Soul Land 3 – Chapter 1728

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1728

Chapter 1728: Accomplished Retirement

Saat itu, dia hampir mati karena amarah. Namun, dia malu untuk membuat ulah di hadapan banyak orang. Kemarahan yang tersembunyi di mecha terus meningkat. Rasanya seolah-olah bisa berubah menjadi ledakan kapan saja.

Namun, adegan di depannya terbukti menjadi pukulan telak bagi kondisi mental Ling Zichen, terutama kata-kata Ye Xinglan.

Ling Zichen merasa bahwa mereka sangat mirip dalam beberapa hal. Dia telah mengabdikan seluruh dirinya untuk penelitian teknologi jiwa. Dia telah mengabaikan emosinya untuk penelitian teknologi jiwa dan menekan batinnya juga.

Mungkinkah hanya dengan melepaskan emosinya dia bisa mencapai level yang lebih tinggi?

Kemarahannya terhadap Tang Wulin menghilang secara bertahap tanpa dia sadari. Dia melihat sosoknya yang tinggi dan kuat, namun sedikit kurus dari belakang. Dia tidak bisa membantu mempertimbangkan sudut pandangnya secara tidak sadar.

Dia adalah Master Sekte Tang dan Master Paviliun dari Paviliun Dewa Laut Akademi Shrek. Tidak ada yang lebih stres dari dia. Juga, tidak ada yang memiliki tanggung jawab lebih untuk dipikul selain dia.

Dia memimpin timnya ke sini untuk memimpin operasi. Dia adalah satu-satunya orang yang mengetahui kebenaran selama seluruh proses. Namun, dia tidak berpura-pura selama adegan sebelumnya. Mungkin, Dewa Perang di War God Hall juga tidak menyadari kebenarannya. Bagaimanapun, spar itu tidak diragukan lagi bermanfaat bagi pembangkit tenaga listrik dari kedua sisi.

Sesi perdebatan yang sebenarnya akan memfasilitasi pembangkit tenaga listrik untuk meningkatkan keterampilan mereka dengan mudah.

Apakah anak laki-laki itu benar-benar cerdas?

Selain itu, operasi tersebut juga membuat Ling Zichen menyadari bahwa tidak mungkin mecha menggantikan master jiwa di era ini. Tidak peduli seberapa kuat mecha itu, itu tidak mungkin gesit atau kemampuan transformatifnya cocok dengan master jiwa. Selain itu, pencapaian puncak master jiwa tidak akan pernah bisa dicapai oleh mecha!

Melawan Demon Guqin Douluo adalah satu hal. Dia telah menyaksikan pertempuran antara Tang Wulin dan Skycrosser Douluo. Meskipun dia berpikiran jernih pada saat itu, itu adalah perasaan yang tidak bisa dia lupakan.

Mungkin, amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller setara dengan master jiwa paling kuat. Meskipun demikian, itu jauh lebih lincah daripada master jiwa.

Sejak saat itu, dia akhirnya mengerti bahwa dia telah salah jalan dalam proses penelitian. Dia selalu berharap bisa mengembangkan mecha yang akan membuat orang biasa menjadi sekuat master jiwa.

Di sisi lain, kenyataan telah mengungkapkan bahwa mecha paling kuat harus dioperasikan oleh master jiwa yang paling kuat.

Pengembangan mecha arus utama didasarkan pada ide ini.

Mecha yang dia kembangkan lebih kuat dari mecha lainnya. Bagaimana jika penelitiannya didasarkan pada master jiwa yang paling kuat? Mungkin, dia bisa membuat lebih banyak terobosan lebih awal.

Seperti yang dia duga, dia menemui jalan buntu. Akankah dia tiba-tiba tercerahkan jika dia bisa melepaskan diri dari ide awalnya?

Memikirkan hal ini, Ling Zichen sangat ingin mencobanya. Dia tidak pernah sesantai dia sekarang. Ternyata dia bisa begitu terbuka untuk mempertimbangkan sudut pandang orang lain.

Mungkin, sudah waktunya dia mendapatkan seorang pria. Stresnya akan berkurang jika dia bisa memiliki pria untuk diandalkan. Dia bahkan mungkin terinspirasi.

Memikirkan hal ini, tatapannya beralih ke Tang Wulin tanpa sadar.

"Hmm. Jika anak ini adalah orangnya, mungkin saya akan puas dengannya. Bagaimanapun, dia cukup bagus. "

Tentu, Tang Wulin tidak menyadari bahwa Ling Zichen yang berdiri di belakangnya menjadi melankolis. Saat ini, hatinya dipenuhi dengan kegembiraan untuk Xu Lizhi dan Ye Xinglan.

Meskipun rekan-rekannya telah berkencan selama beberapa waktu, tidak satupun dari mereka yang menikah. Mungkin, Xu Lizhi dan Ye Xinglan akan menjadi pasangan pertama yang menikah.

Tatapan Chen Xinjie menunjukkan bahwa dia tersesat dalam lamunan yang dalam. Ada saat ketika dia dan Long Yeyue mencurahkan isi hati mereka satu sama lain. Keadaan berubah seiring berjalannya waktu. Dia tidak akan menyesali perbuatannya di usianya yang sekarang karena dia tidak bisa memutar waktu. Satu-satunya harapannya sekarang adalah dia bisa bersama Long Yeyue di saat berikutnya. Dia akan berada di sisinya tidak peduli apa yang ingin dia lakukan.

