Soul Land 3 – Chapter 1461

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1461

Chapter 1461: A Test of Strength?

Saat dia berbicara, dia telah sampai di pintu masuk jalan setapak. Dia melompat-lompat di tempat yang sama seolah-olah dia sedang melakukan pemanasan untuk ujian.

Tang Wulin tiba-tiba merasakan fluktuasi energi pada tubuh Lan Fozi berubah tepat saat itu.

Itu berbeda dibandingkan dengan orang biasa-biasa saja sebelumnya. Saat ini, Tang Wulin merasa seolah-olah ada bom yang menyala di tubuhnya. Kekuatan jiwanya meningkat dengan cara yang eksplosif. Apalagi, itu berlangsung lebih dari sesaat karena auranya melonjak terus menerus.

Kemampuan macam apa itu? Sepertinya itu lebih dari sekedar kekuatan jiwanya.

"Mulai!"

Begitu suara elektronik mengumumkan dimulainya tes, Lan Fozi bergerak. Roda lampu tiba-tiba muncul di belakangnya sementara cincin jiwanya tidak muncul sama sekali. Roda cahaya tampak berwarna biru muda dengan rune aneh mengambang di dalamnya. Auranya berubah harmonis secara instan. Dalam sekejap, dia melayang seperti kepulan asap.

Kecepatannya tidak terlalu cepat saat dia mulai berubah saat dia berlari keluar. Sepertinya dia mencoba mengecoh musuh. Tubuhnya kaku seperti awan sementara siluetnya terus berubah. Pada saat berikutnya, dia sudah berada di ujung jalur lainnya.

Tang Wulin merasakan bahwa tubuhnya disertai oleh tiga bayangan cahaya yang merupakan kekuatan spiritual terkuatnya. Lan Fozi jauh lebih kuat dari orang di depannya.

Lan Fozi tetap kesal. Dia menginjak kakinya ke tanah ketika dia tiba di seberang. Dia berbalik untuk melihat jalan setapak. Dia berteriak dengan marah, "Ini terlalu sulit!"

Dia tidak segera pergi tetapi berdiri di ujung yang lain menatap Tang Wulin. Dia ingin melihat bagaimana Tang Wulin akan melewati jalur tersebut.

Menurut Lan Fozi, skor akhirnya adalah sembilan poin setelah disentuh tiga kali. Oleh karena itu, kenalan barunya ini tidak bisa lebih kuat darinya. Meski kecepatan bukanlah keahliannya, dia merasa percaya diri dengan manuver tubuhnya. Sementara itu, bocah yang dinyatakan meraih sepuluh poin di babak pertama ini tidak menunjukkan kartu elektroniknya kepada Lan Fozi. Lan Fozi mengira dia akan bisa mengetahuinya dengan menilai kecepatan dan keterampilan menghindar.

Lan Fozi ingin melihat bagaimana Tang Wulin akan lulus ujian sebagai sesama pesaing di Festival Joust For A Spouse.

Tang Wulin berjalan ke pintu masuk jalan setapak dan melirik Lan Fozi yang berdiri di seberang. Bibirnya menyeringai.

"Mulai!"

Suara elektronik terdengar!

Lan Fozi menyaksikan cahaya biru-ungu yang menusuk tiba-tiba menyinari tubuh Tang Wulin. Saat cahaya muncul, Tang Wulin sudah menembak ke arah ujung jalur lainnya.

Seluruh proses itu ajaib!

Lan Fozi hanya mendengar suara mendesing di udara sebelum Tang Wulin muncul di sampingnya.

Kecepatan tidak memperhitungkan apapun dalam pengujian. Lebih penting menentukan kelincahan seseorang dan memprediksi kemampuan. Kecepatan saja tidak bisa mengurangi efek dari serangan bayangan cahaya.

Namun, mata Lan Fozi membelalak karena terkejut saat ini.

Apa yang terjadi? Dia jelas melihat bayangan cahaya yang menyerang Tang Wulin melengkung satu per satu ketika Tang Wulin melesat. Serangan yang dibelokkan melambat sebelum mendarat di Tang Wulin. Pada akhirnya, Tang Wulin berhasil menghindari serangan itu dan mencapai tempat Lan Fozi berada.

