Soul Land 3 – Chapter 179

shadow

Soul Land 3 – Chapter 179

Chapter 179 – Evolusi Jiwa Jiwa Lainnya

Dunia di sekitarnya berangsur-angsur menjadi fokus; kemudian, dia melihat Wu Zhangkong.

Jubah putih Wu Zhangkong compang-camping dan dia berdiri dengan kaku sambil menggunakan Pedang Langitnya sebagai tongkat.

Rambut panjangnya acak-acakan, menciptakan pemandangan yang belum pernah dilihat Tang Wulin sebelumnya. Namun dia tetap berdiri tegak, meski terluka dan kelelahan.

Melihat lebih jauh, Tang Wulin menyadari bahwa selusin makhluk jiwa mengelilingi mereka sementara beberapa mayat binatang berserakan di tanah.

Dia…

Dia melindungiku … Kita masih dalam platform kenaikan roh?

"Teh-Guru Wu …" Tang Wulin dengan lemah memanggil.

Sebuah getaran mengalir melalui Wu Zhangkong saat dia melihat ke belakang.

Meskipun Wu Zhangkong memotong sosok yang menyesal, penampilan Tang Wulin jauh lebih menakutkan. Darah ular kecil merembes dari mata, telinga, lubang hidung dan mulutnya.

Kamu sudah bangun? Wu Zhangkong berlari ke sisi Tang Wulin. Es di mata Wu Zhangkong mencair untuk mengungkapkan rasa bersalah yang membara, tetapi Tang Wulin tidak menyadarinya — pikirannya masih kacau.

"M N." Tang Wulin hanya menjawab.

Wu Zhangkong memerintahkan, "Kami kembali!" Dia menghela napas dalam-dalam, lega karena Tang Wulin baik-baik saja. Meskipun butuh waktu bagi Tang Wulin untuk pulih, semuanya baik-baik saja selama dia hidup.

Dia menepuk tombol melarikan diri di punggung tangan Tang Wulin sebelum memukulnya sendiri. Keduanya langsung menghilang dengan seberkas cahaya.

"☀"

Tang Wulin tetap tidak bergerak saat penutup kaca terbuka perlahan. Kegelapan pikirannya tidak menghilang bahkan setelah meninggalkan platform kenaikan roh melainkan, itu menjadi lebih jelas dan jelas. Tubuhnya terasa kembung dan tidak bisa digerakkan.

Penutup kaca wadah di sampingnya terbuka dan Wu Zhangkong keluar. Dia bergegas ke Tang Wulin dan mengangkatnya keluar dari kotak kaca.

Kasus Tang Wulin hanya bisa digambarkan sebagai tubuh seperti boneka kain sekarang. Anggota tubuhnya sangat lemah sehingga dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menjadi belas kasihan orang lain. Wu Zhangkong membantu Tang Wulin mengenakan pakaiannya sebelum pakaian itu sendiri. Dengan lembut mengangkat tubuh Tang Wulin yang lemas, Wu Zhangkong menggendong Tang Wulin di punggungnya.

"Dia menyerap terlalu banyak energi roh. Apakah dia perlu diperiksa? " Seorang anggota staf bertanya.

Wu Zhangkong menggelengkan kepalanya. "Tidak dibutuhkan. Aku akan cukup untuk merawatnya dan dia akan baik-baik saja setelah dia bangun. "

"Baik. Tetapi begitu Anda meninggalkannya, hal itu tidak lagi menjadi perhatian Pagoda Jiwa, "anggota staf memperingatkan.

Wu Zhangkong mengangguk lalu meninggalkan Pagoda Jiwa dengan Tang Wulin di punggungnya. Dia telah merencanakan untuk kembali ke Eastsea City segera setelah usaha mereka di Pagoda Roh, tetapi sekarang dia perlu mencari penginapan untuk menginap satu malam lagi.

Tang Wulin perlu menyesuaikan diri dengan aliran energi yang tiba-tiba saat ini, jika tidak, dia mungkin dihadapkan pada beberapa efek sisa.

Pikiran Tang Wulin masih bingung, jadi dia langsung tertidur begitu dia tidur. Wu Zhangkong juga mendambakan istirahat. Kulitnya pucat setelah petualangan sehari penuh di platform kenaikan roh, yang diganggu dengan tantangan yang jauh lebih sulit dari yang dia duga. Ada sangat sedikit binatang buas yang menjadi ancaman baginya di tingkat menengah, namun mereka benar-benar berhasil bertemu hari ini.

Keunggulan Kera Iblis Mata Tiga terletak pada atribut spiritualnya. Tidak hanya bisa menggunakan serangan spiritual, itu juga dianugerahi kecerdasan yang jauh melebihi rekan-rekannya.

Meski begitu, tidak terlalu sulit baginya untuk mengalahkan Kera Iblis Mata Tiga. Apa yang tidak pernah dia duga adalah membuat kesalahan besar saat pikirannya pulih dari serangan spiritual. Jika bukan Tang Wulin yang menyerap energi, maka konsekuensinya akan jauh lebih buruk.

