Soul Land 3 – Chapter 1561

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1561

Chapter 1561: Yuanen Clan’s Manor

Yuanen Yehui mendapatkan kembali ketenangannya saat ini. Sejak dia kembali, dia siap menghadapi masalah. Dia menarik napas dalam-dalam dan yang pertama turun dari mobil sementara tiga lainnya mengikuti secara berurutan.

Er Ming melihat ke mana-mana dengan rasa ingin tahu, lalu dia mengangguk puas. Dia merasa betah dengan lingkungannya. Itu adalah tempat yang cukup mengesankan.

Er Ming yang dibesarkan di Great Star Dou Forest selalu paling menikmati hutan. Meskipun itu adalah gunung hutan, cukup menyenangkan disini.

Yuanen Tianshang muncul di pintu sekali lagi dan memberi isyarat kepada Yuanen Yehui untuk mengikutinya.

Saat ini, rumah leluhur tampak sepi. Selain Yuanen Tianshang, tidak ada orang lain yang tinggal di sana. Mereka berempat mengikuti di belakangnya.

Begitu mereka memasuki rumah leluhur, mereka segera merasakan aura yang berbeda di dalam. Tang Wulin mengidentifikasinya sebagai aura tipe tumbuhan. Baunya menyenangkan dan memiliki efek menenangkan bagi orang-orang. Tampak jelas rumah leluhur itu dibangun dengan material kayu yang luar biasa.

Saat mereka berjalan melewati pintu, mereka disambut oleh halaman yang luas. Tang Wulin telah melihat halaman semacam ini di Kota Heaven Dou sebelumnya. Itu adalah arsitektur kuno di Benua Douluo. Rupanya, Klan Yuanen adalah klan tradisional.

Yuanen Tianshang tidak berbicara tetapi membimbing kelompok empat itu ke dalam. Yuanen Yehui sedikit menundukkan kepalanya saat dia mengikuti di belakangnya. Dia tidak mengamati sekelilingnya karena dia tidak ingin melihatnya. Bahkan, dia tidak berani mencari karena takut kehilangan kendali atas emosinya.

Xie Xie memegang erat tangannya selama ini sambil mencoba memberikan dukungannya. Tang Wulin dan Er Ming mengikuti di belakang. Pada saat yang sama, mereka menilai mansion.

Ada lingkaran tiang yang menopang serambi yang mengelilingi halaman depan. Kolomnya terbuat dari balok kayu. Aura itu sepertinya memancar dari batang kayu. Itu memancarkan perasaan stabil seperti Gunung Taishan. Mereka melintasi halaman depan dari samping dan tiba di halaman tengah. Hal pertama yang menyambut mereka adalah dua karakter besar: "Ancestral Hall".

Itu adalah ruangan terbesar dari seluruh mansion, tapi lebih terlihat seperti aula. Karakter, "Ancestral Hall" ditulis dengan kesederhanaan yang elegan. Orang bisa tahu bahwa itu ditulis oleh seorang ahli terkenal dalam sekejap.

Yuanen Tianshang berjalan menuju aula leluhur dengan yang lainnya mengikuti.

Dibandingkan dengan tampilan luar yang sederhana dan tidak berkelas, aula leluhur didekorasi dengan megah. Setiap bagian aula tampak indah. Di depan aula leluhur, sebuah meja raksasa berbentuk tangga memiliki deretan tablet leluhur yang diletakkan di atasnya. Baris-baris tersebut membentuk segitiga dengan baris paling atas sebagai puncak segitiga sedangkan baris paling bawah adalah alas segitiga.

Setiap tablet leluhur mencatat nama orang tersebut bersama dengan tanggal kematian dan kelahirannya. Sebuah tablet leluhur ditempatkan di posisi tertinggi dengan tulisan "Ibu yang meninggal, Xiong Xiaoling".

Agak aneh bahwa patung ditempatkan di sebelah tablet. Patung itu agak kecil, tinggi tablet sekitar tiga puluh sentimeter. Itu dalam bentuk kera yang memukuli dadanya dengan tangannya. Patung itu tampak seperti hidup. Namun, karena ukurannya, sekilas terlihat agak lucu dan konyol.

Reaksi pertama Tang Wulin setelah melihat status itu adalah melihat ke arah Er Ming di sisinya. Kemudian, dia melihat bibir Er Ming bergerak-gerak. Segera setelah itu, dia mendengar suara Er Ming di kepalanya berkata, "Sejak kapan aku berubah menjadi ini, ini …"

Dia kehilangan kata-kata.

"Mengapa Anda tidak memberi hormat kepada leluhur Anda?" Yuanen Tianshang berbicara untuk pertama kalinya sejak memasuki rumah. Suaranya terdengar tegas dan serius.

Yuanen Yehui melirik paman keduanya dan berbicara dengan lembut, "Terima kasih." Setelah mengatakan itu, dia berlutut di bantal terburu-buru dan memberikan tiga kowtows.

Kesediaannya untuk membawanya ke aula leluhur menandakan bahwa Kera Raksasa Titan menerimanya sebagai bagian dari klan. Meskipun terdengar sederhana, itu bukanlah hal yang mudah! Bagaimanapun, ibunya adalah orang yang pernah menyebabkan bencana besar pada klan. Dari semua tablet leluhur yang diletakkan di atas altar, berapa banyak orang yang ditempatkan dalam beberapa baris terakhir yang meninggal karena bencana besar?

Ekspresi Yuanen Tianshang menjadi rumit saat dia melihat Yuanen Yehui melakukan kowtownya dengan hormat. Pada akhirnya, dia menghela nafas panjang.