"Uhuk uhuk." Chen Xinjie mengeluarkan dua batuk.

Xu Lizhi dan Ye Xinglan akhirnya terbangun dari pelukan mereka yang penuh gairah.

"Suara mendesing." Wajah menawan Ye Xinglan langsung memerah seperti apel matang. Dia baru saja menemukan bahwa ada begitu banyak orang di sekitarnya.

Ketika pertama kali membuat terobosan, dia hanya ingin melampiaskan emosinya yang terpendam. Jelas, dia tidak mendeteksi keberadaan orang lain kecuali Xu Lizhi. Dia hanya menyadari ada begitu banyak orang di sekitarnya selain Xu Lizhi sekarang. Itu memang memalukan.

Dia membenamkan kepalanya di pelukan Xu Lizhi dan memukul bahunya dengan lembut. Dia menolak untuk melihat ke atas.

Tang Wulin menyelesaikan kecanggungan bagi mereka. "Baiklah, ayo kembali. Kita harus segera kembali. "

Setelah mengatakan itu, dia membuat gerakan mengundang ke Chen Xinjie. Dia bergabung dengan Douluo Laut Tanpa Batas dan berjalan keluar.

Guan Yue dan banyak Dewa Perang mengantar mereka sampai ke pintu keluar Aula Dewa Perang. Untuk menghindari rasa sakit perpisahan, Chen Xinjie tidak mengatakan apa-apa atau mengucapkan selamat tinggal tetapi terus berjalan ke depan dengan langkah panjang.

Dengan Douluo Laut Tanpa Batas memimpin jalan, bahkan jika seluruh Korps Angkatan Darat Pusat mengirim seluruh batalion untuk melawan mereka, mereka masih akan melewatinya dengan mudah.

Siapa, di dunia ini, yang tidak dapat mengenali Yang Mahakuasa ini?

Tiba-tiba, para prajurit dari Korps Tentara Pusat memberi hormat ketika Chen Xinjie lewat. Sebagai gantinya, semua meriam yang mengarah ke pintu keluar War God Hall diangkat ke langit.

Lebih banyak orang bergabung di sepanjang jalan dan meninggalkan War God Hall.

Beberapa hari kemudian, berita yang mengkhawatirkan muncul di Benua Douluo.

Kepala Aula Aula Dewa Perang dan komandan Tentara Dewa Laut, Douluo Laut Tanpa Batas telah mengundurkan diri dari semua posnya karena alasan kesehatan. Pada saat yang sama, operasi militer yang ditujukan pada Kekaisaran Bintang Luo dibatalkan sementara karena kurangnya persiapan. Tidak ada pembaruan kapan operasi akan dilanjutkan.

Ada pergolakan besar di militer karena pengunduran diri Douluo Laut Tanpa Batas, terutama yurisdiksi di bawah komandan Tentara Dewa Laut.

Seluruh parlemen juga tampak keributan. Tiba-tiba, opini publik berbeda.

Setelah sebulan, parlemen menggelar pemilu sementara. Dalam pemilihan ulang, Fraksi Dove memperoleh kursi lebih banyak dari sebelumnya.

Segera setelah itu, berita lain yang mengejutkan benua itu pecah.

Parlemen memutuskan untuk mencabut tuduhan Sekte Tang sebagai organisasi pengkhianatan setelah diskusi yang panjang dan untuk memperbaiki namanya. Sekte Tang tetap menjadi organisasi sipil terpenting di Federasi. Pada saat yang sama, Sekte Tang diundang untuk menugaskan dua pemimpin ke parlemen.

Sekitar waktu yang sama, Akademi Shrek yang direkonstruksi menerima pengakuan parlemen. Federasi telah memperpanjang undangannya ke Akademi Shrek tetapi Akademi Shrek menolak tawaran tersebut. Posisi Shrek untuk tetap netral tetap tidak berubah.

Hanya dalam beberapa bulan saja, situasinya mengalami perubahan yang luar biasa. Akan tetapi, mereka yang memiliki pikiran yang cerdas memperhatikan bahwa organisasi yang kuat tampaknya telah sepenuhnya menghentikan semua operasi dalam waktu singkat.

Itu tepatnya Pagoda Roh.

Pendapat Roh Pagoda tidak terdengar di salah satu perubahan sebelumnya. Sepertinya organisasi itu benar-benar lenyap.

Situasi benua mulai stabil setelah beberapa bulan mengalami perubahan yang mengejutkan. Fraksi Dove diterima sederajat dengan Fraksi Elang di parlemen.

…

"Mengapa? Kakak, kenapa? Kau tahu itu dia selama ini, kan? " Shen Xing berdiri di depan adiknya dengan putus asa.

Shen Yue tetap cantik meski usianya sudah tua. Namun, tiga bintang yang menempel di pundaknya bahkan lebih mengejutkan. Bahkan Shen Xing yang berdiri di depannya telah dipromosikan menjadi seorang kolonel.

"Apa yang sedang terjadi? Bukankah itu pembangkangan? Bagaimana Anda seharusnya berbicara dengan perwira senior? " Ekspresi Shen Yue meredup.

Dalam keadaan normal, Shen Yue akan takut bertemu saudara perempuannya dalam keadaan seperti itu. Namun, dia tidak bisa menahan diri hari ini.