Soul Land 3 – Chapter 1617

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1617

Chapter 1617: The Goddess

Itu adalah seorang wanita juga. Dia tampaknya berusia kurang dari dua puluh tahun. Dia mengenakan kerudung yang menutupi wajahnya dan berpakaian putih. Sosok jam pasirnya yang proporsional bisa dilihat secara tidak jelas di bawah kerudung putih. Sebuah tangan berkulit putih terulur dan satu jari diulurkan untuk menyentuh bagian belakang kepala Ye Xinglan.

Cahaya bintang sekali lagi muncul tepat di belakang kepalanya.

"Ding!" Ada suara dering yang tajam saat jari itu terdorong oleh benturan. Ye Xinglan berubah menjadi ilusi, dan telapak tangan kurus meraih pipinya dan meleset.

Pertarungan sesaat berlangsung untuk waktu yang sangat singkat, tetapi dua serangan telah diluncurkan oleh masing-masing lawan. Wanita berbaju putih diam-diam kembali ke punggung Li Mengjie dan menyatu dengannya sebelum menghilang sepenuhnya.

Itu adalah sang Penyihir. Itu adalah jiwa bela diri Penyihir Li Mengjie.

Sosok Li Mengjie berkelebat. Tidak ada cara untuk mengetahui skill jiwa mana yang telah dia keluarkan saat tubuhnya bergerak begitu cepat, meninggalkan serangkaian bayangan yang tersisa. Sebuah tangan kurus meraih Ye Xinglan sekali lagi.

Pedang Stargod Ye Xinglan sudah muncul di tangannya pada saat ini. Dia tidak terburu-buru atau panik dengan situasi tersebut. Dia mengayunkan pedang di tangannya dan memunculkan kilauan cahaya bintang yang segera terjalin menjadi jaring besar di langit. Itu adalah keterampilan jiwa keduanya, Jaring Dewa Pedang.

Jika dilihat dari bawah, terlihat seperti kembang api yang sedang mekar sempurna. Itu tidak memancarkan aura yang sangat kuat, tetapi bahkan Qiangu Dongfeng tidak dapat membantu mengungkapkan keheranannya saat melihat pedang itu.

Itu adalah aura pedang dengan esensi yang tersembunyi dan terkonsentrasi! Tampaknya tidak berdaya, namun dalam kenyataannya, aura pedang tersembunyi di dalam dan hanya akan memicu ledakan ketika mengenai target.

Penyihir Douluo Li Mengjie terkikik dengan keras. Dia mengulurkan jarinya berulang kali sambil melemparkan serangkaian tangan bayangan untuk menyentuh simpul di antara Jaring Dewa Bintang satu per satu. Jaring Dewa Bintang meledak dan hancur berkeping-keping. Namun, aura pedang juga meledak dan menghasilkan serangkaian dengungan rendah yang menggema di langit.

Akibatnya, manuver Li Mengjie terhenti. Setitik cahaya bintang telah tiba di depan salah satu ilusi Li Mengjie dengan berani.

"Perbesar!" Terdengar suara pelan saat ilusi itu lenyap, hanya menyisakan satu Li Mengjie di langit. Ujung dari Stargod Sword dijepit di antara jari telunjuk dan jari tengahnya.

"Anak yang baik. Mengesankan, mengesankan. "

Siluet putih bersih lainnya muncul sekali lagi. Tubuhnya mulai berputar dan menghasilkan aura kuat yang melonjak di sekelilingnya. Kekuatan hisap yang tak terduga menarik tubuh Ye Xinglan, membuatnya meluncur ke samping.

Itu adalah Tarian Iblis Penyihir!

Ye Xinglan mencabut Stargod Sword di tangannya, dan seluruh tubuhnya sepertinya telah menyatu dengan cahaya pedang. Dia melonjak ke angkasa dan berjuang bebas dari kendala. Saat berikutnya, setitik cahaya bintang yang menyilaukan turun dari langit mirip dengan bintang pagi.

Dia telah menggunakan skill jiwa ketiganya, Starfall Sword, untuk secara efektif membebaskan diri dan melakukan serangan balik.

Tarian Iblis tetap tidak berubah. Pusaran itu tiba-tiba mengembang sesaat sebelum tiba-tiba menutup seolah-olah sedang mencoba melahap dan menghancurkan cahaya bintang.

