Soul Land 3 – Chapter 1614

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1614

Chapter 1614: Xu Lizhi’s Four-word Battle Armor

Tubuh Xu Lizhi berbalik ke samping saat dia terhuyung-huyung di langit sejenak sebelum jatuh ke samping beberapa meter. Namun, pukulan Tinju Raja Douluo sebelumnya telah dihindari saat menyapu tubuh Xu Lizhi.

Itu adalah Teknik Sekte Tang, Mengontrol Naga Penangkap Derek!

Tinju Raja Douluo tertegun sejenak karena dia tidak mengira Xu Lizhi menggunakan trik seperti itu untuk melawannya. Sepertinya Xu Lizhi hanya menggunakan kekuatan jiwa jiwa bela diri murni dan bahkan tidak menggunakan jiwa bela dirinya. Bagaimana anak kecil gemuk itu melakukan itu?

Kegugupan yang dirasakan di hati Xu Lizhi berkurang secara substansial sekaligus setelah menahan pukulan lawan. Tatapannya juga menjadi lebih fokus.

Dia memasukkan Roti Kacang Haus Darah ke dalam mulutnya dan mengangkat tangannya saat cahaya bersinar di tubuhnya.

Ekspresinya berubah aneh setelah dia memakan roti itu. Itu karena dia lupa mengunyah roti dan telah menelannya secara keseluruhan.

Xu Lizhi tidak bisa menahan diri untuk tidak mengutuk dirinya sendiri secara rahasia. "Seberapa besar tenggorokanku untuk melakukan itu!" Namun, dia merasa agak tidak nyaman karena sensasi tercekik.

Darahnya mendidih. Efek Roti Kacang Haus Darah langsung melonjak ke dalam tubuhnya. Pada saat yang sama, bintik-bintik cahaya bersinar di Xu Lizhi. Armor pertempuran ungu gelapnya telah muncul.

Ya, baju perangnya telah berubah warna menjadi ungu tua. Warna gelap glossy seakan bisa melahap setiap pancaran cahaya. Di sisi lain, energinya disimpan di dalam armor pertempuran tanpa melepaskannya ke luar.

Sinar tujuh warna terlihat beredar di permukaan armor tempurnya. Namun, jelas sekali bahwa set perlengkapan perangnya tidak lengkap. Itu hanya menutupi tubuh bagian atasnya tidak termasuk bagian helm. Dengan kata lain, hanya ada pauldron, rerebraces, dan cuirass yang menutupi sebagian besar tubuh bagian atasnya. Di sisi lain, tubuh bagian bawah dan kepalanya tidak dibalut armor tempur sama sekali.

Tinju Raja Douluo jelas terpana sesaat ketika dia melihat pancaran tujuh warna.

Apa? Mungkinkah ini armor perang empat kata?

Seorang Soul Douluo yang memiliki armor perang empat kata?

Bagaimana ini mungkin?

Orang harus tahu bahwa armor pertempuran empat kata menghabiskan sejumlah besar energi dari tubuh master jiwa. Selain itu, logam yang dimurnikan Surgawi akan langsung melucuti energi master jiwa saat digunakan. Itu pasti bukan sesuatu yang bisa dikendalikan oleh seorang master jiwa. Dengan demikian, secara universal diakui di seluruh dunia master jiwa bahwa hanya pembangkit tenaga listrik dengan peringkat Hyper Douluo dan di atasnya yang benar-benar mampu mengendalikan satu set lengkap baju besi pertempuran empat kata.

Saat ini, baju besi pertempuran empat kata yang dibalut di tubuh Xu Lizhi meskipun belum lengkap namun masih ada beberapa bagian padanya. Setidaknya dibutuhkan seorang master jiwa dengan peringkat Judul Douluo untuk bertahan. Dia hanya Soul Douluo dan Soul Douluo tipe makanan pada saat itu. Bagaimana dia bisa melakukan itu?

Namun, Raja Tinju Douluo Da Mo hanya tertegun sesaat sebelum dia pulih dari keterkejutan. Tubuhnya tiba-tiba menyerbu ke depan. Tinju kanannya tiba-tiba membengkak hingga tiga kali lipat saat dia meninju langsung ke Xu Lizhi seperti palu perang.

