Soul Land 3 – Chapter 151

shadow

Soul Land 3 – Chapter 151

Chapter 151 – Masalah Muncul

Mulut Xie Xie bergerak-gerak saat dia berkata, "Cukup puas dengan keadaan. Saya bahkan tidak bisa menghitung jumlah siswa departemen tingkat lanjut yang ingin Guru Wu mengajar mereka. "

"Kejar," potong Tang Wulin.

Kelima siswa itu mengikuti Wu Zhangkong ke fasilitas pelatihan akademi.

Fasilitas ini secara khusus disiapkan bagi siswa untuk terlibat dalam pertempuran nyata. Itu dilengkapi dengan penghalang jiwa untuk meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh keterampilan jiwa yang tersesat.

"Apakah kita diturunkan pangkatnya?" Zhang Yangzi diam-diam berbisik kepada Wang Jinxi. Fasilitas pelatihan ini sering digunakan oleh siswa biasa. Setelah bergabung dengan kelas nol selama beberapa bulan, mereka tidak sering datang ke sini, jadi wajar saja jika Zhang Yangzi bingung. Pelatihan tempur mereka sebagian besar telah dilakukan di platform kenaikan roh melawan berbagai makhluk jiwa karena, bagaimanapun, mereka tidak akan cukup ditantang jika tidak.

Wang Jinxi menatapnya dengan tatapan kesal. "Kamu benar-benar berbicara banyak omong kosong."

"Eh…"

Wu Zhangkong menemukan guru yang bertanggung jawab atas gedung tersebut dan menyediakan lapangan pelatihan untuk mereka.

Ukuran lapangan pelatihan bervariasi, mulai dari diameter 30 hingga 50 meter. Fasilitas itu memiliki total tiga lantai. Setiap lantai memiliki empat lapangan pelatihan dengan ukuran yang berbeda, dan setiap lapangan biasanya ramai dengan siswa dari semua kelas pelatihan.

Wu Zhangkong telah meminta sebidang tanah di lantai tiga karena saat ini kosong. Dengan cara ini, mereka bisa berlatih dengan damai.

Wu Zhangkong membawa mereka ke lapangan latihan besar yang diameternya mencapai 50 meter.

Xie Xie dengan penuh semangat bertanya, "Guru Wu, apakah kita bertiga akan melawan mereka berdua? Hehe." Xie Xie mengalihkan pandangannya ke Zhang Yangzi, senyum nakal di bibirnya saat dia bersiap untuk pertempuran.

"Tidak." Wu Zhangkong berkata dengan suara dingin. "Kalian berlima bersedia melawanku."

"Lima lawan satu, itu sangat tidak adil… Hah? Melawanmu… "Xie Xie menatap Wu Zhangkong, tercengang.

Dengan ketidakpeduliannya yang biasa, Wu Zhangkong berkata, "Jangan lupa, ini bukan lagi platform kenaikan roh. Anda tidak akan hidup kembali di sini di dunia nyata dan saya mungkin tidak bisa menahannya dengan baik. Saya akan menekan kekuatan jiwa saya ke peringkat yang sama dengan Anda semua, dan saya tidak akan memperkuat cincin jiwa saya. Kali ini, bagaimanapun, saya akan menggunakan jiwa bela diri saya. Mulai."

Bahkan tanpa memberi siswa kesempatan untuk menanggapi, cincin jiwa segera bangkit dari bawah kakinya.

Dua cincin jiwa kuning, dua ungu dan dua jiwa hitam muncul. Aura yang tak terhentikan menyelimuti para siswa selama sepersekian detik sebelum kekuatan jiwanya dengan cepat menurun menjadi sekitar peringkat 20.

Pedang biru es muncul di tangan kanannya. Seolah-olah dinginnya yang biasa telah mengembun menjadi pedang glasial itu; ekspresi lembut yang jarang terlihat menghiasi wajahnya.

Jubah putih dan pedang biru, es langit dan salju dingin!

Kata-kata ini tidak bisa membantu tetapi muncul di kepala Tang Wulin.

Ingatan ketika Wu Zhangkong mengungkapkan jiwa bela dirinya dalam pertempuran melawan Guang Biao masih sangat jelas di benaknya. Dia bahkan belum bisa melihat serangan macam apa yang digunakan Wu Zhangkong saat itu dan pertempuran telah berakhir dalam beberapa saat singkat.

Namun hari ini, mereka seharusnya menghadapi Pedang Skyfrost miliknya?

Ke dalam formasi! Perintah gemuruh Tang Wulin mengejutkan rekan-rekannya yang lain karena pingsan. Gu Yue adalah yang pertama menanggapi, muncul di belakang Tang Wulin dalam sekejap. Wang Jinxi, Zhang Yangzi dan Xie Xie pindah ke posisi mereka, membentuk umpan silang dengan Gu Yue di tengah dan bersiap menghadapi Wu Zhangkong.

Tang Wulin berteriak, "Semuanya, hati-hati! Aku akan menahannya, Gu Yue, kamu yang mengontrol pertempuran. Sisanya, fokuslah menyerang. Pergilah!"

Bluesilver Grass berkumpul di tangan kanannya saat dia berbicara. Tang Wulin telah belajar dari pengalamannya di platform kenaikan roh dan jauh lebih terampil dalam mengendalikan tanaman merambat sekarang.

