Soul Land 3 – Chapter 1755

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1755

Chapter 1755: Blight Mountain Axe

Di bawah komando beberapa makhluk abyssal yang sangat kuat, makhluk menakutkan ini melepaskan aura sedingin es. Mereka tidak takut dan tidak merasakan sakit. Mereka maju terus dengan kemauan yang tak tergoyahkan. Segera setelah itu, mereka berubah menjadi aliran udara abu-abu yang melayang di bawah tembakan artileri.

Pada saat Guo Zhenfeng berjalan ke garis depan dan bertarung melawan makhluk jurang ini, dia akhirnya mengerti mengapa garis pertahanan sebelumnya gagal melawan mereka.

Makhluk jurang itu sembrono. Mereka hanya menyerang ke depan tanpa mempedulikan resiko dan bahayanya.

Guo Zhenfeng tampak sedikit pucat saat dia berdiri di puncak gunung. Seperangkat mecha merah compang-camping sedang menyembuhkan dirinya sendiri tidak jauh dari tempatnya berdiri.

Dia telah meluncurkan beberapa serangan. Setiap kali, dia akan menyerang pemimpin pihak lawan untuk memperlambat lawan.

Mecha merahnya dikenali dengan baik oleh para prajurit dari seluruh Korps Angkatan Darat Utara karena itu adalah mecha nomor satu di Korps Angkatan Darat Utara yang dikenal sebagai Dewa Perang Greenpeak.

Oleh karena itu, Korps Tentara Utara sangat bersemangat setiap kali dia berada di medan perang. Dia akan memukul mundur musuh berulang kali.

Waktu berlalu. Perang telah berlangsung selama dua hari sejak pertama kali dimulai. Seorang pria butuh istirahat, tidak seperti mesin. Namun, tiga garis pertahanan telah jatuh, jadi sama sekali tidak ada waktu untuk beristirahat sekarang! Tanpa istirahat, mereka mungkin akan menderita serangan destruktif.

Semua orang lelah. Sebagian besar stimulan kelas militer telah habis dan efek sampingnya mulai muncul juga. Garis pertahanan keempat telah ditembus. Jika ini terus berlanjut, garis pertahanan akan bertahan, paling lama, selama tiga jam lagi.

"Dimana bala bantuannya? Mengapa penguatan belum ada di sini? " Guo Zhenfeng meraung marah pada komunikator jiwa di tangannya.

"Komandan resimen, bala bantuan sudah dalam perjalanan, tapi perjalanannya panjang. Menurut perkiraan terbaik, gelombang bala bantuan pertama akan tiba dalam waktu sekitar empat jam. "

Guo Zhenfeng menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan emosinya. Dia berbicara dengan suara yang dalam, "Baiklah, catat sepatutnya."

Dia sangat sadar bahwa marah tidak akan mengubah situasi saat ini. Thule terlalu jauh. Federasi telah melakukan yang terbaik untuk mengirim bala bantuan dalam waktu yang singkat. Empat jam, ya?

Sudut bibir Guo Zhenfeng tersenyum pahit. Dia hanya berharap bala bantuan cukup kuat untuk menjaga garis pertahanan.

Baca lebih lanjut bab di vipnovel.com

Sementara itu, dia tidak berusaha menahan serangan untuk mengulur waktu sehingga bala bantuan bisa membuatnya bahkan jika itu berarti kehilangan seluruh Korps Tentara Utara.

Dia kembali ke mecha-nya dan menepuk-nepuk Dewa Perang Greenpeak yang telah mengikutinya selama bertahun-tahun. Itu dipalsukan oleh klannya dengan harga tinggi ketika dia dipromosikan menjadi letnan jenderal.

"Teman lama, istirahat dan pulihkanlah. Saya akan pergi ke lapangan. " Saat mengatakan itu, cahaya berkedip di matanya saat aura kuat meledak dari tubuhnya.

Dia mengangkat tangan kanannya dan menyulap kapak sebesar roda gerobak di tangannya.

Kapak bergagang panjang memiliki panjang lebih dari enam meter. Potongan kapak berbentuk setengah lingkaran yang terlihat seperti setengah lingkaran. Diameternya lebih dari satu koma lima meter, dan sangat tebal serta berat.

Itu adalah jiwa perkakasnya yang kuat, Blight!

Guo Zhenfeng berteriak keras dan melompat ke udara saat dia langsung menuju ke celah yang baru dibuka. Lebih dari seratus mecha terbang dan mengikuti di belakang. Mecha setidaknya memiliki peringkat ungu ke atas. Mereka berasal dari batalion pengawal dan sebagian besar adalah ahli mecha elit.

Sejumlah besar makhluk jurang tampak seperti kecoak dan semut. Ada beberapa yang tampak seperti belalang sembah, dan mereka yang lebih kuat dalam serangannya.

Dari pengamatannya, Guo Zhenfeng menemukan bahwa semakin manusiawi makhluk abyssal itu, semakin kuat kemampuan bertarung mereka.

Tiba-tiba, dia melihat makhluk jurang dengan sosok kekar mirip bukit.

Sebuah pancaran berkedip sejenak di Blight Mountain Axe di tangannya. Detik berikutnya, kapak raksasa mendarat di makhluk itu seolah-olah memisahkan langit dan bumi.

"Blight Cut!" Dia melepaskan keterampilan jiwa pertamanya.

Meskipun itu adalah keterampilan jiwa pertamanya, itu justru merupakan keterampilan jiwa inti dari Blight Mountain Axe milik Gui Zhenfeng.

Situasinya sangat berbeda dari sebagian besar master jiwa. Blight Mountain Axe hanya memiliki tiga skill serangan jiwa. Keterampilan jiwa yang tersisa lainnya adalah untuk meningkatkan kemampuan menyerang dari tiga keterampilan jiwa.

