Soul Land 3 – Chapter 1599

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1599

Chapter 1599: Initial Screening Test?

Di masa lalu, hampir semua siswa terbaik dari seluruh benua akan pergi ke Shrek untuk mendaftar, berharap dapat mendaftar di akademi tersebut. Akademi berperingkat tinggi lainnya secara tradisional menetapkan tanggal pendaftaran mereka setelah Akademi Shrek. Siswa yang tidak diterima di Shrek akan direkrut oleh salah satu akademi lainnya.

Di sisi lain, Pagoda Roh memilih untuk secara terbuka menyinggung Akademi Shrek kali ini. Akibatnya, mereka berhadapan langsung. Selain itu, tidak hanya kedua akademi yang berlokasi dekat satu sama lain, tetapi Pagoda Roh juga memiliki keunggulan yang jelas dalam hal sumber daya. Mereka yakin bahwa mereka akan menjadi pemenang dalam proses pendaftaran siswa.

Bahkan jika mereka tidak dapat menangkap semua siswa yang paling berprestasi, itu akan dianggap sebagai kemenangan untuk Pagoda Jiwa jika mereka dapat menangkap lebih dari setengah dari mereka. Mereka juga sangat yakin bahwa mereka dapat mengandalkan sumber daya Pagoda Roh untuk menjadi lebih baik daripada Shrek pada saat siswa Akademi Roh tumbuh dan berkembang. Mereka berencana mengambil tempat mereka sebagai akademi terbaik di benua dengan menekan Shrek dari semua sisi. Pada titik itu, keberadaan Akademi Shrek menjadi tidak berarti. Shrek tidak akan menjadi apa-apa setelah kehilangan tempat mereka sebagai akademi nomor satu.

Rencana yang dilaksanakan dengan baik oleh Qiangu Dongfeng adalah tidak memberi Shrek kesempatan apa pun.

Akademi Roh bisa digambarkan sebagai yang didekorasi dengan indah dan meriah dibandingkan dengan Akademi Shrek yang rapi dan cara tradisional. Ada seribu bagian yang dilapisi dengan keranjang bunga untuk memandu semua siswa ke loket pendaftaran. Sejumlah besar staf khusus ditempatkan di lokasi tersebut.

Hampir semua tenaga kerja di markas Spirit Pagoda dipindahkan ke sana untuk sementara. Qiangu Dongfeng bahkan duduk secara pribadi untuk akademi. Dia akan tetap di sini sampai upacara pembukaan berakhir.

Pada saat itu, tiga ratus mecha membumbung tinggi di atas Akademi Roh dan memikat gelombang demi gelombang orang yang berseru kagum. Itu benar-benar megah, terutama ketika tiga mecha merah berkilauan dengan kilauan yang menyilaukan. Meskipun mereka jelas lebih kecil dibandingkan dengan warna lain, semua orang sangat menyadari betapa hebatnya mecha ilahi ini. Mecha itu setara dengan armor tempur empat kata.

Meskipun mecha divine sebenarnya bukan tandingan armor pertempuran empat kata, seseorang harus memiliki kemampuan Judul Douluo untuk mengendalikan mecha semacam itu. Saat itulah kekuatan mecha ilahi dapat sepenuhnya diekspresikan.

Bagaimana orang bisa menahan diri untuk tidak terpikat oleh kemampuan dan kemampuan finansial yang luar biasa?

Sebenarnya, ketiga mecha ilahi ini sebenarnya bukan milik Pagoda Roh. Mereka berasal dari Asosiasi Mecha. Memang, mereka adalah kekuatan inti dari Asosiasi Mecha. Asosiasi Mecha ingin mendapatkan bagian dari aksi dengan bermitra dengan Pagoda Jiwa untuk mendirikan Akademi Roh. Jika Asosiasi Mecha dapat melakukan kontrol atas akademi mecha Akademi Roh dan membina lebih banyak siswa berbakat yang akan bergabung dengan asosiasi di masa depan, itu akan memberi mereka kendali yang lebih besar atas para master mecha yang luar biasa ini. Ini adalah prioritas utama Asosiasi Mecha.

Para master jiwa terbang lewat sesekali di kedua sisi jalan yang dihiasi dengan bunga segar yang menuju ke konter pendaftaran. Para master jiwa melepaskan avatar jiwa bela diri mereka untuk menampilkan jiwa bela diri atau jiwa roh mereka yang kuat. Tiba-tiba, rasanya seolah-olah pertunjukan besar diadakan di luar pintu utama Akademi Roh.

