Soul Land 3 – Chapter 1790

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1790

Chapter 1790: Kondisi Ling Zichen

Itu akan berevolusi dari Pohon Kehidupan Kuno ke Pohon Emas Kuno. Kekuatan sebelumnya akan dipulihkan ketika berada di Pulau Dewa Laut. Selain itu, pohon yang dibangkitkan akan lebih kuat dari Pohon Emas Kuno di masa lalu. Mahkota pohon akan tumbuh dan pecah di atas permukaan air.

"Itu sangat luar biasa!" Tang Wulin sangat gembira di dalam hatinya.

Pada saat yang sama, Pohon Kehidupan Kuno memberitahunya alasan di balik evolusinya adalah karena energi kehidupan luar biasa yang disalurkan olehnya. Kekuatan hidup dari melahap makhluk abyssal sangat bergizi bagi Pohon Kehidupan Kuno karena berasal dari alam yang berbeda. Semakin tinggi pangkat makhluk abyssal, semakin tinggi kualitas daya hidupnya. Pohon Kehidupan Kuno membutuhkan lebih banyak energi untuk evolusinya. Oleh karena itu, ia memberi tahu Tang Wulin tentang kebutuhannya.

Saya pasti akan mencoba yang terbaik. Tang Wulin memberi hormat pada Pohon Emas Kuno dengan hormat. Kemudian, dia melompat dan melesat ke permukaan air dan melayang di langit.

Saat dia hendak terbang menuju gedung utama Akademi Shrek, dia menemukan sesuatu yang berbeda.

Dia melihat dengan heran bahwa tepi danau yang tadinya tandus berubah menjadi subur. Selain itu, hijau subur, tanaman hidup yang tumbuh dan dipenuhi dengan sumber kehidupan sebenarnya adalah Rumput Bluesilver yang akrab.

Jiwa bela dirinya adalah Rumput Bluesilver. Bisa dibayangkan betapa bersemangatnya dia, terutama ketika dia menyadari bahwa Bluesilver Grass akan bergoyang ke arahnya saat merasakan auranya.

Jika seseorang melihat ke bawah dari langit saat ini, dia akan melihat Danau Dewa Laut yang sangat besar dikelilingi oleh cincin biru samar. Dibandingkan dengan Rumput Bluesilver biasa, warna Rumput Bluesilver di sini adalah biru cerah dan cerah. Diterangi oleh sinar matahari, bilah rumput memantulkan semburat perak.

Rasanya luar biasa. Udara yang menyegarkan dan lembab membawa sedikit aroma dari tumbuhan. Tepi Danau Dewa Laut sama megahnya dengan negeri peri di dunia fana.

Tang Wulin sangat tersentuh oleh pemandangan itu. Pada saat yang sama, emosi di hati Tang Wulin semakin mantap.

"Aku harus melindungi benua bagaimanapun juga. Aku harus melindungi Shrek agar cengkeraman iblis jahat tidak mengganggu pihak kita lagi. "

Dia menghubungi komunikator jiwanya.

Segera, suara yang akrab terdengar datang dari ujung telepon.

"Ada apa?" Pertanyaannya sederhana dan langsung.

"Aku kembali, kamu dimana?" tanya Tang Wulin.

Baca lebih lanjut bab di vipnovel .com

"Kamu kembali? Apakah semuanya baik-baik saja di garis depan? " Suara bertanya dari ujung jiwa komunikator terdengar sangat prihatin.

"Aku baik-baik saja. Mari bicara lebih banyak saat kita bertemu. "

Lima menit kemudian, Tang Wulin muncul di hadapan Ling Zichen.

Banyak pembangkit tenaga listrik Sekte Tang dan Shrek telah pergi sehingga Ling Zichen dibiarkan bertanggung jawab atas Kota Shrek. Dengan dia di sekitar, Sistem Pertahanan Sirkuit Jiwa di kota diaktifkan, jadi tidak perlu takut akan serangan mendadak.

"Apa? Anda ingin mengambil Surga Abadi? Tidak, saya tidak setuju. " Suara Ling Zichen dinaikkan delapan nada secara instan. Dia bekerja keras untuk mengubah perilakunya, menjadi orang yang lebih lembut setiap kali dia bersama Tang Wulin.

Namun, ketika diprovokasi, dia segera kembali ke dirinya yang normal.

Tang Wulin menghela nafas. "Zichen, dengarkan aku. Ini bukan hanya masalah Sekte Tang dan Shrek kita lagi. Ini adalah bencana yang akan meletus di benua kita. Surga Abadi mungkin satu-satunya senjata yang dapat menghancurkan Array Besar Pembunuh Darah Penguasa. Kita harus menghancurkan array ini. Kami berkewajiban untuk melakukannya, dan kami tidak punya waktu untuk kalah. "

Surga Abadi juga berada di bawah kendali ilmuwan ini! Sejak Surga Abadi diakuisisi untuk tujuan penelitian, Ling Zichen membuat lompatan kualitatif dalam pengembangan teknologi jiwa. Bagaimanapun, Surga Abadi adalah buah dari kerja keras dan upaya yang dilakukan oleh ilmuwan yang tak terhitung jumlahnya. Itu sangat menginspirasinya.

"Bagaimana jika Anda masih tidak bisa memecahkannya dengan Surga Abadi?" kata Ling Zichen keberatan. Dia menolak untuk berpisah dengannya! Dia benar-benar tidak tahan untuk berpisah dengannya.

