Soul Land 3 – Chapter 1622

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1622

Chapter 1622: Brothers Or Sisters

Saudara-saudara Bai Clan merasa ngeri. Bai Haoze merasakan elemen cahaya yang kaya di dalam tubuhnya mengalir dengan kecepatan yang mengejutkan. Seolah-olah ada lubang hitam tak terlihat yang menempel di tubuhnya. Itu melahap semua elemen cahaya di dalam tubuhnya dengan ganas.

Perasaan itu begitu menakutkan sehingga dia bereaksi dengan tergesa-gesa untuk memperlambatnya meski awalnya terkejut.

Namun, kekuatan sombong membatasinya sedemikian rupa sehingga dia tidak mampu berjuang bebas.

Flashing Light tiba-tiba rusak. Bai Haoze langsung melepaskan baju besi tempurnya.

Armor pertempuran emas menyelimuti seluruh tubuhnya termasuk sepasang sayapnya, tetapi aura cahayanya tetap lemah.

Siluet raksasa turun dari langit pada saat ini. Siluet itu mengatupkan kedua tangannya dan menumbuk dengan berani.

Itu adalah Tubuh Douluo A Ruheng!

Dia tidak terluka parah saat dipukul pertama kali. Hanya pakaian atasnya yang dilumatkan sementara kulitnya tampak sedikit hangus.

Saat ini, debarannya sangat mengejutkan dan kuat seolah-olah dia mencoba untuk menghancurkan langit dan bumi.

Pancaran perak bersinar sekali. Bai Haoze menghilang ke udara tipis. Dia sudah seratus meter jauhnya ketika dia muncul kembali di saat berikutnya.

Bai Zhicen telah memindahkan kakak laki-lakinya pergi. Tubuhnya berkilau dengan pancaran perak sekali lagi, dan dia berada di belakang A Ruheng. Dia melangkah maju tepat ke tulang punggung A Ruheng.

Seorang Ruheng tidak mau repot-repot mengelak atau bersembunyi. Sebagai gantinya, dia membiarkan Bai Zhicen melangkah ke lehernya. Otot-otot di sekitar leher dan bahunya tiba-tiba mengendur tetapi segera berkontraksi. Dia meraih kaki Bai Zhicen dengan berani dengan otot-ototnya seolah-olah otot-ototnya adalah tangannya.

Esensi darah kental menyembur keluar dengan kekuatan yang luar biasa. Tepat saat Bai Zhicen hendak memindahkan dirinya lagi, ruang di sekitarnya meledak tiba-tiba yang membuatnya tidak mampu merasakan fluktuasi spasial.

Pada saat berikutnya, A Ruheng sudah ada di hadapan Bai Zhicen. Dia mengulurkan tangannya yang besar dan meraih tubuh Bai Zhicen sekaligus.

Bai Zhicen mengusap tangan kanannya tanpa daya ke kepalanya untuk mengubah tanduk perak di kepalanya menjadi pedang yang kemudian digunakan untuk menusuk A Ruheng.

Seorang Ruheng tetap tidak bergerak seperti sebelumnya. Dia membiarkan pedang itu menusuk telapak tangannya. Pancaran darah meledak saat ujung pedang spiral tajam menebas tangan A Ruheng. Pedang itu segera dikunci oleh otot A Ruheng.

Esensi darah melonjak dan meledak sekali lagi. Suatu tarikan diberikan secara tiba-tiba dan Bai Zhicen telah tiba di hadapan A Ruheng.

Seorang Ruheng memeluk Bai Zhicen. Dia tertawa terbahak-bahak saat kekuatan tubuhnya yang menakutkan meledak.

Armor pertempuran tiga kata Bai Zhicen berderit karena tekanan yang luar biasa. Itu jelas akan segera memberi jalan.

Demikian pula, Bai Haoze tidak dalam kondisi yang menguntungkan saat dia muncul di sisi lain.

