Soul Land 3 – Chapter 1679

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1679

Chapter 1679: Xie Xie’s Eighth Soul Skill

Ekspresi Jiang Zhanheng tetap tidak berubah, tetapi dia masih sangat marah ketika dia menghentikan api petir. Tidak ada keraguan bahwa dia bingung, dan bajunya sobek. Selain itu, konsumsi kekuatan jiwanya selama pertarungan sebelumnya benar-benar jauh melebihi Xie Xie. Ini sudah menunjukkan bahwa dia berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan.

Sejak kapan itu sangat melelahkan ketika Judul Douluo bertarung melawan Soul Douluo? Namun, dia sangat menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dengan jiwa bela diri lawan. Baik kekuatan spiritual dan keterampilan jiwanya tidak dapat mendeteksi lokasi tepat lawan. Ini akan menjadi masalah besar baginya.

"Haruskah saya melepaskan baju besi pertempuran saya untuk meningkatkan serangan dan pertahanan saya serta kemampuan deteksi? Akan jauh lebih sulit bagi lawan untuk menembus pertahanan saya dengan perlindungan baju besi saya. "

Meskipun dia sedang mempertimbangkan ini, Jiang Zhanheng adalah Dewa Perang kesembilan di War God Hall sementara lawannya hanyalah seorang Soul Douluo. Api Petir Douluo Jiang Zhanheng merasa sangat enggan untuk menjadi yang pertama melepaskan baju perangnya. Begitu banyak rekannya dan Wakil Kepala Balai mengawasinya dari samping. Jika dia melepaskan armor tempurnya terlebih dahulu karena ancaman yang tidak ada, dia akan menjadi bahan tertawaan, bukan?

Ketika perbedaan antara basis kultivasi mereka sangat kecil, menjadi orang pertama yang melepaskan avatar jiwa bela diri dan baju besi dalam pertempuran master jiwa umumnya dilihat sebagai pertunjukan kelemahan.

Seolah-olah dia mengakui bahwa dia tidak dapat melawan lawan ini tanpa menggunakan kemampuannya yang lebih canggih. Ini adalah sesuatu yang hati Jiang Zhanheng tidak akan pernah bisa terima.

Pencahayaan di sekitarnya tiba-tiba meredup saat Jiang Zhanheng dengan cepat menenangkan dirinya. Ada kilatan cahaya di matanya, dan dia menusukkan kedua tombak di tangannya ke langit. Dia tidak berani bertindak sembarangan kali ini. Api guntur berkobar ke segala arah, menutupi seluruh area.

Dia percaya serangan jarak jauhnya akan mengungkap lawannya dengan pasti, tidak peduli seberapa efektif silumannya. "Saya tidak peduli berapa banyak klon yang Anda miliki. Saya lebih suka menghabiskan diri saya sedikit lagi. " Bagaimanapun, masih ada perbedaan antara basis kultivasi mereka.

Jiang Zhanheng tiba-tiba merasa seolah-olah api gunturnya dibombardir entah dari mana. Dalam sepersekian detik, aliran aura setajam silet menghantamnya dari segala arah seperti bilah.

Dia telah menyemburkan lebih banyak api petir kali ini, tapi dia masih merasa seperti telah dipotong-potong. Itu serangan yang luar biasa.

Sementara Jiang Zhanheng berdiri di sana dengan heran, dia melepaskan keterampilan jiwa keenamnya. Itu adalah bola api guntur yang meledak dari tubuhnya seperti bunga yang mekar.

Itu adalah serangan jarak jauh lainnya dan sangat kuat. Itu adalah skill jiwa keenamnya, Thunder Flame Bloom!

Jiang Zhanheng tampak seperti Dewa Perang api petir saat dia berdiri di nyala api yang mekar. Dikelilingi oleh api gunturnya, dia tampak sangat kuat.

Namun, Jiang Zhanheng tiba-tiba menyadari bahwa penglihatannya sedikit kabur. Dia melihat seberkas cahaya samar tiba di hadapannya dalam sekejap.

