Soul Land 3 – Chapter 1475

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1475

Chapter 1475: You’re Repaying Kindness with Ingratitude!

"Benar, itulah yang akan saya lakukan!"

Begitu dia menyingkir, kecanggungan yang dia rasakan sebelumnya lenyap. Selama Lan Fozi tidak tahu bahwa dialah yang mengenakan kembali pakaiannya, semuanya akan baik-baik saja. Adapun dia menyamar sebagai pria, dia hanya akan bertindak seolah-olah dia tidak mengetahuinya.

Lampu listrik melayang di sekitar mereka dan bersinar terang di sekitar mereka. "Ini seharusnya cukup untuk menyembunyikan kita. Kami harus aman dari segala jenis pemantauan. "

"Sudah selesai," kata Damask Tulip.

Reaksi Tang Wulin cepat saat dia dengan cepat bergerak menuju Lan Fozi. Dia membawa bingkai halusnya dengan satu tangan dan meraih pengikat payudara dengan tangan lainnya. Dia mulai mencoba memakainya.

Pada saat itu, dia tiba-tiba merasakan ada yang salah dengan suasananya. Karena dia telah menutup matanya selama ini dan mengandalkan kekuatan spiritualnya untuk merasakan sekelilingnya, indranya dipertajam. Dia tiba-tiba merasakan angin kencang …

Memukul!

Sebuah tamparan mendarat dengan kejam di pipi Tang Wulin, dan tubuhnya menyimpang karena benturan. Orang di lengannya juga lemah setelah diracuni, jadi dia kehilangan keseimbangan dan jatuh ke tanah bersamanya. Dengan keberuntungan yang aneh, Tang Wulin mendarat di atas tubuh telanjangnya.

Tang Wulin secara naluriah membuka matanya. Apa yang dia lihat adalah dua mata biru yang secara praktis menembakkan api. Mereka terbakar dengan amarah yang tak kunjung padam, seolah-olah mereka ingin membakarnya menjadi abu.

Pipi Tang Wulin terasa sakit. Ini adalah pertama kalinya dalam seluruh hidupnya dia ditampar wajahnya!

Wajah Lan Fozi tetaplah wajah laki-laki. Namun, Tang Wulin dapat dengan jelas merasakan bahwa tubuhnya menekan bingkai yang halus dan lembut. Bagian yang seharusnya diikat oleh pengikat payudara terasa sangat tertekan.

“Jangan salah paham! Aku mencoba menyingkirkan racun untukmu! " Tang Wulin meraih tangan Lan Fozi saat dia mencoba melancarkan serangan lain dan menekannya ke tanah. Namun, ini justru membuat tubuh mereka bersentuhan lebih erat.

"Kamu keparat! Lepaskan saya!" Lan Fozi tampaknya menjadi gila karena amarah. Perasaan malu yang kuat menyapu dirinya, dan tubuhnya bergetar tak terkendali.

“Jangan pukul aku! Saya benar-benar berusaha membantu Anda. Apakah Anda tidak ingat bahwa Anda diracuni? Jika bukan karena saya, Anda mungkin tidak akan bangun sama sekali. Bagaimana Anda bisa membalas kebaikan saya dengan rasa tidak berterima kasih seperti itu? ” Untungnya, pikiran Tang Wulin bekerja dengan cepat. Dia segera menjelaskan bahwa dia tidak bersalah.

Lan Fozi berhenti. Kenangan pertemuan sebelumnya perlahan kembali padanya.

Dia ingat bahwa setelah dia bertemu dengan Bunga Piranha Mimpi Buruk, dia lolos dari cengkeramannya setelah banyak kesulitan, tetapi racun itu bekerja lebih dalam dan lebih dalam ke sistemnya. Sementara dia berlari tanpa tujuan, dia telah membangkitkan banyak makhluk jiwa dan mereka menyerangnya secara kolektif. Dia melawan mereka saat dia mundur, tapi racun di tubuhnya perlahan mulai berpengaruh. Meskipun dia telah mencoba yang terbaik untuk menekannya, dia hanya sedikit berhasil. Ketika sepertinya dia akan binasa di tangan para monster, dia telah melepaskan ledakan energi.

Tubuhnya masih dalam kondisi lemah. Ini terutama terjadi pada lautan rohnya yang terasa seperti telah mengering. Ini adalah tanda-tanda kelelahan yang ekstrim. Seandainya bukan itu masalahnya, tamparan yang dia berikan pada Tang Wulin akan jauh lebih merusak. Namun, dia juga bisa merasakan bahwa perasaan grogi dan juga sensasi euforia aneh yang dia alami setelah dia diracuni telah hilang. Sepertinya racun dalam dirinya benar-benar diobati.

