Soul Land 3 – Chapter 1665

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1665

Chapter 1665: Death Wither

Tang Wulin melihat Ha Luosa tiba-tiba menyodorkan Pedang Raja Dunia Bawah ke tanah di depannya.

Seketika, cahaya putih keabu-abuan mekar ke luar seperti bunga yang baru saja mekar penuh dengan tubuhnya sebagai titik pusatnya.

Oh tidak!

Tepat pada saat cahaya putih keabu-abuan mulai menyebar, Tang Wulin dapat merasakan ada yang tidak beres. Dia secara naluriah merasakan bahaya yang membayang dan bereaksi terhadap situasi hampir tanpa sadar.

Waktu yang berlalu telah berubah dalam sekejap. Dalam domain Neraka Dunia Bawah, domain Jalur Mundur Waktu ditekan sampai batas tertentu. Meski begitu, ia masih berhasil memperlambat kecepatan Ha Luosa melancarkan serangannya.

Suara ledakan keras datang dari Tang Wulin saat tujuh cincin jiwa emas muncul di tubuhnya. Itu adalah cincin jiwa kelima yang meledak. Getaran yang intens memungkinkan dia untuk melepaskan diri dari penindasan domain di sekitarnya, meledakkannya keluar dari sana.

Tidak hanya itu, Dragon Air di tubuhnya juga menyembur keluar dengan bebas dan menciptakan penghalang pertahanan yang kuat untuknya.

Kelopak putih keabuan tiba setelah jeda sesaat. Dragon Air mencair segera setelah bersentuhan dengan cahaya putih keabu-abuan. Ia bahkan tidak bisa menahannya bahkan untuk sesaat. Kelopaknya tidak hanya mampu mencairkan energi tetapi juga ruang. Di mana kelopak putih abu-abu lewat, semuanya berubah menjadi hitam pekat sekaligus. Dengan tubuh Ha Luosa sebagai titik pusatnya, kegelapan dipenuhi dengan kekuatan yang melahap.

Itu adalah skill jiwa kedelapan Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa, Death Wither!

Tang Wulin bahkan tidak perlu mengelak jika itu adalah keterampilan jiwa kedelapan dari Jiwa Douluo. Namun, seseorang hanya bisa memahami teror dari keterampilan jiwa kedelapan yang sepenuhnya dilepaskan oleh semu dengan mengalaminya.

Meskipun Tang Wulin bereaksi terhadap situasi dengan cepat, tubuhnya masih tercemar oleh warna abu-abu putih. Armor tempurnya segera menampilkan pertahanannya yang tangguh mencoba menahan rona abu-abu putih. Namun, cahaya putih keabu-abuan itu bertindak seperti belatung yang kelaparan. Itu tidak mampu menghancurkan armor perang Tang Wulin seperti yang terjadi pada Dragon Air, tapi itu merusak armor tempurnya dengan cepat. Bercak abu-abu putih besar muncul di baju besi Tang Wulin, dan itu juga mulai menunjukkan tanda-tanda pelunakan.

Sementara itu, aliran cahaya listrik keluar dari Tang Wulin. Itu dimulai dengan biru dan ungu, tetapi segera aliran tambahan tujuh warna ditambahkan. Itu tidak terus meledak ke luar, tetapi kembali ke tubuhnya.

Di mana pancaran tujuh warna berlalu, itu akhirnya menghentikan penyebaran warna abu-abu putih yang menakutkan, tapi pancaran tujuh warna dan warna abu-abu putih menetralkan satu sama lain dengan cepat.

Tang Wulin menarik napas dingin. Sinar tujuh warna sebenarnya adalah bencana alam yang disimpan setelah upaya menyakitkan yang tak terhitung jumlahnya di Pemurnian Surgawi. Itu adalah kekuatan terbesar di seluruh bidang. Dalam arti tertentu, itu bisa dianggap sebagai kekuatan tingkat dewa. Namun demikian, energi abu-abu putih yang menakutkan masih bisa menetralkan bencana alam. Tang Wulin beruntung mendapat bantuan bencana alam. Jika tidak, baju perangnya sangat mungkin akan hancur.

