Soul Land 3 – Chapter 1784

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1784

Chapter 1784: Maju Dengan Kecepatan Tinggi

Visual dan radar terlibat. Semua peralatan deteksi ditargetkan ke A Ruheng.

Sesaat kemudian, layar di pos komando beralih ke alat perekam video yang diikatkan ke tubuh A Ruheng. Orang bisa melihat pemandangan di bawah A Ruheng berguling dengan cepat di layar. Di saat yang sama, lapisan cahaya keemasan samar bisa terlihat juga.

Yu Guanzhi mengerutkan kening dalam-dalam. Dia belum sepenuhnya menjernihkan pikirannya dari gambaran pengorbanan agung Batalyon Satu Angkatan Udara sebelumnya.

Itu semua adalah ace terbang!

"Bisakah dia melakukannya?" Yu Guanzhi bergumam pada dirinya sendiri.

"Jika dia tidak bisa melakukannya, tidak ada orang lain yang bisa." Kepala Balai Aula Dewa Perang saat ini, Skycrosser Douluo Guan Yue berada di pos komando saat ini. Dia telah pergi ke sisi Yu Guanzhi untuk sementara waktu.

Yu Guanzhi menoleh untuk melihatnya. Yu Guanzhi tidak familiar dengan Skycrosser Douluo karena penampilan Boundless Sea Douluo Chen Xinjie di War God Hall terlalu luar biasa. Oleh karena itu, sebagian besar personel militer berpangkat tinggi hanya tahu tentang Chen Xinjie. Di sisi lain, mereka hanya tahu bahwa Guan Yue adalah Limit Douluo dan wakil dari Chen Xinjie.

Faktanya, ada banyak orang yang bahkan tidak tahu apa jiwa bela dirinya itu.

Hanya setelah Chen Xinjie pensiun dari War God Hall, Skycrosser Douluo dipromosikan ke posisi Master Hall Hall War God. Chen Xinjie menggunakan pengaruhnya untuk mendukung Guan Yue untuk jabatan yang bertentangan dengan pendapat mayoritas. Setelah promosinya, Skycrosser Douluo kemudian dikenal publik.

Karena itu, Yu Guanzhi tidak terlalu mempercayainya. "Betulkah?" tanya Yu Guanzhi tanpa sadar.

Guan Yue tersenyum. "Orang ini memiliki tubuh terkuat dari semua tubuh yang pernah saya lihat."

Tidak perlu baginya untuk menjelaskan lebih lanjut karena apa yang terjadi selanjutnya akan membuktikannya tanpa keraguan.

Tentara federal berkumpul di tepi Thule. Tak butuh waktu lama bagi A Ruheng untuk terbang ke kawasan inti paling utara dengan kecepatan supersonik.

Tak lama kemudian, A Ruheng bisa melihat lebah bom jurang saat terbang dengan kecepatan tinggi!

Lebah bom ini setidaknya seukuran kepalan tangan. Mereka tersebar merata di langit. Jika dilihat dari jauh, lebah tampak seperti titik-titik hitam yang padat.

Seorang Ruheng terkekeh. Dia tidak menunjukkan niat sedikit pun untuk memperlambat. Sebaliknya, dia menyerang ke arah sarang lebah.

Rasanya lebah-lebah bom jurang ini dalam mode jelajah. Mereka langsung bereaksi saat merasakan A Ruheng terbang dengan kecepatan tinggi. Lebah bom yang paling dekat dengan A Ruheng terbang ke arahnya dengan cepat. Mereka membakar sayap di punggung mereka dan menggunakan energi yang diubah untuk meledakkan diri ke arah A Ruheng.

Mereka menikmati kemegahan ledakan instan dalam hidup mereka.

Seorang Ruheng tertawa terbahak-bahak. Cahaya merah keemasan di kulitnya bisa terlihat samar-samar. Pada saat berikutnya, dia sudah tertutup oleh segerombolan lebah yang mendekatinya.

"Boom, boom, boom, boom!" Suara yang memekakkan telinga bisa terdengar meledak di langit.

Layar di pos komando berubah menjadi putih sekaligus. Suara yang menusuk dan menggelegar juga diteruskan ke pos komando melalui unit audio. Rasanya seperti pos komando juga dibom.

Yu Guanzhi mengerutkan kening dalam-dalam. Dia mengangkat tangannya dan menampar dahinya.

"Tenang saja, Jenderal Yu. Tunggu dan lihat saja, "kata Guan Yue tersenyum.

Yu Guanzhi tertegun sejenak. Namun, dia memperhatikan bahwa suara ledakan yang keras terus terdengar tanpa jeda sedikit pun.

Jika orang tersebut mati karena ledakan tersebut, tidak akan ada ledakan lagi.

Pinggiran inti paling utara Thule telah berubah menjadi lingkaran ledakan yang berapi-api dengan A Ruheng di pusatnya. Tak perlu dikatakan, bola cahaya berapi-api melintasi ring dengan kecepatan penuh, terbang menuju area inti.

Lebah bom abyssal di sekitarnya menyerang ke depan dengan kecepatan penuh dan terjun ke dalam ledakan. Namun, itu mengherankan karena bola cahaya yang menyala-nyala masih bergerak terlepas dari bagaimana lebah meledakkannya. Itu terus bergerak ke dalam. Embusan aliran udara keabu-abuan menyebar ke lingkungan secara terus menerus dan mengalir menuju jurang.

Arah aliran udara kelabu menjadi panduan A Ruheng. Dia mengikutinya sampai ke tujuannya.