Thunder Flame Bloom-nya yang perkasa sama sekali tidak mampu menahan sinar cahaya yang tiba di depan matanya secara instan.

Jiang Zhanheng menjadi pucat karena ketakutan. Dia akan segera melepaskan armor tempurnya saat dia menghadapi krisis yang sangat mungkin berakibat fatal.

Pada saat itu, dia merasakan gelombang rasa sakit di dalam tubuhnya. Aura tajam yang menggali tubuhnya sebelumnya telah dibersihkan oleh api petir, tapi itu tiba-tiba melonjak lagi. Ini terjadi begitu tiba-tiba sehingga kemampuan fisiknya untuk mengendalikan baju perangnya terganggu.

Sinar cahaya membekas di kepalanya dalam hitungan detik.

Jiang Zhanran merasa esensi, energi, dan jiwanya menegang sejenak. Dia mampu merasakan semua yang terjadi, tetapi dia tidak bisa bergerak sama sekali. The Thunder Flame Bloom di sekitar juga telah tersebar ketika dia kehilangan kendali atasnya.

Siluet seperti hantu terwujud tepat di depan Jiang Zhanheng. Itu Xie Xie, memegang belati di masing-masing tangannya. Dia mendorong kedua bilah ke leher Jiang Zhanheng.

Lengan kanan Xie Xie dan seluruh tubuhnya dibalut armor tempur. Armor itu tidak lengkap dan tampak seperti ilusi. Itu sangat redup sehingga tidak mungkin seseorang dapat melihat keadaannya dengan jelas. Namun demikian, itu nyata, dan auranya bisa dirasakan samar-samar saat berfluktuasi antara ilusi dan kenyataan.

"Itu armor tempur empat kata!" Di luar arena, Skycrosser Douluo Guan Yue mengucapkan kata-kata ini.

Dewa Perang tidak bisa mengatakan pentingnya armor perang Xie Xie, tapi dia adalah Limit Douluo dan juga master armor pertempuran empat kata. Bagaimana mungkin dia gagal untuk mengenalinya?

Armor pertempuran empat kata memiliki aura yang unik karena baju besi tersebut mirip dengan makhluk hidup yang memiliki pikirannya sendiri. Bahkan, ia bahkan bisa mengambil alih tuannya pada saat-saat penting dalam pertempuran.

Akibatnya, resonansi yang mirip dengan yang terjadi di antara makhluk hidup dari spesies yang sama akan dihasilkan ketika armor tempur empat kata yang berbeda bertemu satu sama lain. Secara alami, Guan Yue bisa merasakan itu.

"Saya bersyukur atas kesediaan Anda untuk menyerah kepada saya!" Ada kilatan cahaya di mata Xie Xie setelah dia menarik belatinya. Saat itulah Jiang Zhangheng merasakan beban di tubuhnya menjadi ringan. Perasaan benar-benar membeku telah menghilang.

Hanya pada saat inilah Jiang Zhanheng menemukan bahwa dia telah membuat kesalahan fatal. Itu tidak bisa dimaafkan. Dia belum melepaskan baju perangnya untuk menyelamatkan muka. Sebaliknya, lawannya mampu melepaskan baju besi tempurnya kapan saja saat bersembunyi di kegelapan tanpa sepengetahuan Jiang Zhanheng!

Sinar cahaya yang tidak mencolok yang tiba-tiba melesat ke arahnya sebelumnya tampak sederhana di permukaan, tetapi jelas tidak seperti yang terlihat. Kalau tidak, bagaimana itu bisa menembus skill jiwa keenamnya dengan mudah? Dia tidak bisa menahannya sama sekali.

Perisai pelindung War God Hall tidak kedap suara. Dia mendengar ketika Guan Yue mengatakan "armor perang empat kata".

