Soul Land 3 – Chapter 1515

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1515

Chapter 1515: North Tip Saber

Tidak mengatakan apa-apa, Tang Wulin mengangguk ke lawannya. Dia berjalan ke arah luar sementara dia mulai mengingat dalam pikirannya tentang kemampuan lawan yang terungkap dalam informasinya.

Lawannya adalah Soul Douluo delapan cincin yang berasal dari militer. Dia adalah bakat yang secara khusus dikembangkan oleh angkatan bersenjata.

Militer memiliki kemampuan yang kuat jadi tentu saja ia memiliki basis kultivasi miliknya sendiri. Di seluruh Federasi, ada perwira militer yang tak terhitung jumlahnya, jadi tentu saja, tidak ada kekurangan bakat luar biasa. Setiap wilayah militer akan memilih yang sangat luar biasa untuk menjadi bagian dari program penanamannya. Tentara Dewa Darah memiliki Batalyon Dewa Darah, dan korps tentara lainnya juga memiliki sendiri.

Gale Saber Demon Sima Jinchi dibudidayakan oleh Korps Tentara Selatan.

Lawan Tang Wulin di babak kedua round-robin datang dari Korps Angkatan Darat Utara. Lebih tepatnya, dia datang dari Northsea Fleet. Menurut keterangannya, dia adalah seorang kolonel senior yang tinggal selangkah lagi untuk menjadi jenderal. Dia bertugas di bawah yurisdiksi Unit Peperangan Khusus Ujung Utara terbaik dari Armada Laut Utara. Dia adalah kapten dari Unit Perang Khusus Tip Utara. Dia telah melalui banyak pertarungan yang sebenarnya dan dia sangat ahli dalam mengoperasikan mecha.

Perbedaan terbesar antara seorang prajurit dan seorang master jiwa biasa adalah bahwa seorang prajurit memiliki pengalaman nyata di medan perang. Selain itu, prajurit itu lebih terampil dalam bertarung melalui berbagai skenario dan memberikan satu serangan fatal itu.

Itu sangat jelas terlihat pada seorang prajurit dengan pangkatnya. Dia pasti seseorang yang militer ingin mengabdikan banyak sumber daya. Tujuh Monster Shrek telah menikmati keuntungan seperti itu selama mereka di militer.

Kapten dari Unit Peperangan Khusus Ujung Utara ini bernama Mu Tian. Itu adalah nama yang sederhana dan sederhana.

Keduanya meninggalkan rest area secara bergantian. Pengedapan suara di ruang istirahat dilakukan dengan sangat baik, jadi mereka tiba-tiba disambar gelombang kebisingan begitu mereka pergi.

Chapter sebelumnya berlangsung sangat lama, yang menunjukkan bahwa persaingan sangat seru. Para penonton merasa sangat gembira hari ini.

"Selanjutnya, dua kontestan dari grup nomor tiga yang akan mengikuti kompetisi hari ini adalah kapten dari Unit Peperangan Khusus Ujung Utara Armada Laut Utara, Mu Tian dan juga Yu Longyue dari Klan Naga Tuan Listrik Biru.

"Di babak pertama, mereka berdua sama-sama pemenang dan mereka sudah mendapatkan poin kemenangan. Babak hari ini akan sangat penting dalam menentukan pemenang dan pecundang. Babak ini akan menentukan siapa yang akan menjadi pemenang terakhir dan siapa yang mampu melampaui yang lain. Selain itu, kami juga bisa mengetahui siapa yang akan mendominasi pesaing kuat berikutnya. "

Komentatornya masih Ai Fei seperti sebelumnya. Dia memiliki suara yang sangat menyenangkan yang terdengar menenangkan di telinga.

Mu Tian dan Tang Wulin naik ke panggung berturut-turut. Mu Tian berinisiatif berjalan menuju sisi lain dari panggung kompetisi dan menjauhkan jarak antara dirinya dan Tang Wulin.

Ai Fei terus melakukan pekerjaannya dengan kemampuan terbaiknya.