Di bawah komando Bee Monarch, lebah-lebah bom jurang di sekitarnya berubah menjadi arus besar yang menghantam A Ruheng. Meski demikian, upaya itu sia-sia. Itu hanya menyebabkan aliran udara abu-abu di sekitar A Ruheng menjadi lebih kuat. Segera, itu berubah menjadi bola kabut hitam padat yang terbang menuju area inti paling utara.

Di lorong jurang, mata Raja Lebah, jauh lebih besar dari orang biasa, sering berkedip dengan cahaya. Setiap lubang di matanya bersinar sendiri. Sepertinya ada ribuan bintang di matanya. Namun, ekspresi wajahnya sekarang dipenuhi dengan keheranan. Dia tidak percaya tentang bagaimana tubuh manusia sebenarnya bisa menahan ledakan begitu banyak lebah bom.

"Apa yang terjadi? Mengapa pertahanan umat manusia begitu kuat? " The Bee Monarch tercengang karena kebingungan.

Kaisar Hantu tercengang juga. "Mungkinkah itu armor perang empat kata? Berdasarkan auranya, saya akan mengatakan bahwa dia memiliki basis kultivasi peringkat Batas Douluo setidaknya. Namun, bahkan armor perang empat kata akan hancur di bawah pemboman yang terus-menerus. Dia benar-benar rela mengorbankan dirinya demi pengintaian. "

The Bee Monarch mencibir dengan keras!

"Saya ingin melihat berapa lama dia bisa mempertahankan ini!" Dia tidak merasa menyesal karena telah mengorbankan murid dan kakeknya. Lebah bom abyssal menempati peringkat pertama dari seratus delapan tingkat jurang. Selama energi jurang dikembalikan ke jurang maut, keseimbangan akan tercipta di mana lebah bom jurang dibangkitkan dan dilepaskan dari jurang tingkat kedelapan.

Setiap serangan lebah bom jurang tidak sekuat itu, tetapi korban tidak dapat menahan serangan kolektif dari semua lebah!

Lebih banyak lebah bom jurang telah terbentuk menjadi aliran air deras yang besar di langit di bawah instruksi dari Raja Lebah. Mereka meledak dengan cahaya hijau yang membuat mereka terlihat seperti pilar cahaya. Mereka menyerbu dan segera menuju A Ruheng.

Namun, satu-satunya perubahan yang terlihat adalah kepadatan dan luasnya awan gelap yang mengelilingi tubuh A Ruheng. Dia tetap fokus untuk mengikuti bola kabut hitam dengan mantap terlepas dari bagaimana lebah itu meledakkannya. Bahkan, dia bahkan menyerbu ke bagian jurang meski diselimuti oleh bola kabut hitam.

The Bee Monarch menemukan bahwa dia tidak mampu mengunci target karena energi jurang di sekitar tubuhnya tumbuh terlalu padat. Lawannya tidak bisa dipercaya.

Pengeboman dihentikan sementara. Sementara itu, tampilan layar di posko menjadi hitam. Mereka tidak bisa melihat apapun.

Layarnya berubah dari putih menjadi hitam, ternoda oleh cahaya keemasan yang samar. Mereka bisa melihat bahwa bola aliran udara keabu-abuan yang sangat padat bergerak cepat melalui penampil jiwa jarak jauh lainnya.

Kedua belah pihak berada dalam keadaan bingung. Apa yang terjadi disana?

Saat ini, A Ruheng tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Sisi jurang tidak bisa menahan diri lagi. Siluet naik ke langit dengan kecepatan tinggi dan langsung menuju A Ruheng. Makhluk abyssal tidak bisa memahami taktik tempur umat manusia tetapi Kultus Roh Kudus bisa!

Namun demikian, mereka sangat menyadari alasan mengapa pasukan manusia terburu-buru untuk mengintai dan tindakan mereka selanjutnya setelah pengintaian.

Oleh karena itu, menghentikan pengintaian adalah strategi penting sejak dimulainya pertempuran.

Sebenarnya, mereka tidak terburu-buru. Semakin lama mereka menunggu, semakin banyak makhluk abyssal yang keluar dari lorong jurang tersebut. Mereka hanya menunggu saat yang tepat.

Kultus Roh Kudus hampir yakin bahwa kemenangan atau kekalahan akan diputuskan dalam pertempuran terakhir antara kedua belah pihak. Pada dasarnya, seluruh pasukan Federasi Douluo sudah berkumpul di sini. Keuntungan mengumpulkan seluruh kekuatan adalah mereka bisa menghentikan invasi pesawat abyssal. Di sisi lain, jika mereka gagal melawan bidang jurang, maka seluruh benua akan dimusnahkan.

Akibatnya, militer federal menjadi waspada. Begitu juga dengan pesawat abyssal. Kedua belah pihak tidak akan mengungkapkan kartu truf mereka tanpa benar-benar yakin akan kemenangan.

Siluet yang terbang untuk menghentikan A Ruheng sebagian besar berasal dari dua klan, Mo Mei dan Permaisuri Hitam. Klan ini sangat kuat dalam kemampuan bertarung masing-masing. Juga, mereka sangat ahli dalam pertempuran udara.

Puluhan Permaisuri Hitam dan Mo Mei berkerumun di sekitar target. Pusaran muncul di langit dan mulai menyerap energi abyssal padat di udara dengan cepat. Mereka hanya bisa melanjutkan serangan setelah menemukan target.

Namun, itu juga pada saat yang tepat ketika awan gelap yang sangat pekat berdiameter ratusan meter tiba-tiba berubah.