Meskipun baju besi di tubuh Xie Xie jelas bukan baju lengkap, itu masih baju besi pertempuran empat kata! Selanjutnya, amplifikasi baju besinya telah membawa basis kultivasi kekuatan jiwanya ke tingkat Jiang Zhanheng. Itu juga memperhitungkan armor perang tiga kata Joan Zhanheng, yang bahkan belum dia lepaskan.

Bagaimanapun, tidak peduli betapa menyesalnya dia atau betapa bencinya dia untuk mengakuinya, dia tidak punya pilihan selain mengakui kekalahan. Apalagi dia dipukuli habis-habisan. Itu adalah kekalahan telak yang membuatnya malu.

Apa sinar cahaya tadi? Itu adalah keterampilan jiwa kedelapan Xie Xie. Dia hampir tidak pernah menunjukkan keahlian khusus itu bahkan sebelum teman-temannya. Itu adalah Crossing Assasination.

Ini bisa bergantian antara ruang dan waktu. Tidak mungkin untuk waspada terhadap serangan ini. Jika Jiang Zhanheng mengenakan baju besi tiga kata, dia akan mampu menahan sebagian dari kekuatannya. Namun, Xie Xie telah memprediksi secara akurat bahwa pola pikir Jiang Zhanheng tidak akan membiarkan dia menggunakan armornya dengan mudah. Di sisi lain, Xie Xie tidak memiliki keraguan seperti itu. Di awal pertempuran, dia memanfaatkan momen Jiang Zhanheng memilih untuk tidak saling menyuarakan keadaan mental satu sama lain. Pada titik itu, dia segera meluncurkan serangannya yang paling tangguh.

Ini bukan hanya keterampilan jiwa kedelapan Xie Xie tetapi juga keterampilan jiwa yang paling dia kendalikan. Selain itu, Crossing Assasination juga dilengkapi dengan kemampuan ofensif yang luar biasa. Jika Xie Xie tidak menarik kembali bagian kedua dari serangan Crossing Assasination, lautan roh Jiang Zhanheng akan langsung diserang. Sangat mungkin itu akan menyebabkan kerusakan permanen padanya.

Crossing Assasination yang diperkuat oleh armor tempur empat kata sangat mengagumkan. Jiang Zhanheng mungkin belum tentu mampu menahan serangan frontal dari Xie Xie bahkan jika dia sepenuhnya dilindungi oleh armor tempur.

Banyak Dewa Perang dari War God Hall semuanya diam.

Orang-orang di sisi Akademi Shrek masing-masing memiliki ekspresi yang berbeda. Lupakan lawan, bahkan mereka merasa sulit dipercaya bahwa Xie Xie bisa menang dengan sangat cepat.

Saat dia melihat Xie Xie berjalan kembali ke mereka, Tang Wulin tiba-tiba teringat sesuatu yang Roh Kudus katakan kepadanya baru-baru ini. Pada saat itu, Yali memberi tahu Tang Wulin bahwa Xie Xie telah meningkat paling akhir. Jika dia bisa melanjutkan dan mempertahankan kecepatan seperti itu, sangat mungkin dia akan menjadi master jiwa tipe agility nomor satu di benua di masa depan.

Tang Wulin berasumsi bahwa ini sebagian besar adalah upaya ibu baptisnya untuk mendorong Xie Xie. Xie Xie juga ada di sana pada saat itu dan dia berulang kali mengatakan dia tidak pantas mendapatkan pujian seperti itu.

Mengingat apa yang baru saja terjadi, sepertinya kata-kata Yali tidak berlebihan. Xie Xie bahkan belum mencapai peringkat Judul Douluo, tetapi sudah mampu mengalahkan Dewa Perang Sembilan di Balai Dewa Perang! Lebih penting lagi, Tang Wulin menemukan bahwa Xie Xie berbeda dari dirinya di masa lalu.

Sebelumnya, dia akan sedikit banyak menggunakan trik dalam pertarungan. Pada titik ini, taktiknya tampak terdiri dari banyak sekali perubahan. Meskipun menjadi rekan satu timnya, Tang Wulin menemukan bahwa dia kesulitan memahami beberapa metodenya.