Gale Saber Demon Sima Jinchi muncul tepat di depan Bai Haoze. Kali ini, Sima Jinchi tanpa Pedang Pembunuh Naga miliknya. Armor tempurnya juga telah lenyap saat dia tampak tidak bersenjata.

Menyegel cahaya bukanlah tugas yang mudah. Sima Jinchi mampu menyegel elemen dari atribut apa pun, tetapi dia hanya bisa melakukannya ketika domain armor pertempurannya dan Dragon Slaying Sabre sepenuhnya menyatu.

Dalam keadaan biasa, dia jarang terlibat dalam pertempuran dengan cara seperti itu karena itu membuatnya terlihat pasif. Meskipun demikian, dia menganggapnya perlu dalam pertempuran hari ini. Dia mengandalkan penyegelan elemen cahaya untuk mematahkan keterampilan fusi jiwa bela diri lawannya. Sima Jinchi tidak terpengaruh bahwa lawannya mengenakan baju besi pertempuran sementara dia tidak bersenjata.

Seekor Unicorn Ringan yang kehilangan cahayanya mirip dengan harimau tanpa taringnya.

Oleh karena itu, dia mulai melancarkan serangan ke Bai Haoze sementara A Ruheng menyerang Bai Zhicen tanpa henti di sisi lain.

Sima Jinchi tersenyum saat dia mengambil langkah ke depan dan menampar Bai Haoze.

Seketika, Bai Haoze berada dalam kondisi kegelapan yang kacau balau. Pada saat yang sama, dia bisa mendengar naga raksasa yang tak terhitung jumlahnya melolong sedih di telinganya. Kekuatan tamparan itu benar-benar luar biasa sehingga dia merasa seolah-olah lawannya mencoba memisahkan surga dari bumi. Serangan terhadap jiwanya bahkan lebih mengerikan.

Ketika Tang Wulin bertemu Gale Sabre Demon Sima Jinchi sebelumnya, Sima Jinchi telah memahami kedalaman sabersoul itu. Dia adalah perwujudan dari senjata ilahi. Bahkan jika Pedang Pembunuh Naga tidak ada dalam genggamannya, dia justru adalah pedang selama pedang itu ada di dalam hatinya.

Bai Haoze tidak berani melambat saat dia menyentuh pedangnya yang berubah dari tanduknya. Itu meledak dengan lusinan ujung pedang. Atribut cahayanya benar-benar tersegel saat ini. Akibatnya, sebagian besar keterampilan jiwanya tidak dapat dimanfaatkan. Bahkan baju perangnya melemah secara substansial.

Seberapa kaya pengalaman tempur Sima Jinchi yang sebenarnya? Dia tidak kekurangan pengalaman karena dia telah berdebat dengan A Ruheng selama beberapa tahun terakhir. Keduanya akrab satu sama lain setelah berdebat lama. Dia bahkan menyadari kurangnya perhatian A Ruheng terhadap orang lain selama pertempuran.

"Bang!" Meskipun Bai Haoze ditingkatkan oleh armor tempurnya, dia berada pada posisi yang kurang menguntungkan tanpa atribut cahayanya jika dibandingkan dengan Sima Jinchi. Baca lebih lanjut bab di vipnovel.com

Tubuh Sima Jinchi jatuh kembali dari tabrakan itu. Dia kemudian mengambil langkah maju dan menampar Bai Haoze sekali lagi. Kali ini, Bai Haoze merasakan naga raksasa muncul di hadapannya. Itu adalah naga raksasa yang menakutkan dengan seluruh tubuh abu-abu. Tiba-tiba, naga raksasa itu terbelah menjadi dua sementara energi jahat mengubah udara menjadi dingin.

"Argh …" Bai Haoze memekik ketakutan.

Di sisi lain, Bai Zhicen sedang dipeluk oleh A Ruheng di seberang langit. Armor tempurnya sedang dimasukkan ke dalam tubuhnya yang membuatnya berteriak ketakutan yang sama.

Beberapa saat kemudian, lawan mereka menjadi orang-orang yang dipicu.

