Soul Land 3 – Chapter 1666

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1666

Chapter 1666: Lawan Tang San Dalam Pertempuran Para Dewa! Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Sulit membayangkan efek senjata super divine di tangan seorang quasigod. Faktanya, seseorang bahkan dapat mengatakan bahwa jika dia mampu memperoleh senjata super ilahi dan menjalankan kendali penuh atasnya, dia sangat mungkin bisa menerobos penindasan pesawat dan menjadi Dewa sejati. Dia bahkan bisa menciptakan Alam Ilahi sendiri dan bukan hanya bidang miniatur.

Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa tidak menyangka bahwa dia akan menghadapi situasi seperti itu dalam misi ini.

Dia mulai merasa mania setelah momen penyesalan. Daya tarik senjata super ilahi bahkan lebih besar dari urusan Kultus Roh Kudus. Ini karena memiliki senjata super divine akan memberinya semua kendali yang dia butuhkan, tanpa harus bergantung pada orang lain.

Jika dia bisa mendapatkan senjata seperti itu, semuanya mungkin.

Dia menarik kembali aura kematiannya, dan segala sesuatu di sekitarnya menjadi gelap. Ha Luosa menatap ke kejauhan ke Akademi Shrek. Sosoknya berkilat dan dia menghilang ke dalam kegelapan, hanya menyisakan tatapan serakah dan sedingin es.

Di tempat lain, ada kilauan yang bersinar. Ketika Tang Wulin, Liu Jingyun dan Ling Zichen muncul kembali, mereka dikelilingi oleh cahaya hijau terang.

Liu Jingyun dan Ling Zichen heran menemukan air beriak di sekitar mereka. Meskipun berada di bawah air, mereka tidak peduli dengan tenggelam saat berada di dalam cahaya hijau.

"Dimana ini?" Ling Zichen bertanya secara naluriah.

Tang Wulin memberi isyarat untuk diam. Dia segera berkata, "Saya akan pergi sebentar. Tidak akan lama. Pulanglah dulu dan tunggu aku. " Dia melambaikan tangannya saat dia berbicara dan dua gelombang kekuatan yang luar biasa melonjak keluar. Ling Zichen dan Liu Jingyun kami meledak seperti bola meriam.

Keduanya merasakan gelombang pusing membanjiri mereka. Pada saat berikutnya, tubuh mereka terasa lebih ringan dan mereka menemukan bahwa mereka telah terbang ke langit.

Liu Jingyun adalah Soul Douluo sementara Ling Zichen dilengkapi dengan mecha ilahi di tubuhnya. Keduanya buru-buru menyesuaikan tubuh mereka hanya untuk menemukan bahwa mereka sebenarnya berada di atas Danau Dewa Laut dengan Akademi Shrek di dekatnya.

"Bagaimana kita kembali? Apa yang sedang terjadi?"

Masih di udara, mata mereka bertemu dan mereka melihat ke arah danau sekali lagi. Mereka melihat aliran cahaya keemasan yang lenyap setelah sekejap.

"Direktur Ling, apa yang harus kita lakukan?"

“Kembali ke akademi dulu. Jangan beri tahu siapa pun tentang apa yang terjadi hari ini, terutama apa yang terjadi sebelum kita kembali, ”Ling Zichen menjawab tanpa ragu sedikit pun.

"Ya tentu saja." Liu Jingyun buru-buru setuju.

Ling Zichen mengerutkan kening dalam-dalam. Dia tidak memiliki penjelasan ilmiah tentang apa yang baru saja terjadi. Sebagai seorang ilmuwan, tidak ada yang lebih mengganggunya selain ini.

Setelah kembali ke akademi, dia merenung sejenak sebelum dia membuat keputusan untuk mencari Roh Kudus Douluo. Dia merasa bahwa Roh Kudus Douluo adalah orang yang paling bisa dipercaya dan dia bisa memberitahunya tentang kejadian hari itu. Bagaimanapun, dia adalah ibu baptisnya.

Di Danau Dewa Laut, Tang Wulin buru-buru membungkuk memberi hormat kepada Pohon Kehidupan Kuno yang membawanya kembali. Di saat berikutnya, dia menghilang menjadi bola cahaya keemasan.

Sebagai senjata super divine, trisula emas tidak mudah digunakan. Tang Wulin sudah mampu menggunakannya sebagai senjata biasa setelah lulus Ujian Kedua Dewa Laut. Namun, jika dia menggunakan trisula emas untuk melepaskan keterampilan ilahi seperti Badai Tak Terbatas, dia harus menghadapi ujian pemeriksaan lain. Dia harus lulus setidaknya satu ujian lagi untuk kembali ke dunianya. Di sisi lain, ia akan kehilangan restu dari trisula emas jika gagal dalam ujian.

