Soul Land 3 – Chapter 1566

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1566

Chapter 1566: Yuanen Tiandang

Dari semua anggota Klan Kera Raksasa Titan yang berdiri di atap dan di tanah yang mengelilingi mereka, Tang Wulin memperhatikan bahwa hanya ada tujuh atau delapan orang yang memiliki sosok bercahaya di punggung mereka yang tampak seperti Yuanen Yehui. Dengan kata lain, ada tujuh atau delapan pembangkit tenaga listrik peringkat Judul Douluo di Klan Kera Raksasa Titan.

Di dalam ruangan gelap, pria dengan rambut acak-acakan menatap ke luar jendela. Dari sana, dia dapat melihat dengan jelas aliran cahaya keemasan yang terkondensasi.

Tubuhnya mulai bergetar tak terkendali, saat matanya berkaca-kaca. Sementara itu, sosok kuning yang bersinar perlahan mulai muncul di belakangnya. Meskipun itu proses yang lambat, itu terus berkumpul dengan stabil.

"Aduh …" Dia tanpa sadar melolong, tajam. Suara ledakan keras datang dari dalam dirinya, seolah-olah ada sesuatu yang meledak. Saat itu juga, pakaian yang dia kenakan dan semua rambut tubuhnya hancur. Cahaya kuning cerah meledak dari tubuhnya, dan ruangan gelap itu hancur berkeping-keping. Aliran cahaya kuning sebening kristal melonjak ke langit.

Meskipun tidak setebal cahaya pencerahan di kejauhan, itu melesat langsung ke langit. Itu seperti pilar kuning cerah, meraih awan.

Hantu Kera Raksasa Titan raksasa muncul di punggungnya dan melengkapi kemegahan fisiknya yang kekar, menonjol dengan otot. Dia meraung terus menerus seolah dia mencoba untuk mengeluarkan semua amarah yang terpendam di dalam tubuhnya.

Suara keras juga mengejutkan semua orang di daerah itu, beberapa dari mereka berteriak karena khawatir.

“Itu Yuanen Tiandang!”

Seluruh tubuh Yuanen Yehui bergetar hebat begitu dia mendengar nama itu. Dia secara naluriah melihat ke arah itu.

Cahaya kuning cerah mulai menjadi lebih tebal dan lebih tebal sampai itu benar-benar menyelimuti dirinya. Seolah-olah semuanya terbakar dengan ganas. Dia memancarkan aura yang kuat, dan pancaran kuning menjadi lebih terang saat auranya menjadi lebih kuat.

"Hah!" Ada geraman lembut, dan dalam sekejap, sesosok muncul dari aliran cahaya kuning pertama. Tergantung di udara, itu adalah Er Ming.

Dia memiliki ekspresi terkejut di wajahnya. Tangan kanannya menggambar tanda melingkar di udara. Kilatan cahaya mendarat di aliran kedua dari pancaran sinar kuning cerah. Di tengah rune, ada bola seperti ruby, warna darah segar.

"Poof!" Rune itu lenyap setelah menyatu dengan pancaran kuning. Cahaya kuning langsung meledak seperti air mancur panas, menghujani daerah itu dengan hujan cahaya yang menerangi seluruh gunung.

Segera setelah itu, pancaran hujan mengembun seperti sungai yang mengalir ke laut saat turun kembali ke titik awalnya. Itu benar-benar terserap ke dalam ketiadaan.

Aura padat meletus ke seluruh area.

Seseorang telah naik ke peringkat Batasi Douluo!

Tang Wulin telah menyaksikan ketika ibu baptisnya, Roh Kudus Douluo, menjadi Douluo Batas. Akibatnya, dia tidak ragu bahwa pria yang muncul telah mengandalkan esensi darah yang diberikan oleh Er Ming dan pengaruh cahaya pencerahan untuk mengambil langkah dan menerobos batasnya untuk menjadi Douluo Batas. Meskipun terobosan baru-baru ini berarti dia hanya seorang quasidemigod, dia telah berhasil naik ke peringkat Limit Douluo dan mencapai puncak dunia master jiwa!

Cahaya kuning berubah menjadi armor tempur yang menutupi seluruh tubuhnya, hanya menampakkan kepala botak tak berbulu.

