Soul Land 3 – Chapter 1638

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1638

Chapter 1638: The Memory That Makes One’s Blood Boiled With Enthusiasm

Argumen itu berakhir di situ. Sepertiga orang yang mengantri segera pergi. Tidak ada yang mau mengeluarkan uang untuk apa-apa. Terlebih lagi, tampilan tempat ini benar-benar mengerikan.

Pemuda lain datang ke hadapan orang tua itu untuk pendaftaran dengan kedua orang tuanya hadir. Dengan jaminan mutlak, ibunya menempatkan sepuluh Koin Jiwa Emas ke dalam kotak kayu sementara pemuda itu mengulurkan tangannya dengan patuh.

Orang tua itu mencubit tangannya dan mengalihkan mata kuningnya yang keruh untuk melirik bocah itu. Dia berkata, "Kamu baru berusia dua belas tahun. Baik. Tolong lepaskan jiwa bela diri Anda sehingga saya bisa melihatnya. "

Pemuda itu mengangguk, dan kekuatan jiwa hijau yang samar dilepaskan dari tubuhnya. Cincin jiwa kuning seratus tahun berdenyut ke atas dan ke bawah di sekitar tubuhnya.

Aura cincin jiwa jelas cukup kuat. Jiwa bela dirinya muncul. Itu adalah pohon anggur yang tebal dan panjang yang melingkari tubuhnya.

Jiwa bela diri adalah sejenis tanaman merambat, jadi itu jelas merupakan jiwa bela diri tipe tumbuhan.

Orang tua itu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Kamu didiskualifikasi. Anda boleh pergi sekarang. "

Orang tua bocah itu terlihat sangat percaya diri di wajah mereka. Ekspresi mereka langsung membeku ketika mereka mendengar lelaki tua itu menyatakan bahwa anak mereka didiskualifikasi. Ibunya tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, "Mengapa? Anak laki-laki saya adalah siswa terbaik di akademi dasarnya. Pernahkah Anda melihat cincin jiwa seratus tahunnya? Tidak banyak master jiwa yang memiliki cincin jiwa seratus tahun. "

Orang tua itu berbicara dengan acuh tak acuh, "Memiliki cincin jiwa seratus tahun sebagai cincin jiwa pertama seseorang cukup mengesankan. Namun, dia hanyalah orang biasa. "

Ayah pemuda itu mengerutkan kening dan berbicara, "Saya tidak mengerti apa yang Anda coba katakan di sini."

Orang tua itu berdiri dari balik meja dengan sikap yang sedikit tidak sabar. Dia berbicara tidak hanya kepada orang tua pemuda yang berdiri di depannya, tetapi juga kepada semua orang yang mengantri di belakang untuk pendaftaran. "Kalian semua harus mengetahui peraturan Akademi Shrek sebelum datang untuk mendaftar di akademi kami. Jika Anda datang sebelum mempelajari peraturan, maka Anda di sini untuk membuang-buang biaya pendaftaran. Masih ada waktu untuk kembali sekarang. Tahukah kamu apa arti kata "Shrek" di Akademi Shrek? "

Sebagian besar siswa dan orang tua yang mendaftar memiliki ekspresi bingung di wajah mereka setelah mendengar kata-kata lelaki tua itu.

Orang tua itu berbicara dengan nada dingin dan acuh tak acuh, "Shrek adalah sejenis monster. Itu adalah makhluk yang sangat aneh bahkan di antara makhluk jiwa. Arti dari Akademi Shrek kami adalah bahwa kami adalah akademi monster. Dengan kata lain, kami hanya membiakkan monster, bukan orang biasa. Siswa yang berusia di atas tiga belas tahun atau mereka yang memiliki kekuatan jiwa di bawah peringkat-21, tidak perlu membuang waktu Anda di sini. "

Setelah mendengarkan kata-kata lelaki tua itu, ayah Yi Zichen tetap bingung seperti sebelumnya. Dia tidak tahu apa yang terjadi, tetapi Yi Zichen dan Guru Li tercengang.

"Berkembang biak hanya monster, bukan orang biasa". Apakah dia baru saja menyebut tempat ini Akademi Shrek? Bagaimana Akademi Shrek bisa setua dan lusuh itu? Apa… tempat macam apa ini?

Mereka tidak mampu berbicara, jadi mereka hanya bisa mengamati dari pinggir. Di sisi lain, lelaki tua itu bertindak seolah-olah dia sama sekali tidak memperhatikan mereka.

Sementara itu, sinar merah tebal tiba-tiba keluar dari tubuh lelaki tua itu. Sebuah tongkat yang diukir dengan lurik padat dan halus yang tak terhitung jumlahnya muncul di tangan kanannya. Lebih mengesankan lagi, total enam cincin jiwa muncul dari bawah kakinya. Cahaya yang menyilaukan menarik semua mata padanya sekaligus.

