Soul Land 3 – Chapter 1582

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1582

Chapter 1582: Melarikan Diri?

Alhasil, A Erba memilih kabur tanpa ragu sedikitpun. Dia takut dia tidak akan bisa datang jika dia tinggal lebih lama lagi!

Mencoba kabur? Er Ming dengan dingin mencemooh. Bayangan raksasa tiba-tiba diproyeksikan di belakang punggungnya saat dia mengangkat kepalanya dan mengeluarkan suara gemuruh ke langit.

Sepertinya hutan besar dengan pepohonan hijau subur yang dipenuhi sumber kehidupan. Di sisi lain, seluruh hutan besar tampaknya telah terbangun oleh raungan kerasnya saat suara geraman yang tak terhitung jumlahnya terdengar bergema keluar dari hutan dengan cara yang memekakkan telinga.

Seorang Erba hanya bisa merasakan gelombang stres yang menakutkan dari segala arah. Dia dengan paksa diperas keluar dari ruang tempat dia buru-buru melarikan diri.

Itu adalah Domain Sepuluh Ribu Binatang! Itu adalah domain spiritual dari Beast King, Titan Giant Ape.

Er Ming telah memperhatikan A Erba sejak sebelumnya jadi bagaimana mungkin dia bisa membiarkannya pergi dengan begitu mudah? Penderitaan dan penderitaan yang bisa diakibatkan dari kaburnya Raja Iblis peringkat Douluo Batas tidak terbayangkan.

Pengaturan keseluruhan untuk hari ini telah direncanakan di Kota Mingdu itu sendiri. Penyergapan amunisi jiwa tetap semuanya didukung oleh Sekte Tang. Rencana itu dibuat dengan cermat dengan satu-satunya tujuan untuk tidak membiarkan iblis pergi.

Seorang Erba sangat marah karena malu karena didorong keluar dari ruang angkasa. Sayap api di belakang punggungnya meledak dengan ribuan api dan berubah menjadi meteor api ungu-hitam yang melesat langsung ke Er Ming.

Er Ming meledak tertawa sebelum dia tiba-tiba melompat. Meteor api melesat dan mengejar sosok Er Ming. Namun, Er Ming dengan berani mendarat di tanah dalam sekejap. Gravitasi menghasilkan perubahan yang secara instan dapat mengubah seluruh dunia menjadi terbalik. Rasanya seolah-olah ada kekuatan hisap yang kuat yang muncul di tanah yang dengan paksa menarik semua meteor api kembali ke sana. Mereka meledak dengan serangkaian suara ledakan yang keras.

Dua siluet besar sekali lagi menyerang satu sama lain dan bentrok dengan ganas berulang kali.

Di sisi lain, pertempuran antara Sembilan Iblis Besar dan ayah dan anak juga mencapai klimaksnya.

Yuanen Zhentian terus menerus meledak dengan sepasang tangan besinya. Dia sekarang menjadi pembangkit tenaga listrik peringkat semu dan mampu membimbing kekuatan hukum pesawat. Setiap pukulan yang dilemparkan akan menghasilkan proyeksi bayangan gunung yang tidak jelas di langit. Itu turun dan menekan seluruh pemandangan. Gravitasi seluruh arena setidaknya sepuluh kali lebih kuat dari biasanya. Itu menarik Setan Besar ini sampai sangat sulit bagi mereka untuk melarikan diri.

Ini adalah pertempuran pertama Yuanen Zhentian setelah dia diangkat ke pangkat semu. Tetua dari Titan Giant Ape Clan menunjukkan pengalaman dan kemampuan bertarungnya yang ganas. Dia tampaknya tidak bergerak dengan cepat tetapi dia dipenuhi dengan rasa potensi. Dia hampir mampu menekan sembilan Iblis Besar sendirian sehingga mereka bahkan tidak mampu melarikan diri.

Yuanen Tiandang bekerja berdampingan dengan ayahnya. Dia juga menggunakan Titan Divine Punch. Ada tambahan aura liar yang keluar dari setiap pukulan yang dia lemparkan.

Dia membenci iblis-iblis ini sampai ke tulang-tulangnya. Seandainya bukan karena kemunculan pesawat iblis, keluarganya akan sangat damai dan bahagia! Selama dekade terakhir, dia terus-menerus tenggelam dalam kesedihan, kesakitan, dan juga merindukan istrinya.

Dia sangat marah setelah bertemu musuhnya lagi. Meskipun dia baru saja naik ke Limit Douluo, dia bahkan meledak dengan kemampuan yang mendekati peringkat demigod ketika dia terlibat dalam ledakan total. Dia mirip dengan binatang purba. Bayangan tinju yang tak terhitung jumlahnya menutupi tempat itu. Yuanen Zhentian menekan dari atas ke bawah sementara Yuanen Tiandang menyapu seperti palu raksasa.

Sembilan Setan Besar mengatur diri mereka dalam garis lurus. Masing-masing memiliki ekor panjang yang terjerat di sekitar pinggang Great Demon lainnya. Mereka membentuk ikatan yang menghubungkan. Ekor mereka tampaknya memiliki efek yang sangat khusus sehingga Demon Besar dapat menyerap sisa kekuatan Great Demons untuk digunakan sendiri untuk menahan serangan Yuanen Zhentian dan Yuanen Tiandang. Konversi energi itu sangat cepat dan semudah tangan mengarahkan jari.

Seolah-olah sembilan Setan Besar berbagi satu tubuh. Mereka mengandalkan metode pertempuran ini untuk menahan serangan liar Yuanen Zhentian dan putranya dengan susah payah.

