Soul Land 3 – Chapter 1542

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1542

Chapter 1542: Sea God’s Second Examination

Dia telah meminjam sepotong Medali Penghisap Jiwa dari tetua untuk memastikan kemenangannya dalam kompetisi. Sesepuh telah menasihatinya berulang kali untuk tidak menggunakan Medali Penghisap Jiwa kecuali dia tidak punya pilihan lain. Setiap kali senjata itu digunakan, konsumsi sumber daya yang dibutuhkan untuk pemeliharaannya terlalu banyak.

Seandainya bukan karena Gu Yuena sangat penting untuk Pagoda Roh ditambah dengan persetujuan Qiangu Dongfeng, dia tidak akan menggunakan Medali Penghisap Jiwa sama sekali.

Begitu Medali Penghisap Jiwa digunakan, lawan akan mati tanpa keraguan. Jiwa lawan akan terpencar dan terpencar!

Dalam sejarah Klan Qiangu, tidak ada pengecualian setiap kali senjata suci ini digunakan.

Domain seratus meter yang diluncurkan oleh Tang Wulin sebelumnya benar-benar menakutkan. Meskipun itu tidak banyak merugikan Qiangu Zhangting pada akhirnya, Qiangu Zhangting merasakan kekuatan yang tidak kalah dengan Limit Douluo. Dalam arti tertentu, bocah lelaki dari Klan Naga Tuan Listrik Biru ini sepertinya tidak dapat mengendalikannya dengan baik.

Ancaman seperti itu harus ditahan di buaian. Dia tidak akan ragu untuk melakukannya bahkan jika itu berarti memprovokasi Klan Naga Tuan Listrik Biru.

Oleh karena itu, Qiangu Dongfeng mengerutkan kening saat dia berdiri di platform utama menonton Qiangu Zhangting menggunakan Medali Penghisap Jiwa. Meskipun dia sedikit enggan, akan lebih baik untuk menghilangkan ancaman seperti itu. Jika tidak, itu bisa mengakibatkan masalah yang lebih besar di masa depan.

Murid Gu Yuena mengerut sesaat ketika Medali Penghisap Jiwa diluncurkan. Namun, ekspresinya segera kembali normal. Di mata orang luar, dia tampak agak dingin dan sunyi saat ini.

"Dosa Tuhan ya? Itu tidak lain adalah Ketuhanan peringkat-3. Di sisi lain, Raja Naga Emas adalah setengah dari Dewa Naga, dan Tang Wulin hanya menerima sebagian dari Garis Darah Raja Naga Emas. Namun, itu adalah Ketuhanan peringkat-1 yang benar. Bahkan jika Qiangu Zhangting mengalahkan Tang Wulin dengan Medali Penghisap Jiwa, dia tidak mungkin membunuhnya dengan itu. Bagaimana kekuatan Raja Naga Emas bisa diguncang semudah itu? "

Saat ini, Tang Wulin sangat tidak nyaman sehingga dia akan menjadi gila.

Dia merasakan jiwanya menjadi kaku sedikit demi sedikit. Seluruh lautan rohnya tampak terkuras dan dikeringkan. Dia merasa bahwa Inti Jiwa dan Inti Naga berubah menjadi batu saat ini.

Dia belum pernah mengalami stres seperti ini sebelumnya. Itu adalah perasaan yang luar biasa. Istilah paling sederhana untuk menggambarkan perasaan itu adalah "kerusakan"!

Dia di ambang kehancuran.

Tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia tidak bisa berjuang untuk bebas dari perasaan itu. Benar-benar perasaan yang tidak menyenangkan. Dia berharap bisa berteriak dengan keras, namun dia tidak mampu mengeluarkan suara apa pun.

Sementara itu, sesuatu muncul di lautan rohnya secara tiba-tiba. Di saat berikutnya, setitik warna emas mekar tiba-tiba. Itu segera melembutkan semua yang telah mengering dan menegang sebelumnya.

Semangat Tang Wulin kembali normal seketika juga. Dia juga melihat bintik warna emas.

Kemudian, dia mendengar kalimat yang muncul di benaknya secara samar-samar. Itu terdengar seperti suara ayahnya.

"Kuasa Dewa Dosa tidak boleh disimpan di dunia manusia. "

Di mata Qiangu Zhangting, tubuh Tang Wulin berubah menjadi abu-abu kehitaman sedikit demi sedikit di bawah iluminasi Medali Penghisap Jiwa. Energi hidupnya terkuras dengan kecepatan penuh.

Menurut catatan sejarah, orang yang diterangi oleh Medali Penghisap Jiwa akan berubah menjadi batu sepenuhnya dalam waktu singkat. Energi kehidupan orang itu akan dilucuti dan mengubahnya menjadi bubuk dan lenyap menjadi ketiadaan.

"Kamu harus mati! Jika Anda memiliki keberanian untuk menjadi saingan cintaku, maka Anda akan mati! "

Sementara itu, mata Tang Wulin berbinar. Aliran udara abu-abu hitam mengalir dari tubuhnya dan berubah menjadi kepala wanita ilusi. Kepala itu menjerit dan melolong ketakutan.

Segera setelah itu, Qiangu Zhangting melihat aliran cahaya keemasan bermekaran dari tangan kanan Tang Wulin untuk berubah menjadi Trident Emas raksasa.