Jika itu hanya dia, dia akan bisa memindahkan dirinya kembali ke Shrek menggunakan Pohon Kehidupan Kuno. Namun, Liu Jingyun dan Ling Zichen juga ada di sana. Dia tidak bisa membawa mereka bersamanya kecuali dia melepaskan diri dari Ha Luosa. Akibatnya, ketika dia merasa tidak lagi bisa menahannya, dia tidak punya pilihan selain meluncurkan Badai Tak Terbatas. Dia mengambil alih Ha Luosa sejenak dan menggunakan kesempatan itu untuk memindahkan mereka kembali. Mengangkut dua orang tidak melelahkannya, tetapi Pohon Kehidupan Kuno akan menghabiskan lebih banyak energi.

Akibatnya, dia harus menghadapi Ujian Ketiga Dewa Laut.

Ada cahaya keemasan yang berkilauan. Dalam sepersekian detik, Tang Wulin telah memasuki dunia emas, tetapi itu tidak bertahan lama. Dia mendengar bahwa seseorang memanggilnya dengan lemah. Suara-suara itu terdengar lembut karena banyak dari mereka berasal dari anggota keluarganya. Dia sepertinya mendengar suara ayahnya dan juga suara ibunya.

Segala sesuatu di sekitarnya tiba-tiba menjadi sebening kristal, dan warna emas telah lenyap sepenuhnya. Dia kemudian melihat pemandangan yang sangat mengejutkan.

Dia melihat lembah gunung yang tak terhitung jumlahnya yang tampak sedalam jurang. Tidak ada tumbuhan di lembah yang sangat besar. Semuanya berwarna kuning kecokelatan dan tempat itu terasa sangat usang.

Tang Wulin mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit. Yang mengejutkan, ada tiga matahari. Dua matahari berwarna ungu sedangkan yang lainnya berwarna putih. Cahaya yang dipancarkan dari matahari ini membuat dunia tampak seperti tempat yang aneh dan mengerikan.

Tang Wulin berusaha menggerakkan tubuhnya secara naluriah. Namun, dia menemukan bahwa dia hanya bisa mengamati, tetapi tidak bisa bergerak sama sekali.

Sesaat kemudian, dia melihat sosok yang familiar.

Rambut biru panjang pria itu tergerai longgar di punggungnya, dan dia tampak sangat lelah. Meskipun demikian, tatapannya tetap teguh seperti biasa. Dia berdiri di puncak gunung dan menatap ke kejauhan. Seluruh tubuhnya memancarkan cahaya biru keemasan yang samar.

Meskipun dia tampak lelah dan bahkan ada banyak luka di tubuhnya, dia berdiri tegak.

Mengikuti tatapan pria itu, Tang Wulin tercengang dengan pemandangan itu. Di kejauhan, siluet berdiri di puncak gunung setidaknya sepuluh ribu meter.

Tidak, ada lebih dari satu siluet. Ada beberapa lainnya di sisa puncak.

Siluet yang berdiri di seberangnya memiliki tubuh yang tinggi dan berotot. Dia memegang tongkat di tangannya. Untuk beberapa alasan, Tang Wulin merasa seperti sedang melihat Qiangu Dongfeng dengan Staf Naga Melingkar di tangannya. Perasaan yang sama seperti memerangi langit dan bumi.

Namun, kepribadian Qiangu Dongfeng seperti semut dibandingkan dengan sosok besar ini. Berdiri di sana, tongkat panjang yang dia pegang berkilauan dengan cahaya yang menyilaukan. Rasanya seolah-olah siluet itu akan menghancurkan seluruh dunia dengan kekuatan keinginan Combat Heaven and Earth.

Di gunung yang terletak di sebelah kirinya adalah seorang pria dengan penampilan biasa. Dia bahkan tampak agak jujur ​​dan baik hati. Hanya saja matanya yang sedingin es dipenuhi dengan keheningan yang mematikan. Perasaan keakraban Tang Wulin bahkan lebih kuat saat melihat orang ini. Dia merasakan aura yang sama dari Raja Dunia Bawah Douluo Ha Luosa dari tubuh orang ini.

Meski begitu, orang ini berbeda dari Ha Luosa. Dia memiliki epee di masing-masing tangannya, yang keduanya penuh dengan kekuatan dan vitalitas. Sebuah belati tergantung diagonal di dadanya, memancarkan aura kematian yang menakutkan. Perpaduan antara hidup dan mati menghasilkan aura yang tak terbayangkan yang sekuat pembangkit tenaga listrik Surga dan Bumi.