"Apakah kamu mengerti sekarang? Racun yang Anda derita disebut racun mimpi buruk. Itu bisa masuk ke tubuh Anda melalui kulit Anda. Itu sebabnya saya harus melepas pakaian Anda. Saya tidak mencoba memanfaatkan Anda. Saya bahkan tidak tahu bahwa Anda adalah seorang wanita sejak awal. Apakah Anda pikir saya seharusnya membiarkan Anda terpengaruh oleh racun dan melihat Anda terbunuh olehnya? Tenang. Saya akan melepaskannya setelah Anda cukup tenang. Jangan serang aku lagi! Saya tidak memukul wanita, tetapi jika Anda membalas kebaikan saya dengan tidak berterima kasih, saya tidak akan menanggapi dengan sopan. "

Tang Wulin berbicara dengan ekspresi yang sangat serius. Dia memiliki penampilan pria yang benar-benar benar.

Dada Lan Fozi naik dan turun. Dia menggigit bibir bawahnya dengan giginya. Setelah beberapa lama, dia menggeram, “Apa yang kamu tunggu? Bangun!"

Mendengar itu, Tang Wulin dengan cepat melepaskan tangannya dan melompat berdiri. Dia kemudian berbalik.

Dia menunjuk ke kilatan petir di sekitar mereka. “Kami mungkin sedang dipantau oleh Pagoda Roh saat berada di Platform Sepuluh Ribu Binatang. Itulah mengapa saya menggunakan jiwa bela diri saya untuk melindungi kami. Jadi tidak perlu khawatir. Tidak ada yang bisa melihat kami. Saya juga menutup mata sepanjang waktu. Saya tidak melihat apapun. Anda mungkin harus mengenakan pakaian Anda sekarang. "

Lan Fozi tetap diam. Tang Wulin hanya mendengar suara terseok-seok di belakangnya.

Untungnya, dia tidak lagi perlu membantunya dengan pengikat payudara, tetapi situasinya menjadi lebih canggung. Meskipun dia melakukannya untuk menyelamatkannya, ketika dia mengetahui bahwa dialah yang melepas pakaiannya, Tang Wulin merasa sangat malu sehingga dia ingin menyembunyikan dirinya sendiri.

"Damask, di mana Damask itu?"

Secara mental, Tang Wulin mengajukan pertanyaan marah, "Damask, mengapa kamu tidak memberitahuku bahwa dia akan bangun begitu cepat?"

Damask Tulip berkata dengan nada polos, “Aku tidak tahu kalau dia akan bangun secepat itu! Juga, Anda tidak bertanya, Bos. ”

“Berhenti memanggilku bos!” Tang Wulin sangat jengkel. Situasinya sedikit di luar kendalinya.

Setelah beberapa lama, suara terseret di punggungnya mereda. Tang Wulin terus memperhatikan gerakan di belakangnya dengan kekuatan spiritualnya. Dia takut Lan Fozi tiba-tiba melancarkan serangan ke arahnya dari belakang. Jika dia menyerangnya, bisakah dia lari dan meninggalkannya di sini? Namun, dia sepertinya sangat lemah saat ini. Itu akan membutuhkan semua yang dia miliki untuk melepaskan sepuluh atau dua puluh persen dari kekuatannya. Dia bukan ancaman baginya untuk saat ini.

"Oh, baiklah, karena saya bermaksud menyelamatkannya, saya memiliki hati nurani yang bersih! Yang dibutuhkan seseorang hanyalah tidak bersalah setelah memeriksa dirinya sendiri. "

Menyelamatkan orang lain adalah perbuatan baik, tetapi dia telah menerima pukulan di wajahnya. Dia merasa dianiaya, dan wajahnya masih terasa sakit. Tang Wulin tidak bisa tidak memikirkan bagaimana bahkan Gu Yuena tidak pernah memukulnya sebelumnya. Dia mendesah.

"Aku sudah selesai," terdengar suara dingin Lan Fozi dari belakangnya.

Mendengar itu, Tang Wulin berbalik.

Dia sudah kembali ke penampilan pria muda tampan awalnya. Dia tidak terlihat berbeda dari sebelumnya, dan tidak ada lagi sesuatu yang feminim dalam dirinya. Dalam hal menyamar dan menyembunyikan dirinya, dia sama sekali tidak kalah dengan Tang Wulin.

Tampilan yang dia berikan pada Tang Wulin agak rumit. Napasnya juga sedikit tergesa-gesa.

