Soul Land 3 – Chapter 154

shadow

Soul Land 3 – Chapter 154

Chapter 154 – Si Staf Es yang Sombong dan Dimanjakan

Ouyang Zixin menoleh ke arah suara itu, matanya bersinar ketika dia melihat siapa itu. Dengan tergesa-gesa berdiri, dia berjalan dan menyapa, "Kakak, apakah kamu di sini untuk makan?"

Penglihatan Tang Wulin terhalang oleh tubuhnya, jadi dia hanya bisa melihat bahwa orang yang dia ajak bicara adalah pemuda pria yang tinggi.

"Ya! Aku membawa adik perempuanku keluar untuk makan enak. Ini baru dua minggu sejak terakhir kali aku melihatmu, dan kamu bahkan lebih cantik dari sebelumnya, "kata pemuda itu dengan senyum cerah.

Ouyang Zixin memegangi wajahnya saat dia dengan malu-malu berkata, "Benarkah? Terima kasih atas pujiannya, kakak senior. Ah, tidak ada meja gratis saat ini. Apakah Anda ingin makan bersama kami? "

"Tentu!" kata pemuda itu sambil tertawa.

Tang Wulin tidak tahu mengapa, tetapi perasaan tidak puas merayapi hatinya ketika dia mendengar Ouyang Zixin berbicara kepada pemuda dengan suara yang begitu lembut. Firasat permusuhan tumbuh di dalam dirinya, tetapi dia tidak mengangkat kepalanya, malah memilih untuk berkubang dalam kepahitannya.

"Sial, kalian benar-benar makan banyak!" pemuda itu berseru dengan takjub.

Ouyang Zixin dengan bangga menjelaskan, "Benar! Adik laki-laki saya di sini memiliki nafsu makan yang cukup besar. Kakak, tolong, aku akan mentraktirmu hari ini. "

Pemuda itu mengungkapkan senyuman sopan. "Bagaimana saya bisa membiarkan seorang gadis membayar saya? Bos, saya ingin memesan makanan lagi. Saya mau pesan satu sajian cod panggang dan satu sajian sayap ayam panggang. Xiaoyan, apakah ada hal lain yang kamu inginkan? "

"Saya ingin beberapa tusuk sate barbeque. Tusuk sate domba dan daging sapi. Kakak, bisakah aku minta bir juga? Saya menyukainya, dan itu akan menyegarkan. " Suara merdu menarik perhatian Tang Wulin.

Namun, dia hanya bisa menatap kaget pada dua orang yang duduk di hadapannya.

Betapa kecilnya dunia yang berhasil saya temui di sini! Bukankah ini pria staf es yang sombong dan manja dan adik perempuannya?

Benar. Yang Ouyang Zixin sebut sebagai kakak laki-laki sebenarnya adalah Xu Xiaoyu, dan tentu saja, gadis di sisinya adalah Xu Xiaoyan. Dia sedang dalam suasana hati yang buruk beberapa hari terakhir ini, jadi dia ingin membawa adik perempuannya keluar untuk makan makanan enak untuk menghibur. Namun, siapa sangka dia akan bertemu dengan Ouyang Zixin dan Tang Wulin.

Xu Xiaoyan dengan penuh semangat memilih makanan apa yang ingin dia makan sementara Xu Xiaoyu berbalik ke arah pemilik restoran, jadi keduanya tidak menyadari bahwa Tang Wulin telah mengangkat kepalanya.

"Hei, anak kecil, pelan-pelan sedikit! Anda akan menakut-nakuti yang lain. " Ouyang Zixin mengambil ini sebagai kesempatan untuk mendekat ke Tang Wulin dan membisikkan peringatan ini ke telinganya.

Kemarahan langsung menyerang hatinya. Bisakah kakak perempuan benar-benar memikirkan pria staf es yang sombong dan manja ini seperti itu? Meskipun Tang Wulin masih muda, dia tidak peduli dengan perselingkuhan antara pria dan wanita setelah semua hal yang dikatakan Xie Xie kepadanya.

Tang Wulin menundukkan kepalanya sekali lagi. Lebih baik jika mereka tidak menyadarinya. Jika tidak, akan ada masalah. Aku hanya akan fokus makan.

Selesai memesan makanan, Xu Xiaoyu berbalik untuk melihat Ouyang Zixin yang tersenyum manis dan berkata, "Adik perempuan, apakah ini adikmu yang sebenarnya? Atau apakah dia menghadiri akademi kita? "

Ouyang Zixin tertawa. "Dia bukan adikku yang sebenarnya, aku hanya memperlakukannya seperti dia. Ah benar! Adik laki-laki saya ini sebenarnya jenius. Dia di kelas nol yang baru dibuat! "

"Eh? Kelas nol? " Suara Xu Xiaoyu penuh keterkejutan, bertukar tatapan penasaran dengan adik perempuannya.

