Soul Land 3 – Chapter 1441

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1441

Chapter 1441: Joust for a Spouse

"Jadi yang harus kita lakukan sekarang adalah mengeluarkan ular itu dari sarangnya. Kita akan membuatnya mendatangi kita, lalu bergerak melawannya di siang bolong. " Sinar dingin berkedip di mata Qiangu Zhangting.

"Zhangting, kamu sudah dewasa." Qiangu Dongfeng memandang cucunya dengan ekspresi puas. Setelah mendengar detail dari penyelidikannya yang telaten, yang beralasan logika, dan melihat bahwa sikapnya tidak terpengaruh oleh perasaan pribadinya, Qiangu Dongfeng sangat senang.

"Aku suka gadis ini, Nana, juga. Anda mengatakan bahwa Anda ingin menggunakannya untuk memancing Tang Wulin keluar? Saya mengerti, tetapi Anda harus berhati-hati dengan ini. Nana telah memberikan kontribusi besar untuk Pagoda Jiwa, dan evolusi jiwa roh yang sedang dia kerjakan sangat penting bagi kami. Setelah penelitian ini membuahkan hasil, selain jiwa roh hitam buatan yang dia kembangkan, dia sebenarnya memiliki hak untuk menjadi penerus Pagoda Roh. Inilah mengapa saya selalu ingin Anda menikahinya. Dia akan menyerahkan dirinya kepada Anda setelah Anda menikah. Dengan dukungannya, posisimu sebagai ahli warisku akan semakin kokoh, dan kejayaan klan akan semakin bersinar. "

Qiangu Zhangting tersenyum tipis. "Jangan khawatir, Kakek. Saya tidak akan begitu saja menggunakan Nana untuk berurusan dengan Tang Wulin. Saya mencintai Nana dari lubuk hati saya. Seorang gadis luar biasa seperti dia, aku ragu aku bisa menemukan gadis lain dimanapun di benua ini. Dia satu-satunya yang cocok menjadi istriku. Dia memilih Pagoda Jiwa kami dan menghasilkan buah penting dari penelitiannya. Kita tidak bisa menyerah padanya apapun yang terjadi! Itu sebabnya saya membuat rencana di mana kita bisa membunuh banyak burung dengan satu batu. "

Mata Qiangu Dongfeng berbinar. "Apa itu?"

Qiangu Zhangting terkekeh. "Joust untuk Pasangan!"

"Joust untuk pasangan?" Qiangu Dongfeng bingung.

Qiangu Zhangting mengangguk tanpa ragu-ragu. "Kami akan bertarung demi pasangan, yang saya maksud adalah Nana. Alasannya sederhana. Dia adalah orang muda paling luar biasa dari Pagoda Jiwa dan berada pada usia di mana dia bisa menikah. Untuk mencarikannya pasangan yang cocok, Pagoda Jiwa akan menyelenggarakan festival akbar di mana para peserta akan memperjuangkan tangannya. Pada saat yang sama, ini akan menjadi platform bagi para master jiwa untuk terhubung satu sama lain. "

Qiangu Dongfeng langsung mengerti apa yang coba dikatakan cucunya.

"Itu ide yang bagus, tapi kita masih membutuhkan persetujuan Nana."

Qiangu Zhangting berkata sambil tersenyum, "Kakek, kamu harus mengaturnya sendiri. Anda sangat baik padanya, jadi saya yakin dia akan sangat bersedia mendengarkan Anda. Kami akan menjadi orang yang menetapkan aturan festival ini. Ketika saatnya tiba, Tang Wulin pasti akan muncul begitu kabar ini keluar. "

Qiangu Dongfeng berkata dengan suara yang dalam, "Namun, apakah kamu sudah memikirkan tentang ini? Tang Wulin sangat kuat. Anda pasti pernah melihat penampilannya ketika dia berpartisipasi dalam Pertempuran Lima Dewa di Kekaisaran Bintang Luo. Aku takut akan sulit bagimu untuk mengalahkannya dengan kekuatanmu saat ini. "

Sinar dingin berkedip di mata Qiangu Zhangting. "Saya tidak hanya akan mengalahkannya, saya juga akan mengambil kesempatan untuk membunuhnya "secara tidak sengaja" di siang bolong. Tanpa dia, rekonstruksi Akademi Shrek akan selesai tanpa kita harus berbuat apa-apa. Adapun kekuatan saya, tidak perlu khawatir, Kakek. Sebelum saya datang ke sini, saya pergi ke tempat Kakek buyut. "

Qiangu Dongfeng sangat gembira. "Ayah telah keluar dari pengasingan?"

Qiangu Zhangting mengangguk. "Ya, Kakek buyut baru saja keluar dari pengasingannya. Aku yakin kamu akan tenang sekarang, kan? "

Qiangu Dongfeng tertawa, "Bagus, sangat bagus. Kalau begitu, ayo adakan Joust For A Spouse Festival! "

…

"Wah!" Tang Wulin menghela nafas dan berhenti di tengah jalan. Dia membungkuk ke depan dan menopang dirinya di atas lututnya saat dia terengah-engah.

Dia bahkan tidak yakin sudah berapa lama dia berjalan. Di dunia emas ini, semua indra waktu telah meninggalkannya.

Petunjuk yang ditinggalkan ayahnya dalam kalimat itu terbatas. Yang dia dapatkan hanyalah "Sembilan Ujian Dewa Laut" dan "terus berjalan maju".

Saat dia melanjutkan perjalanan, Tang Wulin menemukan beberapa masalah. Yang pertama adalah basis kultivasinya sendiri telah menghilang.

