Soul Land 3 – Chapter 163

shadow

Soul Land 3 – Chapter 163

Chapter 163 – Pangeran Melankolis yang Tampan

Kekaisaran Sun Moon pra-federasi kemudian menganeksasi Kerajaan Dou Empire dan mengubah Kota Surga Dou menjadi kota biasa. Tang Wulin ingat dengan jelas, bagaimanapun, bahwa kota itu didirikan di lokasi yang indah. Itu tepat di samping Great Star Dou Forest yang legendaris — yang dipenuhi dengan monster jiwa — dan cukup dekat dengan Kota Shrek yang agung, dikatakan sebagai inti dari Benua Douluo.

Saya bertanya-tanya kapan saya bisa mengunjungi Kota Shrek dan Hutan Great Star Dou. Akan seperti apa

Heaven Dou City benar-benar berbeda dari Eastsea City. Tang Wulin mengira Heaven Dou City akan memiliki bangunan yang lebih tinggi dan lebih berkembang, tetapi hanya ketika dia melihat Heaven Dou City dia menyadari bahwa itu adalah imajinasinya sendiri.

Kesan awalnya tentang kota itu adalah bahwa kota itu sederhana dan sederhana.

Itu benar, sederhana dan jelas!

Kota itu dipenuhi dengan bangunan bergaya zaman kuno, tapi yang paling mengejutkan adalah tidak ada satu gedung pencakar langit yang bisa dilihat. Hal tertinggi dalam pandangannya sebenarnya adalah beberapa pohon kuno yang menjulang tinggi.

"Guru Wu, mengapa tidak ada gedung pencakar langit di sini?" Tang Wulin bertanya dengan tenang.

Wu Zhangkong menjelaskan, "Heaven Dou City adalah kota bersejarah; untuk melestarikan nilai historisnya, kota memberlakukan peraturan bahwa bangunan tidak boleh melebihi tinggi lima puluh meter dan paling tinggi sepuluh lantai. Peraturan ini adalah alasan mengapa Anda akan melihat banyak pohon kuno yang lebih tinggi dari lima puluh meter daripada gedung pencakar langit. "

"Banyak fanatik sejarah menyukai kota ini dan datang ke sini sebagai turis. Kota ini penuh dengan budaya dan sebenarnya tempat Sekte Tang pertama kali didirikan. Bahkan sekarang, ada cabang penting dari Sekte Tang yang terletak di sini. "

Rasa ingin tahu Tang Wulin terusik. "Lalu bagaimana dengan markas Sekte Tang? Dimana itu?"

Wu Zhangkong menatapnya tajam. Markas? Tentu saja di Kota Shrek. "

Oh. Tiba-tiba menyerang Tang Wulin. Tepat sekali! Sekte Tang sangat kuat, jadi markas besarnya harus berada di kota super seperti Kota Shrek!

"Guru Wu, lalu apa yang kita lakukan di Kota Heaven Dou?" Minat Tang Wulin hanya tumbuh dengan pengetahuan yang baru ditemukan ini.

Wu Zhangkong menjawab dengan acuh tak acuh, "Saya di sini untuk menemui seorang teman. Setelah itu, saya akan membawa Anda ke beberapa tempat. Mari kita pergi."

Duo ini tidak naik kendaraan lain, memilih untuk menjelajahi jalan-jalan bersejarah di Heaven Dou City. Cuaca di Heaven Dou City hangat menyenangkan dan sedikit lembab. Ditambah dengan banyaknya tumbuhan, udaranya sangat menyegarkan.

Hanya butuh beberapa menit bagi Tang Wulin untuk mengembangkan kecintaannya pada kota. Berjalan di sepanjang jalan-jalan ini adalah jenis kesenangan.

"Wow! Guru Wu, apa itu di sana? Baunya sangat harum! " Tang Wulin terpental dengan kegembiraan saat dia menunjuk ke arah toko yang harum.

Bingung, Wu Zhangkong hanya bisa bertanya dengan ragu, "Kamu masih bisa makan?"

Tang Wulin mengangguk tanpa berpikir. "Guru Wu, biarkan aku mentraktirmu makan! Saya punya uang juga. "

Menggelengkan kepalanya, Wu Zhangkong menjawab, "Ayo pergi. Saya akan membayar. "

Keduanya memasuki toko. Di papan namanya bertuliskan "Ikan Panggang Yuhao".

Melihat nama tokonya, mata Wu Zhangkong langsung berbinar. "Pantas saja baunya sangat harum, sebenarnya toko ini."

Tang Wulin bertanya, "Kamu pernah ke sini sebelumnya?"

Wu Zhangkong menjawab, "Ikan Panggang Yuhao terkenal di bagian tengah benua, terutama di Kota Heaven Dou, Kota Shrek, dan Kota Bintang Luo. Dikatakan bahwa resep ikan panggang mereka diturunkan dari pendiri Pagoda Roh, Huo Yuhao. Dari situlah toko itu mendapatkan namanya. Dikatakan juga bahwa dia menggunakan ikan bakarnya untuk merayu Naga Kupu-Kupu Douluo. Ngomong-ngomong, namamu agak mirip dengan Dragon Butterfly Douluo; namanya Tang Wutong. "

Sedikit kerinduan mewarnai mata Tang Wulin. "Jadi tokoh-tokoh legendaris itu juga suka makan!"

Wajah Wu Zhangkong berkedut. "Itulah yang kamu dapatkan dari apa yang aku katakan?"

