Soul Land 3 – Chapter 1511

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1511

Chapter 1511: Dragon Emperor Forbidden Law!

Raungan seribu binatang di sekitarnya jelas melemah. Sementara di sisi lain, monster-monster raksasa berbentuk kabut menyebar dan berhamburan saat mendarat di kabut emas meski hampir berubah menjadi serangan yang solid.

Ada getaran, resonansi, raungan naga dan juga hukum yang berasal dari Benua Douluo.

Mata Tang Wulin berubah sangat cerah saat sisik emas menutupi seluruh tubuhnya. Dia tiba-tiba berteriak keras, "Dilarang!"

Teriakan itu dengan keras membengkokkan seluruh ruang di sekitarnya. Kepala naga emas raksasa menyembur keluar dari tubuhnya sedemikian rupa sehingga kabut awan di area dalam radius tiga puluh meter itu secara instan menyebar ke sekitarnya dengan getaran.

Li Weisi hanya bisa merasakan kepalanya berputar. Dia merasa seolah-olah akan kehilangan kendali atas bola kristal setelah mendengar teriakan itu.

Kemudian dia menemukan dengan heran bahwa kabut tebal yang dia keluarkan telah berubah menjadi warna emas tanpa peringatan. Itu adalah warna emas yang mempesona.

"Naga …" Tang Wulin berteriak keras sekali lagi untuk kedua kalinya.

Inti Naga di dalam tubuhnya berdenyut dengan keras sementara inti jiwanya berosilasi dengan frekuensi tinggi! Kekuatan jiwa dan kekuatan garis keturunannya memancar dengan keras. Karena lukanya belum sepenuhnya sembuh, tubuhnya gemetar dengan lembut pada saat ini.

Namun, pada saat inilah jiwanya dipenuhi dengan kegembiraan. Ini karena mengikuti teriakannya dari dua kata itu, dia akhirnya menangkap titik balik yang bagus itu. Itu adalah titik balik yang tidak bisa dia lewatkan.

Kepala Naga Emas raksasa perlahan terangkat. Bayangan cahaya yang masih tampak sedikit ilusi pada awalnya tampak seperti telah terkondensasi menjadi suatu entitas dan skala emas cerah yang terletak tepat di tengah dahi naga itu tiba-tiba mengalami transformasi. Itu berubah menjadi tujuh warna dalam sekejap saat pancarannya beredar dan memancarkan fluktuasi yang sulit untuk dijelaskan.

Di platform utama, Gu Yuena melompat tak terkendali saat dia tiba-tiba tiba di depan cermin satu arah. Dia melihat ke arah panggung kompetisi dengan tatapan cemas dan ragu.

"Kaisar …" Teriakan keras lainnya terdengar. Namun, suara Tang Wulin tidak dapat melewati dunia luar karena perisai pelindung yang terisolasi yang mengisolasi semuanya dari panggung kompetisi.

Dalam kompetisi biasa, perisai pelindung hanya digunakan untuk melindungi suara dari dalam tetapi tidak dari luar. Namun, Judul Douluos akan bertabrakan satu sama lain di Festival Joust For A Spouse ini. Untuk mencegah suara ledakan keras yang mempengaruhi kesehatan penonton, perisai pelindung diubah menjadi pertahanan dua arah.

Mengikuti bunyi kata "Kaisar", kabut tebal sekali lagi berubah menjadi tujuh warna dan tampak sangat menarik.

Rasanya seolah-olah udara sudah benar-benar membeku pada saat ini. Li Weisi hanya bisa merasakan seolah-olah semua yang mengelilingi tubuhnya telah membeku. Itu sangat beku sehingga dia bahkan tidak bisa bergerak sama sekali.

Ketakutan yang intens langsung terpancar melewati seluruh tubuhnya. Dia tidak pernah menyangka bahwa lawannya yang awalnya tampak sakit-sakitan benar-benar bisa melepaskan aura yang begitu menakutkan. Meskipun basis kultivasi Jiwa Douluo delapan cincin Li Weisi, dia merasa seperti dia benar-benar ditekan oleh lawan.