Dari enam cincin jiwa, satu berwarna putih, satu kuning, tiga ungu, dan satu hitam. Dengan kata lain, ada satu cincin jiwa sepuluh tahun, satu cincin jiwa seratus tahun, tiga cincin jiwa seribu tahun dan satu cincin jiwa sepuluh ribu tahun. Orang tua yang tampak seperti desa biasa ini sebenarnya adalah pembangkit tenaga listrik peringkat-60 Soul Emperor.

Peringkat-60! Dia adalah pembangkit tenaga listrik peringkat-60! Bahkan di seluruh Kekaisaran Barak, master jiwa dari peringkat ini terlalu sedikit untuk dihitung.

Orang tua itu membenturkan tongkat di tangannya ke tanah, melepaskan dengungan dalam yang menyebar ke sekitarnya. Hampir semua orang tersandung sesaat.

Dia mengusir keluarga yang bingung dengan tiga orang di depannya. "Lanjut."

Seorang anak berusia dua belas tahun yang kekuatan jiwanya setidaknya peringkat-20? Sama seperti orang tua itu, mungkin hanya monster yang bisa mencapai standar itu.

Dalam sepersekian detik, hanya selusin siswa yang mendaftar tetap dalam antrian yang awalnya memiliki lebih dari seratus orang.

Orang tua itu sepertinya tidak mempermasalahkan jumlah siswanya. Dia terus melakukan tugas pendaftarannya.

Tampak jelas bahwa siswa yang tersisa yakin akan lulus penyaringan lelaki tua itu. Beberapa master jiwa muda berikutnya memiliki kekuatan jiwa yang melebihi peringkat-20 dan dua cincin jiwa. Setelah membayar biaya pendaftaran sepuluh Koin Jiwa Emas, lelaki tua itu memberi tahu mereka bahwa mereka telah lulus ujian masuk babak pertama. Mereka dapat melanjutkan ke ujian putaran kedua di akademi, tetapi orang tua mereka tidak diizinkan untuk menemani mereka ke akademi.

"Akademi ini terlihat cukup menarik, bukan? Terutama ketika gurunya menyebutkan motto "Breed only monster, not ordinary people". Itu sangat keren."

Suara yang menyenangkan tiba-tiba menarik perhatian Yi Zichen. Dia mengalihkan pandangannya dan memperhatikan bahwa suara itu berasal dari seorang gadis muda yang cantik dengan mata cerah dan seringai menawan. Dia tampak hampir seumuran dengannya. Rambut panjangnya diikat menjadi kepang kalajengking yang rapi. Dia sedang mengobrol dengan seorang pria muda di sisinya dengan senyum manis di wajahnya.

Pria muda itu tidak terlalu tampan. Dia sedikit kurang tampan daripada Penatua Jiwa tiga cincin dari sebelumnya, tetapi ada sesuatu yang istimewa tentang dia. Beberapa kualitas yang tak terlukiskan.

Yi Zichen hanya bisa mendengarnya berkata pada gadis muda itu, "Jadi kamu tidak akan meragukan nasehat guru lagi sekarang, kan? Akademi Shrek benar-benar luar biasa. "

Penatua Jiwa yang duduk di kursi juga memperhatikan kehadiran mereka. Wajah dinginnya berubah menjadi seutas senyum. Dia mengangguk ke arah mereka dan menunjuk ke lelaki tua itu sebelum merentangkan tangannya dengan ekspresi tak berdaya. Tampak jelas bahwa dia mencoba memberi tahu mereka bahwa mereka perlu bergantung pada diri mereka sendiri untuk pendaftaran dan dia tidak dapat membantu bahkan jika dia menginginkannya.

Yi Zichen segera menyadari bahwa mereka berkenalan.

Tiba-tiba, hembusan napas pelan menarik perhatian Yi Zichen.

Orang tua yang bertanggung jawab atas pendaftaran memiliki ekspresi yang merupakan kombinasi dari keterkejutan dan kebingungan. Gadis muda yang berdiri di depannya menarik kembali tangannya yang terulur.

Gadis muda itu tidak ditemani oleh orang tuanya. Seorang diri, dia mengenakan gaun putih sederhana yang membuatnya tampil rapi dan rapi. Rambutnya di bob rapi, dan dia setengah kepala lebih pendek dari gadis muda dengan kepang kalajengking. Karena dia berdiri di belakangnya, Yi Zichen tidak bisa melihat wajahnya.