"Eh …" Tang Wulin dengan canggung menggaruk kepalanya saat dia mencoba menekan ketidaksabarannya untuk makan. "Guru Wu, ayo masuk."

Ikan Panggang Yuhao ramai dengan kebisingan. Meskipun tidak dapat dianggap sebagai restoran yang layak, toko tersebut dipenuhi oleh pelanggan yang menikmati aroma lezat ikan panggang.

Keduanya duduk di pojok. Wu Zhangkong jelas pernah ke sini berkali-kali jadi dia memesan beberapa hidangan dengan cepat, tetapi dengan masukan Tang Wulin, dia akhirnya memesan sepuluh dari setiap hidangan.

Ikan panggang terasa paling enak setelah selesai dipanggang. Kulitnya renyah namun memiliki daging yang empuk dan gurih. Keharuman yang ringan dan kaldu ikan yang lembut berpadu untuk menciptakan salah satu makanan lezat dunia.

Untuk sekali ini, Tang Wulin bisa makan sampai dia kenyang. Meskipun dia bisa makan banyak di ruang makan akademi, hanya ada satu masalah dengan makanannya: rasanya hanya enak! Setiap makan yang dia makan di ruang makan hanya untuk mengisi perutnya dan tidak lebih. Namun, setiap gigitan ikan panggang adalah kebahagiaan murni!

Wajah Tang Wulin memerah karena ikan panggang yang lezat. Cahaya pemberani berkelap-kelip di matanya, seolah dia siap makan lidahnya sendiri bersama ikan.

Setelah makan dua ikan panggang dengan anggun, Wu Zhangkong mengalihkan perhatiannya ke pertunjukan makan Tang Wulin.

"Totalnya sembilan puluh satu ikan… Harganya…" Wu Zhangkong telah mendapatkan bonnya.

"Terima kasih, Guru Wu." Tang Wulin sangat segar setelah makan begitu banyak sehingga dia benar-benar ingin makan lagi.

Wu Zhangkong hanya menatapnya. "Pasti sulit bagi keluargamu untuk membesarkanmu."

Hanya setelah menatap kosong pada Wu Zhangkong sejenak, Tang Wulin menyadari bahwa Wu Zhangkong berarti kemampuannya untuk makan. Guru Wu benar-benar tahu bagaimana menceritakan lelucon?

"Guru, apa yang akan kita lakukan sekarang?"

"Kami akan mencari tempat tinggal dulu. Anda berada dalam meditasi mendalam selama tujuh hari. Setelah mandi dan berganti pakaian baru, kita akan keluar lagi. " Kata Wu Zhangkong.

"Baik."

Penginapan yang dipilih Wu Zhangkong sama sekali tidak mewah; sebenarnya, itu sangat sederhana. Satu-satunya kelebihannya adalah bersih.

Wu Zhangkong hanya menyewakan satu kamar dengan dua tempat tidur.

Hal pertama yang dilakukan Tang Wulin adalah mandi dan mandi santai. Dia berganti menjadi satu set pakaian bersih dan merasa benar-benar segar.

Wu Zhangkong membutuhkan waktu sedikit lebih lama dari Tang Wulin untuk mandi sebelum berganti menjadi satu set jubah putih yang hampir identik.

Jubah putihnya berkibar sementara rambut panjangnya tersampir di belakangnya. Dia sudah menggunakan kekuatan jiwanya untuk menguapkan air di rambutnya.

"Akan!" Jejak melankolis menyapu matanya saat dia mengintip ke luar jendela.

Tang Wulin merasa bahwa saat dia memasuki Kota Heaven Dou, ada perubahan dalam Wu Zhangkong.

Meninggalkan penginapan, Wu Zhangkong memilih melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki. Namun jelas terlihat bahwa langkah mereka semakin cepat. Wu Zhangkong memimpin Tang Wulin dengan keakraban di sepanjang jalan berliku yang berangsur-angsur berubah dari keramaian yang ramai menjadi keceriaan yang tenang.

Kemana tujuan kita?

Berbelok ke jalan kecil dan sempit, bahkan ada lebih sedikit orang yang bisa ditemukan. Hanya dua mobil jiwa yang bisa muat berdampingan di jalan ini.

Di satu sisi jalan kecil ada tembok tinggi. Rumpun tumbuhan yang lebat terlihat di atasnya. Di sisi lain jalan ada hutan.

Tang Wulin merasakan perubahan yang jelas dalam suasana hati Wu Zhangkong saat mereka berjalan di jalan ini. Nafas dan langkah Wu Zhangkong jelas dipercepat, tetapi yang bahkan lebih jelas adalah lenyapnya rasa dingin yang biasa di matanya, digantikan oleh perasaan yang rumit.

Depresi, kerinduan dan kesedihan semua bisa dilihat di matanya. Jika dia biasanya digambarkan sebagai "jubah putih dan pedang biru, es langit dan salju dingin", maka sekarang dia hanya bisa disebut pria melankolis. Dia telah benar-benar melepaskan cangkang kedinginannya untuk mengungkapkan kehangatan aslinya, tetapi perubahan ini masih dibayangi oleh emosi kompleks di dalam hatinya.

Mereka mengikuti jalan sejauh lima ratus meter sebelum sebuah gerbang muncul di tembok besar.

"Pemakaman Umum Heaven Dou".

Hati Tang Wulin bergetar mendengar empat kata ini. Ini… sebenarnya kuburan?

Rasa dingin merayap di punggungnya. Guru Wu membawaku ke kuburan? Kepada siapa dia memberi hormat?