"Break…" Teriakan lain terdengar lagi. Hukum berubah sekali lagi karena semua kabut menghilang pada saat ini. Seluruh tahap kompetisi dibersihkan. Namun, anehnya penonton masih belum bisa melihat dengan jelas situasi panggung kompetisi. Ini karena petir di seluruh tahap kompetisi benar-benar terdistorsi. Hanya ada pancaran tujuh warna yang berfluktuasi dan tidak mungkin seseorang dapat melihat situasinya dengan jelas.

Perisai pelindung kuning tidak bergerak sedikit pun dan tidak terkena benturan sama sekali. Sepertinya itu hanya perubahan bayangan cahaya. Itu lebih mirip dengan bidang ilusi daripada apa pun.

"Na"er, apa yang terjadi denganmu?" Qiangu Dongfeng bertanya ingin tahu.

Dengan isolasi perisai pelindung, Qiangu Dongfeng hanya bisa menilai dari fluktuasi energi yang dipancarkan dari dalam. Segala sesuatu sepertinya tidak ada yang tidak biasa. Dengan demikian, bahkan Guru Pagoda Roh tidak menemukan apa pun. Energi yang dilepaskan oleh Tang Wulin hanya terbatas pada bagian dalam perisai pelindung pada kenyataannya. Energi tidak bersentuhan dengan dunia luar.

"Tidak, tidak. Hanya beberapa saat sebelumnya, saya merasakan beberapa bentuk perubahan bayangan cahaya. Li Weisi itu orang yang cukup menarik! " Gu Yuena berbicara dengan cara yang alami, tetapi ada ekspresi terkejut dan terkejut yang jelas di matanya saat ini. Hanya saja dia melihat keluar sehingga Qiangu Dongfeng tidak melihatnya.

"Itu hanya ilusi. Setelah mencapai peringkat tertentu, kekuatan kekuatan spiritual seseorang akan memastikan bahwa seseorang tidak terganggu oleh keterampilan ilusi. Ilusi bola kristalnya hanya bersumber dari tiga jenis elemen yaitu air, api, dan angin. Aku takut dia bahkan tidak akan bisa sepenuhnya melepaskan skill ilusinya jika dia melakukannya sebelum kamu. " Qiangu Dongfeng dapat menunjukkan sumber kemampuan Li Weisi hanya dalam satu kalimat.

Di sisi lain, Li Weisi yang sedang berdiri di panggung kompetisi merasa jiwanya telah meninggalkan tubuhnya dan terbang di luar langit saat ini.

Begitu kata "break" diucapkan, bola kristal di tangannya telah hancur berkeping-keping dengan ledakan keras. Bahkan inti jiwa di dalam tubuhnya secara instan meledak menjadi fragmen. Bahkan lebih menakutkan bahwa segala sesuatu yang meledak keluar dari tubuhnya dalam hitungan detik.

Perasaan lemah yang kuat membuatnya merasa seperti dia bahkan tidak bisa berdiri kokoh di tanah. Penonton tidak dapat melihat tetapi dia dapat dengan jelas melihat bahwa Tang Wulin berdiri di sana sebagai seorang dewa yang mengesankan. Tangan kanannya yang terangkat di depan tubuhnya seluruhnya tertutup sisik emas. Sisiknya membiaskan pancaran tujuh warna. Sepertinya itu hanya cakar naga namun cakar naga itu tampaknya mampu menangkap langit dan bumi di mata Li Weisi. Lubang hitam yang dikelilingi pancaran tujuh warna muncul di telapak tangan Tang Wulin seperti itu.

Tubuh Li Weisi mulai perlahan bergerak menuju Tang Wulin tanpa kendalinya. Ketakutan yang kuat akan kematian mencengkeram Li Weisi sedemikian rupa sehingga dia ingin berteriak ketakutan tetapi dia bahkan tidak bisa bersuara.