Tindakan Xu Lizhi dalam melepaskan baju besi perangnya segera setelah pertempuran dimulai memberi kesan lemah. Di sisi lain, Da Mo benar-benar memandang rendah lawan ini sebagai Hyper Douluo dan Raja Tinju dari generasinya.

Esensi, energi, dan semangat Xu Lizhi ditingkatkan sekaligus ketika dia dibalut baju besi pertempuran empat kata. Dia menggumamkan mantra pada dirinya sendiri. "Jangan menilai roti daging dari lipatannya."

Radiance berkedip sekali di telapak tangannya saat roti mengental di setiap telapak tangannya. Dia melemparkan roti di tangan kanannya langsung ke Boxing King Douluo sementara dia memasukkan roti di tangan kirinya dengan cepat ke mulutnya.

Aliran udara yang mengelilingi tubuhnya tampak ringan dan menyenangkan. Dia mundur dengan cepat.

Sanggul yang terbang menuju Boxing King berwarna ungu kehitaman. Apa yang akan dilakukan Boxing King saat dia dihadapkan pada sanggul? Dengan kesadaran tinjunya yang mengerikan, dia tidak akan memilih metode respon lain saat ini.

Dia akan menghadapi ketangguhan dengan ketangguhan dari depan!

"Ledakan!"

Suara ledakan yang sangat keras terdengar. Boxing King benar-benar berhenti sejenak di langit meskipun pukulannya yang kuat. Xu Lizhi mengambil kesempatan untuk membebaskan diri dari target terkunci Raja Tinju. Dia sudah mencapai tempat lebih dari seratus meter.

Trik macam apa itu? Apakah itu roti bom?

Boxing King tertegun sejenak. Kekuatan ledakan sanggul itu benar-benar kuat. Hanya saja ledakan itu tidak menimbulkan apa-apa dan hanya membuatnya berhenti sejenak.

"Bocah gemuk kecil ini cukup menarik. Dia master jiwa tipe makanan yang membuat roti eksplosif. Saya dapat melihat bahwa dia tidak berkembang menuju jalur makanan! "

Ide itu baru saja muncul di benaknya ketika dia melihat bahwa Xu Lizhi sedang memasukkan roti lain ke mulutnya. Itu adalah roti yang tembus cahaya. Setelah mengkonsumsinya, lapisan pancaran sebening kristal muncul di permukaan tubuhnya.

Da Mo tidak dapat menahan perasaan bingung apakah harus tertawa atau menangis. Mungkinkah bocah gemuk itu mencoba membuatnya lelah? Mungkinkah dia takut pada bocah gemuk itu hanya karena dia kelelahan? Itu adalah ide naif yang konyol.

Tubuh Da Mo bergoyang saat dia mengejar Xu Lizhi dengan kecepatan kilat. Raja Tinju yang agung dan kuat tidak berencana memberi Xu Lizhi kesempatan kali ini. Cincin jiwa ketiganya bersinar terang saat dia mengayunkan tinjunya. Ribuan bayangan tinju langsung menyelimuti area yang luas dan sepenuhnya menutupi Xu Lizhi di antara mereka.

Setiap pukulannya dipenuhi dengan kekuatan yang menakutkan dan kekuatan jiwa murni yang kental. Rasanya seperti sejumlah besar peluru kendali tiba-tiba tiba.

Itu adalah skill jiwa ketiga Boxing King Douluo, Rocket Punch.

Da Mo selalu menamai keterampilan jiwanya dengan nama yang sederhana. Semua keterampilan jiwanya pada dasarnya disebut sebagai pukulan bla-bla. Keterampilan jiwa ketiga diberi nama Rocket Punch karena ledakan kekerasan yang dihasilkan seperti penembakan artileri roket secara terus menerus. Dia selalu orang yang sederhana dan terus terang.

Xu Lizhi tampaknya sudah panik saat dia dihadapkan oleh liputan Pukulan Roket. Dia akan segera mundur dengan cepat namun kecepatannya tidak bisa dibandingkan dengan Hyper Douluo yang menyerbunya dari depan! Dia masih terselubung dalam bayang-bayang tinju.