Ouyang Zixin berkata, "Kamu tahu tentang kelas nol meskipun kamu berada di divisi lanjutan?"

Xu Xiaoyu berkata, "Saya baru mulai mendengar tentang mereka beberapa hari terakhir ini. Adik perempuanku akan menghadiri akademi master jiwa menengah mulai tahun depan, tetapi ayah berkata bahwa dia ingin dia mendaftar lebih awal dan pindah ke kelas nol. Saya pikir pengaturannya hampir selesai. "

"Murid pindahan?" Tanpa berpikir panjang, Tang Wulin mengangkat kepalanya dan bertanya. Gadis staf es bergabung dengan kelas nol?

Ledakannya yang tiba-tiba menarik perhatian Xu Xiaoyu dan Xu Xiaoyan. Kedua bersaudara itu langsung tercengang saat melihat Tang Wulin.

Kemuraman yang menyelimuti Xu Xiaoyu berasal dari Tang Wulin dan teman-temannya, jadi tidak mungkin dia tidak mengenali Tang Wulin. Tatapannya segera menajam. "Itu kamu!"

Xu Xiaoyan menutup mulutnya saat dia berteriak karena terkejut, "Ah! Kamu…"

Menyadari bahwa dia telah mengekspos dirinya dalam kegembiraannya, Tang Wulin hanya bisa menunjukkan ekspresi malu.

Ouyang Zixin mengarahkan pandangan bingung padanya, sebelum berbalik untuk bertanya pada Xu Xiaoyu, "Kakak senior, apakah kamu tahu adikku?"

Xu Xiaoyu hendak mengatakan ya, tetapi setelah memikirkannya sekali lagi, dia menyadari bahwa itu tidak akan terlalu baik untuk reputasinya jika Ouyang Zixin mengetahui dia telah dipukuli oleh sekelompok anak nakal di platform kenaikan roh. Dia masih ingin dia memiliki pendapat yang baik tentang dia.

"Saya tidak kenal dia. Sepertinya pertemuan kita sudah ditakdirkan, "kata Xu Xiaoyu dingin.

"Kakak, bukan …" Xu Xiaoyan yang murni dengan cepat terputus dengan dorongan dari kakaknya.

Dengan kepintarannya, Ouyang Zixin dapat segera mengetahui bahwa ada sesuatu yang salah, tetapi karena Xu Xiaoyu tidak ingin membicarakannya, dia tidak akan membongkar. Sebaliknya, dia dengan riang berkata, "Kalau begitu aku akan memperkenalkan kalian berdua. Pria kecil ini dari kelas nol kelas satu, Tang Wulin. Wulin, kakak senior ini adalah jenius paling luar biasa di akademi kami. Dia di kelas satu kelas dua divisi lanjutan; kakak senior kami, Xu Xiaoyu. Dia sudah menjadi Penatua Jiwa tiga cincin, dan dia bahkan mungkin membuat terobosan ke empat cincin pada saat dia lulus. Dan kemudian dia akan menjadi Leluhur Jiwa! Gadis cantik di sampingnya adalah adik perempuannya, Xu Xiaoyan. "

Setelah mendengar perkenalan Ouyang Zixin, Xu Xiaoyu merasakan wajahnya menjadi panas, seolah-olah dia telah ditampar di wajahnya. Jika bukan karena kehadiran Ouyang Zixin dan adik laki-lakinya, dia tidak akan bisa menahan diri untuk tidak membuat keributan.

"Halo, kakak senior," kata Tang Wulin sambil memaksakan diri untuk menawarkan jabat tangan.

Xu Xiaoyu mendengus. "Adik laki-laki ini benar-benar mampu! Mungkinkah kelas nol Anda menjadi orang yang saya temui kemarin? Atau apakah itu orang lain? "

Kulit kepala Tang Wulin mati rasa. Apakah orang ini ingin membalas dendam? Gu Yue mungkin telah mengalahkannya hari itu, tapi itu hanya karena dia bertindak sangat keji! Ingatan mengerikan dari skill Fury of Ice masih segar di pikirannya, jadi dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun untuk membantahnya.

Ouyang Zixin diam-diam mendorong Tang Wulin. "Kakak senior mengajukan pertanyaan padamu."

Mengalihkan pandangannya ke arahnya, Tang Wulin menyadari bahwa tatapan Ouyang Zixin tidak pernah meninggalkan Xu Xiaoyu bahkan ketika dia berbicara dengannya. Kelembutan yang tertekan memancar dari matanya.

"Kakak, aku kenyang sekarang. Ayo pergi." Tang Wulin mengambil serbet dan menyeka jari-jarinya, lalu bangkit untuk pergi.