Segala sesuatu di sini telah direncanakan dan dipersiapkan dengan cermat. Pagoda Jiwa telah mengerahkan upaya mental dan fisik yang cukup besar untuk memastikan bahwa mereka dapat menang dengan serangan tunggal ini, tidak memberikan peluang apa pun kepada Shrek.

Mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk meningkatkan efektivitas Akademi Roh dengan secara terbuka memanfaatkan sumber daya mereka untuk menekan Akademi Shrek. Itu bisa digambarkan sebagai manuver yang kejam dan biadab, tetapi tidak ada yang bisa dikatakan publik untuk menentang mereka. Apakah salah jika mereka mendirikan akademi baru? Secara teoritis, hal itu tidak akan menimbulkan masalah.

Qiangu Zhangting diangkat sebagai presiden pertama Akademi Roh. Dia di sini untuk mengawasi operasi secara pribadi di lokasi pendaftaran.

Antrian panjang telah terbentuk di luar pintu utama Akademi Roh, meski program pendaftaran belum secara resmi dimulai. Dalam sepuluh menit lagi, Pagoda Roh akan menantang Akademi Shrek dalam pertempuran siswa tepat di depan satu sama lain.

Meskipun dia bersemangat, hati Qiangu Zhangting juga merasa sedikit cemas. Dia takut ini adalah pertama kalinya hal ini terjadi dalam sejarah!

Tindakan menghabisi Shrek adalah masalah terpenting bagi Klan Qiangu. Itu sudah menjadi mimpinya sejak lama. Di sisi lain, dia berdiri di garis depan sebagai presiden Pagoda Roh kali ini. Tidak ada keraguan bahwa posisinya di Pagoda Jiwa akan naik ke tingkat yang baru jika acara ini berhasil. Setidaknya, dia akan bisa mengimbangi masalah kalah dari Tang Wulin sebelumnya.

Jadi bagaimana jika kemampuan seseorang sedikit lebih kuat? Di dunia saat ini, itu adalah dunia yang bersaing dengan sumber daya seseorang.

Memikirkan Tang Wulin, mata Qiangu Zhangting tidak bisa membantu mengungkapkan kelicikannya. Dia berharap bisa mencabik-cabik bocah itu menjadi ratusan bagian untuk melampiaskan kebencian di hatinya.

"Siap?" tanya Qiangu Zhangting.

Penanggung jawab langsung menjawab, "Jangan khawatir, Presiden. Semuanya sudah siap. Kami telah menyiapkan total lima puluh loket untuk menampung pendaftaran lima puluh siswa secara bersamaan. Semua prosedur tindak lanjut juga teratur. Setelah pendaftaran, para siswa akan langsung menjalani ujian dan juga evaluasi secara keseluruhan. Pelamar yang terpilih akan segera diterima untuk check-in ke akademi sekaligus. "

Ini adalah urutan yang dipikirkan oleh Akademi Roh. Itu adalah urutan pendaftaran, ujian, dan entri yang terhubung tanpa memberi siswa kesempatan untuk pergi. Dalam istilah yang lebih sederhana, siswa berprestasi tidak akan diizinkan untuk keluar dari Akademi Roh setelah diterima, apalagi pergi ke sisi yang berlawanan.

"Sangat baik. Siap-siap. Hitung mundur akan dimulai. " Qiangu Zhangting melihat sekilas waktu yang ditampilkan di komunikator jiwa. Dia menyipitkan matanya. Mereka berkilauan dengan pancaran lembut tapi dingin.

Dia telah menunggu terlalu lama untuk kesempatan ini.

Dia tidak punya pilihan selain mengakui bahwa tindakan Pagoda Jiwa sangat efektif. Entah itu karena bimbingan bagi siswa yang mendaftar untuk Akademi Shrek di sisi lain atau pertunjukan yang mereka adakan, banyak orang tertarik ke sisi mereka.

Jika dilihat dari sudut pandang luas, jumlah siswa yang mengantri untuk mendaftar di luar Akademi Roh jelas jauh lebih tinggi daripada siswa di pintu Akademi Shrek.

Persaingan langsung antara dua akademi akan segera dimulai!