Dia mengulurkan tangan untuk meraih pergelangan tangan Tang Wulin. Namun, Tang Wulin tidak menghentikannya.

Sepuluh poin! Kartu elektronik menunjukkan skornya dengan jelas!

"Saudaraku, kamu curang ya!" kata Lan Fozi dengan sedikit ketidakpuasan.

Tang Wulin melirik Lan Fozi. "Bagaimana saya menipu?"

"Kamu …" Lan Fozi hendak mengatakan sesuatu tetapi menyadari bahwa dia tidak dapat mengungkapkan bagaimana Tang Wulin telah curang dalam ujian. Jelas bahwa petir yang dilepaskan dari tubuhnya mengganggu penguji perangkat jiwa. Namun, Lan Fozi tidak punya penjelasan untuk itu! Itu dianggap sebagai bagian dari kemampuan Tang Wulin.

Bibir Lan Fozi bergerak-gerak sekali. Dia memberi Tang Wulin jempol besar dan berjalan keluar di ujung yang lain.

Tang Wulin mengikuti dari belakang.

Kontestan setelah Tang Wulin agak malang. Dia menyaksikan Tang Wulin melesat dengan kecepatan kilat tanpa terkena bayangan cahaya. Jadi, dia mengikuti dan mengadopsi metode yang sama.

Sayangnya, dia adalah orang pertama yang terkena pukulan dalam tes hari ini!

Seorang kontestan akan segera tersingkir jika dia menerima skor nol. Jadi, itu adalah tragedi baginya!

Ada banyak hal dalam hidup yang tidak boleh ditiru begitu saja!

"Saudaraku, kamu memimpin dengan satu poin sekarang. Apa kau percaya padaku ketika aku mengatakan aku akan mengejar ketinggalan di ronde ketiga terlepas dari tesnya ?! " Daya saing Lan Fozi jelas dipicu oleh Tang Wulin. Apalagi dia bandel.

"Hmm, saya lakukan." Tang Wulin tersenyum untuk mengungkapkan putih mutiaranya. Dia tidak membalas Lan Fozi.

Lan Fozi akan melanjutkan omelannya untuk menjelaskan kekuatannya, namun pidatonya dihentikan oleh Tang Wulin. Dia bahkan merasa sedikit sedih.

Mereka segera melihat penguji perangkat jiwa untuk putaran ketiga tes.

Itu adalah benda batu seperti tablet. Tentu saja tidak terbuat dari batu melainkan paduan.

"Ledakan!" Penguji sebelum mereka mengenai penabrak yang terletak di satu sisi perangkat jiwa. Aliran cahaya kemudian memantul ke atas pada penguji yang sangat besar itu. Posisi di mana lampu berhenti menunjukkan hasil tes.

Perangkat jiwa memiliki desain sederhana yang terbuat dari sepuluh kotak. Tampak jelas bahwa jumlah kotak mewakili skor yang didapat dari tes tersebut.

"Apakah ini tes kekuatan?" Lan Fozi tertegun sejenak, tetapi Tang Wulin tersenyum.

Lan Fozi menoleh ke samping dan melirik Tang Wulin. Lan Fozi sedikit lega saat melihat bahwa Tang Wulin tidak terlalu kuat meskipun dia memiliki sosok yang tinggi dan kekar.

Tes kekuatan tidak memungkinkan peserta untuk memanfaatkan kekuatan jiwanya. Dia hanya bisa menggunakan kekuatannya sendiri untuk memukul penabrak.

"Mengapa kita menguji kekuatan kita? Siapa yang akan menggunakan kekuatan murni dalam pertempuran? " Lan Fozi bergumam sedikit tidak puas. Jelas sekali, Lan Fozi tidak terlalu ahli dalam hal kekuatan.

Tang Wulin berbicara, "Apakah kamu masih berpikir kamu akan menang atas saya sekarang?"

Lan Fozi menjawab, "Mengapa tidak? Mungkinkah Anda ahli dalam kekuatan? "

"Oh, aku baik-baik saja." Tang Wulin tidak bersikap rendah hati.

Lan Fozi berkata, "Kalau begitu, kita akan lihat. Sebenarnya, kekuatanku juga cukup baik. Apakah kamu tahu itu ketika saya masih muda… "Pada titik ini, dia tiba-tiba menghentikan pidatonya. Kilatan kewaspadaan terlihat di matanya, dan dia tidak melanjutkan berbicara.