Itu adalah riasan pertempuran klasik seorang prajurit. Tidak perlu terlalu banyak jenis keterampilan jiwa. Lebih penting bagi mereka untuk langsung membunuh musuh dengan cara yang paling sederhana.

Blight Cut adalah salah satu skill jiwa tipe serangan yang sangat kuat. Itu benar-benar memiliki kemampuan untuk membelah gunung menjadi dua.

Makhluk abyssal bukit gemuk seperti tiba-tiba mengangkat kepalanya. Dagingnya yang gemuk bergetar dan memancarkan aura berbau busuk. Itu mengeluarkan raungan mengamuk di Guo Zhengeng. Dua lengannya yang kuat dan tebal menampar ke arahnya.

"Poof, poof!" Lengannya patah. Kapak raksasa Guo Zhenfeng membelah makhluk jurang itu menjadi dua secara instan dan mengubahnya menjadi aliran udara abu-abu tebal yang melayang ke langit. Segera setelah itu, dia mengayunkan kapak raksasa itu ke kiri dan ke kanan. Sekelompok besar makhluk jurang berubah menjadi kabut abu-abu yang tersebar dengan cahaya yang menakutkan. Akibatnya, ada banyak kelegaan di pihaknya.

"Tahan! Blokir pelanggarannya! " Saat dia berbicara, Guo Zhenfeng memimpin jalan dengan Blight Mountain Axe di tangannya untuk menjadi ujung formasi. Dia maju dengan langkah panjang dan menerobos rintangan!

Celah itu berada di puncak gunung penting yang tingginya sekitar tiga ratus meter. Lokasi tersebut memungkinkan para tentara untuk melihat seluruh pemandangan. Itu membentuk hubungan penghubung dengan puncak gunung sekitarnya.

Selanjutnya, perangkat jiwa pertahanan dan pendeteksi penting ditempatkan di sana. Kehilangan situs serupa dengan kehilangan mata dan pos terdepan dari garis pertahanan keempat. Oleh karena itu, Guo Zhenfeng berharap mereka dapat bertahan lebih lama dan mencoba merebut kembali lokasi tersebut.

Guo Zhenfeng tidak bisa berhenti saat ini. Dia memimpin anak buahnya untuk menyerang ke depan dan berusaha untuk beberapa waktu tambahan sebelum kedatangan bala bantuan.

Sementara itu, suara pecah yang familiar terdengar dari punggungnya.

Guo Zhenfeng berbalik dengan tiba-tiba. Dia melihat siluet ilusi lewat dengan cepat. Bola cahaya berapi-api meledak setelah suara pecah terdengar. Sebuah mecha ungu telah meledak.

"F * ck!" Sekilas, Guo Zhenfeng mengenali mecha ungu yang meledak itu sebagai seorang pemuda yang sangat dia hargai. Dia adalah anggota batalion penjaga! Biasanya, Guo Zhenfeng akan bertemu orang ini setiap hari.

Mata Guo Zhenfeng memerah. Dia mengayunkan Blight Mountain Axe di tangannya. Itu berubah menjadi bilah cahaya besar yang menutupi seluruh area.

Lebih dari seratus makhluk jurang berubah menjadi kabut abu-abu di tengah bayangan pedang. Namun, dia merasakan semburan dingin yang memancar dari sisi tubuhnya saat ini.

Guo Zhenfeng mengelak tanpa sadar. Dia menghindari menghadapi entitas di sisinya dengan usaha keras. Meski begitu, lawan bergerak begitu cepat hingga bajunya lecet.

Siluet terungkap segera setelah itu.

Siluet tersebut berupa seorang wanita dengan ciri-ciri melengkung yang tampak berlebihan. Ada beberapa ciri khas dari siluet yang membuatnya berbeda dari manusia.

Sebelum dia bisa melihatnya dengan jelas, siluet itu menghilang sekali lagi.

Guo Zhenfeng mengayunkan Blight Mountain Axe di tangannya ke samping, tapi tidak mengenai apapun.

Jika Tang Wulin ada di sini, dia pasti akan mengenali makhluk yang baru saja menyerang Guo Zhenfeng. Itu tepatnya Mo Mei. Itu adalah makhluk abyssal tingkat tinggi yang sangat kuat yang terampil dalam menyamar dan memikat mangsanya sebelum membunuhnya.

Sementara itu, lolongan tajam terdengar. Garis pertahanan di dekat puncak gunung telah rusak. Cahaya api besar meledak. Makhluk jurang yang menuju ke puncak gunung diledakkan menjadi ketiadaan seketika dalam ledakan besar.

"F * ck!" Guo Zhenfeng memarahi karena marah. Matanya memerah karena sedih.

Dia tahu bahwa ledakan itu datang dari tentara Korps Angkatan Darat Utara yang mengorbankan diri mereka untuk menjatuhkan musuh bersama mereka karena tahu bahwa mereka telah gagal menghentikan musuh! Mereka tidak berhasil menahan antrean sampai dia bisa pergi ke sana.

"Kembali!" Guo Zhenfeng berteriak keras. Blight Mountain Axe diayunkan secara terbalik. Dia memimpin banyak mecha, melakukan pembunuhan di sepanjang jalan ke luar.

Dia tidak terbang karena itu akan membuatnya menjadi target. Selain itu, dia ingin membunuh lebih banyak makhluk abyssal, sehingga dia bisa memiliki lebih banyak waktu untuk rekan-rekannya.

Judul Douluo dengan inti jiwa mampu mempertahankan kapasitas bertarungnya jauh lebih lama dari orang biasa.

Sementara itu, suara tawa yang mengerikan terdengar.