Soul Land 3 – Chapter 1702

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1702

Chapter 1702: Demon Dragon’s Instant Kill

Seperti seberkas cahaya terang, Tang Wulin mendarat di tanah dan tiba di sisi Gale Saber Demon Sima Jinchi. Mereka melirik satu sama lain, dan Sima Jinchi berkata, "Itu tepat di depan kami. Saya pikir itu masih dalam tidur nyenyak. Mari kita lihat bagaimana saya akan membangunkannya. "

Saat dia berbicara, Sima Jinchi melompat dan terbang ke atas pohon besar. Dia melambaikan tangan dan cincin jiwanya muncul dari bawah kakinya. Anehnya, kesembilan cincinnya berwarna hitam. Namun, yang lebih mengerikan lagi adalah cincin jiwa hitamnya sangat berbeda dari cincin jiwa sepuluh ribu tahun biasa. Ada lapisan tambahan striasi emas samar di permukaan cincinnya.

Ini bukan sifat biasa untuk cincin jiwa karena itu karena makanan Tang Wulin.

Ya, itu sepenuhnya karena Tang Wulin.

Tubuh Sima Jinchi adalah Power Sabre Klan Naga sementara Tang Wulin memiliki garis keturunan Dewa Naga. Meskipun Raja Naga Emas hanyalah sebagian dari Dewa Naga, itu juga bentuk paling murni. Akibatnya, Sima Jinchi secara alami diberi makan oleh Tang Wulin sebagai Pedang Kekuatan Klan Naga. Dalam keadaan seperti itu, basis kultivasinya terus meningkat. Pada saat yang sama, kualitas Power Sabre Klan Naga juga dalam proses pemulihan bertahap.

Selain itu, Power Sabre diasah dengan batu asah, Tombak Naga Emas. Ini menghasilkan peningkatan terus menerus dari dua senjata ilahi yang hebat ini.

Sembilan cincin jiwa hitam Sima Jinchi dipajang. Sima Jinchi berdiri menyendiri di atas pohon dengan anggun, dikelilingi oleh goresan emas samar. Dia tampak seperti tak terhentikan.

Dia memegang Pedang Pembunuh Naga di tangan kanannya dan melambaikannya di udara dengan tiba-tiba.

Seketika, langit dan tanah di sekitar mereka berubah warna. Bayangan ilusi naga hitam bisa terlihat samar-samar tidak terlalu jauh di depannya. Di saat berikutnya, naga hitam itu dipotong menjadi dua bagian.

Tidak ada suara yang terdengar, tetapi Dewa Perang yang menyaksikan pertempuran dari luar merasakan perasaan tertekan yang kuat di dada mereka saat menyaksikan adegan itu. Rasanya seolah-olah mereka telah mengalami serangan spiritual yang kejam.

Apa itu tadi?

Pada saat itu, raungan naga yang marah bergema dari depan.

Ada lembah di tengah hutan yang gelap, dan semua tanaman di dalamnya berwarna hitam. Bahkan, beberapa bebatuan pun berwarna hitam juga. Di ujung terdalam dari dunia hitam seperti tinta ini, kepala naga raksasa terangkat karena suara raungan yang marah.

Ia merasakan aura yang datang dari Dragon Slaying Sabre.

Sima Jinchi telah menembus batasnya pada saat ini dan dia telah berhasil menjadi Judul Douluo. Basis kultivasinya telah meningkat ke tingkat yang jauh lebih tinggi dari sebelumnya.

Seorang Ruheng telah membudidayakan Tubuh Naga Emas, jadi bagaimana Sima Jinchi bisa terus menjadi tandingannya jika dia tidak memiliki kemampuan yang cukup kuat?

Seorang Ruheng tidak berani menahan serangan dari bentuk Power Sabre milik Klan Naga milik Sima Jinchi, meskipun level Arhat Naga Emasnya. Ini menunjukkan kekuatan senjata ilahi.

Kekuatan kuat yang dimiliki Dragon Slaying Sabre atas Klan Naga sudah jelas. Raungan mengamuk Naga Kegelapan berubah menjadi teriakan yang merupakan kombinasi dari keterkejutan dan kebingungan sekaligus. Ini karena itu bisa dengan jelas merasakan betapa menakutkannya musuh yang mendekat.

Meski begitu, ini wilayahnya. Dalam simulasi kesadarannya, itu seharusnya menghancurkan semua manusia yang menginvasi tanahnya tanpa kecuali. Akibatnya, siluet besar perlahan muncul dari gua naga raksasa itu.

Naga Iblis Kegelapan seluruhnya hitam seperti tinta. Setelah mencapai basis budidaya seratus ribu tahun, itu telah berkembang menjadi total seratus meter dari kepala ke ekor. Sayap raksasanya terbentang terbuka dan seluruh tubuhnya memancarkan asap ungu dan hitam. Asap yang mematikan itu sangat korosif. Ini juga alasan mengapa seluruh petak hutan ini tercemar dengan warna hitam itu.

Aura menakutkan muncul dari tubuhnya, dan Naga Iblis Kegelapan mengepakkan sayapnya dan terbang dari guanya.

Sima Jinchi mengangkat kepalanya dan mengeluarkan suara gemuruh ke langit. Dia mengangkat Dragon Slaying Sabre tinggi ke udara saat sembilan cincin jiwanya berkilauan di tubuhnya.

Naga Iblis Kegelapan telah melihatnya. Ini segera mengeluarkan raungan kurang ajar.