Mata Tang Wulin menjadi jernih dan cerah saat dia melihat ke arah Qiangu Zhangting yang benar-benar tercengang. Ada tatapan bercanda di mata Tang Wulin. "Jadi kamu pikir kamu satu-satunya yang memiliki senjata suci ya! Ayahku adalah Tuhan tepatnya. "

Golden Trident menebas dengan kecepatan kilat dan membawa aliran cahaya keemasan yang luar biasa di langit.

"Tidak…"

Qiangu Zhangting dan Qiangu Dongfeng di platform utama berteriak hampir bersamaan. Meskipun demikian, tidak ada yang bisa menghentikan apa pun terjadi saat ini.

Paku besar Golden Trident menyapu Medali penghisap Jiwa di langit. Ledakan keras terdengar. Medali Penghisap Jiwa hancur berkeping-keping. Cahaya keemasan beriak dan membersihkan aliran udara abu-abu menjadi kehampaan dalam hitungan detik. Ia bahkan tidak meninggalkan jejak kehadirannya.

Warna emas yang mempesona menyelimuti tubuh Tang Wulin. Sesaat kemudian, Tang Wulin turun dari langit dan mendarat di tanah.

Tiba-tiba, penglihatan di depan matanya menjadi kabur. Tang Wulin merasa seolah-olah dia telah melangkah ke dunia emas.

Apa itu tadi…

Segala sesuatu di sekelilingnya berwarna emas. Suara sombong terdengar di benaknya yang berkata, "Ujian Kedua Dewa Laut. Mulai."

Trident Dewa Laut tampaknya dipicu oleh Medali penghisap Jiwa, meluncurkan pemeriksaan kedua pada saat ini. Tang Wulin bingung, tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis saat ini. Persaingan di sisi lain bahkan belum berakhir! Apa yang akan terjadi pada Festival Joust For A Spouse jika dia tiba-tiba menghilang dengan cara yang membingungkan? Apakah dia akan kalah? Dia tidak bisa kalah! Apakah itu untuk Gu Yue atau untuk rencana Sekte Tang dan Shrek, dia tidak bisa kalah.

Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan sekarang. Dia ditarik ke tempat ini, jadi bukan tugas yang mudah untuk pergi. Ujian hanya berakhir jika dia lulus atau gagal.

Dia menarik napas dalam-dalam dengan keras untuk menekan kecemasannya. Sejak itu terjadi, dia akan menghadapinya saat itu. Hal yang benar untuk dilakukan sekarang adalah menyelesaikan masalah secepat mungkin.

Dia memfokuskan perhatiannya dan menemukan bahwa sekelilingnya berwarna emas. Itu adalah lautan warna keemasan yang membentang sejauh mata memandang.

Ujian pertama telah menguji kemauannya. Apa yang akan dia uji pada ujian kedua?

Dia menunggu lama, tapi sama sekali tidak ada gerakan sama sekali. Tang Wulin memutuskan untuk menyilangkan kaki dan duduk dengan tenang agar bisa lebih memahami lingkungannya.

Semua kemampuannya hadir. Dia mengandalkan indranya yang tajam karena dia percaya bahwa dia akan dapat bereaksi segera jika terjadi sesuatu.

Sementara itu, aliran cahaya terang muncul di hatinya tanpa peringatan. Tang Wulin terkejut. Dia pikir sesuatu akan terjadi jadi dia segera melompat.

Namun, semuanya tenang dan sunyi di sekitarnya. Nyatanya, tidak ada yang terjadi sama sekali.

Dia duduk lagi dan menunggu dengan sabar.

Namun, hatinya merasa terganggu. Itu adalah keheningan total dan tempat itu benar-benar kosong. Tidak ada yang bisa dia lakukan sama sekali.

Waktu berlalu. Tang Wulin tidak bisa menghitung sudah berapa lama. Semua perangkat jiwanya tidak berfungsi di dunia ini. Seolah-olah hanya jiwanya yang memasuki tempat ini. Karenanya, tidak ada pengatur waktu yang memberi tahu dia sudah berapa lama dia berada di tempat itu.

Apa yang harus dia lakukan?

Tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia hanya bisa menunggu.

Tang Wulin masih bisa menstabilkan pikirannya saat pertama kali dimulai. Dengan berlalunya waktu, dia bahkan tidak merasa lapar atau lelah dalam kehampaan. Benar-benar tidak ada apa-apa di sini! Dia bahkan tidak bisa berkultivasi. Dia bisa memobilisasi kekuatan jiwanya dan kekuatan esensi darahnya, tetapi dia tidak bisa mengolah atau mengedarkannya.

Akibatnya, yang bisa dia lakukan hanyalah berpikir secara mendalam. Akan tiba saatnya ketika dia akan memikirkan segala sesuatu dalam pikirannya. Namun, bahkan waktu terhenti di sini.

"Tes macam apa ini sebenarnya?"

Waktu terus berlalu. Tang Wulin semakin cemas. Segala macam emosi negatif mulai bermunculan tanpa henti. Pikirannya yang tak henti-hentinya membuatnya tertekan.

Namun, itu tidak berguna. Itu sama sekali tidak berguna. Dia tidak akan bisa mendapatkan respon sedikitpun bahkan jika dia berteriak atau berteriak. Tidak ada apa-apa di sini, tidak ada sama sekali.