Tatapannya menunjukkan bahwa dia masih sedikit bingung. Dia merasakan kekuatan yang mengalir melalui tubuhnya berkali-kali lipat lebih kuat dari sebelumnya. Hanya ada kebingungan di matanya sekarang dan juga sedikit rasa sakit.

Sementara itu, panggilan telepon yang suram dan tajam menembus langit malam. "Ayah."

Sesosok menerkamnya dan membenamkan dirinya ke dalam pelukannya.

Ya, pria yang secara tak terduga menembus peringkat Limit Douluo, memang, ayah kandung Yuanen Yehui. Di masa lalu, dia adalah kebanggaan Kera Raksasa Titan, putra tak tertandingi dan penerus tetua klan, Yuanen Tiandang.

Meskipun tidak ada yang tahu bagaimana tetua klan muda ini, yang basis kultivasinya telah lumpuh di masa lalu, mampu mencapai Terobosan Batas hanya dalam satu langkah, tidak ada keraguan bahwa ini adalah hal yang hebat!

Er Ming turun dari langit dan mendarat di dekat Tang Wulin. Melihatnya dari dekat, Tang Wulin memperhatikan bahwa Er Ming tampak agak pucat.

"Paman Er Ming, kamu baik-baik saja?"

Er Ming hanya tersenyum dan menggelengkan kepalanya. "Aku baik-baik saja. Sebenarnya aku baik-baik saja, terutama suasana hatiku. Saya tidak keberatan berkorban sedikit jika saya bisa melakukan sesuatu untuk mereka. Saya akan istirahat. Anda harus mencoba mengalami perubahan hukum secara detail. Kesempatan seperti itu tidak sering datang. "

Ya, apakah itu cahaya pencerahan atau terobosan Limit Douluo, itu adalah pemandangan langka yang tidak akan sering terjadi dalam hidup seorang master jiwa!

Perubahan hukum yang terjadi selama proses ini hanya sedikit membantu orang-orang dengan basis kultivasi yang tidak memadai, tetapi sangat bermanfaat bagi Tang Wulin karena dia telah mencapai tingkat yang cukup.

Setelah Gu Yuena membantunya mengklarifikasi hukum, dia menemukan bahwa dia memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang semua jenis hukum unsur.

Yuanen Tiandang memandang gadis muda dalam pelukannya.

“Kamu… kamu Yehui?” Suaranya yang bergetar terdengar parau dan sedikit aneh karena sudah sangat lama sejak dia berbicara.

Yuanen Yehui telah memulihkan penampilan biasanya setelah dia kembali. Dia mengangkat kepalanya dan menatap ayahnya dengan rambut merah tertiup angin. Air mata sudah memenuhi matanya.

“Ayah, ayah…”

“Senang sekali kau kembali. Bagus kau kembali. Tidak, tapi kenapa kamu kembali? Kamu seharusnya tidak kembali. ” Dia tiba-tiba meraih bahu putrinya dan mendorongnya menjauh darinya. Baca bab selanjutnya di vipnovel.com kami

"Kamu harus pergi. Siapa yang memberi Anda izin untuk kembali? Siapa yang memberi Anda izin untuk kembali? Kamu harus segera pergi. ” Dia mendorong putrinya pergi dengan panik. Pada saat yang sama, dia mundur dua langkah seolah-olah dia baru saja menyaksikan sesuatu yang menakutkan.

"Ayah…"

Yuanen Yehui sedikit tertegun karena dia tidak menyangka ayahnya akan memperlakukannya seperti ini.

“Paman, jangan khawatir. Yehui akan baik-baik saja. Kami kembali karena kami ingin membantunya menyelesaikan masalah dengan jiwa bela diri Malaikat Jatuh. Kami sudah menemukan cara untuk memperbaikinya. ”

Pada saat kritis seperti itu, beberapa jarak membuat seseorang berkepala dingin. Xie Xie telah maju dan memegang tangan Yuanen Yehui sambil menjelaskan kepada Yuanen Tianshang apa yang mereka lakukan.

Yuanen Tianshang tercengang. “Anda telah menemukan solusi? Ada cara untuk memperbaikinya? ”

Yuanen Yehui hanya menyadari bahwa ayahnya ingin dia pergi karena dia khawatir dia akan mengikuti jejak ibunya dan dia bahkan lebih khawatir bahwa dia akan membahayakan anggota klan! Air mata mengalir di wajahnya sekali lagi saat dia berlari dan memeluk ayahnya dengan erat lagi.