Tidak ada satu ons pun kekuatan jiwa yang tersisa di tubuhnya. Bahkan Inti Naga-nya lenyap. Kekuatan dan fisiknya yang luar biasa tidak dapat ditemukan. Sepertinya dia telah benar-benar berubah menjadi orang biasa di dunia ini.

Namun, bukan itu yang paling membuatnya khawatir. Yang lebih menakutkan adalah tempat ini terlalu sepi.

Itu kosong dan sunyi. Tidak ada yang lain di sini. Tidak ada suara. Satu-satunya hal yang dia miliki adalah terus bergerak maju.

Saat staminanya memudar dan tubuhnya melemah, perasaan kesepian meningkat.

Dia hanya bisa maju tanpa henti, selangkah demi selangkah. Dia tidak punya pilihan lain, karena dia tahu bahwa ini adalah satu-satunya cara dia bisa melanjutkan.

Bertahun-tahun kultivasi, pelatihan tanpa lelah, dan ujian di Pulau Iblis telah memperkuat tekadnya. Dia terus menghitung dalam hatinya tanpa suara. Jika aliran waktu di sini sama dengan dunia luar, dia akan berjalan selama tiga hari tiga malam.

Dia tidak makan atau minum. Dia hanya terus berjalan. Tubuhnya hampir kelelahan, dan dia tidak yakin dengan jarak yang dia tempuh. Pada titik ini, rohnya bahkan mulai menjadi kacau, tetapi dia terus meletakkan satu kaki di depan yang lain, meskipun dengan kesulitan.

Mungkin percobaan pertama adalah ujian ketekunannya. Tidak mungkin dia bisa berhenti.

Ayah telah memberitahunya bahwa jika dia ingin benar-benar menggunakan kekuatan Trisula Dewa Laut, dia harus melewati cobaan ini. Bahkan jika dia tidak melakukan ini untuk menguasai senjata suci ini, dia tidak bisa mengecewakan ayahnya.

Karena itu adalah senjata Ayah sebelum ini, Ayah pasti mengalami cobaan yang sama juga. Jika ayahnya bisa melakukannya, Tang Wulin merasa dia bisa melakukannya.

Ketika dia menghibur pikiran-pikiran ini, Tang Wulin dipenuhi dengan dorongan baru. Dia akan berdiri tegak lagi dan dengan berani menekan.

Langkah demi langkah, keringat terus mengalir di kulitnya. Tubuhnya sudah mencapai batasnya sejak lama. Dia hanya berhasil terus berjalan dengan setiap nafas yang dia ambil.

Segala sesuatu yang terlihat kabur, jadi hanya bisa mengatakan bahwa dia bergerak maju. Kakinya seberat timah. Itu karena dia telah tumbuh sedemikian rupa hingga memiliki kemampuan fisik manusia super sehingga menyiksa ketika dia kehilangan mereka.

Setelah langkah yang tak terhitung jumlahnya, itu adalah pawai maju tanpa akhir, dan tubuhnya melemah saat dia pergi.

Kekuatan hidupnya terkuras terus menerus. Dia bahkan merasakan malapetaka yang akan datang.

Karena kelelahan, penderitaan berkurang. Dia bahkan merasa jiwanya melayang menuju dunia lain, yang merupakan sensasi tanpa rasa sakit. Sebaliknya, terasa nyaman, seolah ada suara di kepalanya yang terus menyuruhnya untuk menyerah. Jika dia menyerah, dia akan terbebas dari semua rasa sakit ini.

Dia menggigit lidahnya dengan keras, dan dia merasakan darah menyebar di mulutnya. Rasa sakit yang menusuk menariknya keluar dari sensasi nyaman yang dialaminya.

"Plomp!" Tubuhnya tidak tahan lagi dan dia jatuh dengan kasar ke tanah. Kejatuhan yang hebat membuatnya pusing. Kekuatan hidupnya tampaknya telah hancur seketika, seolah-olah hampir menghilang.

Anda lima meter dari garis finis. Tiba-tiba, ada suara keras di dunia emas itu yang terdiam entah berapa lama.

Garis finis!

Ketika dia mendengar kata-kata ini, semangat Tang Wulin langsung terangkat. Dia mengangkat kepalanya dengan susah payah dan berhasil melihat ke depan.

Penglihatannya sangat kabur, jadi tidak bisa melihat apapun dengan jelas. Dia hanya bisa melihat setitik merah dari kejauhan, dan logika mengatakan kepadanya bahwa itu pasti garis finis.

"Garis finis. Apakah saya hampir mencapai garis finish? "

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam. Dia ingin menopang dirinya, tetapi dia menyadari bahwa dia telah kehilangan semua sensasi di kakinya. Itu tidak akan menjadi apa-apa baginya dalam keadaan normal, tetapi dia bahkan tidak bisa melakukan itu lagi.

"Tidak, garis finis ada tepat di depan saya. Lima meter lebih. "

Karena dia tidak bisa menggunakan kakinya, dia menggunakan tangannya. Terkapar di tanah, dia merangkak ke depan, sedikit demi sedikit.

Garis finis! Garis finis!

Dia menyeret kakinya yang berat ke belakang. Dia hanya bisa mendorong dirinya ke depan sedikit demi sedikit. Meskipun dia tidak memiliki satu ons kekuatan yang tersisa, dia mengandalkan kemauan keras kepala untuk menopang tubuhnya saat dia berjalan maju.

"Saya harus berhasil. Saya harus!"