Namun, dilihat dari kulit di belakang lehernya, dia dapat melihat bahwa dia memiliki kulit yang sangat bersih dan cerah.

"Bisakah Anda memberi tahu saya jika saya telah lulus tes penyaringan?" Suara gadis muda itu terdengar manis, menyenangkan dan tidak mengancam, tapi lembut dan tidak jelas.

Ekspresi heran lelaki tua itu memudar secara bertahap. Dia berkata dengan cemberut, "Apakah keluargamu tahu bahwa kamu ada di sini?"

Gadis muda itu tidak langsung menjawab pertanyaannya tetapi menjawab sambil tersenyum, "Saya pikir tidak ada diskriminasi dalam pendidikan. Selama saya memenuhi persyaratan akademi, tidak ada alasan Anda tidak menerima saya, kan? "

Orang tua itu sepertinya ragu-ragu sejenak, tapi kemudian dia melambaikan tangannya ke arah pemuda dengan banyak murid. "Bawa dia ke akademi," katanya.

Pemuda itu menarik kembali tatapan anehnya dan mendapatkan kembali ekspresi dinginnya yang biasa. Dia membawa gadis muda itu saat mereka masuk ke akademi.

Siswa yang tersisa segera lulus ujian putaran pertama oleh orang tua itu. Akhirnya giliran pemuda dan gadis yang mengobrol tadi. Pemuda dengan murid ganda telah kembali ke sisi lelaki tua itu setelah mengawal beberapa siswa lainnya.

Yi Zichen tiba-tiba menemukan bahwa pandangan pemuda itu telah berubah. Dia menatap lurus ke belakang antrian seolah-olah dia telah melihat sesuatu yang tidak bisa dipercaya.

Gadis dengan kepang kalajengking dan anak laki-laki di sisinya berbalik dan melihat secara naluriah. Meskipun mereka belum kehilangan ketenangan mereka seperti yang dilakukan oleh remaja murid ganda, mereka masih tertegun sejenak.

Hanya satu siswa yang mendaftar yang tersisa di belakang mereka berdua. Terlebih lagi, sepertinya siswa itu baru saja tiba. Itu adalah gadis yang tampak sedikit lebih muda dari wanita muda dengan jalinan kalajengking. Rambut hitam panjangnya tergerai longgar di punggungnya, dan wajahnya sedikit menunduk. Tingginya hampir sama dengan gadis muda dengan gaun putih sebelumnya dan kulitnya juga hampir sama cantiknya. Namun, gadis muda ini merasa luar biasa.

Sosoknya yang berkembang dengan baik tampak agak tidak biasa untuk usianya. Tanpa melihat wajahnya, orang mungkin salah mengira dia sebagai wanita dewasa, terutama dengan payudaranya yang menggairahkan yang akan menarik perhatian setiap pria. Dia memiliki tubuh wanita dewasa, tetapi wajah anak-anak.

Bertentangan dengan lekuk tubuhnya yang membara, ekspresi wajah gadis muda itu sangat dingin dan tenang. Itu adalah embun beku yang datang dari lubuk hatinya, dingin yang paling murni. Mata hitamnya bahkan tidak membawa sedikitpun vitalitas yang kontras dengan fitur wajahnya yang indah.

Anggota tubuhnya panjang, ramping dan proporsional. Lengannya menggantung secara alami di sisi tubuhnya. Sulit untuk membiasakan diri dengan hawa dingin seperti kematian yang datang dari tubuhnya.

"Apakah kalian berdua akan mendaftar? Jangan memblokir jalan jika Anda tidak ingin mendaftar. " Suara lelaki tua itu menyentak gadis dengan jalinan dan pemuda di sisinya kembali ke kenyataan. Keduanya berjalan ke depan dengan tergesa-gesa.

"Kami akan mendaftar bersama." Pemuda itu menempatkan dua puluh Koin Jiwa Emas yang telah dia persiapkan sebelumnya ke dalam kotak kayu. Dia bergabung dengan gadis muda itu saat mereka mengulurkan tangan.

Orang tua itu mencubit tangan gadis muda kalajengking itu dan mengangguk. Dia berkata, "Kamu cukup umur." Ketika dia memindahkan tangannya ke tangan pemuda itu, dia tidak bisa menahan nafas lembut seperti sebelumnya.

Orang tua itu mencubit tangan pemuda itu beberapa kali lagi seolah-olah dia menolak untuk mempercayai apa yang dia temukan. Ekspresi wajahnya langsung berubah menjadi aneh. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah pemuda itu dan berkata, "Apakah kamu telah mempraktikkan beberapa keterampilan jiwa?"

Pemuda itu mengangguk dan berkata, "Ya."

Orang tua itu mengerutkan kening. "Angkat betismu."