Soul Land 3 – Chapter 1729

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1729

Chapter 1729: Old Chen The Sweeper

"Apakah saya mengatakan sesuatu yang salah? Anda tahu bahwa itu adalah anak laki-laki itu. Lebih jauh, Anda tahu bahwa dialah yang menghantui mimpi buruk saya di masa lalu juga. Kemudian, Anda dengan sengaja membawanya ke saya. Apakah Anda seharusnya melakukan itu pada saudara perempuan sedarah Anda? " Pada saat itu, Shen Xing hendak menangis.

Melihat mata adik perempuannya yang memerah, Shen Yue tidak bisa menahan perasaan kasihan. Dia mendesah pelan. "Gadis kecil yang konyol, orang-orang dari klan kita seharusnya bisa bertahan lebih dari rata-rata. Ya, saya akui bahwa saya mengatur semuanya. Kenyataannya, Shrek dan klan kami telah bekerja sama sejak lama. Atau harus saya katakan, di dalam militer, klan kami memiliki hubungan paling dekat dengan Shrek. Anda tidak tahu tentang ini karena Anda belum bergabung dengan lingkaran dalam klan kita. Kalau tidak, mengapa saya harus berada di Korps Angkatan Darat Northsea saat itu? Pada kenyataannya, kami selalu menjaga Pulau Iblis untuk Shrek. "

Shen Xing tercengang. "Kakak, kenapa kamu tidak memberitahuku tentang ini sebelumnya?"

Shen Yue menghela nafas. "Kamu sangat disengaja. Saya takut Anda akan membalikkan tempat itu jika saya memberi tahu Anda sebelumnya. Mungkin, itu benar-benar mimpi buruk bagimu. Namun, bukankah Anda berpikir bahwa Anda tumbuh justru karena mimpi buruk itu? Bahwa sebenarnya Anda telah maju dengan kecepatan yang dipercepat? Jika bukan karena itu, bagaimana Anda bisa dipromosikan menjadi kolonel di usia yang begitu muda? "

Shen Xing menggigit bibir bawahnya. Dia tiba-tiba kehilangan kata-kata.

Shen Yue menatapnya dengan penuh arti. "Jika kamu benar-benar tidak bisa melewatinya, cari dia. Pergilah ke Shrek. "

Shen Xing tertegun sejenak. "Pergi ke Shrek? Apa yang bisa saya lakukan disana?"

Shen Yue berkata, "Saya tidak tahu. Ini adalah pilihanmu. Kesan seperti apa yang Anda miliki tentang dia di hati Anda? Lagipula, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu. Bagaimana jika saya mengatur sesi perjodohan nyata antara Anda berdua pada hari itu? "

Sosok menawan Shen Xing menggigil saat dia tiba-tiba menyadari. Dia mengangkat kepalanya dan menatap adiknya dengan heran.

Shen Yue menghela nafas pelan. "Kamu harus tahu bahwa aku menyembunyikan banyak hal darimu. Para tetua di klan berharap Anda bisa menjadi pendampingnya setelah bertemu dengannya di banyak kesempatan. Sementara itu, statusnya semakin penting setiap hari. Meskipun kami harus kalah, mereka tetap berharap Anda bisa bermitra dengannya. Ini adalah skenario terbaik untuk klan kita. Namun, apakah Anda bersedia melakukannya? "

Shen Xing menatap adiknya dengan bingung.

"Apakah saya bersedia melakukannya? Saya tidak punya ide. Saya benar-benar tidak tahu. "

Ketika dia memikirkan tentang bagaimana ini telah diatur oleh klannya, dia merasakan hawa dingin sedingin es di dadanya. Dia benci dilahirkan dalam klan seperti ini.

Tidak diragukan lagi, klan melakukan ini karena memiliki tujuan sendiri. Jika dia benar-benar berpasangan dengannya, mungkin klan akan mulai mengajukan berbagai macam tuntutan. Mungkinkah dia benar-benar bersamanya dalam kasus itu? Selain itu, dia memiliki orang lain di hatinya.

"Baiklah, jangan terlalu memikirkan itu. Klan tersebut benar-benar memanfaatkanmu dalam insiden ini. Itulah mengapa pangkat militer Anda dipromosikan dengan sangat cepat. Saya telah melakukan apa pun yang saya bisa untuk mencegah Anda dieksploitasi. Saya melakukan yang terbaik untuk membebaskan Anda sehingga tidak ada yang akan menuntut apa pun dari Anda di masa depan. Lakukan apa yang ingin Anda lakukan. "

Pada titik ini, suara Shen Yu menjadi sangat lembut.

"Kakak …" Dengan matanya yang masih merah, Shen Xing melemparkan dirinya ke dalam pelukan kakaknya dan memeluk Shen Yue dengan erat.

Shen Yue tersenyum pahit. "Aku ditakdirkan untuk terikat dengan klan selama sisa hidupku. Aku telah berkorban terlalu banyak untuk itu. Saya tidak ingin hal yang sama terjadi pada Anda karena Anda satu-satunya adik perempuan saya. Saya akan memikul tanggung jawab generasi kita sehingga Anda tidak perlu memikul lebih banyak lagi. Saya tidak menyesali hal-hal yang saya lakukan di masa lalu. Setidaknya, ini membantu Anda untuk tumbuh dan memberi Anda kekuatan untuk melakukan berbagai hal sendiri. Anda dapat melakukan apapun yang Anda ingin lakukan di masa depan. "

"Tapi aku benar-benar tidak tahu apa yang kuinginkan, Suster."

…

Di Akademi Shrek, Kota Shrek masih menjalani pembangunan konstan dengan Danau Dewa Laut sebagai pusatnya. Penghijauan lingkungan di sekitar bangunan utama sebagian besar sudah selesai. Bangunan milik Kera Raksasa Titan juga sudah selesai.

