Soul Land 3 – Chapter 165

shadow

Soul Land 3 – Chapter 165

Chapter 165 – Kepala Cabang Zhao dari Sekte Tang

Sungguh mistis!

Meskipun dia tidak bisa merasakan perubahan dalam kekuatan spiritualnya, ada perubahan nyata dalam kejelasan penglihatannya. Ini benar-benar metode kultivasi mata yang luar biasa! Itu benar-benar layak menjadi salah satu metode rahasia Sekte Tang.

Qi ungu menghilang secepat itu datang. Itu benar-benar keberadaan yang fana.

Wu Zhangkong telah berdiri di belakang Tang Wulin, dengan sabar membimbing kekuatan jiwa Tang Wulin sesuai dengan metode Mata Setan Ungu sampai akhir.

Cakrawala bersinar dengan lingkaran cahaya saat matahari mengalahkan kegelapan dengan kenaikannya yang lambat ke puncaknya. Saat senja yang singkat berlalu, Wu Zhangkong melepaskan tangannya dan membiarkan Tang Wulin menyerap rahasia metode itu sepenuhnya.

"Selesai. Mulai sekarang tarik qi ungu ke mata Anda setiap pagi dan segera tanam selama setengah jam. Mengolah Mata Setan Ungu akan membutuhkan waktu dan latihan terus-menerus untuk mencapai tingkat yang tinggi. Anda akan berkembang pesat pada awalnya, tetapi akan segera sulit untuk ditingkatkan dan Anda akhirnya akan mandek. Bagaimana perasaan Anda sekarang?" Kata Wu Zhangkong.

Tang Wulin mengangguk dan berkata, "Saya merasa hangat dan nyaman. Saya dapat melihat lebih detail dari sebelumnya sekarang bahwa penglihatan saya lebih jelas. Warnanya juga lebih cerah. "

Mata Wu Zhangkong berkaca-kaca. "Kamu benar-benar merasa seperti itu? Anda tidak melebih-lebihkan? "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Nggak! Benar-benar terasa seperti itu. Terima kasih, Guru Wu. "

Emosi yang tidak diketahui menyelimuti pikiran Wu Zhangkong. Dia ingat dengan jelas bahwa ketika dia pertama kali mulai membudidayakan Mata Setan Ungu, dia membutuhkan waktu setengah bulan untuk mencapai tahap itu. Mungkinkah anak ini cocok dengan Mata Setan Ungu? Ini adalah pertama kalinya dia membudidayakannya namun dia sudah berkembang sangat pesat?

Mengintip ke dalam mata Tang Wulin yang besar dan cerah, Wu Zhangkong hanya bisa mengangguk. "Teruslah berlatih. Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda dapat bertanya kepada saya. Ayo turun sekarang. "

Keduanya dengan cepat mandi dan makan sarapan.

Untungnya bagi Tang Wulin, penginapan yang mereka tinggali menyediakan sarapan ala prasmanan.

Bahkan seorang anak semanis Tang Wulin tidak disambut setelah penginapan menemukan kecakapan makannya yang tak tertandingi. Ini adalah kisah Tang Wulin yang umum didengar.

"Guru Wu, apa yang kita lakukan hari ini?" Tang Wulin bertanya dengan rasa ingin tahu yang muda.

Wu Zhangkong menjawab, "Kamu tinggal di kamar untuk mengembangkan metode Mata Setan Ungu hari ini. Metode ini masih bermanfaat untuk kekuatan spiritual Anda bahkan tanpa qi ungu untuk meningkatkan penglihatan Anda. "

"Oh. Baik." Tang Wulin kempes. Dia ingin keluar dan melihat kota bersama Wu Zhangkong tetapi ditugaskan untuk mengolah di dalam ruangan.

Tang Wulin tidak pernah membayangkan ini berlanjut selama setengah bulan.

Setiap hari di pagi hari Wu Zhangkong akan mengamatinya mengembangkan Mata Setan Ungu, memberikan bimbingan bila perlu, kemudian pergi sendiri untuk mengurus beberapa hal yang tidak diketahui.