Namun, ribuan meteor menghujani tampak seperti pemboman planet. Pusaran itu tercemar dengan cahaya bintang yang menyilaukan dalam hitungan detik.

Itu adalah skill jiwa keempatnya, Sword Meteor Shower.

Penyihir itu melompat saat pusaran itu menghilang. Hujan meteor sepertinya telah berubah menjadi aksesorisnya. Untuk beberapa alasan, Li Mengjie berdiri berdampingan dengan sang Penyihir. Salah satunya sangat indah sementara yang lainnya mengerikan. Mereka berpegangan tangan satu sama lain. Sementara siluet mereka berputar, Li Mengjie tiba-tiba menghilang.

Ada belati di tangan penyihir itu. Waktu sepertinya melambat ketika belati diayunkan, dan suara indah bergema di langit.

"Saya rindu padamu…"

Saat empat kata menenangkan ini bergema di langit, bahkan orang-orang yang menyaksikan pertempuran dari bawah merasa tubuh mereka mati rasa.

Pandangan manis dari mata penyihir dan senyuman manisnya tampak memikat terutama ketika sebagian wajahnya tertutup oleh cadar.

Empat kata yang keluar dari mulutnya terdengar begitu menggoda sehingga setiap pria akan sulit untuk menahan diri agar tidak tersesat dalam fantasi liarnya tentang dirinya.

Belati Penyihir telah tiba di depan tubuh Ye Xinglan saat dia mengucapkan kata-kata itu. Saat belati itu lewat, ia meninggalkan gelombang riak di langit.

Tatapan Ye Xinglan berubah sedikit saat melihat riak, dan tubuhnya jatuh kembali dengan kecepatan kilat. Empat kata yang diucapkan oleh penyihir itu sama sekali tidak berhasil memengaruhinya.

Tidak ada pengaruh luar yang dapat mengganggu master jiwa yang hanya mencintai pedangnya! Tekad Ye Xinglan benar-benar yang terkuat dan paling menonjol dari Shrek Seven Monsters. Tak satu pun dari Monster lain yang bahkan bisa dibandingkan dengannya.

Meskipun Yuanen Yehui adalah wanita yang tidak banyak bicara di masa lalu, itu juga karena masalah keluarganya. Sekarang simpul di hatinya telah mengendur, dia tersenyum lebih sering dari sebelumnya.

Di sisi lain, Ye Xinglan benar-benar fokus, baik secara fisik maupun mental, pada kultivasinya. Dia hampir tidak terlibat dalam pikiran yang mengganggu karena dia selalu terlibat dalam kultivasi yang melelahkan. Dia hanya terikat secara emosional dengan orang-orang di sekitarnya, seperti Xu Lizhi dan teman-temannya.

Suara asing itu tidak mungkin mempengaruhinya sama sekali, tidak peduli betapa lembut dan memikatnya suara itu.

Cahaya yang terdistorsi di sekitar belati adalah sesuatu yang lain. Cahaya hanya menutupi area yang sangat kecil, tetapi Ye Xinglan dapat dengan jelas merasakan bahwa auranya mirip dengan teknik Awan Milenium Tang Wulin. Belati itu mengandung kekuatan ruang-waktu.

Dia membuat penilaian dalam hitungan detik dan menyimpulkan bahwa kekuatan ruang-waktu Penyihir Douluo tidak hanya mampu mengurangi umur lawan, tetapi juga bisa melahap kemampuan terkait waktu lawan. Karena inilah area efeknya kecil.

Kilatan dingin melintas di mata Ye Xinglan. Di langit, tubuhnya tiba-tiba berhenti bergerak. Percikan cahaya bintang yang menyilaukan tiba-tiba meledak dari tubuhnya dan membuatnya tampak seolah-olah dia telah berubah menjadi tembus cahaya.

Cincin jiwa ketujuhnya bersinar terang. Seketika, suara senandung lembut yang terdengar di awal pertempuran ini bergema di langit sekali lagi. Kali ini, sebuah adegan terbentuk di benak setiap orang. Rasanya seperti pedang ilahi yang luar biasa akan ditarik dari sarungnya.

Itu adalah keterampilan jiwa ketujuh dan avatar jiwa bela dirinya, Tubuh Pedang Stargod!