“Ayah, aku tidak akan pergi. Aku akan tetap di sisimu setelah ini dan merawatmu sebagai anak berbakti. Ini salahku karena tidak tahu lebih baik. Anda telah menderita selama bertahun-tahun ini. "

Sejumlah besar klan Kera Raksasa Titan berkumpul di sekitar mereka. Mereka yang sedikit lebih tua bisa mengenali Yuanen Tiandang. Mereka juga telah menguraikan identitas gadis cantik berambut merah dengan mendengarkan percakapan antara ayah dan anak.

“Dia adalah Yuanen Yehui yang mewarisi kekuatan iblis. Itu dia dan dia kembali. Apakah dia akan mengembalikan malapetaka itu? ”

“Kenapa dia kembali? Apakah dia ditangkap oleh tetua klan untuk menyelesaikan masalah? "

Suara klan datang dari segala arah.

“Tenang, semuanya.” Suara yang dalam dengan fluktuasi emosional yang tidak biasa terdengar.

Kelompok itu mengangkat kepala untuk melihat ke atas dan menemukan bahwa Yuanen Tianshang yang berbicara.

Kerumunan itu secara naluriah berpisah agar dia bisa lewat. Yuanen Tianshang berjalan selangkah demi selangkah.

Yuanen Tianshang memandangi kakak laki-lakinya yang alis dan rambutnya telah hilang namun matanya tetap kosong dan tanpa roh. Dia tiba-tiba merasa seolah-olah ada sesuatu yang meleleh di dalam tubuhnya.

Dia berjalan sampai dia tiba sebelum Yuanen Tiandang dan putrinya. Yuanen Tianshang menarik napas dalam-dalam dan berkata dengan sedikit kesulitan, "Kakak tertua."

Seluruh tubuh Yuanen Tiandang bergetar. "Kamu…"

Yuanen Tianshang tiba-tiba berbalik untuk menghadapi banyak klan. Kemudian, dia berbicara dengan suara yang dalam, “Yehui diundang untuk kembali oleh orang tua yang agung ini. Ada cara untuk menyelesaikan masalah dengan jiwa bela dirinya sekarang. Tidak ada yang menginginkan malapetaka yang terjadi di masa lalu dan orang mati sudah pergi. Yang hidup dihukum lebih berat. Kami tidak bisa membiarkan tragedi lain menimpa klan kami. Yehui adalah bagian dari klan juga, seperti saudara laki-laki saya. Saya, Yuanen Tianshang, rela melepaskan segalanya di masa lalu. Saya akan mengabdikan sisa hidup saya untuk bekerja keras demi kemakmuran dan kekuatan klan kita. "

“Kakak kedua!” Yuanen Tiandang berteriak keras. Dia tidak bisa lagi mengendalikan emosinya, dan air mata mengalir di wajahnya. “Kakak tertua tidak layak untukmu.”

Yuanen Tianshang berbalik dan memandang Yuanen Tiandang. Wajahnya juga berlinang air mata. “Kakak tertua, saya selalu tahu yang sebenarnya. Saya tidak menyalahkan Anda dalam masalah ini. Saya tidak menyalahkan siapa pun kecuali dewa takdir yang membuat orang bodoh. Hanya saja saya selalu keras kepala. Sakit dan kebencianlah yang membutakanku. Anda tidak pernah melakukan kesalahan selama ini, tetapi Anda telah menderita siksaan seperti itu selama beberapa dekade. Kakak tertua, jika saya bisa pergi dari ini maka Anda juga bisa. Saya tidak lagi menyalahkan Anda dan saya juga tidak menyalahkan Kakak Ipar. Ini adalah kemalangan kita bahwa kita bersaudara kehilangan orang yang kita cintai. Kakak tertua, kamu harus kuat. Beban klan masih harus dipikul olehmu. "

Yuanen Yehui meninggalkan lengan ayahnya dan berlutut di depan kelompok dengan suara benturan keras. Dia membungkuk ke Yuanen Tianshang dan juga ke arah klan.

Yuanen Tiandang menarik adiknya dan kedua pria itu berpelukan erat, menangis dalam diam.

Meskipun sudah hampir dua puluh tahun, rasa sakit dan kesedihan dari masa lalu tidak pernah meninggalkan hati mereka!