Di mana relaksasi disebutkan? Tang Wulin tenggelam dalam kesuraman dan kebosanan. Meskipun dia memiliki temperamen yang relatif stabil, dia masih anak-anak. Datang ke kota yang begitu megah namun tidak dapat menjelajahinya sama sekali, tidak heran dia sedih.

Lebih buruk lagi, Wu Zhangkong melarangnya bermeditasi. Dia harus fokus berlatih metode Mata Setan Ungu untuk meningkatkan kekuatan spiritualnya.

Kehidupan yang monoton benar-benar membosankan. Untungnya, peningkatan itu lebih dari cukup untuk memotivasi Tang Wulin untuk terus maju.

Tampaknya tidak hanya dia sangat cocok dengan Mata Setan Ungu, itu sama untuk Metode Surga Misterius. Dia telah membuat kemajuan yang signifikan dan mulus dalam kedua metode Sekte Tang ini. Kultivasi Metode Surga Misteriusnya telah stabil; sementara kecepatannya tidak dianggap cepat, itu lebih besar dari sebelumnya.

Penemuan Tang Wulin yang paling menonjol adalah yang dapat menyingkat kekuatan jiwanya dengan Metode Surga Misterius. Karena itu, meski tidak meningkatkan volumenya, kekuatan jiwanya telah menjadi sangat padat. Dia telah membenamkan dirinya ke dalam memadatkan kekuatan jiwanya setelah Wu Zhangkong memberitahunya bahwa semakin tinggi tingkat kemurnian dan kepadatan kekuatan jiwanya, semakin jauh dia akan meraihnya di masa depan.

Budidaya Mata Setan Ungu oleh Tang Wulin sangat cepat. Dia mencapai alam pertama Mata Setan Ungu yang telah disebutkan Wu Zhangkong dalam setengah bulan.

Dunia tampak melambat dan menjadi jernih setelah dia mengedarkan kekuatan jiwa menurut metode Mata Setan Ungu. Detail dan perubahan terkecil semuanya diamati olehnya di negara bagian ini.

Misalnya, setiap titik debu tergaris jelas di bawah tatapan lembut matahari; dia bahkan bisa melihat urat samar daun di kejauhan. Tanpa hasil spektakuler seperti itu, Tang Wulin akan menganggapnya terlalu membosankan untuk bertahan.

Hari ini adalah hari kelima belas mereka di Heaven Dou City namun Wu Zhangkong baru membawanya berkeliling kota pada hari pertama. Dia telah dikurung di kamar mereka untuk berkultivasi selama beberapa hari.

Setelah membudidayakan Mata Setan Ungu dan makan sarapan, Wu Zhangkong akhirnya mengucapkan kata-kata yang sangat ingin didengar Tang Wulin. "Ayo pergi, kamu ikut denganku hari ini."

"Baik! Guru Wu, kemana kita akan pergi? " Tang Wulin melompat kegirangan pada kesempatan yang telah lama ditunggu untuk pergi keluar.

Wu Zhangkong berbalik dan berkata kepadanya, "Apakah kamu merasa berkultivasi sangat membosankan selama 14 hari terakhir ini?"

Meskipun Tang Wulin terkejut sesaat, dia dengan cepat mendapatkan kembali dirinya sendiri. Dia berbicara dengan jujur, "Pada awalnya, memang seperti itu, tetapi menjadi lebih baik saat saya melanjutkan. Saya suka bisa melihat banyak hal yang tidak bisa saya lihat sebelumnya dengan Mata Setan Ungu. "

Mengangguk, Wu Zhangkong mengingatkannya, "Ingatlah, berkultivasi bukan untuk merugikan orang lain tetapi untuk memiliki kekuatan untuk melindungi orang yang Anda cintai. Kekuatan adalah dasar dari segalanya. Upaya yang Anda lakukan sekarang adalah untuk mencegah tragedi di masa depan. "

Tang Wulin tidak cukup dewasa untuk memahami kata-kata Wu Zhangkong sepenuhnya, tetapi di mata Wu Zhangkong ada emosi yang sama dengan yang dia miliki di kuburan. Tang Wulin mengukir kata-kata itu ke dalam hatinya.