“Saya memperingatkan Anda. Anda tidak diizinkan memberi tahu siapa pun tentang apa yang Anda temukan. Anda juga tidak bisa menghentikan saya untuk berpartisipasi dalam Festival Joust For A Spouse. Jika tidak, aku akan membunuhmu! "

Tang Wulin memutar matanya. “Jika aku tahu kau tidak tahu berterima kasih setelah semua itu, aku tidak akan menyelamatkanmu sekarang. Jangan khawatir. Saya tidak punya waktu untuk melaporkan Anda atau apa pun. Anda seorang gadis. Apa menurutmu Gu Yuena akan sangat menyukaimu? Mulai sekarang, Anda mengurus urusan Anda sendiri dan saya akan mengurus urusan saya. Mari kita bersikap seolah-olah kita belum pernah bertemu. ”

Saat dia mengatakan ini, dia mengayunkan lengannya dan menarik petir di udara. Dia berbalik dan pergi.

"Hei!" datang panggilan yang agak cemas dari Lan Fozi di belakangnya.

"Apa?" Tang Wulin berbalik untuk melihatnya.

Ekspresi Lan Fozi sedikit canggung, “Aku lemah untuk saat ini. Bisakah kamu tetap di sisiku dan melindungiku untuk sementara waktu? Bisakah kamu pergi setelah aku sembuh? ”

Tang Wulin memutar matanya, “Ini adalah ujian kedelapan. Jika hidupmu dalam bahaya, kamu akan dibawa keluar dari sini. ”

“Tapi aku tidak dipindahkan sebelum ini!” Lan Fozi memasang ekspresi muram.

Tang Wulin sedikit tertegun, "Mungkinkah diracuni tidak dihitung?" "Dia benar. Kehidupan Lan Fozi memang terancam sekarang. Mengapa dia tidak dipindahkan? "

Lan Fozi memasang ekspresi dingin saat dia berkata, “Tidak apa-apa jika kamu tidak mau. Anda boleh pergi. ”

Tang Wulin berkata, “Apakah ini cara Anda meminta bantuan orang lain? Baiklah, selamat tinggal. ” Setelah dia mengatakan ini, dia pergi.

“Hei, apa kamu benar-benar pergi?” Lan Fozi berjalan dengan tidak sabar, langkahnya sedikit lemah. Dia terhuyung dan jatuh ke arah Tang Wulin. Tang Wulin menghindar dengan kecepatan kilat dan menghindarinya. Ketika dia melihat bahwa dia hampir jatuh, dia memegangi tubuhnya dengan ujung jari kakinya dan membuatnya kembali berdiri.

“Apakah Anda seorang pria atau bukan?” Napas Lan Fozi terengah-engah, wajahnya pucat.

Tang Wulin menjawab, “Apa yang memberi Anda gagasan bahwa saya seorang pria sejati? Juga, bahkan jika saya begitu sopan, saya tidak akan peduli dengan seseorang yang membalas kebaikan saya dengan tidak berterima kasih. ” Saat dia mengatakan ini, dia menunjuk ke wajahnya sendiri. Tamparan yang dia lakukan tidak lembut. Seandainya dia orang biasa, pasti sudah ada sidik jari merah di pipinya.

Lan Fozi sedikit tersipu. “Mengapa Anda begitu terjebak dengan kesalahan masa lalu? Bagaimana saya bisa tahu bahwa Anda melakukan hal yang benar dalam situasi itu? "

Tang Wulin menjawab, “Saya tidak membutuhkan Anda untuk menegaskan kebaikan saya. Lupakan, aku akan berpura-pura berhutang budi padamu. Cepatlah, aku akan melindungimu untuk saat ini. Saat kamu sudah pulih, kita akan bersikap seperti kita belum pernah bertemu sebelumnya. " Saat dia mengatakan ini, dia berjalan ke sebidang tanah yang relatif datar dan duduk bersila. Dia menutup matanya dan tidak berkata apa-apa lagi.

Meskipun dia tidak salah, dia masih menyentuh dan melihat sekilas beberapa bagian yang seharusnya tidak dia miliki. Dia akan memperlakukan tugas penjaga ini sebagai balasan.

Ketika Lan Fozi melihat ekspresi menghina Tang Wulin, dia ingin sekali mendatanginya dan memukulinya dengan baik. Namun, dia juga tahu bahwa, mengingat keadaan tubuhnya, ini hanyalah kebodohan yang akan membuatnya berada dalam situasi canggung lainnya.

Dia mengertakkan gigi dan duduk di tempatnya berdiri. Dia menutup matanya, memfokuskan semangatnya untuk melihat ke dalam dirinya, dan mulai berkultivasi.