"Tidak ada lagi yang bisa dikatakan tentang kinerja Yang Mulia Yu Longyue di putaran kompetisi sebelumnya. Ia berhasil mengalahkan lawan meski dalam kondisi fisik yang kurang baik dan tertinggal dengan cepat setelah pertandingan. Di sisi lain, lawannya saat itu, Li Weisi, juga menolak untuk diwawancarai. Akibatnya, kami tidak tahu apa yang terjadi di antara mereka selama pertarungan. Namun, Kapten Mu Tian dari Unit Peperangan Khusus Tip Utara memiliki kinerja yang sangat luar biasa di babak sebelumnya. Dia mengandalkan keterampilan tempur eksklusif dari Unit Perang Khusus Tip Utara untuk menahan lawannya dengan paksa. Bahkan sekarang, saya masih merasa seperti saya bisa mengambil bau berdarah ujung pedangnya dari pertempuran itu. Itu pasti senjata yang hanya bisa dimiliki oleh seorang prajurit berpengalaman. Hari ini, kita akan menyaksikan bagaimana Yang Mulia Yu Longyue akan menyambut tantangan dari Kapten Mu Tian. "

Basis budidaya Tang Wulin lebih tinggi dibandingkan. Secara alami, Mu Tian, ​​dengan basis kultivasinya yang lebih rendah, dipandang sebagai penantang.

Karena penampilan Tang Wulin yang disengaja dari kesombongan Yu Longyue sebelumnya, dia tidak berhasil mengamati lawannya dengan cermat. Pada titik ini, dia bisa melihat kondisi lawannya dengan lebih jelas karena mereka berdiri di seberang panggung kompetisi.

Mu Tian tinggi dan kekar, tetapi definisi otot-ototnya tidak terlalu dibesar-besarkan. Dia berdiri tegak seperti lembing, warisan militernya dipamerkan. Selain itu, tidak ada yang istimewa tentangnya, tetapi justru kesederhanaan lawan inilah yang membuat Tang Wulin lebih waspada.

Apakah itu Ao Wuchang atau Li Weisi, di mata Tang Wulin, mereka hanya dapat digambarkan sebagai "memiliki beberapa ciri yang berbeda". Keterampilan Pintu Panggil dan ilusi bola kristal mereka adalah jiwa bela diri yang agak mengesankan, tetapi mereka sepele dibandingkan dengan milik Tang Wulin.

Mu Tian berbeda. Jiwa bela dirinya tampak seperti pedang. Banyak prajurit memiliki jiwa bela diri yang tampak sederhana seperti ini. Namun, pria ini sama sekali berbeda. Dia tidak dihiasi oleh keterampilan yang tampak luar biasa, tetapi dia jelas akan lebih sulit untuk dihabisi daripada lawan sebelumnya.

Tang Wulin harus lebih menghormati saat bertarung melawan lawan seperti ini.

Lima, empat, tiga, dua, satu, mulai kompetisi!

Tian saya maju segera setelah pertandingan dimulai. Dia berlari lurus ke arah Tang Wulin seperti kilat. Langkahnya tidak terlalu besar atau terlalu kecil. Dia berjalan dengan gaya berjalan rata-rata, tapi kecepatannya luar biasa cepat. Selain itu, energi tajam yang dipancarkan dari tubuhnya terus meningkat saat dia maju ke depan.

Ujung pedang menusuk dari atas kepalanya. Sebuah pedang sepanjang empat kaki digantung di udara di atas kepalanya. Ujung pedang itu sangat dingin dan pahit. Ujung pedang putih salju terus menumpuk saat dia maju. Itu tidak tumbuh lebih besar tetapi pedang itu bersinar lebih terang dan lebih terang dengan sendirinya. Ketika Mu Tian berlari melewati setengah dari jarak di antara mereka, pedang itu sudah berubah menjadi warna pijar yang menyilaukan sepenuhnya.

Mu Tian berteriak dan tiba-tiba mengangkat tangannya, meraih gagang pedang di atas kepalanya. Tubuhnya bergerak dengan pedang saat dia menyatu dengannya.

