Soul Land 3 – Chapter 1675

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1675

Chapter 1675: Quick-witted Response

Kapten mengerucutkan bibir. "Apa yang saya inginkan? Apakah Anda tidak melaporkan saya ke pihak berwenang? Lihat, aku baik-baik saja sekarang. Jika Anda orang yang bijaksana, Anda akan bersujud kepada saya sebagai permintaan maaf sekarang. Kemudian, Anda akan memberi saya kompensasi atas kehilangan saya, dan saya akan meninggalkan Anda. Jika tidak, saya akan memukuli Anda setiap kali saya melihat Anda di masa depan. Anda tidak akan bisa bertahan di Korps Tentara Pusat! "

Tang Wulin kesal. "Saya pikir Korps Tentara Pusat adalah unit militer elit? Kenapa ada hooligan seperti dia di sini? "

"Kamu pikir kamu bisa melakukan itu?" Tang Wulin mengerutkan bibirnya dengan jijik. Dia mengangkat tangannya dan memberi isyarat kepada kapten dengan jari telunjuknya. "Lawan aku sendiri jika kamu laki-laki. Saya akan melakukan apa yang Anda minta jika Anda menang, tetapi jika Anda kalah, enyahlah! "

Tang Wulin pernah mendaftar di ketentaraan. Dia sangat sadar bagaimana mereka akan menangani masalah ini. Anggota angkatan bersenjata paling menghormati kekuatan dan kemampuan seseorang. Pertarungan satu lawan satu adalah cara termudah untuk menyelesaikan perselisihan.

Kembali ketika dia berada di Tentara Dewa Darah, dia mengalahkan Jiang Wuyue hingga tunduk.

"Apakah Anda memiliki keberanian untuk menerima tantangan?" Tang Wulin mengangkat dagunya dengan arogan.

"Satu-satu, satu-satu, satu-satu!" Seperti yang diharapkan, tentara di sekitar mereka yang tidak takut masalah segera mulai menjadi gaduh.

Kehidupan di ketentaraan kadang-kadang sangat membosankan, jadi pertandingan tanding kekuatan individu akan selalu menarik perhatian orang.

"Berani-beraninya kau menantangku satu lawan satu ?! Tentu! Anda melihat saat saya memukul Anda sampai Anda harus mencari gigi Anda di seluruh lantai. " Saat dia berbicara, kapten itu tiba di depan Tang Wulin dengan langkah besar dan melayangkan pukulan tepat ke wajahnya.

Tang Wulin tidak bisa menahan perasaan sedikit heran saat merasakan kedatangan tinju kapten. Dia akan menarik kembali kata-katanya sebelumnya. Pukulan itu cukup mengesankan baik dalam kekuatan maupun kecepatan. Setidaknya, itu pasti bukan pukulan yang bisa dilakukan oleh prajurit biasa. Itu bahkan membawa kekuatan jiwa.

"Tepuk!" Tang Wulin menggerakkan tangannya dan menampar tinju lawan dengan keras. Meskipun dia dengan sengaja mengendalikan kekuatannya, lawannya masih terhuyung-huyung karena benturan.

Tang Wulin mengangkat kakinya dan menendang dada lawan. Itu serangan yang sederhana dan langsung!

"Bang!" Kapten itu terlempar sejauh lima atau enam meter.

Seketika, seluruh pemandangan menjadi sunyi.

Pukulan sederhana dan langsung seperti itu adalah yang paling mengasyikkan, tetapi kapten yang menantang Tang Wulin cukup mampu. Tidak ada yang menyangka bahwa dia akan begitu cepat dikalahkan oleh "Huang Zeran", seorang kapten yang selalu bersikap rendah hati.

"B * st * rd!" Kapten mengutuk saat mendarat di tanah. Dia langsung melompat dan melepaskan cincin jiwanya. Totalnya ada empat cincin.

Tiga dari cincinnya adalah cincin kuning dan satu berwarna ungu. Warna cincin jiwa berganti-ganti.

Lengannya jelas bengkak, terutama tangannya. Warna abu-abu metalik menutupi permukaan tinjunya.