"Ding!" Dia meluncurkan Stargod Sword lagi. Itu mengenai ujung belati dengan akurasi yang luar biasa. Ada suara dengungan yang menusuk saat belati itu didorong menjauh.

Saat cahaya yang terdistorsi itu pecah, Li Mengjie muncul di samping penyihir itu sekali lagi.

Dia memiliki ekspresi yang agak kotor di wajahnya. "Gadis kecil yang nakal!"

Tangan kanannya yang seperti cakar terulur dan meraih bahu sang penyihir di sisinya. Pada saat berikutnya, sang penyihir tiba-tiba berubah menjadi aliran cahaya putih dan terkondensasi di telapak tangannya.

Itu telah menjadi staf yang panjang dan kurus. Di ujung tongkat, ada sosok yang mirip dengan sang Penyihir. Li Mengjie mengayunkan tongkatnya ke arah Ye Xinglan, melepaskan kepulan kabut putih yang bersinar.

Itu adalah kabut yang terdiri dari ribuan jarum panjang dan halus, dan segera menutupi setiap kemungkinan arah yang bisa digunakan Ye Xinglan untuk menghindari serangan itu.

Ye Xinglan tidak repot-repot mengelak. Dalam status Tubuh Pedang Stargod, dia adalah pedang dan pedang adalah dia.

Di langit yang berkilauan dengan cahaya bintang yang menyilaukan, secercah cahaya tiba-tiba menyala sesuai dengan Ye Xinglan. Dia menusukkan Stargod Sword-nya ke depan untuk membelah kabut yang bersinar tepat di tengah.

Ada cahaya tajam yang menghilang segera setelah itu.

Siluet Penyihir Douluo berkedip karena dia tidak punya pilihan selain mengambil tindakan mengelak.

Dia menyapu tongkatnya secara horizontal, dan lolongan menggema di langit. Semua cahaya di sekitar mereka tiba-tiba menghilang dan berubah menjadi gelap gulita.

Itu adalah Kegelapan Pitch Penyihir!

Ye Xinglan tetap tenang dan tenang seperti sebelumnya. Setitik cahaya bintang bersinar di atas kepalanya sekali lagi saat dia dihadapkan pada kemampuan seperti domain Penyihir. Cahaya bintang menyerap masalah di sekitarnya dan Ye Xinglan dengan cepat menghilang.

Itu adalah keterampilan jiwa kelimanya, Pedang Bintang!

Di langit, aura yang menusuk tak tertandingi mulai muncul dan menyebar dengan kecepatan yang mengejutkan. Rasanya seolah-olah langit terkoyak sementara cahaya bintang yang tak terhitung jumlahnya muncul. Cahaya bintang yang menyilaukan menyinari langit dengan kecerahan yang tak tertandingi, berkilauan saat itu menyebarkan kegelapan yang pekat.

"Hah?!" Penyihir Douluo Li Mengjie tercengang. Kegelapan menyatu menjadi satu titik dan mengungkapkan bentuk Li Mengjie sekali lagi.

Ketika dia terlibat dalam pertarungan tangan kosong sebelumnya, dia tahu bahwa Ye Xinglan adalah seorang gadis yang baru saja menembus ke peringkat Judul Douluo baru-baru ini.

Meskipun sangat mengejutkan baginya untuk mengetahui bahwa gadis itu telah membuat terobosan ke Limit Douluo di usia yang begitu muda, dia masih jauh lebih lemah daripada dirinya sendiri menilai dari pengalaman bertempur dan rahasia batinnya.

Namun, semakin dia bertarung melawan gadis itu, semakin dia merasa tidak nyaman.

Pertempuran mereka tidak terlihat sekuat ronde sebelumnya, tapi bukan itu masalahnya. Pertarungan jarak dekat seperti ini sangat berisiko karena sangat mungkin master jiwa akan langsung kalah saat dipukul oleh lawan.

Kenyataannya, Li Mengjie sudah melihat kebenaran di balik kemenangan Xu Lizhi di pertandingan sebelumnya. Armor pertempuran empat kata Xu Lizhi tidak akan bertahan terlalu lama. Jika bukan karena arogansi Raja Tinju Douluo, yang membuatnya meremehkan lawan dan menyerang dengan sembarangan, Xu Lizhi pada akhirnya akan mengungkapkan kelemahannya. Hasilnya pasti berbeda, Da Mo bertarung lebih hati-hati.