Soul Land 3 – Chapter 1486

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1486

Chapter 1486: Yuan Hui

Sejak basis kultivasinya menerobos ke peringkat Judul Douluo, kecepatan peningkatannya sangat menurun. Dia telah bekerja keras dalam kultivasinya, tetapi perkembangannya masih sangat, sangat lambat. Dia mengerti bahwa dia membutuhkan lebih banyak pengalaman untuk terus meningkatkan dirinya. Pertarungan yang sebenarnya tidak diragukan lagi adalah cara terbaik.

Di pertandingan pertama, dia telah dipasangkan melawan Soul Douluo di pertandingan pertama, dan lawan ini tampaknya lebih dari yang dia biarkan. Nafsu berperang meningkat dalam dirinya. Dia berharap lawannya kuat, karena semakin tangguh lawannya, semangat juangnya bisa meningkat. Ini juga bermanfaat untuk kultivasinya.

"Tiga dua satu! Pertempuran dimulai! "

Dengan pengumuman suara elektronik itu, penghalang pelindung di sekitar mereka langsung naik. Seluruh panggung kompetisi tertutup cahaya terang.

Chi Shanming tiba-tiba melangkah maju. Dalam pengalaman bertarungnya, tidak ada yang lebih penting dari menyerang. Pertahanan terbaik adalah serangan yang bagus, dan itu juga kunci kemenangan.

Dia tidak melepaskan keterampilan jiwa atau bahkan jiwa bela dirinya. Dia menyerbu ke arah lawannya seperti bola meriam, tetapi jika seseorang melihat dengan jelas, orang dapat melihat bahwa permukaan kulitnya sudah merah padam. Seluruh tubuhnya melepaskan aura panas.

"Dia cepat!"

Ini adalah kesan pertama yang didapat penonton ketika mereka melihatnya menyerang. Serangan ke depan Chi Shanming seperti bola meriam jiwa yang baru saja meninggalkan laras. Saat itu terbang keluar dari laras, itu mendapatkan panas dan kecepatan. Semakin dekat dia dengan lawannya Yuan Hui, semakin merah kulitnya. Sikapnya yang mengesankan meningkat juga.

"Itu menakutkan! Jangan bilang padaku pertempuran ini akan berakhir dengan satu gerakan? "

Yuan Hui tampak linglung tidak peduli bagaimana orang memandangnya, tidak bergerak sedikit pun. Apakah dia punya keinginan mati? Wasit mungkin tidak bisa mencegat tepat waktu.

Mata penonton melotot saat menyaksikan panggung kompetisi. Mereka memperhatikan bahwa Yuanen Yehui tidak beranjak dari tempatnya. Itu jika dia tidak bereaksi terhadap situasi tersebut.

Demikian pula, Chi Shanming juga heran. Dia menahan sedikit dari serangan habis-habisannya. Berdasarkan pengalamannya, hanya ada satu kemungkinan mengenai lawan seperti ini. Lawannya pasti memiliki kelincahan yang hebat, hingga dia cukup percaya diri untuk menghindari serangannya. Namun, dia juga mendengus pada dirinya sendiri. "Kamu pikir aku tidak memiliki kelincahan seperti itu?"

Mereka sudah dekat sekarang. Jarak antara dua lawan berkurang sedetik. Chi Shanming telah menghitung titik waktu di mana lawannya akan menghindari serangannya.

Sepuluh meter lebih. Lima meter. Tiga meter…

"Kenapa dia belum mengelak? Jangan bilang dia masih berpikir dia bisa mengelak dari jarak sejauh ini? Dia jelas meremehkanku. "

Niat membunuh melintas di kedalaman mata Chi Shanming. Tiba-tiba ada kilatan cahaya merah di belakangnya. Seperti pendorong di belakang mecha, nyala api menyilaukan keluar dari punggungnya. Ini meningkatkan kecepatannya secara instan menjadi tiga kali kecepatan aslinya. Dia sepertinya melintasi tiga meter dalam sekejap.

"Ledakan!"

Chi Shanming tidak sendirian dalam berpikir bahwa lawannya akan menghindarinya, seperti yang dipikirkan para penonton juga. Namun, bahkan dengan akselerasi tiba-tiba Chi Shanming, Yuan Hui jelas tidak berusaha mengelak.

Saat mereka berdua bertabrakan, api merah keemasan meletus dan naik ke udara seolah-olah amunisi jiwa baru saja meledak. Adegan itu begitu ganasnya hingga penonton merasakan adrenalin mereka melonjak.

Api membubung tinggi. Itu benar-benar KO satu pukulan.

Beberapa penonton heboh, sementara yang lain mengungkapkan penyesalan. Mereka ingin melihat persaingan antara dua kekuatan ofensif yang kuat daripada pembunuhan instan seperti ini. Tidak dapat disangkal bahwa ini adalah akhir yang cepat, tetapi keseluruhan proses itu agak terlalu singkat untuk mereka sukai.

Berdiri di sana dengan tangan disilangkan, senyum tipis muncul di wajah Tang Wulin. Tidak ada tanda khawatir di matanya.

"Jadi bagaimana jika dia seorang Judul Douluo? Tidak semudah itu mengalahkan Yuanen. "

Cahaya nyala api menari-nari melintasi coliseum. Para penonton akhirnya melihat situasi di atas panggung kompetisi. Mata semua orang tertuju pada pemandangan aneh yang muncul di hadapan mereka.