Kapten itu bernama Deng Shun. Jiwa bela dirinya adalah tinju, tetapi dia belum berkultivasi sampai tingkat jiwa bela diri tubuh. Namun, kemampuannya dianggap cukup kuat di ketentaraan, setidaknya di pangkat militernya. Dia jarang bertemu lawan yang layak, jadi dia mengembangkan sikap arogan dan buasnya secara alami.

Haunt Azerbaijan menyuruhnya melapor kepada pihak berwenang karena dia memungut biaya tambahan ketika dia membeli persediaan untuk keuntungannya sendiri. Meskipun dia lolos dari hukuman berat dengan mengandalkan hubungannya dengan atasan, dia telah kehilangan sumber penghasilannya. Dia menyimpan dendam untuk Huang Zeran sejak saat itu dan menjadi marah setelah bertemu dengannya pada hari ini.

Tang Wulin menghela nafas pada dirinya sendiri. Ini sangat merepotkan baginya. Jika dia ingin mempertahankan kedoknya, dia harus bertarung dan memenangkan pertarungan dengan cepat. Dia tidak tahu apa sebenarnya jiwa bela diri yang dimiliki Huan Zeran. Sangat mudah untuk menyamarkan penampilannya, tapi akan merepotkan untuk mensimulasikan jiwa bela diri orang lain. Melakukannya tepat di depan banyak orang membuatnya semakin sulit. Lebih penting lagi, dia khawatir dia akan ditemukan oleh perwira tinggi militer. Operasi mereka akan terganggu jika mereka terjebak dalam kejadian ini.

Jadi, setelah mempertimbangkan beberapa saat, Tang Wulin langsung maju.

Deng Shun mengayunkan tangan kanannya dengan ganas, didorong oleh kebenciannya pada Huang Zeran. Permukaan tangannya dilapisi kilap besi dan baja. Itu adalah keterampilan jiwa keduanya, Tinju Besi Baja!

Tang Wulin memperhatikan saat lawan mendekatinya. Dia menghindar sekaligus dan menghindari serangan kritis Deng Shun. Pada saat yang sama, Tang Wulin meraih pergelangan tangan lawan dengan tangan kanan secepat kilat dan menggunakan kaki kirinya untuk menendang tulang kering Deng Shun. Kali ini, dia menggunakan kekuatannya, dan Deng Shun terlempar ke belakang karena benturan.

Deng Shun tampaknya kurang beruntung dengan pendaratannya. Kepalanya menabrak dinding di sampingnya. Dia melihat semuanya memudar menjadi hitam saat dia kehilangan kesadaran.

Tang Wulin bertepuk tangan. "Kamu berani melawanku di levelmu? Siapa lagi yang ingin mencoba? "

Para prajurit segera mengubah cara mereka memandangnya. Dia berhasil menghabisi Deng Shun tanpa memanfaatkan jiwa bela dirinya. Apalagi, itu dilakukan dengan cara yang singkat dan mudah, jadi kemampuannya yang luar biasa ada di sana untuk dilihat semua orang.

Baiklah, tolong kirim dia ke rumah sakit. Tang Wulin segera keluar dari kerumunan saat mengatakan itu. Dia kembali ke jalan yang dituju, berjalan dengan langkah panjang.

Teman-temannya yang lain telah berpisah satu sama lain. Mereka semua menuju ke arah yang sama.

"Tunggu!" Seseorang tiba-tiba berteriak.

Tang Wulin berhenti bergerak dan berbalik untuk melihat. Itu adalah kapten lain, dan dia menatap Tang Wulin dengan kebingungan di matanya.

"Kamu bukan Huang Zeran! Huang Zeran sakit beberapa hari yang lalu dan dia lemah. Apalagi, dia hanyalah master jiwa dua cincin. Itulah mengapa dia ada di pasukan pengangkutan sekarang. Bagaimana mungkin dia bisa mengalahkan Deng Shun? Kamu siapa?" kata kapten dengan kasar.

Tang Wulin menghela nafas dalam hati. "Ini masalah lagi." Kekuatan spiritualnya berubah untuk mengirimkan pesan kepada teman-temannya di sekitarnya. Dia berbalik dan berjalan menuju kapten ini dengan langkah panjang.