Pola cahaya ungu-hitam terbentuk menjadi entitas seperti naga raksasa di bawah kaki mereka. Itu hanya sedikit berbeda dari naga di Benua Douluo. Naga raksasa mereka tampak lebih seperti ular dan sembilan Setan Besar adalah sembilan kepala ular aneh ini. Array yang terbentuk sangat mengerikan. Mereka maju dan mundur serempak seolah-olah mereka adalah satu.

Yuanen Tiandang meraung marah. Dia dengan berani mendarat di area inti lawan seperti meteor sambil dikelilingi oleh pancaran sinar kuning yang tak tertandingi.

Sembilan Setan Besar dengan cepat mundur. Meskipun mereka tidak dapat bergerak bebas karena tarikan gravitasi, mereka bergerak dengan koordinasi yang baik seperti seekor ular berkepala sembilan yang menarik ke belakang. Sembilan Setan Besar secara bersamaan menjerit. Mereka menusuk ke depan dengan Pedang Iblis Kegelapan di tangan mereka saat sembilan aliran cahaya ungu-hitam terjalin menjadi satu di langit dan berubah menjadi kepala ular yang tampak jahat yang menopang serangan Yuanen Zhentian.

Yuanen Tiandang membuat lubang besar di tanah. Dia bernapas dengan cepat untuk mengontrak inti jiwa di dalam tubuhnya saat dia menyerap energi asal di udara.

Namun, dia merasakan sensasi lemah memancar dari pikirannya saat ini.

Apakah itu karena dia telah menghabiskan kekuatan spiritualnya?

Yuanen Tiandang tertegun sejenak. Dia segera menyadari bahwa rangkaian ledakan sebelumnya terlalu cepat dan keras sehingga mengakibatkan kelemahannya karena kelelahan.

Dia baru saja memasuki peringkat Batas Douluo dan wilayahnya belum sepenuhnya stabil. Dia mempertaruhkan nyawanya untuk bertarung lebih awal namun dia tidak mampu membunuh bahkan satu Iblis Besar. Ini telah mempengaruhi keadaan pikirannya.

Dia menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan suasana hatinya. Saat dia bersiap untuk melanjutkan lagi, matanya bersinar terang.

Yuanen Zhentian menggambar lingkaran dengan tangannya dan memproyeksikan meteor kuning yang tak terhitung jumlahnya ke langit. Itu adalah keterampilan jiwa kedelapannya, Titan Falling Boulder!

Ketika diluncurkan olehnya di peringkat semu, kekuatan serangannya pasti tidak kalah dengan amunisi jiwa tetap peringkat 9.

Sembilan Setan Besar dengan cepat berkontraksi bersama seperti ular raksasa berkepala sembilan yang meringkuk.

Ini bukan pertama kalinya Titan Falling Boulder dilepaskan. Serangan pertama telah membawa mereka pada masalah yang agak merepotkan sebelumnya.

Kali ini, sembilan Setan Besar secara komprehensif menolaknya. Formasi mereka semakin diperketat dibandingkan sebelumnya. Sembilan dari mereka berkumpul dan dibentuk menjadi bentuk lingkaran dengan ekor mereka saling terkait satu sama lain. Mereka mengarahkan Pedang Iblis Kegelapan di tangan mereka ke arah langit. Pola cahaya ular berkepala sembilan di tanah berubah menjadi ular raksasa berkepala sembilan yang diproyeksikan ke langit. Ular berkepala sembilan memancarkan aura yang sangat tebal dan kejam dari seluruh tubuhnya. Mulutnya memuntahkan energi kegelapan yang berubah menjadi hujan ringan untuk menahan serangan Yuanen Zhentian.

Yuanen Tiandang menyaksikan kejadian itu. Meski dijaga oleh Titan Falling Boulder, dia tidak berani mendekati musuh. Itu adalah serangan peringkat quasigod.

Gelombang amunisi jiwa tetap yang telah digunakan sebelumnya dan pertempuran dari pembangkit tenaga listrik peringkat Limit Douluo telah benar-benar meratakan beberapa puncak bukit di sekitarnya.

Suara ledakan seperti kiamat meledak saat pancaran ungu-hitam dan kuning membentuk ledakan energi yang menutupi area yang luas. Sekaligus, udara di sekitarnya dipenuhi dengan unsur badai yang menakutkan. Jika orang biasa ada di sini, mereka akan hancur berkeping-keping oleh badai unsur dalam sekejap.

Yuanen Zhentian tetap berdiri di tempat yang sama tanpa bergerak. Dia menarik napas dalam-dalam untuk menyerap energi asal di udara seperti ikan paus menelan. Di sisi lain, sembilan Setan Besar semuanya tenggelam ke tanah sementara sisik mereka bersinar dengan pancaran redup di sisi lain.

Tabrakan seperti itu melelahkan bagi kedua sisi.

Namun, siluet ilusi tanpa suara muncul di bawah sembilan Setan Besar pada saat yang tepat ini.

Setan Besar ini tingginya lebih dari sepuluh meter. Mereka bahkan telah membengkak setinggi lima belas meter selama pertempuran. Siluet yang kurang dari dua meter benar-benar terlalu diabaikan bagi mereka.

Saat ini, Great Demons sedang pusing karena diledakkan oleh Titan Falling Boulder. Perhatian mereka tertuju pada Yuanen Tiandang yang baru saja melompat keluar dari lubang besar tadi. Mereka benar-benar mengabaikan kehadiran siluet ilusi di bawah kaki mereka.