"F * ck, apa-apaan ini!" Tubuh Douluo A Ruheng begitu terkejut dia melepaskan genggamannya seketika seolah-olah dia telah melihat hantu. Pada saat yang sama, dia terjatuh dengan luar biasa.

Di sisi lain medan perang, Sabre God, telapak tangan kanan Gale Saber Demon Siman Jinchi mendekati leher Bai Haoze. Dia akan membuat lawannya pingsan jika saja dia mengambil satu langkah lagi ke depan. Namun, dia segera menghentikan dirinya seolah-olah sedang memegang ubi panas yang terbakar di tangannya. Dia kemudian mundur dengan kecepatan kilat.

Mengapa mereka bereaksi seperti itu? Itu adalah lawan mereka. Kedua pria yang tampak kasar itu berteriak dengan suara wanita. Jeritan itu sangat melengking. Mereka sebanding dengan lolongan seorang penyihir.

Sima Jinchi dan A Ruheng saling bertukar pandang. Keduanya tidak percaya.

Saat ini, langit berguncang. Kemudian, aliran cahaya turun dari langit dan menyelimuti Sima Jinchi. Itu tepatnya baju perangnya. Segera setelah itu, Dragon Slaying Sabre kembali ke genggamannya juga.

"Oh tidak!" Sima Jinchi berteriak keras, "Lakukan dengan cepat!"

Namun, sudah terlambat!

Segel cahaya yang ditekan tiba-tiba menghilang. Secara naluriah, Bai Zhicen memindahkan kakak laki-lakinya kembali ke sisinya segera. Tubuh mereka menyatu menjadi satu secara instan. Bola cahaya emas raksasa muncul sekali lagi.

Pada saat yang sama, Flashing Light sedang mengamuk.

Sinar cahaya yang sangat besar dengan panjang lebih dari lima meter meledakkan tubuh A Ruheng. Itu jauh lebih kuat dari serangan di awal. Lawannya dibalut armor pertempuran kali ini. Itu juga berisi kemarahan yang luar biasa!

Seorang Ruheng berteriak kesakitan saat dia diledakkan lebih dari seribu meter dalam hitungan detik!

Di saat berikutnya, bola cahaya itu berteleportasi. Bayangan besar tiba-tiba muncul di langit. Di saat berikutnya, enam bola lampu emas mengelilingi Sima Jinchi. Bola cahaya kemudian melesat dengan liar dan meledakkan tubuhnya.

Sima Jinchi memegang Pedang Pembunuh Naga di tangannya. Dia telah melepaskan semua keahliannya untuk memblokir dan menyegel segalanya, namun dia terus kehilangan tempat.

Enam bola lampu besar menyatu menjadi satu secara tiba-tiba. Ledakan berantai yang menakutkan bersama-sama mengandung kekuatan ledakan yang mendekati amunisi jiwa tetap peringkat 9. Ledakan itu mencemari langit dengan warna emas.

Siluet jatuh dari awan dan jatuh ke tanah. Siluet itu akhirnya tampak seperti karung goni compang-camping.

Siluet Tang Wulin berkedip sekali saat dia menangkap orang itu tepat pada waktunya. Orang itu tidak lain adalah Sima Jinchi. Dia sangat lemah saat ini dengan darah merembes dari tujuh lubang tubuhnya. Armor pertempuran tiga kata di tubuhnya hancur dan berantakan. Serangan di tubuhnya sebelumnya melumpuhkan.

Sima Jinchi menatap Tang Wulin dengan susah payah. Bibirnya bergerak sekali. "Mereka wanita." Kepalanya miring ke samping begitu dia menyelesaikan kalimatnya. Dia pingsan.

Roh Kudus Douluo telah menyelimuti Sima Jinchi dengan cahaya sucinya. Saat itu, teriakan menusuk menggema dari ujung lain langit. "Saya menyerah. Pria yang baik tidak akan pernah melawan wanita. Oh! "