Soul Land 3 – Chapter 1799

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1799

Chapter 1799: Fatal Crisis

Sementara itu, Dong Zian menoleh ke samping dan melihat ke satu arah saat merasakan perubahan energinya. Dia melihat dua sosok datang ke arahnya dengan kecepatan tinggi.

Dia sudah siap untuk ini. Dia mengetuk mecha Serigala Ganas di bawahnya, dan seketika, mecha itu berbalik. Ada kilatan cahaya di punggung mecha dan membawanya ke arah Dong Zian.

"Dong Zian! Apa yang sedang kamu lakukan? Siapa yang memberi Anda wewenang untuk bersiap mundur? " Yu Guanzhi belum tiba, tapi suaranya yang marah bergema di langit.

Pada saat berikutnya, Divine Brush Douluo telah bergabung dengan Douluo Chen Xinjie Laut Tanpa Batas dan tiba di sebuah tempat di dekat Serigala Ganas Douluo Dong Zian.

"Komandan Tertinggi, apa maksudmu? Kapan saya duduk sehingga kami akan mundur? " Dong Zian memiliki ekspresi heran di wajahnya.

"Apa katamu?" Yu Guanzhi mengangkat tangannya dan menunjuk ke Korps Tentara Barat yang sibuk di belakang. Dia meraung marah dan berkata, "Apa yang orang-orangmu lakukan jika tidak mencoba mundur?"

Dong Zian menghela nafas dan dengan sengaja membuat ekspresi kesakitan. "Komandan Tertinggi, kamu juga pernah melihatnya. Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk menolak Great Array Pembunuh Darah Pengendali Darah dengan cara apa pun. Korps Angkatan Darat Barat kita juga tidak bisa menahannya. Namun, Anda bisa merasa nyaman. Kami tidak mencoba menarik diri dari posisi kami. Kami hanya bersiap untuk melanjutkan pertarungan sambil mundur. Kita tidak bisa begitu saja membiarkan susunan besar menyelimuti kita dan menarik kita masuk. Tentu saja, kita akan segera kembali ke posisi kita jika serangan Surga Abadi dapat tiba tepat waktu. Jangan khawatir. Korps Angkatan Darat Barat tidak akan mundur dari posisi tersebut meskipun hanya satu orang terakhir yang tersisa. Ini adalah tugas kami sebagai tentara. "

"Omong kosong!" Yu Guanzhi mengutuk keras. "Setidaknya ada satu malam lagi sampai Great Array Pembunuh Darah Pengendali Darah tiba. Bahkan jika Anda melakukan pertarungan sambil mengalahkan retret, Anda hanya harus melakukan setelah menerima perintah saya. Apalagi sekarang sudah pasti bukan waktunya. Tanpa pesanan saya, siapa yang memberi Anda izin untuk mundur dari posisi Anda? "

Dong Zian melihat ekspresi jengkel Yu Guanzhi. Untuk beberapa alasan, dia merasa agak senang. "Panglima Tertinggi, orang yang lugas tidak menggunakan sindiran. Akademi Shrek dan Sekte Tang menolak untuk memanfaatkan Surga Abadi untuk membenci Pagoda Jiwa dan kita, bukan? Anda harus tahu tentang ini lebih dari kami. Hanya Surga Abadi yang dapat mematahkan susunan besar sekarang, namun Anda menyetujui penundaan mereka. Mungkinkah nyawa saudara-saudara kita di Korps Angkatan Darat Barat tidak layak? Saya tidak akan benar-benar mundur, tetapi Anda dapat memberi tahu Sekte Tang dan Shrek bahwa jika mereka tidak meluncurkan Surga Abadi, kami akan mundur dari posisi itu. "

"Kamu …" Yu Guanzhi sangat marah sehingga kehilangan kata-kata.

"Saya dapat menjamin bahwa Akademi Shrek dan Sekte Tang tidak dengan sengaja menunda-nunda," kata Douluo Chen Xinjie Laut Tanpa Batas dengan suara yang dalam.