Tentu saja, ia mampu merasakan ancaman besar yang terpancar dari Dragon Slaying Sabre dan permusuhan musuh. Namun, itu sama sekali tidak mampu menjadi pemalu karena setiap keraguan berarti kematiannya. Akibatnya, itu tidak akan menyia-nyiakan usaha dalam melawan musuh dan akan berjuang untuk mencapai kemenangan.

Selain itu, Pedang Pembunuh Naga memiliki dominasi dan kekuatan penghancur yang luar biasa dari Klan Naga, tetapi orang tidak boleh lupa bahwa itu adalah bagian dari tanduk Dewa Naga. Ini berarti bahwa itu juga sangat bergizi bagi Klan Naga.

Meskipun War God Hall telah mensimulasikan Naga Iblis Kegelapan seratus ribu tahun menggunakan berbagai metode, itu masih mampu merasakan bahwa jika itu bisa menyatu dengan pedang di tangan manusia, itu akan berubah dengan cara yang tak terbayangkan. Mungkin, akan ada peluang untuk membebaskan diri dari pesawat ini.

Akibatnya, tatapan Naga Iblis Kegelapan membawa sejumlah ketakutan karena memperhatikan Sima Jinchi, tapi itu juga dipenuhi dengan keserakahan.

"Mengaum!" Ada raungan lagi, dan Naga Iblis Kegelapan menyemburkan nafas naga hitam ke arah Sima Jinchi.

Sementara itu, Sima Jinchi tersenyum pada saat ini.

Jika dia sendirian, dia masih cukup percaya diri untuk mengalahkan Naga Iblis Kegelapan ini. Bagaimanapun, penindasan Dragon Slaying Saber cukup mengesankan. Dia hanya membutuhkan waktu yang sangat lama untuk bisa mengalahkan makhluk itu. Bagaimanapun, dia tidak sendirian!

Selain dirinya, Pedang Kekuatan Klan Naga, ada juga penguasa sejati Klan Naga!

Siluet diam-diam muncul dari punggung Sima Jinchi. Sima Jinchi mendorong Pedang Pembunuh Naga di tangannya ke depan dan memotong miasm gelap menjadi dua. Dia melompat, dan cahaya samar sembilan warna meledak.

Armor pertempuran emas yang mempesona menutupi seluruh tubuh Tang Wulin, dan pancaran keemasan keluar dari matanya.

Baju zirahnya masih baju besi perang tiga kata. Tidak ada satupun dari armor empat kata yang ada di tubuhnya, tapi udara yang mengelilingi tubuhnya masih terkondensasi menjadi bentuk yang hampir padat.

Tangan kanannya meraih udara, dan Iblis Gale Saber Sima Jinchi berubah menjadi pedang raksasa yang mendarat di telapak tangannya. Dia telah menyembunyikan aura Raja Naga Emasnya, tetapi aura itu menyembur keluar seperti badai yang tidak terduga pada saat ini. Dia melepaskannya ke sekelilingnya.

Naga Iblis Kegelapan menyemburkan nafas busuknya. Itu telah dipersiapkan untuk meluncurkan serangan habis-habisan sebelumnya, namun rasanya darahnya akan membeku segera setelah aura tiba-tiba bertiup ke wajahnya.

Itu telah ditekan secara instan oleh kekuatan superior dan tidak bisa bergerak sama sekali.

Basis budidaya Dewa Binatang Di Tian yang tangguh mendekati satu juta tahun ketika garis keturunannya telah ditekan oleh Tang Wulin ke tingkat tertentu. Naga Iblis Kegelapan ini hanya memiliki basis kultivasi seratus ribu tahun.

Di Medan Perang Dewa Perang ini, satu-satunya makhluk jiwa yang lebih kuat adalah Raja Naga Hitam bermata emas. Ketika Naga Iblis Kegelapan dihadapkan oleh penindasan dua kali lipat dari Power Saber Klan Naga dan Keturunan Raja Naga Emas, rasanya seperti akan kehilangan kemampuannya untuk terbang.

Ruang yang mengelilingi Naga Iblis Kegelapan tiba-tiba melengkung dengan keras, menjebaknya sepenuhnya.

Pancaran sembilan warna yang mempesona melintas dalam sekejap, meninggalkan aliran bersinar yang indah namun menusuk di langit.

Tatapan Darkness Demon Dragon langsung menjadi tumpul. Itu mengambang di udara tanpa bergerak sama sekali. Sementara itu, Tang Wulin telah mendarat di seberang lembah. Dragon Slaying Sabre di tangannya telah berubah menjadi Gale Sabre Demon Sima JinchI.

Aliran garis emas yang berkilauan dengan cahaya sembilan warna muncul di dahi Naga Iblis Kegelapan. Itu berlanjut dari sana ke leher, dada, perut dan sampai ke ekornya.

Segera setelah itu, sinar cahaya sembilan warna meledak dari garis emas.

"Ledakan!" Tubuh besar Naga Iblis Kegelapan meledak dengan ledakan keras dan keras, dan semburan kabut ungu-hitam bersinar menyebar darinya.

Seluruh Medan Perang Dewa Perang bergetar hebat. Sebuah suara yang terdengar seolah-olah berasal dari penguasa Langit dan Bumi bergema dari langit.

"Naga Iblis Kegelapan telah terbunuh."

Kabut ungu-hitam menyebar ke segala arah dan menyebar ke sekitarnya.

Di Medan Perang Dewa Perang, di hutan di sisi tim Balai Dewa Perang, Skycrosser Douluo membunuh makhluk buas dengan cepat saat dia berhenti bergerak. Ada pandangan tidak percaya di matanya.

Apa yang terjadi?