Soul Land 3 – Chapter 1719

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1719

Chapter 1719: Manusia Api Magma

Seorang Ruheng terkekeh. "Tentu, saya bisa mandi di waktu yang sama. Biarkan aku pergi dan melihatnya. "

Saat dia berbicara, kulitnya sudah berubah menjadi keemasan. Dia melompat dan terbang menuju area di atas danau magma.

Mata Tang Wulin bersinar dengan sinar ungu keemasan. Dia menggunakan Mata Iblis Ungu untuk mengamati siluet kakak laki-lakinya, murid A Ruheng dalam persiapan untuk membantunya jika diperlukan.

Akan sangat sulit bagi A Ruheng untuk terluka oleh magma dalam Tubuh Emas Anti Bocornya. Dia adalah kandidat yang paling cocok untuk menjelajahi jalan setapak.

Sisanya berkumpul di belakang Tang Wulin dan melepaskan kekuatan jiwa masing-masing untuk menahan panas tinggi.

Seorang Ruheng mendongak dan menatap ke kejauhan saat terbang ke daerah di atas danau magma.

Lingkungannya semuanya berwarna merah keemasan sehingga dia tidak bisa melihat ke kejauhan dengan jelas. Udara bergetar karena panas yang menghasilkan pola seperti gelombang.

Seorang Ruheng mungkin tampak kasar, tapi sebenarnya dia adalah orang yang teliti. Dia terbang berkeliling untuk mengamati medan di sekitarnya dan memasukkannya ke dalam ingatan.

Tidak diragukan lagi, seseorang harus sangat berhati-hati saat terbang di atas danau magma. Seseorang seperti Xu Xiaoyan akan segera dimusnahkan saat jatuh ke danau magma.

Demi keselamatan rekan-rekannya, dia harus menyelidiki secara menyeluruh.

Sementara itu, sesuatu yang tidak biasa terjadi!

Danau magma di bawahnya bergelembung beberapa saat. Segera setelah itu, suara gemuruh yang memekakkan telinga terdengar. Bola api magma besar dengan diameter lebih dari lima meter melesat ke arah A Ruheng.

Seorang Ruheng mendengus dingin dan melontarkan pukulan.

Dia tidak akan pernah menunjukkan emosi panik ketika dihadapkan oleh serangan dalam situasi apa pun karena basis kultivasinya.

Bola api magma tiba-tiba meledak dengan ledakan keras tapi tidak menyebar. Sebuah siluet muncul dari dalam dan tiba di hadapan A Ruheng secepat kilat. A Ruheng langsung memeluknya erat-erat.

Ya, dia mendapat pelukan.

Itu adalah makhluk dalam bentuk manusia dengan tangan dan kaki. Tingginya sekitar tiga meter dan sebelumnya tergulung di bola api. Ketika bola api meledak, itu mungkin menggunakan kekuatan ledakan untuk mencapai A Ruheng dalam sekejap.

Suhu tubuhnya yang tinggi adalah senjata terbaiknya. Itu memberi A Ruheng pelukan.

Seorang Ruheng terkejut. Lawannya sangat cepat sehingga dia sedikit lambat dalam bereaksi terhadap situasi tersebut. Namun, dia tersenyum ketika dia dipeluk, jadi dia membalasnya juga.

A "poof" terdengar. Tubuh pria yang berapi-api itu segera dihancurkan oleh tubuhnya. Namun, cahaya api terlihat berkedip-kedip, sebelum berubah menjadi bintik cahaya yang berkumpul untuk membentuk kembali tubuh aslinya sekali lagi di area di dekatnya. Itu melayang di udara mengikuti itu.

Saat ini, orang-orang akhirnya melihat bagaimana makhluk itu terlihat.

Tingginya sekitar tiga meter dan seluruh tubuhnya berwarna merah menyala, hanya menyisakan matanya yang menyala dengan nyala emas. Itu tampak sangat aneh.

Itu jelas makhluk hidup dari elemen api yang sangat murni. Orang dapat melihat bahwa ia berhasil meninggalkan beberapa tanda pada Tubuh Emas Anti Bocor A Ruheng setelah pelukannya.

Dilihat dari penampilannya, Judul Douluo biasa lainnya di tempat A Ruheng tidak akan bisa menahan pelukan.

Pada saat yang sama, bola api muncul dari danau magma satu per satu. Bola api melayang di udara sebelum meledak berturut-turut. Sebuah siluet muncul setelah setiap ledakan.

Anehnya, makhluk yang muncul dari bola api tidak hanya berwujud manusia tetapi juga berwujud hewan.

Misalnya ada serigala api, singa api, dan sebagainya. Namun, makhluk bentuk manusia adalah yang terbesar jumlahnya. Ada makhluk berapi-api dalam wujud manusia, tingginya lebih dari tujuh meter, yang memancarkan aura yang sangat kuat. Dari kekuatan energi yang dipancarkannya, itu telah mencapai kekuatan Limit Douluo.

Tang Wulin tercengang. "Impresif. Sepertinya War God Hall benar-benar menyembunyikan banyak senjata rahasia! "

Bukan hal yang mudah untuk melawan begitu banyak makhluk aneh. Selain itu, pihak lawan tampaknya memiliki kemampuan yang hampir mendekati keabadian.

Namun, makhluk-makhluk ini tidak terlihat seperti makhluk jiwa karena aura mereka jelas sangat berbeda dari makhluk jiwa. Tidak mudah bagi mereka untuk menyerang melalui begitu banyak makhluk elemen api.