"Wulin, apa yang terjadi denganmu?" Ouyang Zixin buru-buru memarahinya sebelum dengan cepat berbalik ke arah Xu Xiaoyu. "Maaf, kakak senior! Aku akan membawanya kembali dulu. Kalian berdua silakan makan, aku akan kembali sebentar lagi. "

Xu Xiaoyan menyaksikan dengan rasa ingin tahu saat Ouyang Zixin mengejar Tang Wulin. "Jadi dia sebenarnya dari kelas nol. Sepertinya kelas nol sangat kuat! Kakak perempuan itu bahkan bisa mengalahkanmu, kakak! "

Kerutan gelap langsung muncul di wajah Xu Xiaoyu saat dia dengan ringan menampar kepala Xu Xiaoyan. "Tidak bisakah kamu diam tentang itu?"

Merasa dirugikan, Xu Xiaoyan berteriak, "Kamu memukulku! Aku akan pergi memberitahu ayah! "

"Bagaimana itu bisa dianggap memukul? Itu hanya menepuk, oke, menepuk! " Xu Xiaoyu tanpa daya membantah.

"☀"

"Wulin, apa yang terjadi denganmu?" Ouyang Zixin akhirnya menemui Tang Wulin untuk menanyakannya.

Tang Wulin sudah sadar kembali dari angin dingin. Dia menyadari bahwa dia telah bertindak tidak pantas. Kakak perempuannya sangat baik untuk mentraktirnya makan namun dia benar-benar kehabisan seperti anak kecil.

"Maaf, kakak perempuan," Tang Wulin meminta maaf. "Aku tidak waras beberapa hari terakhir ini. Ayo kembali."

Ouyang Zixin menggelengkan kepalanya. "Lupakan. Aku sudah kenyang karena melihatmu makan. Mengapa Anda tidak kembali dulu? Aku akan menemani mereka sedikit lebih lama. "

"Hah?" Dia akhirnya mengerti ketika dia melihat sorot mata Ouyang Zixin saat dia menatap kembali ke restoran. Xu Xiaoyu menempati tempat yang lebih besar di hatinya daripada dia.

"Baik. Terima kasih, kakak perempuan, karena telah merawatku hari ini. Saya akan membalas budi suatu hari nanti, "kata Tang Wulin dengan sangat sopan.

"Eh, lupakan saja. Tidak apa-apa. Kita bisa membicarakannya lain kali. Saya akan kembali ke restoran sekarang. Berhati-hatilah di jalan pulang. " Dengan kata-kata perpisahan ini berlama-lama di udara, Ouyang Zixin dengan cepat bergegas kembali ke restoran.

Tang Wulin tertawa mengejek diri sendiri. Dia masih menyukai Ouyang Zixin, tetapi masih ada kesenjangan dalam usia mereka.

Hah, tapi apakah benar-benar akan ada siswa lain yang bergabung dengan kelas nol? Xu Xiaoyan sepertinya tidak sekuat itu! Dia bahkan tidak memiliki keberanian untuk menyerang hari itu. Yang dia lakukan hanyalah bersembunyi di balik pria staf es yang sombong dan manja itu.

Aku akan kembali dan bertanya pada Guru Wu. Jika kita tidak mendapatkan teman sekelas lagi, maka kita akan benar-benar menjadi kelas kecil dengan hanya aku, Gu Yue dan Xie Xie…

"☀"

Begitu dia kembali ke akademi, alih-alih kembali ke kamarnya, dia pergi ke kamar Wu Zhangkong dan mengetuk.

"Masuk." Suara dingin Wu Zhangkong menembus pintu.

Mengetahui bahwa pintunya tidak terkunci, Tang Wulin membukanya dan masuk untuk melihat Wu Zhangkong berpakaian putih, seperti biasa, duduk bersila di tempat tidurnya seolah-olah sedang bermeditasi.

"Apa masalahnya?" Wu Zhangkong berkata dengan bosan.

Tang Wulin bertanya, "Guru Wu, saya bertemu seseorang hari ini yang mengatakan bahwa mereka akan bergabung dengan kelas nol. Apakah kita benar-benar mendapatkan teman sekelas lain? "

Wu Zhangkong tiba-tiba membuka matanya, cahaya ungu berkedip melalui mereka selama sepersekian detik. "Ini bukanlah sesuatu yang harus kamu khawatirkan sekarang. Sebaliknya, Anda harus berpikir tentang bagaimana Anda akan lulus bagian kedua dari ujian akhir Anda. Izinkan saya mengingatkan Anda, ujian awalnya disiapkan untuk Anda berlima, tetapi sekarang Anda tinggal dua orang. Itu berarti kalian bertiga akan mengikuti tes yang dimaksudkan untuk lima. "

"Hah?" Bagaimana ini bisa disebut mengingatkan? Aku baru tahu sekarang !?