Serangan tunggal Ha Luosa sangat menakutkan. Jika Tang Wulin bereaksi sedikit lebih lambat terhadapnya dan akhirnya tercemar dengan lebih banyak energi abu-abu-putih, mungkin dia akan langsung meleleh seperti Dragon Air-nya.

"Itulah asal mula unsur!" Ha Luosa mengerutkan kening dalam-dalam. Tanpa diketahui Tang Wulin, Raja Dunia Bawah Douluo lebih tercengang daripada dirinya.

Death Wither Ha Luosa mengandung pemahaman tingkat dewa-nya. Dia adalah seorang dewa, yang hanya selangkah lagi untuk naik ke Ketuhanan. Alasan seorang quasigod kuat adalah karena dia sudah dilengkapi dengan karakteristik Dewa dalam arti tertentu.

The Death Wither menampilkan kekuatan tingkat dewa. Karena itu, Ha Luosa berasumsi bahwa bocah itu dikutuk begitu dia melihat Tang Wulin tercemar oleh sedikit energi putih keabuannya. Bahkan setetes Death Wither dapat dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh seseorang dan melarutkannya sepenuhnya.

Dia tidak pernah menyangka bahwa Tang Wulin bisa memanggil sejumlah besar kekuatan asal unsur dari tubuhnya dan membersihkannya dari Death Wither.

Ha Luosa tidak mampu menggunakan kekuatan Reaper yang terkandung dalam Death Wither secara terus menerus. Itu akan dengan cepat menghabiskan energinya.

Keduanya saling memandang. Di bawah mata tenang mereka, hati mereka dipenuhi emosi.

Ha Luosa mengangkat Pedang Raja Dunia Bawah dari tanah dan ke langit. Aliran pisau memotong langit dan tiba di depan Tang Wulin. Dia menyaksikan cincin jiwa kesembilan di tubuh Ha Luosa mulai bersinar.

"Oh tidak, aku ditakdirkan!"

Menilai dari Death Winter, dia tahu bahwa dia tidak akan bisa menahan skill jiwa kesembilan Ha Luosa. Itu hampir pasti akan mengakibatkan kematiannya.

Di sisi lain, Ha Luosa terkejut saat mengetahui bahwa Tang Wulin tidak mencoba mencari cara untuk melawan atau melarikan diri. Sebaliknya, Tang Wulin memutar tubuhnya dan dengan cepat melemparkan Tombak Naga Emas.

Tombak itu terbang ke langit karena tidak menargetkan Ha Luosa.

Ha Luosa telah mulai bersiap untuk meluncurkan keterampilan jiwa kesembilannya saat ini. Dia bersiap mengambil risiko melelahkan dirinya sendiri untuk membunuh bocah ini sesegera mungkin dan tidak memberinya kesempatan untuk melarikan diri.

Cahaya emas itu tiba hampir seketika dan menembus seorang Death Knight. Kekuatan melahap yang luar biasa tidak berniat membiarkan energi dunia bawah lepas. Itu mengkonsumsi dan menyerap energi dengan cepat.

Sebagai pemilik Tombak Naga Emas, Tang Wulin segera merasakan aliran energi yang mengalir ke tubuhnya. Aliran cahaya keemasan muncul di hadapannya saat dia melemparkan Tombak Naga Emas. Itu memblokir pedang yang dilepaskan Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa tepat pada waktunya.

"Bersenandung!" Cahaya keemasan tetap tidak tergerak saat bilahnya tersebar. Rentetan bilah tidak mampu menembus cahaya emas sedikit pun.

Cahaya keemasan dengan cepat memadat. Itu mendorong ke tanah dan berdiri tegak untuk memblokir serangan Ha Luosa.

Itu adalah trisula emas yang ditutupi dengan cahaya keemasan yang menyilaukan. Sebuah permata besar berbentuk berlian yang berkilau bertahtakan tepat di bawah cabang tengah trisula.

Tang Wulin mengangkat tangannya dan memegang Trisula Dewa Laut. Melewati dua Ujian Sembilan Dewa Laut memberinya kedekatan dengannya. Dia merasa seperti dia telah bergabung dengan senjata suci yang digunakan ayahnya di masa lalu.