Sementara itu, siluet besar keluar dari belakang aula leluhur. Tepatnya kepala Klan Kera Raksasa Titan, Yuanen Zhentian.

Yuanen Zhentian menghela napas pelan saat melihat Yuanen Yehui bersujud dengan hormat di altar. "Untung kau kembali, untung kau kembali."

Tatapannya kemudian beralih ke Tang Wulin. Dia mengangguk pada Tang Wulin. Tiba-tiba, Yuanen Zhentian merasakan tatapan terbakar saat itu, jadi dia melihat ke arah sumber tanpa sadar.

Mata mereka bertemu. Tubuh Yuanen Zhentian bergetar dengan tiba-tiba. Dia memiliki tatapan heran di matanya. Dia merasakan jantungnya berdenyut dengan cara yang belum pernah dia alami sebelumnya. Palpitasi berasal dari garis keturunannya. Esensi darah di tubuhnya melonjak menggelora ke dadanya saat dia melihat orang ini.

Situasi seperti itu telah terjadi beberapa kali sebelumnya. Suatu ketika, ketika dia membuat terobosan ke Soul Sage tujuh cincin. Itu terjadi lagi ketika dia memiliki avatar jiwa bela dirinya, dan lagi ketika dia membuat terobosan ke Judul Douluo sembilan cincin. Last but not least, itu terjadi selama Terobosan Batasnya.

Tepatnya sekarang, dia melirik orang ini, dan perasaan itu muncul entah dari mana tanpa alasan yang jelas. Bagaimana mungkin dia tidak terkejut?

Er Ming ragu-ragu sejenak dan berkata, "Jadi, kamu adalah kepala klan ini?"

Yuanen Zhentian mengangguk, "Benar. Tepatnya si kakek tua. Dan Anda?"

Sudut bibir Er Ming bergerak-gerak sekali. Yuanen Yehui telah bangkit dari lantai saat ini. Dia hendak mengatakan sesuatu tetapi dihentikan oleh Er Ming yang mengangkat tangannya.

Er Ming lalu menunjuk patung di baris paling atas altar leluhur. Dia berbicara dengan suara yang aneh, "Aku yang melakukannya."

Yuanen Zhentian tertegun sejenak. Reaksi pertama Tang Wulin adalah dia hampir tertawa terbahak-bahak. Bahkan Yuanen Yehui yang cukup gugup awalnya tercengang sesaat, sementara Xie Xie menutup mulutnya dan menoleh ke samping.

Omong kosong apa yang kamu bicarakan? Yuanen Tianshang menggonggong dengan marah.

Er Ming terkekeh pahit. "Aku tahu sangat sulit bagi kalian semua untuk mempercayainya, tapi aku baik-baik saja. Keluar." Dia sudah semakin gelisah karena mengungkap identitasnya. Segera setelah itu, dia ingin menurunkan patung itu dan menggantinya dengan yang lain.

Dia mengambil langkah maju dan meninggalkan aula leluhur.

Yuanen Zhentian melihat ke arah Yuanen Yehui dengan ragu. Yuanen Yehui mengangguk sebagai jawaban. "Dia benar."

Saat dia merasa bingung setelah mengalami gemetar garis keturunan tanpa alasan sebelumnya, Yuanen Zhengtian kemudian menyadari sesuatu. Justru kesadaran mendadak inilah yang dia temukan di luar kepercayaan.

"Apa … bagaimana mungkin?"

Yuanen Zhentian meraih Yuanen Tianshang yang hendak membuat ulah sebelum dia berjalan keluar dari aula leluhur dengan langkah panjang.

Kemudian, dia memperhatikan saat Er Ming berdiri di tengah halaman tengah. Er Ming mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit.

Tubuh Er Ming mulai memanjang. Otot-ototnya yang menakutkan mulai membengkak. Aura perkasa yang akrab bagi seluruh Klan Yuanen melonjak keluar dari tubuhnya.

Otot besar seperti granit dengan kulit hitam besi, dan sikap sombong seperti gunung memberikan kejutan luar biasa pada semua orang.

Kali ini, bahkan Yuanen Tianshang dengan jelas merasakan sensasi denyut garis darah di dalam tubuhnya. Ketika tubuh Er Ming terus tumbuh dengan aura garis keturunannya yang semakin kuat, seluruh klan Yuanen yang belum meninggalkan Kota Uphill merasakan perubahan garis keturunan mereka.

Di ruangan remang-remang, seorang pria dengan rambut dan kumis kusut merasakan tubuhnya bergetar sekali. Dia mengangkat kepalanya tanpa sadar, dan matanya yang keruh menjadi lebih jelas. Tiba-tiba, dia melihat ke satu arah.

Sosok Er Ming tumbuh lebih dari seratus meter sebelum dia berhenti. Rasanya seperti dia berdiri tegak di antara langit dan bumi dengan roh yang gigih saat dia berdiri di halaman tengah.

Aura garis darah yang sangat tebal melonjak keluar dari tubuhnya. Yuanen Zhentian tercengang karena merasa rendah diri jika dibandingkan dengan aura kuat yang dipancarkan oleh Er Ming.

Dia adalah dewa semu. Tidak diragukan lagi, dia adalah pembangkit tenaga listrik peringkat dewa yang telah dicita-citakan Yuanen Zhentian selama ini. Namun, dia tidak menyangka akan bertemu dengan orang seperti itu. Selain itu, orang tersebut memiliki garis keturunan Kera Raksasa Titan yang sama dengannya!