Tang Wulin menggenggam Tombak Naga Emas di tangannya dengan erat dan memberi isyarat tangan ke Xu Xiaoyan yang ada di belakangnya.

Karena makhluk elemen api bisa dibangkitkan, mereka harus berlari dengan paksa. Semakin cepat mereka melakukannya, semakin baik jadinya.

"Tolong jangan melawan kami." Tiba-tiba, seorang pria berapi-api dengan tubuh terbesar, yang ternyata adalah pemimpinnya, tiba-tiba berbicara kepada Tang Wulin. Dia berbicara dalam bahasa manusia!

Dada Tang Wulin menegang sejenak. Lawan mereka sebenarnya bisa berbicara dalam bahasa manusia. Mungkinkah klan ini terkait dengan umat manusia?

Pemimpin itu melihat ke arah Tang Wulin dan membungkuk sedikit untuk memberi hormat pada Tang Wulin. Seandainya bukan tubuhnya yang merah menyala dan mata emasnya yang menyilaukan, itu benar-benar terlihat seperti manusia.

"Halo. Maaf mengganggu kalian semua saat ini. Saya benar-benar minta maaf. Namun, kami telah memasuki War God Hall, dan kami ingin melanjutkan usaha kami ke depan. Sepertinya satu-satunya cara adalah melalui danau magma. Kami hanya ingin melewatinya dengan damai dan kami tidak bermaksud jahat, "kata Tang Wulin dengan suara yang dalam. Meski demikian, dia tetap waspada. Dia siap untuk melancarkan serangan di sisi lawan kapan saja.

Pria yang berapi-api itu berkata, "Kami juga tidak bermaksud jahat. Hanya saja aku merasakan aura Tuhan sebelumnya, jadi aku keluar untuk melihatnya secara pribadi. Bolehkah saya tahu siapa di antara Anda yang merupakan dewa sejati? "

Aura Tuhan?

Orang-orang mengalihkan pandangan mereka untuk melihat Tang Wulin. Aura dewa yang disebutkan oleh pria raksasa yang berapi-api ini pasti karena trisula Tang Wulin.

Sinar berkedip di mata Tang Wulin. Dia berkata, "Maaf, kita tidak memiliki Tuhan bersama kita. Mungkin, Anda merasakan aura yang berasal dari senjata ilahi saya. "

Saat dia berbicara, dia melepaskan Trident Dewa Laut.

Tang Wulin melepaskan senjata ilahi untuk mengejutkan lawan-lawannya yang sangat kuat.

Saat Trisula Dewa Laut muncul di genggaman Tang Wulin, suara aneh seperti gelombang segera muncul. Rekan-rekannya di dekatnya langsung merasakan sensasi dingin yang terpancar dari senjata yang melindungi panas membara di depan mereka.

Tubuh besar pemimpin itu bergetar sekali dengan tiba-tiba saat melihat Trisula Dewa Laut. Kata-kata itu keluar dari mulutnya bahkan sebelum dia bisa membukanya. Itu adalah senjata super ilahi.

Nada suaranya dinaikkan mengungkapkan emosinya yang meningkat.

Senjata super ilahi?

Tang Wulin sebenarnya tidak memiliki pemahaman menyeluruh tentang peringkat senjata ilahi. Mungkin, tidak ada seorang pun di Benua Douluo yang mampu membedakan senjata ilahi.

"Apa yang disebut senjata ilahi itu?" Tang Wulin memiliki pertanyaan di benaknya yang dia tanyakan dalam hati.

Pemimpin yang berapi-api itu tampak sangat bersemangat. Faktanya, dia mulai menari dengan gembira sementara orang-orang yang berapi-api di sekitarnya mulai ribut. Beberapa berbicara dengan suara aneh yang mungkin merupakan bahasa klan.

Setelah beberapa lama, pria yang berapi-api itu berkata, "Halo, manusia yang terhormat. Saya benar-benar tidak berharap Anda memiliki senjata super ilahi. Namun, Anda belum menjadi Dewa. Meskipun demikian, itu membuktikan bahwa Anda memiliki darah peringkat dewa yang mengalir dalam diri Anda. Jika tidak, Anda tidak mungkin menggunakan senjata super divine. Saya punya permintaan kecil, dan saya ingin tahu apakah Anda bisa membantu? "

Tang Wulin tertegun sejenak. Permintaan? Mereka baru saja bertemu, namun pihak lawan telah meminta bantuannya.

Namun, mereka harus menyeberangi danau magma di depan mereka. Oleh karena itu, dia tidak bisa langsung menolak permintaan pria yang berapi-api itu.

"Tolong pergilah. Saya akan mencoba membantu jika saya bisa. "

Pria yang berapi-api itu terdiam sesaat sebelum berkata, "Sebenarnya, aku juga tidak tahu apakah kamu bisa melakukannya. Saya tidak bisa memaksa Anda juga tidak perlu menjamin apa pun. Saya hanya berharap jika Anda mencapai Keilahian dalam hidup Anda dan tiba di Alam Ilahi, dapatkah Anda membantu kami untuk mencari dunia yang pada awalnya milik kami. Bantu kami mencari rumah asli kami. "

Ketika kata-kata itu diucapkan, Tang Wulin berhasil mengambil beberapa petunjuk meskipun pidatonya membingungkan.

"Apakah Anda mencoba mengatakan bahwa Anda bukan bagian dari Benua Douluo?" tanya Tang Wulin dengan rasa ingin tahu.