Dong Zian memutar matanya. Dia menoleh ke samping dan menatap Chen Xinjie. "Elder Chen, dapatkah Anda menjamin itu? Jika bukan karena Anda, Surga Abadi akan tetap bersama Federasi. Apakah itu akan menimbulkan begitu banyak masalah? "

Tatapan Chen Xinjie berubah, dan aura menakutkan keluar dari tubuhnya secara tiba-tiba. Itu sangat kuat sehingga membengkokkan langit di atas mereka, memutarnya dengan keras seperti semburan yang kuat.

Dong Zian menjadi pucat sesaat ketika dia menyadari bahwa dia terlalu berlebihan dengan ucapannya. Selain itu, ini adalah pertama kalinya dia dihadapkan oleh aura Limit Douluo dengan peringkat semu.

Dia juga seorang Limit Douluo, tapi dia baru saja menyentuh ambang peringkat demigod baru-baru ini. Dia masih jauh dari pura-pura.

Chen Xinjie sudah tua, sakit-sakitan dan hampir mati. Bagaimana mungkin dia masih memiliki aura yang begitu kuat?

Saat dia merasa heran, tiba-tiba, suara keras dan keras terdengar dari dekatnya. Tiba-tiba, bola cahaya berapi-api menyala di posisi di mana Korps Angkatan Darat Barat baru saja mundur.

Ledakan yang memekakkan telinga itu meledak dengan keras seperti sambaran petir kemudian berubah menjadi bola api yang sangat besar. Itu meledakkan pelanggaran besar di garis pertahanan stabil Korps Angkatan Darat Barat sekaligus.

"Apa yang sedang terjadi?" Serigala Ganas Douluo Dong Zian sangat terkejut.

"Apa yang terjadi? Bagaimana situasi di posisi tersebut? Dimana petugas yang bertugas? " dia bertanya melalui komunikator jiwa dengan cemas.

Sementara itu, sesuatu menyerbu ke posisi itu dengan kecepatan tinggi melalui celah besar yang dipenuhi cahaya berapi. Apa pun itu, mereka menghancurkan lokasi, membuat kekacauan saat bergerak.

Sosok di depan adalah makhluk seperti banteng raksasa dengan tubuh besar dengan panjang lebih dari seratus meter. Banteng raksasa ini memiliki sepasang tanduk sepanjang lima puluh meter. Di mana itu berlalu, bahkan paduan tidak bisa menghentikannya untuk mengisi dan membanting. Itu menyerbu ke posisi dan mulai mendatangkan malapetaka.

Tiba-tiba, Dong Zian merasa menggigil di dadanya. Pikirannya langsung kosong.

"Bagaimana ini bisa terjadi? Saya pikir Great Array Bloodriver Godkiller tidak akan tiba untuk satu malam lagi? Tapi…"

Dia tiba-tiba menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan fatal. Keegoisan dan kecemburuan membutakannya sehingga dia mengabaikan sesuatu yang penting. Meskipun Array Besar Pembunuh Dewa Sungai Darah benar-benar disegel dari sisi mereka, itu bisa dibuka ke legiun jurang kapan saja.

Meskipun dia tidak tahu bagaimana pasukan abyssal menghindari perangkat jiwa pendeteksi mereka dan tiba di posisi pertahanan Korps Angkatan Darat Barat, dia berpikir bahwa serangan tak terduga pasti direncanakan untuk menargetkannya.

Yu Guanzhi dan Chen Xinjie juga sangat terkejut. Seandainya itu bukan perubahan ekspresi Dong Zian yang drastis sementara itu, mereka bahkan akan mulai curiga bahwa Dong Zian adalah seorang pengkhianat.

