkat tongkatnya tinggi-tinggi, melepaskan serangkaian cahaya biru yang menyilaukan dari puncaknya. Semua orang bermandikan cahaya, termasuk gadis muda di sampingnya.

Es dengan cepat larut dalam cahaya, bahkan tidak menyisakan setetes pun air.

Meskipun rekan satu tim Gu Yue juga telah bermandikan cahaya biru, mereka jauh dari sumbernya dan dapat secara samar-samar melihat cincin jiwa kedua yang bersinar dari pemuda itu.

Mengambil keuntungan dari kebutaan sesaat lawannya, Gu Yue mengaktifkan kedua cincin jiwanya. Dengan pengaktifan yang pertama, sepertinya auranya semakin kuat, tetapi ketika yang kedua mulai bersinar, mereka tidak dapat merasakan perubahan apa pun padanya.

Dalam kilatan cahaya perak, Gu Yue tiba-tiba muncul di belakang pemuda itu. Cahaya yang tak terhitung jumlahnya menutupi langit dan terbang, beberapa di antaranya menyerang, sementara beberapa melesat langsung ke langit.

Ada bola api, bilah angin, es dan batu. Air, api, bumi dan angin. Dia dengan brilian mengendalikan keempat elemen ini secara bersamaan. Di momen lain, langit dilukis dengan warna-warna unsur ini.

Apakah dia manusia? Pemuda itu hampir pulih dari kebutaannya ketika dia mendengar gadis di sampingnya berteriak ketakutan, "Kakak laki-laki, kakak, aku tidak bisa melihat apa-apa. Apa yang saya lakukan? Saya tidak bisa melihat. "

"Jangan panik. Tutup saja matamu, dan kamu akan bisa melihat lagi dalam beberapa saat. " Penglihatan pemuda telah kembali, hanya untuk menemukan bahwa lawannya telah menghilang, meninggalkan rekan satu timnya.

Xie Xie dengan ramah menunjuk ke belakang pemuda yang secara otomatis menoleh untuk melihat dan disambut dengan pemandangan Gu Yue yang luar biasa cemerlang.