"☀"

Butuh istirahat malam penuh sebelum Tang Wulin bangun, namun pikirannya masih keruh, mencegahnya merasakan perubahan di tubuhnya.

"Apakah kamu merasa lebih baik?" Wu Zhangkong bertanya.

Tang Wulin memaksakan dirinya untuk mengangguk, setelah akhirnya mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya.

Wu Zhangkong membantunya duduk. "Pikiran Anda menerima serangan yang kuat dan Anda akan membutuhkan waktu untuk pulih. Saya tahu Anda sedang kesakitan sekarang tetapi Anda harus tetap melatih Mata Setan Ungu Anda untuk menyesuaikan kekuatan spiritual Anda. Mungkin ada beberapa efek sisa yang tertinggal. "

"Baik!" Tang Wulin langsung setuju.

Wu Zhangkong duduk di belakang Tang Wulin dan menekan satu telapak tangan ke punggung Tang Wulin sementara yang lain berbaring di belakang kepalanya. Aliran lembut kekuatan jiwa meresap ke dalam tubuh Tang Wulin, memfasilitasi kultivasi Mata Setan Ungu.

Tang Wulin tidak pernah merasa sulit berkultivasi, tetapi sekarang dia menghadapi beberapa kesulitan dalam mengendalikan kekuatan jiwanya. Tanpa bantuan Wu Zhangkong, dia tidak akan dapat mengedarkan kekuatan jiwanya dengan baik dalam keadaan ini.

Dia mengedarkan kekuatan jiwanya menurut Metode Misterius Surga, secara bertahap mengisi setiap inci tubuhnya dengan kekuatan. Kehangatan menyebar ke seluruh tubuhnya dan memulihkan vitalitasnya.

Dengan kesenjangan yang sangat besar antara kultivasi mereka, praktis tidak diperlukan upaya dari pihak Wu Zhangkong untuk membimbing Tang Wulin.

Setelah mengembangkan Metode Surga Misterius selama satu hari penuh, dia dapat mulai berlatih Mata Setan Ungu. Tubuhnya terasa segar dan pikirannya menjadi lebih jernih, membuatnya santai.

Penderitaan Tang Wulin berangsur-angsur mereda saat pikiran dan tubuhnya kembali normal. Ia membutuhkan beberapa siklus sirkulasi lagi sebelum ia dapat berkultivasi sendiri lagi.

Wu Zhangkong menarik tangannya dan menghela nafas panjang. Anak ini benar-benar jenius! Siapa lagi yang bisa menanggung jiwa lebih dari dua ribu tahun!

Dunia spiritual Tang Wulin hampir tidak mengandung semua energi ini tetapi tubuhnya lebih dari cukup kokoh. Kekuatan jiwanya juga telah disempurnakan melalui proses ini dan sekarang berada di peringkat 16.

Jiwa rohnya, bagaimanapun, belum menyelesaikan evolusinya karena kekuatan spiritualnya yang tidak mencukupi dan akan memakan waktu lebih lama sebelum prosesnya selesai. Bahaya membayangi dirinya selama proses ini, memaksa keduanya untuk duduk di sana dan menunggu sampai selesai. Bahkan setelah selesai, mereka harus terus memeriksa keadaan Tang Wulin.

Tanpa diduga, mereka tinggal selama seminggu penuh.

Tang Wulin bermeditasi tanpa henti sepanjang waktu. Cahaya keemasan muncul di tubuhnya pada hari ketiga, menandakan awal dari evolusi jiwa roh.

Goldlight beresonansi dengan napas Tang Wulin dan secara bertahap mulai berubah.

Dibandingkan dengan evolusi jiwa roh pertama, perubahan kali ini jauh lebih berbeda. Goldlight tumbuh hingga satu kaki panjangnya dan sisiknya naik sedikit, mendapatkan kilau yang berkilau dan jernih. Seluruh tubuhnya sekarang menjadi emas kusam sementara dua titik kecil muncul di kepalanya. Pola urat emas di atasnya menjadi lebih berbeda.

Matanya yang cerah memiliki kilau ungu saat evolusi berlangsung.

Itu telah tumbuh dari jiwa sepuluh tahun menjadi seratus tahun menjadi jiwa seribu tahun dalam waktu yang singkat. Seolah-olah Goldlight telah dilahirkan kembali, memiliki aura yang sama sekali tidak seperti sebelumnya. Dengan setiap napas, pola urat emas di Tang Wulin menjadi cerah.

Ketika evolusi jiwa roh selesai empat hari kemudian dan Tang Wulin terbangun dari meditasinya, ada perubahan yang tak terlihat pada dirinya.

Kulitnya menjadi lebih cerah dan bercahaya, tinggi badannya telah bertambah setidaknya tiga sentimeter, matanya praktis berbinar sekarang, dan auranya telah berubah.

Tang Wulin sangat menyadari transformasi ini. Dia juga menemukan bahwa saat dia berlatih Metode Misterius Surga, pusaran kecil kekuatan jiwa mulai terbentuk di Dantiannya. Ketika pusaran air ini muncul, kultivasi dan pemulihannya dipercepat.