Soul Land 3 – Chapter 153

shadow

Soul Land 3 – Chapter 153

Chapter 153 – Pergi

Itu seperti yang dikatakan Wang Jinxi. Jika dia terus tinggal di sini, dia pasti akan dipengaruhi oleh Tang Wulin dan menuai banyak manfaat dengan berkultivasi bersama. Namun, selama dua hari mereka berpisah, Wang Jinxi menemukan betapa dalamnya pengaruhnya. Dia tidak bisa lagi tidur nyenyak di malam hari dan dia bahkan tidak bisa bermeditasi dengan baik. Hatinya kacau.

Hanya setelah merenungkan situasinya secara mendalam dua hari terakhir ini, Wang Jinxi menyadari bahwa jika dia terus berkultivasi dengan Tang Wulin, dia mungkin tidak dapat berpisah dengannya. Faktanya, dia mungkin secara tidak sadar menjadi pengikut Tang Wulin.

Terlepas dari jenis jiwa bela diri apa, itu adalah fakta bahwa garis keturunan dan jiwa bela diri akan saling mempengaruhi. Semakin kuat kekuatan jiwa seseorang, semakin kuat garis keturunan mereka. Saat ini, dia setingkat lebih tinggi dari Tang Wulin, namun dia sudah sangat dipengaruhi; lalu apa yang akan terjadi jika Tang Wulin menyusulnya di masa depan? Dia takut betapa dia akan terpengaruh saat itu.

Meskipun usianya masih muda, Wang Jinxi dengan jelas memahami konsep menakutkan ini. Selanjutnya, dalam pertimbangan hubungannya dengan Zhang Yangzi, dia akhirnya sampai pada keputusan ini. Itu adalah keputusan yang sulit, dan meskipun menyakitkan untuk melakukannya, dia tidak punya pilihan lain.

“Jinxi!” Zhang Yangzi tiba-tiba bergegas dan memeluk Wang Jinxi. Dia tidak bisa menahan lagi; air mata mulai mengalir di wajahnya.

Bukankah dia juga menderita beberapa hari terakhir ini? Kehilangan partner fusi jiwanya akan membuatnya tidak lebih dari Master Jiwa biasa. Kecepatan kultivasinya akan terpukul, dan klannya tidak lagi menghargai dirinya. Bagaimanapun, kekuatan adalah yang menentukan posisinya dalam klannya.

Namun, kata-kata tegas Wang Jinxi telah menghapus semua kekhawatiran di dalam hatinya. Persahabatan benar-benar menang atas semuanya dan hatinya tersentuh oleh persahabatan yang begitu dalam.

Wu Zhangkong masih berdiri di sana seperti patung yang tidak berperasaan, tetapi Xie Xie telah menyadarinya. Untuk sesaat, semburat kesedihan muncul di kedalaman mata Wu Zhangkong.

"Baiklah kalau begitu. Karena Anda telah memutuskan ini, Anda tidak perlu mengkhawatirkan sisanya. Aku akan menyelesaikan masalah dengan akademi dan menanganinya dengan klanmu. Mungkin ini benar-benar pilihan yang tepat. ” Jawaban Wu Zhangkong sangat sederhana. “Lalu, apakah kalian berdua masih ingin mengikuti bagian kedua dari ujian akhir?”

Wang Jinxi hanya bisa memaksakan senyum canggung. “Guru Wu, maafkan saya. Saya tidak berpikir Yangzi atau saya dalam kerangka berpikir apa pun untuk berpartisipasi dalam ujian hari ini. Wulin, Xie Xie, Gu Yue, semoga berhasil! Tolong jangan biarkan keputusan kami mengganggu Anda. Kalian bertiga luar biasa. Kami akan bertemu lagi di masa depan; pada saat itu, kami bahkan mungkin menantang Anda. Kami berdua pasti akan segera menjadi kuat. Kami tidak akan membiarkanmu meninggalkan kami. ”

Air mata jatuh di wajah Wang Jinxi saat dia berbicara dengan senyum cerah dan kepalan tangan. Butuh semua tekadnya untuk melambaikan tangan pada Tang Wulin.

Tang Wulin tiba-tiba menyerbu dan membawa mereka berdua ke pelukannya, mengeluarkan beberapa isak tangis.

Kami akan melakukan ujian besok. Setelah menyatakan ini, Wu Zhangkong meninggalkan kelas dengan langkah besar.

Zhang Yangzi dan Wang Jinxi kembali ke kamar mereka untuk mengemasi barang-barang mereka. Tang Wulin tidak tahu kesepakatan apa yang telah dibuat oleh klan dan akademi mereka. Apa yang dia tahu, bagaimanapun, adalah bahwa kelas nol hanya memiliki tiga siswa yang tersisa.

Wei Xiaofeng adalah orang pertama yang pergi, dan sekarang Zhang Yangzi dan Wang Jinxi juga pergi. Ibu dan ayah meninggalkanku. Na"er meninggalkan aku juga. Mengapa orang yang saya sayangi selalu meninggalkan saya?

Tang Wulin melihat ke luar jendela, menatap lesu ke lapangan di luar saat kesedihan dan kekecewaan mengalir di dalam hatinya.

Hatinya sakit karena kehilangan teman-temannya, serta menyalahkan diri sendiri.

"Hei! Ada apa dengan Anda?" Sebuah suara yang menyenangkan tiba-tiba memanggil dari lapangan.

Tang Wulin berbalik ke arah suara itu. Itu adalah Ouyang Zixin yang cantik, dan dia melambai padanya.