"Sial! Kirim pesanan saya. Kembali ke posisi Anda segera dan hentikan makhluk abyssal. Cepat!" Dong Zian meraung keras. Mecha Serigala Ganas di bawahnya membuka palka dan dia segera terjun ke dalamnya. Cahaya menyembur keluar dari belakang mecha Serigala Ganas. Itu berubah menjadi aliran cahaya terang dan menembak langsung ke arah Korps Angkatan Darat Barat.

Apakah dia egois di dalam, Dong Zian tetaplah seorang tentara. Dia adalah seorang pejuang sejati. Dia mengandalkan kemampuannya untuk berjuang menuju posisinya saat ini. Dia memiliki kegigihan, kehormatan dan juga kemampuannya yang luar biasa.

Dia sangat menyadari pentingnya situasi yang terjadi di hadapannya pada saat itu. Dia tidak benar-benar akan menarik pasukannya lebih awal, tetapi sudah terlambat untuk penyesalan sekarang. Dia hanya bisa melakukan segala daya untuk meminimalkan kerugian!

Seperti orang kesurupan, Dong Zian langsung menuju ke kamp. Kamp Korps Angkatan Darat Barat berada dalam kekacauan yang kacau.

Di sisi pembangkit tenaga Spirit Pagoda yang mengikuti Korps Angkatan Darat Barat saat mereka berpura-pura mundur, Qiangu Dongfeng juga sangat pucat.

Apakah itu kebetulan? Tentunya itu tidak mungkin terjadi begitu saja? Bagaimana mungkin ada kebetulan seperti itu?

Qiangu Dongfeng telah mengusulkan untuk berpura-pura mundur. Tepat ketika mereka menarik pasukan dari posisi mereka sementara Dong Zian sedang berdiskusi dengan Yu Guanzhi dan Chen Xinjie, pasukan abyssal telah tiba. Waktunya terlalu kebetulan, bukan?

Qiangu Dongfeng mengira bahwa ada orang dalam hampir seketika. Seseorang dari Kultus Roh Kudus telah menyelinap ke Korps Tentara Barat. Di sisi lain, tempat yang paling mungkin untuk menyelinap sejauh satu mil adalah Pagoda Roh!

Sama seperti Dong Zian, dia tidak akan pernah berharap benua itu akan hancur tidak peduli betapa egoisnya dia!

Siapa orang dalam? Matanya yang ganas menyapu orang-orang di sekitarnya, tetapi dia tidak berhasil menemukan apa pun. Tatapan semua orang tetap tertuju pada dirinya sendiri sementara itu.

Qiangu Dongfeng berteriak dengan marah dengan mata dingin, "Ayo pergi. Bergabunglah dengan Korps Tentara Barat untuk menghentikan musuh bersama. " Dia tidak punya pilihan lain selain mengambil risiko dan berjuang untuk hidupnya.

Dia mengangkat tangan untuk memanggil Staf Naga Penggulung. Master Pagoda Jiwa dari Pagoda memimpin untuk menyerang langsung menuju celah.

Raungan naga datang dari sisinya. Di sisinya, Gu Yuena mengikuti sambil mengangkat Tombak Naga Perak di tangannya. Cahaya perak bermekaran dari tubuhnya saat armor perang empat kata miliknya dilepaskan.

Saat dia memanggil armor perang empat kata perak yang sangat luar biasa, mempesona, dia secara naluriah melihat ke kejauhan ke arahnya.

"Apakah kamu tahu bahwa armor tempur empat kata saya disebut Silver Dragon Dance Qilin?"

"Aku adalah Tarian Naga Perak Qilin Gu Yuena!"

Korps Angkatan Darat Barat pantas mendapatkan reputasinya sebagai divisi paling elit. Meskipun ada perubahan yang tidak terduga, mereka masih berhasil bereaksi terhadap situasi tersebut sekaligus. Pasukan mecha menyerang ke arah penerobosan terlebih dahulu sementara seluruh pasukan kembali ke posisinya.

Serigala Ganas Douluo Dong Zian terbang di garis depan. Dia mengandalkan kecepatan divine mecha untuk tiba di area di atas pelanggaran hampir secara instan.