Akademi Shrek membuat pengumuman resmi bahwa seperempat tanah di pantai Danau Dewa Laut akan secara permanen diberikan kepada Sekte Tang untuk digunakan sesuai keinginan mereka.

Sekte Tang sendiri sedang menangani pembangunan di atas tanah yang diberikan kepada mereka. Prosesnya juga berlangsung cepat.

Seluruh Akademi Shrek berkembang dan berkembang.

Beberapa siswa dari angkatan pertama sudah tersingkir karena persyaratan yang ketat. Namun, mayoritas siswa masih berhasil memenuhinya dan dengan semangat melanjutkan.

Tidak ada yang tahu kapan seseorang yang baru telah tiba di kampus Akademi Shrek.

Itu adalah pria tua dengan kepala penuh dengan rambut abu-abu. Dia akan datang ke lapangan olahraga saat fajar menyingsing setiap hari. Dia membawa sapu besar dan akan menyapu lapangan olahraga di depan gedung utama akademi.

Dia menyapu dari fajar sampai matahari tinggi di langit sebelum dia menyelesaikan tugas penyapuan. Itu sama setiap hari.

Para siswa yang berkultivasi di pagi hari pasti sering bertemu dengan pria ini. Ketika mereka menyapa lelaki tua itu dengan antusias, lelaki tua itu akan menjawab dengan senyuman juga. Dia jarang berbicara dan hanya mengulangi rutinitasnya setiap hari.

Dia juga mengenakan pakaian biasa. Itu selalu jubah yang paling sederhana.

Yi Zichen sudah terbiasa bangun pagi. Luo Guixing selalu memberi perhatian paling besar pada Yi Zichen dari semua siswa di kelasnya. Itu karena anak itu diberkati dengan bakat alami yang luar biasa dan dia pekerja keras.

Luo Guixing telah memberi tahu Yi Zichen bahwa tidak pernah ada kekurangan jenius di Shrek, tetapi hanya sebagian kecil siswa yang berhasil menjadi pembangkit tenaga listrik. Mereka adalah keajaiban yang rela mengorbankan diri mereka sendiri.

Yi Zichen menyadari bahwa dia semakin menyukai Shrek. Sejak dia menyaksikan sikap anggun Tang Wulin selama pertempuran, dia menetapkan pikirannya untuk menjadi kuat seperti Master Paviliun ketika dia dewasa.

Hasilnya, dia bekerja sama kerasnya meskipun bakat alaminya yang luar biasa. Dia menghabiskan setiap hari dengan susah payah berlatih dan sebagian besar waktunya dihabiskan untuk berkultivasi.

Dia jogging dan melakukan pemanasan di lapangan olahraga setiap pagi sebagai persiapan untuk pelajaran pertempuran yang sebenarnya berikutnya.

Dia baru saja mulai berlari ketika melihat lelaki tua yang sering dia temui belakangan ini.

Terus terang, Yi Zichen memiliki keraguan tentang akademi mengingat lelaki tua ini. Dia terlihat berusia setidaknya tujuh puluh atau delapan puluh tahun. Sepertinya akademi itu terlalu banyak mempekerjakan warga senior seperti dia dengan menugaskannya untuk menyapu lapangan olahraga sebesar itu.

"Halo paman. Biarkan saya membantu Anda menyapu lantai. " Yi Zichen tidak bisa menahan dirinya lagi. Dia pergi ke orang tua itu dengan langkah panjang.

Orang tua itu mendongak untuk melihat pria muda dengan tatapan tulus di hadapannya. Orang tua itu tersenyum dan berkata, "Saya tidak sedang menyapu lantai. Ini latihan pagi saya! Ini sama dengan apa yang kamu lakukan, hanya saja saya tidak ingin jogging lagi karena saya sudah tua. Saya menyapu lantai untuk melatih kaki saya. Lanjutkan jogingmu. "

"Apakah kamu yakin kamu baik-baik saja?" tanya Yi Zichen dengan sedikit cemas.

Orang tua itu tersenyum dan mengangguk. "Aku bisa melihatmu jogging di sini setiap pagi. Anda benar-benar anak pekerja keras. Apakah kamu melakukan ini karena akademi memintamu? "

Yi Zichen menggelengkan kepalanya. "Akademi tidak akan pernah menanyakan hal ini pada kami. Saya melakukan ini untuk diri saya sendiri. Guru berkata bahwa semakin besar bakat alami seseorang, semakin banyak upaya yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan. "

"Oh? Jadi Anda mengatakan bahwa Anda diberkati dengan bakat alami yang luar biasa? " Orang tua itu menatapnya dengan penuh minat.

Yi Zichen tersipu dan buru-buru menggelengkan kepalanya. "Tidak juga, tidak juga. Siapa yang berani mengatakan bahwa bakat mereka luar biasa di Shrek? Jaga dirimu. Saya akan terus jogging. "

Setelah mengatakan itu, dia kembali ke jalur jogingnya.

Orang tua itu tidak bisa menahan senyum ketika dia menatap sosok anak laki-laki itu yang pergi. Dia menggelengkan kepalanya dengan lembut dan bergumam pada dirinya sendiri, "Senang menjadi muda! Sebenarnya sangat menarik melihat orang-orang muda ini. "

Sementara itu, suara sedingin es datang dari sampingnya, "Apakah kamu sudah selesai menyapu?"

Mata pria itu menunjukkan bahwa dia sangat terkejut. Dia buru-buru berbalik tepat pada waktunya untuk melihat wanita yang ada di pikirannya siang dan malam.