Semakin dia mempelajari Surga Abadi, semakin dia belajar tentang misteri dan keajaiban perangkat ini. Jumlah energi yang begitu besar terkondensasi menjadi amunisi jiwa yang sangat kecil. Seberapa dalam ilmu di baliknya? Baginya, Surga Abadi akan menjalankan fungsinya secara maksimal dalam penelitian ilmiahnya.

Selain itu, perangkat itu tidak dianggap sebagai senjata di mata para ilmuwan, melainkan sebuah karya seni. Itu adalah produk artistik sains.

Ling Zichen menghabiskan setengah bulan untuk tidur di sampingnya ketika dia pertama kali mendapatkannya. Hampir setiap malam, dia mendapati dirinya terbangun dari tidurnya setelah tertawa terlalu keras.

Saat ini, matanya memerah karena kesedihan setelah mengetahui bahwa Tang Wulin akan mengambil Surga Abadi.

"Maafkan aku, Zichen. Kami membutuhkan nya. Meskipun pada akhirnya terbukti tidak efektif, setidaknya kita harus mencobanya. Jika tidak, dari pembantaian tersebut, Array Besar Pembunuh Darah Penguasa akan menghasilkan dewa. Saat itu, seluruh benua akan dihancurkan! Kami tidak punya pilihan lain. Saya mengerti bagaimana perasaan anda. Demi seluruh benua, kami benar-benar tidak punya pilihan lain. Harap bersiap-siap. "

Ling Zichen menatapnya dengan tatapan terbakar. Air mata sebening kristal menggenang di matanya. Dia tidak punya niat untuk pindah.

Tang Wulin membuka mulutnya untuk mencoba mengatakan sesuatu. Namun, dia tidak tega melakukannya setelah melihatnya.

Tepat ketika dia memutuskan untuk mendesaknya lagi, tiba-tiba, Ling Zichen melemparkan dirinya ke pelukannya dan menangis keras.

"Saya tidak mau, saya tidak ingin berpisah dengannya! Tahukah Anda bahwa teknologi di balik Surga Abadi berisi hasil jerih payah orang tua saya? Saya merasa seperti saya bisa melihat ayah dan ibu saya ketika saya melihatnya. Rasanya seperti mereka melindungi saya. Saya benar-benar tidak ingin berpisah dengannya. Tolong jangan dibawa pergi. Aku mohon padamu. "

Tang Wulin tersedak dan matanya langsung memerah. Dia memeluk Ling Zichen dengan lembut. Dia memahami perasaannya dengan sangat baik.

Kenangan orang tua Tang Wulin menghantui mimpinya selama beberapa malam setelah Tang Ziran dan istrinya menghilang di masa lalu. Dia sangat merindukan orang tuanya selama ini. Tak lama setelah dia bertemu dengan mereka, mereka kembali berpisah ketika orang tuanya meninggal. Jika bukan ayah kandungnya yang memberinya secercah harapan, dia mungkin menderita gangguan mental.

Di sisi lain, orang tua Ling Zichen sudah pergi. Surga Abadi adalah satu-satunya tempat berlindungnya.

Karena itu, Tang Wulin mengerti bagaimana perasaan Ling Zichen saat ini. Namun, apa yang bisa dia lakukan?

Dia menepuk punggungnya dengan lembut untuk menenangkan emosinya. "Maafkan aku, Zichen. Maaf, tapi kami tidak punya pilihan lain. Orang tuamu juga berharap bisa melindungi benua di masa depan ketika mereka mengembangkan Surga Abadi. Mungkin, tempat saya mengambilnya sekarang adalah tempat terbaik untuk itu. Mungkin, kita mungkin tidak akan pernah menemukan cara lain untuk membuat Surga Abadi yang lain. Paling tidak, menggunakan senjata penghancur berskala besar ini dalam perang ini lebih baik daripada meledakkannya di benua di luar kendali kita. Bahkan jika Surga Abadi hilang, teknologi yang ditinggalkan oleh orang tuamu akan tetap ada di sini. Itulah yang mereka tinggalkan untukmu. "

Tubuh Ling Zichen mengejang tanpa henti. Namun, dia merasa sangat aman ketika dia bersandar di dadanya. Itu adalah perasaan, perasaan yang tak terlukiskan.

Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya dan menatap Tang Wulin.

Dengan dua syarat.

"Lanjutkan." Tang Wulin menghela nafas. Pada saat ini, tidak ada alasan baginya untuk tidak setuju dengan kondisi Ling Zichen.

"Pertama, aku pergi denganmu. Kekuatan Surga Abadi dapat diperkuat hanya jika saya meluncurkannya. "

Tang Wulin mengangguk tanpa ragu sedikit pun. Tentu, aku berjanji padamu.

Ling Zichen menarik napas dalam-dalam dan berkata, "Kedua, saya ingin mengambil sebagian darah Anda untuk tujuan penelitian. Anda harus menyetujui prosedur tersebut. "

"Darahku?" Tang Wulin menatapnya dengan bingung.

Ling Zichen berkata, "Selain teknologi jiwa, saya juga melakukan penelitian di bidang bioteknologi. Aku butuh sedikit darahmu. Maukah Anda menyetujui itu? Seorang jenius yang luar biasa seperti Anda pasti membawa beberapa sifat khusus dalam gen Anda. Saya ingin melakukan penelitian tentang itu. "