Segala sesuatu di sekitarnya melengkung dan terdistorsi sementara musuh di hadapan Li Weisi begitu menakutkan dan agung sehingga dia harus kagum karena kagum.

"Manusia macam apa dia? Sudah berakhir, aku dikutuk. "

Saat Li Weisi berasumsi bahwa dia sudah di ambang kematian, ruang yang melengkung tiba-tiba bergetar dan semuanya telah kembali ke ketenangan.

"Celepuk." Li Weisi jatuh lemas ke tanah saat dia dengan keras terengah-engah.

Di sisi lain, Tang Wulin yang tampak agung tak tertandingi sebelumnya berdiri di hadapan Li Weisi tiba-tiba mengeluarkan seteguk darah segar. Tubuhnya bergoyang beberapa saat sebelum dia bisa berdiri kokoh dengan susah payah. Dia tampak lebih pucat dari sebelumnya sekarang.

Segala sesuatu termasuk cakar naga, sisik, dan kepala telah lenyap menjadi ketiadaan saat ini. Perasaan seolah-olah langit dan bumi akan hancur juga lenyap.

"Apa! apa yang sebenarnya terjadi? " Sebagai komentator, Ai Fei tidak seharusnya berbicara seperti ini. Namun, kesan yang ditinggalkan oleh persaingan ini di benaknya sama saja.

Iya! Apa yang sebenarnya terjadi? Dia sama sekali tidak tahu!

Ada kabut tebal pada awalnya, diikuti dengan perubahan warna, kemudian kabut menghilang sebelum pencahayaan panggung kompetisi terdistorsi. Kemudian, semuanya berakhir. Salah satu kontestan memuntahkan darah sementara yang lain jatuh ke tanah.

Seluruh proses hanya memakan waktu beberapa menit dari awal hingga akhir.

Di manakah pertempuran seru yang dijanjikan? Dimana tabrakan yang dijanjikan? Di manakah keindahan yang mereka sepakati? Dimana mereka?

Tak hanya dia, penonton juga sangat kecewa.

Dilihat dari situasi saat ini, tidak ada keraguan bahwa Tang Wulin menang. Namun, bagaimana dia bisa menang! Terlihat jelas bahwa dia juga tidak dalam kondisi yang baik. Ini seharusnya merupakan tabrakan dari dua lawan yang memiliki kekuatan yang serasi, kan? Kalau tidak, bagaimana bisa berubah menjadi seperti ini?

Tidak hanya itu, tidak ada yang berhasil melihat apapun! Tujuan membeli tiket masuk adalah untuk menyaksikan pertempuran yang mengasyikkan!

Tiba-tiba, ada keributan di seluruh platform penonton. Banyak penonton berteriak dengan keras karena ketidakpuasan.

Wasit memasuki tempat kejadian dan datang ke sisi Li Weisi terlebih dahulu. Wasit memandang Li Weisi yang matanya sudah kehilangan fokus dan menatap linglung dan kemudian menatap Tang Wulin. Tang Wulin memberi isyarat tangan kepada wasit untuk menunjukkan bahwa dia baik-baik saja.

Mudah untuk menentukan kemenangan dan kekalahan.

"Yu Longyue nomor enam puluh enam menang!"

Tang Wulin perlahan berjalan ke sisi Li Weisi dan membantunya berdiri dari tanah. Dia menepuk bahu Li Weisi dengan sikap yang tampak ramah.

Suara Tang Wulin terdengar di benak Li Weisi. "Anda belum melihat apa-apa dan Anda juga tidak tahu. Inti jiwa Anda akan dipadatkan sekali lagi dalam tujuh hari dan semuanya akan sama untuk Anda. Apakah kamu mengerti?"

Li Weisi menggigil dingin sebelum dia sadar kembali. Matanya dipenuhi dengan keheranan saat dia melihat Tang Wulin lalu dia mengangguk dengan cara yang sangat hormat terhadap Tang Wulin. "Dimengerti, dipahami."

Tang Wulin tersenyum dengan wajah pucatnya yang mengerikan. Dia kemudian berbalik dan terhuyung pergi.