Saat dia berjalan, dia berkata dengan acuh tak acuh, "Saya seharusnya menyembunyikan kemampuan saya. Sepertinya aku tidak punya pilihan selain memamerkannya sekarang. Siapa yang memberitahumu bahwa aku hanya memiliki dua cincin jiwa? Siapa yang memberitahumu bahwa aku bukan Huang Zeran! " Saat dia berbicara, dia membuang label namanya, dan aura yang luar biasa keluar dari tubuhnya.

Dua cincin jiwa kuning dan empat ungu muncul dari bawah kakinya dan mengungkapkan basis budidaya peringkat Kaisar Jiwa.

Mayoritas orang yang berada di tempat kejadian adalah tentara biasa dan tidak ada perwira militer berpangkat tinggi di sana. Sebuah pembangkit tenaga listrik enam cincin dianggap cukup tangguh bahkan di Korps Angkatan Darat Pusat.

Kapten yang marah itu segera merasakan tekanan kuat mendorong wajahnya.

Tiga langkah dari kapten, Tang Wulin berhenti berjalan dan memberi isyarat padanya. "Periksalah dan lihat apakah itu tag nama saya."

Kapten buru-buru menyalakan komunikator jiwanya dan memeriksa label nama. Verifikasi identitas pada tag nama sama sekali tidak dapat dipalsukan.

Tang Wulin mendengus dingin saat dia berbalik dan berkata kepada tentara di sekitarnya, "Saya tidak ingin mengatakan ini, tetapi sepertinya saya tidak punya pilihan, menilai dari situasi saat ini. Deng Shun mencoba mencuri uang selama proses pembelian dengan membeli barang yang ditolak. Dia membenciku setelah aku melaporkannya ke pihak berwenang. Saya tidak tahu mengapa atasan kami tidak menghukumnya dengan berat, tetapi dia mendatangi saya untuk mencari masalah hari ini. Dia satu sama lain. Dia pasti ada di geng Deng Shun juga. Mereka adalah sarang ular berbisa yang korup. Ini belum berakhir. Saya pasti akan melaporkan ini sekali lagi dan meminta pernyataan yang tepat! "

Jika seseorang melihat mata Tang Wulin dengan cermat, mereka akan melihat ada sedikit warna ungu di dalam diri mereka. Di sisi lain, mata kapten di depannya menjadi kabur.

Tang Wulin mengandalkan kekuatan spiritualnya yang luar biasa untuk membaca ingatan kapten secara paksa. Basis kultivasi spiritual Tang Wulin telah mencapai tingkat Konkretisasi Pikiran. Dia tidak bisa begitu saja membaca semua ingatan seseorang, tetapi dia bisa mengambil beberapa bagian ingatan karena perbedaan besar antara basis kultivasi mereka.

Dia bisa segera menentukan situasinya hanya dari jejak ingatan kapten. Pertama, dia mengetahui tentang nama kapten yang dia kalahkan dan juga alasan mereka menjadi musuh. Mengungkap seluruh perselingkuhan sudah cukup untuk membuktikan identitasnya.

"Hukuman yang berat! Kami menuntut hukuman berat! " Seseorang berteriak keras di tengah kerumunan. Sekaligus, kerumunan itu gusar.

"Saya selalu mengatakan betapa kasarnya tisu toilet yang kami gunakan. Jadi ternyata ada tikus di antara kita! " Suara lain terdengar.

"Tepat sekali! Kualitas produk feminin kita juga sangat buruk, jadi sepertinya ini alasannya. Kita tidak bisa membiarkan masalah ini begitu saja. Laporkan mereka. Kita harus melaporkannya bersama! "

Dengan itu, kerumunan itu terangsang. Para prajurit dari sekitar mereka segera menyerbu ke arah mereka.

Seseorang telah membantu Deng Shun berdiri, tetapi kerumunan itu mengelilinginya sebelum dia benar-benar sadar. Kapten yang menanyai Tang Wulin sebelumnya mendapat perlakuan yang sama juga.