Dia mengambil langkah maju dan mengayunkan Trident Dewa Laut. Lingkaran cahaya emas membungkus area itu dalam sekejap.

Domain abu-abu-putih dianggap tidak mampu menahan denyutan lingkaran cahaya emas. Seolah-olah kedua entitas ini tidak seharusnya berada di ruang yang sama.

Murid Ha Luosa mengerut saat dia mempersiapkan keterampilan jiwa kesembilannya. Tiga kata muncul di benaknya sekaligus. Mereka adalah "senjata super ilahi"!

Senjata ilahi adalah senjata yang digunakan oleh seseorang yang telah naik ke Ketuhanan atau senjata yang membawa sejumlah kekuatan Tuhan. Pada gilirannya, senjata super ilahi adalah milik Dewa peringkat-1 di Alam Ilahi legendaris.

Di seluruh Benua Douluo, Ha Luosa hanya mengetahui satu atau dua senjata super divine yang ada. Dia tidak pernah menyangka bahwa Master Sekte Tang dan Master Paviliun Dewa Laut dari Akademi Shrek sebelum dia dilengkapi dengan satu.

Kehadiran senjata super divine mungkin bisa membalikkan arah peristiwa. Bahkan seorang setengah dewa mungkin belum tentu bisa meraih kemenangan saat dihadapkan dengan senjata super ilahi.

Dia menyerah pada keterampilan jiwa kesembilannya sepenuhnya. Ha Luosa dengan cepat mengangkat Pedang Raja Dunia Bawah di tangannya untuk mencoba menyentuh lingkaran cahaya emas.

Namun, ruang di sekitarnya tampaknya telah berubah menjadi lapisan yang tumpang tindih dalam hitungan detik. Dalam waktu kurang dari sesaat, dia sudah lumpuh. Dia hanya bisa menyaksikan tanpa daya saat trisula emas raksasa menghantamnya.

"Ledakan!" Dampaknya menghempaskan Ha Luosa seolah-olah dia seorang bisbol. Wajah Tang Wulin juga sangat pucat.

Tubuh Tang Wulin bergoyang dan tiba di sisi Ling Zichen dan Liu Jingyun. Dia menyapu trisula emas dan menyulap lingkaran emas yang megah. Lingkaran itu meledak dan meledakkan semua Death Knight yang mengepung mereka. Cahaya hijau yang berkilauan mengelilingi ketiga tubuh mereka. Ada kilatan cahaya dan mereka lenyap dari tempatnya tanpa bekas.

Ha Luosa telah terlempar ke tempat yang jauhnya ribuan meter. Dia hanya berhenti setelah menabrak bebatuan dan pohon yang tak terhitung jumlahnya. Pada saat tubuhnya berhenti bergerak, lingkaran cahaya emas di tubuhnya telah lenyap. Sebenarnya, lingkaran cahaya hanya memiliki kendali atas tubuhnya sedikit lebih dari satu detik.

"Dia tidak berhasil mengendalikan senjata super divine sepenuhnya." Ini adalah pikiran pertama yang datang ke Ha Luosa. Reaksi selanjutnya adalah penyesalan dan kemarahan karena dia tiba-tiba menyadari bahwa Hyper Douluo tidak mungkin mampu mengendalikan senjata super divine. Bahkan dia tidak tahu berapa banyak usaha yang dibutuhkan baginya untuk dapat mengendalikan senjata seperti itu dengan basis kultivasinya. Untuk menggunakan senjata super ilahi, pemiliknya harus mendapat persetujuan dari senjata itu sendiri.

Dengan demikian, sangat mungkin Tang Wulin tidak akan dapat melepaskan keterampilan jiwanya yang sepenuhnya memanfaatkan kekuatan senjata super ilahi. Ini berarti Tang Wulin tidak akan melakukan serangan balik yang efektif terhadap keterampilan jiwa kesembilannya.

Perasaan penyesalan yang intens dibangun di dalam hatinya. Ini bukan karena dia gagal membunuh Tang Wulin ketika dia punya kesempatan, tetapi karena dia tidak merebut senjata super divine.