"Kakak senior." Tang Wulin menatapnya kosong. Dia tidak tahu mengapa, tetapi untuk beberapa alasan yang tak terduga, suasana hatinya langsung terangkat saat dia melihatnya.

“Kamu sudah begitu besar tapi kamu masih terisak seperti anak kecil?” Ouyang Zixin berkata sambil tersenyum menggoda.

Tang Wulin menyentuh pipinya, sama sekali tidak menyadari bahwa dia telah menangis.

Sekarang setelah dia menyadari air matanya, dia segera menyekanya dengan lengan bajunya, karena malu. "Aku baik-baik saja, kakak perempuan."

"Turun ke sini." Ouyang Zixin memberi isyarat padanya.

"Oh …" Dia naik ke ambang jendela. Dengan seutas Rumput Bluesilver yang menempel di jendela, dia melompat dari lantai empat yang tingginya puluhan meter, dan mendarat dengan lembut.

"Wow! Keren abis!" Ouyang Zixin tersenyum manis padanya.

Tang Wulin dengan canggung menggaruk kepalanya. "Tidak mungkin! Aku hanya…"

Ouyang Zixin terkikik. "Oke oke. Anda tidak perlu menjelaskan diri Anda sendiri. Itu normal bagi anak-anak untuk suka pamer. Jadi, kenapa kamu menangis? Ayo beritahu kakak perempuan. "

Tang Wulin dengan berani menggelengkan kepalanya. “Tidak banyak. Dua teman sekelas saya baru saja pindah akademi, jadi saya agak sedih. ”

Ouyang Zixin berkata dengan aura kedewasaan, “Kamu benar-benar anak yang emosional; bukan berarti Anda tidak akan melihatnya lagi di masa mendatang. Mereka hanya mentransfer akademi, itu saja. Baik-baik saja maka! Hidup seperti ini dan dunia selalu berubah. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi besok untuk mereka? Selama Anda hidup, maka hiduplah setiap hari dengan bahagia! Pergilah mengejar tujuan dan kebahagiaan Anda sendiri. Anda akan baik-baik saja selama Anda melakukan itu. "

Dia mengusap kepala Tang Wulin saat dia berbicara. “Ayo, aku akan mengajakmu keluar untuk makan enak.” Dia meraih tangannya dan segera mulai menyeretnya ke gerbang akademi.

Tangan Ouyang Zixin terasa lembut dan halus di atas tangannya sendiri, dan saat dia menariknya ke depan, dia bisa menangkap aromanya yang rapuh.

Kehangatan memenuhi hatinya untuk sesaat. Dia selalu mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk mengembangkan jiwa bela diri dan pandai besi, tetapi pada saat itu dia sangat membutuhkan kasih sayang.

Baik orang tuanya dan Na"er telah meninggalkannya. Semua orang yang dia sayangi juga telah meninggalkannya tanpa jejak. Yang bisa dia lakukan hanyalah menceburkan diri ke dalam kultivasi untuk mematikan rasa sakit. Namun, justru karena inilah kelembutan Ouyang Zixin membuatnya hangat; itu adalah perasaan dicintai.

“Kakak akan membawamu keluar untuk beberapa tusuk sate barbekyu dan ikan bakar.”

Nafsu makan orang normal akan tumbuh ketika suasana hati mereka sedang baik dan Tang Wulin secara alami tidak berbeda.

Mata indah Ouyang Zixin hanya menatap kaget ketika Tang Wulin terus memasukkan lebih banyak tusuk sate barbekyu ke dalam mulutnya.

Ada gunungan tusuk bambu di depan Tang Wulin, menarik pandangan penasaran dari pelanggan di sekitarnya.

Ouyang Zixin hampir menangis. “Kakak laki-laki, kakak perempuan membawamu ke sini untuk menghiburmu, tapi apakah kamu menyimpan semacam dendam padaku? Anda sudah makan anggaran makan saya selama seminggu! ”

"Hah?" Tang Wulin akhirnya menyadari betapa dia telah makan. Dia mendongak dan langsung diserang oleh cibiran manis Ouyang Zixin. Nafsu makannya hari ini sedikit lebih besar dari biasanya, terutama karena dia belum makan banyak di pagi hari dengan masalah Wang Jinxi dan Zhang Yangzi yang masih membebani pikirannya.

"Ah maaf! Kakak senior, saya akan membayar hari ini. Lagipula seorang pria harus memperlakukan seorang wanita. " Tang Wulin buru-buru mengudara sebagai seorang pria. Bagaimanapun, dia memiliki lebih dari cukup uang untuk membayar makanan dengan semua pemalsuan yang telah dia lakukan.

Pa! Kepala Ouyang Zixin terbentur karate. “Apa yang Anda maksud dengan laki-laki? Anda masih anak-anak. Kakak perempuan macam apa yang membawa adik laki-lakinya keluar untuk makan dan benar-benar membiarkannya membayar? Ayo makan makan. Bahkan jika kamu menghabiskan semua uangku, aku hanya harus bergantung pada ruang makan akademi. Oh ya, bisakah kamu menjadi Super Rice Bucket yang dikabarkan dari kelas bawah? Saya mendengar bahwa bahkan akademi takut dengan selera makan Anda. "

"Eh … Itu mungkin aku …" kata Tang Wulin dengan sedikit rasa malu.

“Serius, kamu bisa makan begitu banyak! Istri masa depanmu akan bekerja sampai mati memasak untukmu! " Ouyang Zixin menggoda.

"Zixin," sebuah suara tiba-tiba memanggil.