Soul Land 3 – Chapter 1562

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1562

Chapter 1562: Er Ming And The Young Maiden’s Story

Er Ming berdiri di sana. Dia sepertinya sedang bermeditasi mendalam. Sementara itu, pemandangan yang hidup ditampilkan.

Di hutan, seorang gadis muda bermata cerah dan lincah sedang berlari dengan riang. Dia menyenandungkan sebuah lagu, "Gadis kecil itu sedang memetik jamur. Dia memiliki keranjang bambu besar di punggungnya … "

Konkretisasi Pikiran!

Istilah itu langsung muncul di benak Yuanen Tianshang. Itu mengejutkan baginya karena Konkretisasi Pikiran memiliki audio juga. Tingkat apa basis kultivasi spiritual seseorang untuk mencapai ini?

Sebelumnya, Yuanen Zhentian hanya berpikir bahwa Er Ming menakutkan, selain menjadi Limit Douluo. Saat ini, dia menyadari bahwa orang yang menakutkan ini memiliki basis kultivasi yang melampaui ayahnya.

Dalam adegan tersebut, gadis muda itu sedang memetik jamur dari bagian bawah beberapa tunggul pohon dan semak belukar. Dia kemudian menempatkan jamur ke dalam keranjang bambu yang dia bawa di lengannya.

Ketika dia berjalan ke bagian lain dari hutan dan melihat sebatang pohon besar, dia tiba-tiba tersentak. Ada seekor kera gemuk tergeletak di bawah pohon besar.

Kera itu memiliki bulu yang lebat hitam pekat yang halus dan berkilau. Itu tampak agak menggemaskan.

Saat melihat kera, gambar patung yang ditempatkan di altar tablet leluhur segera terlintas di benak Tang Wulin. Itu terlihat sangat mirip.

"Wow, kera kecil yang lucu." Gadis muda itu memiliki ekspresi terkejut di wajahnya tetapi tidak menunjukkan rasa takut sedikit pun. Kera itu tampaknya tingginya kurang dari setengah meter.

Dia berjongkok untuk membelai bulu kera dengan lembut, dan dia tampak sedikit terkejut.

Kera itu sedang tidur nyenyak. Ia tidak bergeming sama sekali seolah sedang menikmati belaian. Itu berbalik dan tidur nyenyak.

Gadis muda itu terkikik. "Sangat lucu." Kemudian, dia menggunakan tangannya untuk mencubit hidung kera itu. "Aku tidak akan membiarkanmu bernapas. Mari kita lihat apakah kamu bangun. "

Kera itu merasa tidak nyaman seperti yang diharapkan. Tubuhnya menggeliat sejenak, lalu menampar tangan gadis muda itu sebelum membuka matanya.

Mereka saling bertatapan. Cahaya pembunuh bersinar di mata kera sementara gadis muda itu mengabaikannya. Dia terkikik. "Anda menggemaskan." Saat dia berbicara, dia menggosok kepalanya sekali lagi.

Tangan kera yang terangkat dengan cakar tajamnya berhenti sejenak. Itu tidak mencakar gadis muda itu pada akhirnya. Di sisi lain, gadis muda itu tidak tahu bahwa dia baru saja melewati gerbang neraka.

Gadis muda itu mengambil jamur dari keranjang bambu kecilnya. "Ini adalah untuk Anda. Rasanya nikmat. Ini matsutake segar. Saya harus mencari ke mana-mana. "

Kera itu tertegun sejenak sebelum mengambil jamur itu tanpa sadar. Ia kemudian memasukkan jamur ke dalam mulutnya dan menelannya setelah dua atau tiga kali mengunyah.

"Wow, kamu suka rasanya, ya! Luar biasa, ini untukmu. "

Gadis muda itu menyerahkan keranjang bambunya ke kera. Sepertinya kera itu benar-benar kelaparan. Ia mengambil keranjang bambu dan mulai berpesta tanpa syarat. Hanya butuh beberapa saat sebelum menghabiskan semua jamur di keranjang bambu gadis muda itu.

Gadis muda itu sangat berkeinginan dan bersemangat untuk menyaksikan ngarai kera menyusuri jamur.

"Kamu harus pulang. Aku akan memetik jamur lagi. Kalau tidak, saya tidak dapat menukarnya dengan uang untuk membeli anggur untuk ayah saya. Nama saya Xiong Xiaoling. Anda harus mengingat nama saya. " Gadis muda itu melambaikan tangannya pada kera itu saat mengatakan itu sebelum dia berbalik dan berlari pergi.

Adegan itu berhenti dan menghilang.

Yuanen Zhentian dan Yuanen Tianshang menyaksikan dengan bingung. Mereka merasa kulit mereka mati rasa.

Adegan itu muncul sekali lagi. Kali ini, ada api besar yang seakan menjembatani langit dan bumi.

Itu adalah desa yang seluruhnya tertutup api. Api yang mengerikan menyebar dan melahap semua yang ada di sekitarnya.

Sebuah bola raksasa dengan diameter sekitar tiga puluh meter terlihat di tengah desa. Seluruhnya merah menyala. Tidak diragukan lagi hal itu menyebabkan malapetaka besar.

Jeritan dan ratapan bergema di seluruh langit. Siluet gadis muda Xiong Xiaoling muncul lagi. Dia menjerit dan menangis kesakitan saat terbenam di lautan api.

Tempat dimana batu besar berbentuk bola itu mendarat tepatnya adalah rumahnya! Seluruh keluarganya hancur di bawahnya.

Api besar di sekitar telah menyebar di dekatnya tetapi dia tetap berteriak dan menangis. Saat ini, dia tidak sadar hidupnya dalam bahaya. Dia hanya melolong dalam kesedihan.