Siluet di sisi lain paling mencolok karena dia memiliki sayap. Lebih penting lagi, dia memiliki total dua belas sayap. Sayapnya mengepak dengan lembut dan memancarkan aura liar dan menakutkan yang dipenuhi dengan haus darah. Rambut, mata, dan bahkan seluruh tubuhnya yang terbungkus armor berwarna merah tua

Tubuh ketiga pria ini penuh dengan luka. Jelas sekali bahwa mereka bertiga mengincar pria berambut biru di kejauhan. Dilihat dari aura mereka, hati Tang Wulin memberitahunya bahwa dia berhubungan paling dekat dengan pria berambut biru itu.

"Apakah mereka musuh ayah?"

Ya, orang dengan rambut biru panjang yang berhadapan dengan tiga orang kuat sendirian memang ayah Tang Wulin. Dia adalah Raja Dewa di luar masanya, Dewa Laut Tang San.

“Yang terbaik bagimu untuk menerima kekalahanmu. Meskipun kamu sudah menang di hati kami, tapi hasil akhirnya tidak mungkin diubah, ”ucap pria dengan tongkat itu dengan kasar.

Tang San tersenyum. “Apa menurutmu kau menang, Xian Di?”

Pria yang dikenal sebagai Xian Di sedikit mengernyit. "Mungkinkah kita bisa mengalami insiden tak terduga di peringkat kita?"

Tang San tersenyum dengan tenang. “Seharusnya tidak ada, tapi putraku ada di sini. Jadi, mungkin kita akan memilikinya. Jadi, saya tetap ingin mencobanya. Nak, lihat. Ayah akan membiarkanmu merasakan kekuatan sebenarnya dari Trisula Dewa Laut. "

Saat dia berbicara, Tang San memanggil sesuatu dari udara. Tang Wulin merasa kekuatan isap yang sangat besar turun ke arahnya dalam sepersekian detik. Pada saat berikutnya, dia heran menemukan bahwa dia telah berubah menjadi trisula emas. Trisula itu tampak hidup sejak ayahnya memegangnya. Perasaan hidup yang tak terlukiskan menembus dunia spiritual Tang Wulin secara instan.

Perasaan yang sama sekali tidak mungkin dijelaskan dengan kata-kata. Satu-satunya hal yang bisa dirasakan Tang Wulin adalah sepertinya ada sesuatu yang ditambahkan ke hatinya pada saat itu.

Apa itu tadi?

Tang Wulin melihatnya. Tanda trisula telah ditambahkan ke jiwanya. Itu adalah jejak yang berasal dari Dewa Laut.

Saat berikutnya, dia mendengar raungan keluar dari mulut ayahnya. Jeritan memekakkan telinga terdengar seperti sorak-sorai laut.

Dia mengayunkan trisula emas, dan segala sesuatu di sekitar mereka tampak berubah menjadi lautan emas.

"Ayah!" Tang Wulin berteriak keras di dalam hatinya. Meskipun dia tidak tahu apa yang sedang dihadapi ayahnya, dia dapat memastikan bahwa ayahnya terlibat dalam pertempuran dengan musuh yang tangguh.

Dia menangis dan berteriak di dalam hatinya. Dia sangat ingin berada di sisi ayahnya dan membantunya dalam pertarungan!

Namun demikian, dia tidak mampu melakukan itu. Tidak ada yang bisa dia lakukan. Faktanya, dia bahkan tidak bisa melihat semua yang terjadi di medan perang.

“Nak, ini adalah Pertempuran Dewa. Apapun yang terjadi, aku tidak akan kalah karena hanya dengan mengalahkan mereka aku dapat kembali untuk bertemu denganmu. Tunggu aku, anakku. Ayah akan mencapai kemenangan akhir! "

"Ledakan!"

Ada ledakan keras lainnya di benaknya. Segala sesuatu yang lain menjadi kosong.

Tang Wulin tidak tahu sudah berapa lama sebelum dia menyadari bahwa dia telah kembali ke dunia emas.

Berkilauan dengan cahaya keemasan yang menyilaukan, Trident Dewa Laut berdiri tegak di hadapannya. Trisula yang sangat suci di hati Tang Wulin terjalin dengan goresan yang tak terhitung jumlahnya. Hanya ujung tombak yang tetap berkilau dengan pancaran keemasan.

“Ujian Ketiga Dewa Laut: Jejak, lulus. Anda dapat memilih untuk kembali atau melanjutkan ujian. "