Yuan Hui masih berdiri tepat di tempatnya berdiri. Satu-satunya perbedaan adalah dia mengangkat satu tangan, tetapi dengan satu tangan itu, dia telah menghentikan tinju Chi Shanming.

Chi Shanming memiliki tinggi lebih dari dua meter dan sangat berotot. Penampilan Yuanen Yehui saat ini adalah seorang pemuda kurus yang tingginya hampir seratus tujuh puluh sentimeter, biasa saja.

Bahkan dugaan konservatif pun akan membuat berat Chi Shanming dua kali lebih besar daripada Yuan Hui. Duo ini berdiri di sana di panggung kompetisi.

Mata Chi Shanming dipenuhi dengan keterkejutan. Dia tidak mengharapkan ini.

Jelas, sebagai yang terdepan dan di tengah semuanya, dia melihat dengan tepat apa yang telah terjadi. Saat tinjunya mengenai lawannya, Yuanen Yehui telah mengangkat lengan kanannya dan mencegat pukulannya.

Chi Shanming berasumsi bahwa api dan kekuatannya yang luar biasa akan melahap lawannya begitu cepat sehingga wasit tidak akan menghentikannya tepat waktu. Namun, ketika mereka benar-benar bertabrakan, segalanya tidak berjalan sesuai rencana.

Chi Shanming hanya merasakan tinjunya membentur dinding. Itu adalah dinding yang benar-benar tidak bisa dihancurkan, dan itu sepenuhnya memblokir semua elemen api dan kekuatannya sendiri. Tidak ada yang berhasil melewatinya, dan tubuhnya membeku di tempatnya.

"Bagaimana ini mungkin? Bagaimana dia bisa berdiri di sana seperti gunung? Saya adalah Judul Douluo! Kekuatanku harus lebih besar darinya! Bagaimana ini bisa terjadi? "

Chi Shanming memiliki banyak pengalaman dalam pertempuran. Namun, ini adalah pertama kalinya dia menghadapi situasi seperti itu. Tak terbayangkan olehnya bahwa lawannya sekuat ini.

Jeda itu berumur pendek. Bahkan ketika Chi Shanming sangat terkejut, dia tetap bereaksi. Dia mengambil langkah maju dengan kaki kirinya dan mendekati Yuanen Yehui dengan tubuhnya. Pada saat yang sama, nyala api merah keemasan naik di samping sembilan cincin jiwanya.

Di belakangnya, api humanoid yang memiliki bentuk yang sama dengan dia bangkit.

Api humanoid berwarna emas-merah. Tepat setelah itu muncul, itu menghantam dirinya sendiri ke Chi Shanming dan menutupinya dengan warna merah keemasan. Api yang membakar menggelinding ke arah Yuanen Yehui dengan cara yang sepertinya menutupi langit dan bumi.

Sebagai pengontrol elemen api dan basis kultivasi Judul Douluo, suhu apinya sangat menakutkan. Semua keterampilan jiwa Chi Shanming adalah adaptasi dari api yang membakar. Pertahanan tak terduga lawannya tidak memengaruhi niatnya untuk muncul sebagai pemenang.

Pada saat ini, Yuanen Yehui juga bergerak. Gerakannya tidak megah. Dia tidak mundur atau menghindar. Sebagai gantinya, dia mengambil langkah maju dan mendorong dengan lengan kanannya yang mencegat pukulan lawannya.

Chi Shanming hanya merasakan aliran udara di depannya tiba-tiba berubah, dan api yang dia keluarkan berputar-putar seperti pusaran, menyebar ke luar dalam gerakan spiral. Seolah-olah ada kekuatan memukul mundur yang aneh pada lawannya. Ketika kekuatan penolak ini tiba-tiba dilepaskan, apinya tidak bisa berkumpul dan mengenai lawannya. Di saat yang sama, kekuatan yang datang dari lengan lawannya sangat mengejutkan. Rasanya seperti tidak bisa dihentikan.

Chi Shanming tiba-tiba menarik tangan kanannya ke belakang. Di saat yang sama, roh api yang bergabung ke dalam tubuhnya dari belakang beberapa saat yang lalu muncul dari depannya. Itu menyerang Yuanen Yehuin seolah-olah memeluknya.

Roh api adalah jiwa roh Chi Shanming. Di saat yang sama, itu juga salah satu komponen terpenting dari kekuatan tempurnya. Kualitas terberat dari pengontrol elemen adalah perubahan tak terduga mereka selama pertempuran. Mereka tidak akan dibatasi oleh keterampilan jiwa mereka seperti master jiwa biasa.

Tidak ada kesalahan yang dapat ditemukan dengan reaksi Chi Shanming. Namun, dia menghadapi Yuanen Yehui yang luar biasa kuat, salah satu dari Tujuh Monster Shrek.

Tiba-tiba, Chi Shanming melihat Yuanen Yehui menembus api. Api yang menyengat dan menyilaukan tidak bisa menutupi pancaran tatapannya.

Matanya berwarna kristal kuning. Cahaya berputar di dalam diri mereka, yang memberikan perasaan aneh. Mereka tampak kokoh, tebal, dan berat.

Cahaya kekuningan yang pekat meledak dari tubuhnya pada saat ini. Saat apinya bertabrakan dengan pancaran kuning ini, mereka terhenti di jalurnya