Sementara itu, siluet turun dari langit untuk menangkapnya sebelum memantul dari lautan api. Sementara itu, Xiong Xiaoling kehilangan kesadaran saat dia dicengkeram oleh siluet itu.

Siluet raksasa itu adalah Kera Raksasa Titan. Itu adalah kera kecil di masa lalu. Itu melesat dengan liar melalui hutan pegunungan sampai dia mencapai sisi danau dan menempatkannya di atas batu.

Kera Raksasa Titan mengayunkan tubuhnya sekali dan berubah menjadi bentuk manusia. Setelah diperiksa lebih dekat, ternyata itu adalah Er Ming.

"Kau mentraktirku pesta jamur, jadi aku menyelamatkan hidupmu." Er Ming bergumam pada dirinya sendiri di tempat kejadian.

Dia mengambil air dengan telapak tangannya dan memercikkannya ke wajah gadis muda itu.

Gadis muda itu sadar perlahan setelah disiram air danau yang sedingin es. Dia tampak linglung, tetapi dia segera mengingat semua yang terjadi sebelumnya. Dia mulai meratap kesakitan sekali lagi.

Er Ming berdiri di sampingnya. Dia tidak menghiburnya tetapi membiarkan dia menangis sepenuh hati.

Dia tidak bisa menghitung sudah berapa lama ketika dia akhirnya berhenti menangis. Dia kemudian memperhatikan pria jangkung berdiri di sampingnya. Dia bertanya dengan ketakutan, "Di mana saya?"

Er Ming berbicara, "Kamu berada di hutan. Rumah Anda terkena meteorit dan telah hancur. Akulah yang menyelamatkanmu. "

Xiong Xiaoling meratap dengan getir sekali lagi. Dia histeris sampai dia pingsan sekali lagi.

Matahari terbit dan terbenam tiga kali. Di sela-sela, Xiong Xiaoling menangis sampai dia kehilangan kesadaran beberapa kali sebelum dia perlahan-lahan menjadi tenang.

Er Ming memetik buah-buahan dan menangkap ikan untuk memberinya makan. Keduanya hampir tidak berbicara satu sama lain karena Xiong Xiaoling biasanya kesurupan.

"Siapa namamu?" Dia akhirnya bertanya pada suatu hari.

"Saya? Anda bisa memanggil saya Tai. Anda menjadi lebih baik. Saya akan mengirim Anda kembali ke kota, "kata Er Ming.

Xiong Xiaoling tercengang. "Tapi, aku tidak punya tempat tujuan."

Er Ming tidak berbicara.

Xiong Xiaoling tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke arahnya dengan sedikit gelisah, "Apakah kamu meninggalkanku?"

Er Ming tertegun sejenak. Tanpa menunggu tanggapannya, Xiong Xiaoling menerkamnya.

Adegan itu berakhir sejauh ini…

Saat adegan itu muncul sekali lagi, saat itu pagi-pagi sekali keesokan harinya. Dia berbaring di pelukannya. Setelah bencana itu, ini adalah pertama kalinya sejak dia tersenyum. Sinar matahari menyinari rambut lembutnya yang halus yang tercermin dengan kilau keemasan yang samar.

Er Ming memandang orang di buaiannya dengan ekspresi kaget. Dia sesekali mengusap matanya seolah dia tidak percaya semua yang terjadi itu nyata.

Tidak butuh waktu lama sebelum Xiong Xiaoling bangun. Dia tersenyum ke arahnya dengan malu-malu. "Saya tidak ingin kembali ke kota. Kami memiliki semua yang kami butuhkan di sini. Apakah tidak apa-apa jika kita tetap di sini? "

"Tentu," Er Ming menyetujui.

Kemudian, dia mulai mencari kayu untuk membangun rumah. Tidak perlu baginya untuk melakukannya, tetapi dia tidak ingin Xiong Xiaoling memiliki kehidupan yang terbuka ke alam liar.

Hari demi hari, waktu berlalu tapi mereka bahagia bersama.

Namun, selalu ada kesuraman dan ketidakpastian di mata Er Ming.

Akhirnya, suatu hari tiba ketika dia mengangkat kepalanya dan melihat ke langit. Secercah cahaya hijau melintas. Dia merenung sejenak sebelum melirik ke rumah kayu tempat Xiong Xiaoling sedang tidur nyenyak.

Dia menarik napas dalam-dalam, menuliskan banyak karakter di tanah, dan menggambar peta. Kemudian, dia melompat dan berubah menjadi sosok raksasa Kera Raksasa Titan di udara sebelum dia pergi.

Xiong Xiaoling bangun dan menyadari bahwa dia telah pergi. Dia memanggil namanya, namun tidak ada jawaban.

Tiba-tiba, dia menemukan tulisan dan peta.

Itu adalah peta yang membawa seseorang ke dunia luar. Instruksi tertulis dengan jelas yang menjelaskan bagaimana menggunakan peta untuk meninggalkan hutan besar.

"Aku adalah kera yang kamu beri makan jamur di masa lalu. Aku bukan manusia. Saya adalah makhluk jiwa, kera Raksasa Titan… Saya memiliki beberapa hal yang harus diselesaikan dan saya akan kembali dalam sepuluh hari. Jika Anda tidak keberatan dengan sifat saya sebagai makhluk jiwa, tunggu saya kembali. Aku akan selalu berada di sisimu. Jika Anda tidak dapat menerima ini, maka Anda dapat kembali ke dunia manusia dan meninggalkan tempat ini dengan mengikuti peta. "