Namun, Xu Lizhi melakukan tindakan yang di luar dugaan semua orang saat ini. Dia tiba-tiba menarik napas dalam-dalam. Cahaya ungu-hitam muncul dari armor pertempuran di tubuhnya. Sepertinya dia berencana menggunakan armor tempurnya untuk menahan serangan lawan.

Da Mo dengan jijik mencemooh hatinya. Satu set baju besi perang empat kata yang tidak lengkap tidak berguna sebagai satu set lengkap baju besi perang empat kata. Ini karena tidak mungkin sebuah armor tempur yang tidak lengkap dilengkapi dengan domain armor pertempuran. Bahkan jika pertahanannya sangat kuat, lawan tidak akan memiliki peluang selama dia bisa mengenai lawan dan meluncurkan serangkaian serangan terus menerus yang membuat lawan tidak berdaya.

Apakah Xu Lizhi benar-benar mencoba melawan dengan paksa? Xu Lizhi memberikan jawabannya pada saat berikutnya. Tiba-tiba, dia dengan cepat mengulurkan tangannya dan memproyeksikan bentangan besar bayangan telapak tangan yang menahan Pukulan Roket Tinju Raja Douluo dari depan.

Apakah dia mencoba menghadapi ketangguhan dengan ketangguhan?

Apa?!

Penonton di bawah tercengang. Seorang Soul Douluo mencoba menghadapi ketangguhan dengan ketangguhan melawan Hyper Douluo. Selain itu, dia hanya seorang master jiwa tipe makanan. Apakah dia mencoba mencari azabnya?

Namun, pemandangan yang tidak bisa dipercaya muncul saat keduanya benar-benar bertabrakan satu sama lain.

"Pop pop pop pop pop!" Serangkaian suara tajam terdengar bergema dari langit.

Tang Wulin bisa melihat setiap detail di langit dari bawah melalui penggunaan Mata Setan Ungu. Pada saat yang tepat ini, Xu Lizhi telah menggunakan Mata Setan Ungu. Matanya memancarkan sinar ungu-emas saat dia dengan jelas menangkap lintasan dari setiap pukulan yang dilemparkan oleh Boxing King Douluo. Tidak peduli seberapa cepat Pukulan Roket itu, itu masih terdiri dari pukulan. Di sisi lain, Xu Lizhi ingin mengejar kecepatan lawan.

Dia memberikan tamparan dengan telapak tangannya dan memukul pukulan menyerang pertama lawan tepat pada waktunya. Telapak tangan dan kepalan tangan bertepatan dan menghasilkan suara letusan tajam pertama. Kemudian, Pukulan Roket meluncur ke samping dari dampak tamparannya.

Lalu, diikuti dengan tamparan kedua, tamparan ketiga…

Xu Lizhi seperti Seribu Bersenjata Bodhisattva saat ini. Tangannya terus menerus menampar dengan kecepatan kilat dalam upaya untuk memblokir setiap pukulan dari Pukulan Roket yang kuat dengan paksa.

Boxing King Douluo juga sangat tercengang. Kekuatan yang terpancar dari telapak tangan Xu Lizhi sangat berat. Selain itu, ada bentuk energi khusus yang melindungi telapak tangan Xu Lizhi sehingga tinju Raja Tinju ditampar oleh Xu Lizhi dari atas atau samping. Dia menemukan bahwa sama sekali tidak mungkin dia bisa secara efektif memberikan dampak pada Xu Lizhi.

Bagaimana bisa Jiwa Douluo memiliki kekuatan yang begitu kuat? Mengapa kekuatan jiwanya murni dan kaya? Bahkan jika dia dibalut armor perang empat kata, efek amplifikasi seharusnya tidak setinggi itu, kan?

Rangkaian suara booming berlangsung selama tujuh atau delapan detik.

Ketika keduanya akhirnya berhenti secara bersamaan, jarak di antara mereka tidak lebih dari beberapa meter.

Sementara itu, Xu Lizhi tiba-tiba mengambil inisiatif untuk menerkam ke arah lawan dan menggambar lingkaran dengan tangan di langit. Semburan kekuatan isap yang luar biasa meledak dari tubuhnya dan berguling ke arah Raja Tinju Douluo seperti pusaran.