"Ayo pergi." Wu Zhangkong pergi, meninggalkan Tang Wulin untuk menyusul.

Sama seperti sebelumnya, mereka berjalan kaki; kali ini, mereka tidak menuju ke pinggiran kota. Tidak, kali ini, mereka langsung menuju ke inti kota. Tang Wulin sama sekali tidak keberatan berjalan; Faktanya, Tang Wulin menyukainya karena memberinya kesempatan untuk melihat-lihat.

Heaven Dou City benar-benar kota yang penuh dengan keindahan. Baik itu situs sejarah, pemandangan yang menakjubkan, atau budayanya, semuanya memiliki semuanya. Mobil-mobil jiwa yang lebih rendah dibandingkan dengan Kota Eastsea mengubah suasana kota. Ada perbedaan kualitatif antara Kota Eastsea dan Kota Surga Dou, keduanya tidak ada bandingannya. Heaven Dou City, bagaimanapun, jauh lebih tidak terindustrialisasi dibandingkan Eastsea City.

Dua jam berjalan kaki kemudian, keduanya tiba di tempat tujuan: taman kuno.

Taman itu dikelilingi oleh tembok tinggi berbintik-bintik dan pintu vermillion. Tidak ada tanda atau tanda untuk menamai taman tua ini.

Wu Zhangkong dengan cepat melangkah ke pintu dan menekan tangan kanannya ke pintu dengan gerakan yang terlatih tanpa memperhatikan penampilan luarnya.

Ini … Bukankah ini tindakan yang sama yang dilakukan Guru Wu ketika kita berada di Sekte Tang Era Dazzling?

Cahaya redup menyapu tubuhnya dan berbunyi bip sekali sebelum pintu terbuka. Wu Zhangkong memimpin jalan masuk.

Pintu vermillion diam-diam menutup di belakang mereka. Di dalamnya ada ruang yang tidak tersentuh oleh waktu dan tanpa tanda-tanda teknologi jiwa. Itu memiliki aura yang sangat murni sehingga hampir seolah-olah mereka kembali ke zaman kuno.

"Anda telah membawanya?" Sebuah suara yang dalam menembus keheningan sebelum seorang lelaki tua berjalan keluar dari satu-satunya bangunan yang ada di taman itu. Tinggi pendek pria tua itu menekankan betapa gemuknya dia. Ditambah kepalanya yang botak, dia tampak hampir seperti segunung daging.

Wu Zhangkong benar-benar melepaskan kesombongannya yang biasa dan membungkuk menyapa lelaki tua ini. Kepala Cabang Zhao.

"Masuklah."

Apakah ini benar-benar cabang Sekte Tang? Tang Wulin bertanya-tanya.

Tang Wulin terpesona luar biasa saat dia memasuki gedung. Dua baris patung yang menjulang tinggi berjejer di setiap sisi, memancarkan udara yang megah.

Bangunan itu tampak seperti bangunan satu lantai yang tidak lebih tinggi dari lima meter dari bagian luarnya tetapi dia terguncang untuk menemukan bahwa begitu dia berada di dalam, langit-langitnya lebih dari tiga puluh meter dan interiornya lebih besar! Patung-patung itu menjulang di atasnya dengan ketinggian lebih dari sepuluh meter.

Patung-patung ini terdiri dari pria dan wanita, semuanya tampak berusia dua puluhan dan ditampilkan dengan bermacam-macam jiwa bela diri.

Tang Wulin tiba-tiba menemukan sosok yang dikenalnya di antara patung-patung itu. Patung ketiga di sebelah kirinya adalah seorang wanita muda yang tersenyum manis dengan sosok yang halus. Di tangan kirinya ada kuali berkaki tiga sedangkan di tangan kanannya ada seruling.