Bagi Tang Wulin, seolah-olah lawan telah berubah menjadi ujung tombak. Dalam sekejap, ketajaman itu ada padanya. Ujung pedang berkedip dengan sinar yang menyilaukan sementara area di sisinya melengkung. Ujung pedang itu turun dalam sepersekian detik sementara Mu Tian turun dari langit dengan esensi, energi, dan semangatnya dibawa ke puncaknya.

Itu adalah Ujung Utara!

Setelah dia bergabung dengan unit perang khusus, Mu Tian mengubah nama pedangnya menjadi ini. Meskipun dia memiliki banyak bakat alami, dia mencapai titik ini karena kerja kerasnya.

Dia memiliki moniker di Northsea Fleet. Dia disebut Raja Sepuluh Ribu Sabre.

Nama itu tidak mengacu pada kepemilikan sepuluh ribu pedang, tetapi pada fakta bahwa dia memukul laut sepuluh ribu kali dengan pedangnya setiap hari. Dia benar-benar berkomitmen untuk meluncurkan sepuluh ribu serangan pedang.

Orang bisa melihat bahwa dia sangat sulit dalam kultivasinya.

Tidak peduli seberapa menggelora ombaknya, dia tetap akan membelah laut dengan serangan pedangnya.

Ujung pedangnya dilatih dalam keadaan seperti itu. Dia berubah dari tidak memiliki ujung pedang di awal sampai ada satu kaki, dua kaki, tiga kaki, sepuluh kaki, dua puluh kaki, dan akhirnya tiga puluh kaki. Pada titik itu, ujungnya bisa ditarik kembali ke pedang itu sendiri sekali lagi. Dia menghabiskan tiga belas tahun menjalani proses ini.

Langkah tersebut dianggap berhasil dibudidayakan setelah ujung pedangnya dapat sepenuhnya menyatu kembali ke dalam pedang. Dia menamai gerakan ini "Pembagi Dua Dunia"!

Dua dunia dibagi dengan satu pedang menjadi dua prinsip yang berlawanan, Yin dan Yang!

Tang Wulin memilih untuk tidak terus berdiri di tempat yang sama kali ini. Dia melompat dan berlari menuju Ujung Utara Mu Tian.

North Tip Sabre tidak dilengkapi dengan ujung yang tajam, tetapi energi pedang yang sangat dingin telah mempengaruhi seluruh tahap kompetisi. Bahkan dalam keadaan seperti itu, Tang Wulin masih mampu berlari menuju energi pedang tajam yang tak terlihat, yang cukup untuk membuat ekspresi Mu Tian berubah suram.

Namun, Mu Tian telah melalui banyak pertempuran di masa lalu, dan dia sangat percaya diri. Dia tidak akan pernah menyimpang dari rencana aslinya hanya karena lawannya.

Para penonton menyaksikan keduanya mendekati satu sama lain.

"Semuanya tolong perhatikan ruang di depan North Tip Sabre," seru komentator Ai Fei.

Penonton mengarahkan pandangan mereka ke tempat kejadian. Seperti yang diharapkan, seolah-olah semua cahaya sebelum North Tip Sabre telah diserap. Garis hitam muncul di depan pedang. Sepertinya kegelapan menumpuk sedikit demi sedikit saat dia berlari ke depan.

Kemudian, kerumunan melihat reaksi Tang Wulin. Dia mengangkat tangan kanannya dan mengulurkan pedang itu. Tangannya sudah berubah menjadi biru keunguan.

"Dentang!"

Apakah dia mencoba menggunakan telapak tangannya untuk merebut jiwa bela diri lawan North Tip Sabre?

Komentator Ai Fei sedikit tercengang setelah menyaksikan adegan itu. Dia juga seorang master jiwa. Meskipun dia bukan orang yang kuat, dia telah melalui banyak studi kasus pertempuran sebelumnya. Karena alasan inilah dia diundang menjadi komentator acara ini. Sungguh pemandangan yang langka melihat seseorang yang bisa menggunakan tangan kosong untuk langsung meraih senjata lawan sebagai gerakan pertamanya. Selain itu, North Tip Sabre terkenal sebagai pembagi dua dunia. Tingkat ketajamannya benar-benar menakutkan! Mungkinkah itu dipegang dengan tangan kosong? Apakah dia mencoba kehilangan tangannya?