Sementara itu, tidak ada yang menyadarinya, tetapi beberapa siluet yang tidak mencolok telah masuk ke zona pendaftaran di sisi Akademi Roh. Mereka maju melewati kerumunan yang padat. Orang-orang berpisah dan memberi jalan kepada mereka secara naluriah. Anehnya, meskipun kelompok itu telah bergerak melalui kerumunan, tidak ada yang berhasil melihat mereka dengan jelas.

Segera, mereka tiba di garis depan di konter pendaftaran Akademi Roh.

Jumlah mereka tidak banyak, hanya sekitar selusin orang. Mereka berhenti bergerak saat mencapai pintu utama Akademi Roh.

Selusin harus bekerja dengan cepat. Sebuah spanduk horizontal ditopang oleh dua tiang yang dibongkar dari alat penyimpanan jiwa dan dipajang setinggi lima puluh meter.

Ada empat kata besar yang tertulis di spanduk horizontal "Tes Pemutaran Awal".

Salah satu pemuda melirik waktu dan berkata kepada seorang pria yang membawa anaknya untuk mendaftar di akademi mengantri di barisan depan, "Halo, kami akan melakukan tes penyaringan awal terlebih dahulu sebelum pendaftaran. Tolong bawa putra Anda maju. "

"Oh, oke, baiklah." Sang ayah tidak memiliki kecurigaan sedikit pun. Dia membawa anaknya dan langsung berjalan ke depan.

Pemuda gemuk lainnya di samping berkata, "Tolong ulurkan tanganmu."

Itu adalah anak laki-laki yang mendaftar ke Akademi Roh yang tampaknya berusia sekitar sebelas atau dua belas tahun. Dia mengulurkan tangannya dengan cara yang sedikit ketakutan setelah mendengar instruksi.

Pemuda gemuk itu mencubit urat nadi pergelangan tangan anak laki-laki itu lalu dia berkata, "Baiklah, kamu telah lulus. Silakan masuk untuk pendaftaran. "

"Terima kasih terima kasih." Ayahnya sangat berterima kasih saat dia membawa anaknya masuk.

"Selanjutnya, silakan." Pemuda gemuk itu melambaikan tangannya sekali lagi. Orang tua yang mendaftar berikutnya membawa anaknya dengan tergesa-gesa.

Mereka melihatnya, tes awal sepertinya dilakukan dengan cukup cepat. Terlebih lagi, sepertinya tesnya sederhana. Jika orang sebelumnya bisa lewat, seharusnya tidak sulit.

Seperti yang diharapkan, urat pergelangan tangan bocah itu terasa sesaat sebelum pemuda gemuk itu segera mengangguk. "Itu keren. Anda telah lulus. Silakan masuk. "

Sementara itu, pendaftaran Spirit Academy telah dimulai. Staf yang ditugaskan khusus untuk membimbing siswa sudah menunggu di luar dan membuka pintu utama.

Untuk beberapa alasan, mereka merasa seperti linglung dan mengantuk. Kemudian, mereka membimbing siswa dengan lancar ke loket untuk pendaftaran, pendaftaran, dan check-in. Staf sama sekali mengabaikan spanduk dan lusinan orang di luar seolah-olah mereka tidak melihatnya sama sekali.

Semuanya dilakukan dengan baik. Orang tua yang mengantri di luar berasumsi bahwa tes penyaringan awal telah diatur oleh Akademi Roh.

Ketika tes penyaringan awal dilakukan pada orang ke tiga puluh tujuh, mata pemuda gemuk itu bersinar setelah dia menyentuh pergelangan tangan siswa yang mendaftar dan berkata, "Kondisi Anda agak istimewa. Kamu monster. Anda tidak akan mendaftar di sini. Kami akan melakukannya di lokasi lain. Silakan berjalan ke sisi itu. " Saat dia berbicara, dia menunjuk ke sisi spanduk horizontal.

Tanpa disadari, sebuah pintu cahaya telah muncul. Lapisan cahaya warna-warni yang tumpang tindih berkilauan di permukaan pintu.

Ayah siswa itu sedikit bingung. "Hei, apa maksudmu? Di mana dia akan mendaftar? Anak saya sangat luar biasa, Anda tahu. Dia yang terbaik dari pihak kita. "

Pemuda gemuk berkata sambil tersenyum, "Justru karena dia yang terbaik sehingga kita perlu mendaftarkannya di lokasi lain! Cepat, pergilah sekarang. Jangan terlambat. "

"Oh, baiklah. Tapi pintu apa itu? "