Tang Wulin juga tidak mempertanyakan. Dia menatap siluet Lan Fozi saat dia naik ke platform pengujian.

Aliran cahaya mendarat di tubuhnya dari penguji. Itu untuk memastikan bahwa dia tidak akan menggunakan kekuatan jiwanya selama tes kekuatan.

Dibandingkan dengan beberapa kontestan sebelumnya, kekuatan mereka sepertinya tidak sekuat itu. Lagi pula, master jiwa mana yang akan fokus melatih kekuatan mereka setelah berkultivasi ke tingkat tertentu? Faktanya, kekuatan fisik seseorang akan meningkat seiring dengan peningkatan basis kultivasi kekuatan jiwanya dan peningkatan fisik. Hanya mereka yang diberkati dengan anugerah alam yang secara khusus terampil dalam kekuatan.

Lan Fozi berdiri di depan penguji kekuatan, terlihat sangat serius dan fokus.

Ketika staf memberi tahu dia bahwa dia bisa mulai, dia menarik napas dalam-dalam. Sosoknya yang agak kurus sepertinya tumbuh lebih tinggi dan lebih besar. Di sela-sela nafas, ukuran sosoknya membumbung tinggi. Dia memutar tubuhnya setengah lingkaran dan mengayunkan tangan kanannya dengan tiba-tiba.

Pada saat dia meninju dengan tinjunya, suara ledakan udara terdengar.

"Ledakan!"

Cahaya memantul seketika dan naik dengan kecepatan penuh.

Lan Fozi segera berbalik setelah melakukan pukulan. Dia tepat pada waktunya untuk melihat cahaya akhirnya berhenti di atas tombol ketujuh.

Dari sedikit master jiwa yang diuji sebelumnya, hasil terbaik yang diraih hanya enam poin. Pada tujuh poin, itu adalah hasil yang cukup mengesankan untuk uji kekuatan!

Dia tersenyum pada Tang Wulin dan menunjuk ke arah penguji sebelum dia turun dari peron.

Selama gilirannya, Tang Wulin berjalan ke platform pengujian dengan tenang. Tes kekuatan, ya? Sudah sangat lama sejak terakhir kali dia menjalani tes kekuatan. Bahkan dia tidak tahu sejauh mana kekuatannya sekarang.

Dia hanya tahu bahwa kekuatannya sekitar lima ribu empat ratus kilogram sebelum trisula emas mengakuinya sebagai master. Bagaimanapun, dia berhasil menggunakan trisula emas dengan susah payah.

"Mulai!"

"Bang!"

Tang Wulin menjalankan metode paling sederhana selama pengujian. Dia tidak repot-repot mengatur dirinya sendiri atau melakukan gerakan persiapan. Sebagai gantinya, dia hanya melakukan pukulan setelah pengumuman itu.

Ledakan itu juga tidak terlalu keras, tapi seluruh peralatan sepertinya melompat saat dia melayangkan pukulannya. Cahaya itu melonjak ke angkasa! Itu naik sampai ke puncak secara instan dan "ding" yang renyah terdengar. Para kontestan yang berbaris di belakang menyaksikan dengan bingung.

Dia telah menembus tepi langit!

Penguji kekuatan tidak berhenti pada putaran kesepuluh! Tombol kesepuluh diposisikan pada sekitar dua pertiga dari tinggi total seluruh tester. Tidak ada lagi dial setelah yang kesepuluh.

Penguji skala besar sebenarnya digunakan untuk mengukur kekuatan master jiwa tipe kekuatan yang menggunakan kekuatan jiwa mereka.

Sepuluh dial secara alami cukup untuk kompetisi yang tidak mengizinkan kontestannya untuk memanfaatkan kekuatan jiwa mereka seperti dalam situasi Tang Wulin saat ini.

Namun, pukulan Tang Wulin telah mengirim pilar cahaya melonjak ke atas sekaligus untuk menghasilkan ding yang tajam.

Apakah orang ini manusia?

Mata staf membelalak karena terkejut sementara Tang Wulin melihat ke sepuluh poin yang ditampilkan di pergelangan tangannya.