Untai demi untai Bluesilver Grass dikeluarkan, mendekati posisi Wu Zhangkong. Di belakangnya, dua cincin jiwa berkilauan saat Gu Yue mengangkat tangannya untuk menembakkan serangkaian bola api yang menyala-nyala ke Wu Zhangkong. Dengan beberapa terbang lurus ke arahnya dan yang lainnya melengkung ke arahnya, Wu Zhangkong menghadapi serangan yang berapi-api.

Meski es memang bisa memadamkan api, api juga bisa mencairkan es. Setelah mempertimbangkan fakta bahwa Wu Zhangkong telah menurunkan peringkat kekuatan jiwanya ke level mereka, Gu Yue dengan tegas memilih untuk terlebih dahulu menekan atributnya.

Lusinan bola api memenuhi udara, sebagian cepat, sebagian lambat. Terlepas dari itu, pada akhirnya, mereka semua menembak ke arah Wu Zhangkong. Bola api mengepungnya dari semua sisi, tampaknya mustahil baginya untuk menangani semuanya sekaligus.

Rumput Bluesilver Tang Wulin meledak pada saat yang sama. Banyak untaian menelan Wu Zhangkong, mengikat tubuhnya.

Xie Xie, Zhang Yangzi dan Wang Jinxi berlari ke depan dari arah yang berbeda, tetapi ketiganya bertemu menuju Wu Zhangkong. Dengan untaian Rumput Bluesilver terikat di pinggang mereka, Tang Wulin memegang kendali penuh atas mereka.

Yang pertama tiba adalah bola api. Meskipun demikian, tatapan Wu Zhangkong tidak pernah meninggalkan Pedang Langitnya. Dia mengambil langkah lambat dan menghitung ke samping saat bola api tampak melambat.

Dalam sekejap mata, aura dingin Pedang Skyfrost memenuhi tempat latihan. Lusinan bola api padam dengan tenang, dan saat cahaya hangat mereka menghilang, lingkungan kembali ke kilau aslinya.

Untuk sesaat, sepotong emosi berhasil melewati ekspresi suram Gu Yue. Dia merasakan inti bola apinya dilenyapkan seketika oleh gerakan Wu Zhankong.

Detik berikutnya, Wu Zhangkong bergerak dengan ritme yang menakutkan, gerakan kaki mistisnya menghindari ikatan Bluesilver Grass saat mereka melesat satu demi satu.

Saat itu, dia tidak berbeda dengan jenderal hantu, tubuhnya hampir seperti ilusi. Adegan ini mengejutkan dan mempesona tim penyerang yang terdiri dari tiga orang sampai ke tulang mereka.

Tidak baik! Tang Wulin dengan ganas menarik beberapa helai Rumput Bluesilver saat dia berteriak, "Mundur!"

Sebaiknya tidak membidik terlalu tinggi terhadap lawan seperti Guru Wu. Kita perlu menghindari kesalahan dan memprioritaskan keselamatan kita terlebih dahulu.

Reaksinya cukup cepat, tetapi tindakannya masih kurang kuat.

Xie Xie telah memahami pikiran Tang Wulin sejak awal, jadi saat dia mendengar perintah untuk mundur, dia segera mengubah arah dan terbang kembali dengan kecepatan maksimum.

Zhang Yangzi dan Wang Jinxi, sebaliknya, terlalu lambat. Embun beku telah menyelimuti tubuh mereka.

Mereka bukan orang bodoh. Belajar dari pengalaman masa lalu, mereka langsung mengunci tangan dan diselimuti cahaya hitam.

Keterampilan fusi jiwa bela diri!

Naga Elang Bayangan!

Mereka tidak berani menahan Wu Zhangkong!

Gelombang kegelapan beriak, menyingkap pemandangan yang mengerikan. Aura Wang Jinxi jelas tumbuh lebih kuat; Namun, ada sedikit ketidaksesuaian antara dia dan Zhang Yangzi. Keduanya mengerang sebelum tubuh mereka dengan cepat terpisah.

Dua lampu dingin mendarat di tubuh mereka, menyebabkan mereka kaku di tempat saat Wu Zhangkong muncul di hadapan mereka.

"Apa yang sedang terjadi?" Dia tidak terus menyerang dan mulai memeriksa keduanya.

Skill fusi jiwa mereka gagal?

Meskipun mereka hanya berhasil sebagian dalam menggunakan skill fusi jiwa mereka selama Turnamen Promosi Kelas, itu masih dianggap sukses. Tapi sekarang, skill fusi jiwa mereka benar-benar gagal?

Zhang Yangzi dan Wang Jinxi memucat. Mereka berdua tahu bahwa jiwa bela diri mereka tidak terlalu kuat, dan hanya karena keterampilan fusi jiwa mereka, mereka dapat memasuki jajaran jenius dengan kemungkinan tipis untuk menjadi pembangkit tenaga listrik terkenal di benua di masa depan.

Namun, keterampilan fusi jiwa mereka baru saja gagal. Mereka tercengang.

"Coba lagi." Wu Zhangkong mundur dan mengacungkan Pedang Skyfrost-nya sekali lagi. Rasa dingin segera kembali.

Zhang Yangzi dan Wang Jinxi bertukar pandangan penuh pengertian saat mereka menyerang satu sama lain sekali lagi, kekuatan jiwa mereka didorong ke batas mereka.

Sepasang sayap terbentang dari punggung Zhang Yangzi saat dia menyapu Wang Jinxi ke dalam pelukannya.