Soul Land 3 – Chapter 1835

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1835

Chapter 1835: Engkau Harus Menjaga Diri Sendiri

Namun, dia hanya bisa berkomunikasi dengan putranya dengan memproyeksikan citranya dan memutar rekaman suaranya. Orang hanya bisa membayangkan emosinya sekarang

Tang San memandang istrinya dengan tenang di samping. Saat video direkam, dia tidak bisa melihat putranya. Tatapannya dipenuhi dengan kekhawatiran yang mendalam dan kekhawatiran yang tak berujung.

Dia dengan lembut membelai bahu istrinya dalam upaya untuk menenangkannya. Bagaimana mungkin Xiao Wu bisa mengendalikan emosinya sekarang?

Di sisi lain, Tang Wulin benar-benar tenggelam dalam fluktuasi emosinya. Kerinduannya pada orang tuanya mencapai puncaknya.

Dia lupa waktu. Tangisan Xiao Wu berubah menjadi isak tangis. Suaranya terdengar sesekali saat dia berkata, "Wulin, aku telah mengecewakanmu. Sebagai ibumu, aku tidak bisa melindungimu. Aku juga tidak bisa membawamu bersamaku. Aku sangat merindukanmu. Aku ingin kembali bersamamu sekarang. Aku ingin memelukmu, menciummu, dan memelukmu. Aku ingin selalu bersamamu dan tidak pernah berpisah denganmu. "

Pada titik ini, air mata Xiao Wu mengalir di wajahnya sekali lagi, dan pidatonya terputus.

"Ibu …" Tang Wulin terisak tanpa suara.

Mata Tang San juga memerah. Dia menoleh ke samping dan memeluk Xiao Wu dengan lembut. Dia hanya bisa menggunakan kehangatan tubuhnya untuk menenangkan emosi istrinya yang gelisah.

Setelah sekian lama, Xiao Wu berhasil menekan emosinya dengan susah payah. Dia menarik napas dalam dan berkata, "Wulin, kamu harus menjaga dirimu sendiri. Saya hanya berharap melihat Anda tumbuh kuat dan sehat. Anda juga harus berkultivasi dengan usaha. Anda perlu berkultivasi sampai pangkat dewa sesegera mungkin. Hanya dengan mencapai peringkat dewa Anda akan bisa menunggu kami kembali. Kami pasti akan kembali dan keluarga kami pasti akan dipersatukan kembali. Ayahmu berkata bahwa garis keturunan Raja Naga Emasmu akan memperpanjang umurmu untuk waktu yang sangat lama. Namun, kekuatan Raja Naga Emas sangat liar. Anda harus selalu waspada setiap saat, agar pikiran Anda tidak terpengaruh oleh keliarannya. Anda tidak pernah menjadi yatim piatu. Anda memiliki kami, dan kami selalu mengawasi Anda. Aku sakit karena sangat merindukanmu. Jika Anda bisa bahagia setiap hari, penyakit saya akan sembuh dengan mengetahui Anda bahagia, jadi saya akan menyertai Anda suatu hari nanti. Putraku, Ibu mencintaimu. Ibu benar-benar mencintaimu. Tunggu aku dan aku pasti akan kembali. "

Setelah mengatakan itu, Xiao Wu membuka lengannya seolah-olah dia mencoba untuk menggendong putranya. Warna wajahnya semakin pucat seiring waktu. Sementara itu, tubuhnya menggigil.

"Ibu, saya pasti akan bahagia, saya akan melakukannya. Jangan sakit, dan saya harap Anda segera sembuh. Kamu pasti akan pulih sehingga keluarga kita bisa bersatu kembali! " Tang Wulin memanggil dengan suara sedih. Namun, siluet Xiao Wu yang memeluknya menghilang secara bertahap.

Tang Wulin tidak akan pernah melupakan tatapan ibunya sebelum dia menghilang. Tatapannya mencerminkan keengganan untuk melepaskan. Selama ini, dia merindukan putranya yang hilang.

Tang San berdiri di sana dan melihat ke langit. Bagaimana dia bisa menjaga ketenangannya? Kesehatan istrinya memburuk karena dia terlalu merindukan putra mereka. Dia telah menunjukkan padanya rekaman video ini untuk memberinya harapan!

Ayah dan anak itu kehilangan jejak sudah berapa lama berada di ruang ilusi ini sebelum mereka berhasil menenangkan emosi mereka secara bertahap.

"Wulin, tidak banyak waktu tersisa untuk perekaman video ini. Tolong dengarkan saya baik-baik. Ini adalah poin krusial yang akan memutuskan apakah keluarga kami dapat bersatu kembali, "kata Tang San akhirnya. Tang Wulin mengangkat kepalanya dan melihat ke arah ayahnya dengan mata berkaca-kaca.

Tang San berkata dengan suara yang dalam, "Trisula Dewa Laut adalah senjata super suci yang setara dengan Pedang Shura di Alam Ilahi. Dewa Laut, sebagai Dewa peringkat-1, bergantung pada Trisula Dewa Laut untuk memiliki kekuatan yang sekuat kekuatan peringkat Godking. "

"Di masa lalu, saya menjalani Ujian Sembilan Dewa Laut ketika saya masih di Benua Douluo. Saya harus menanggung kesulitan sebelum akhirnya menerima persetujuan dari Trisula Dewa Laut. Oleh karena itu, Anda harus mengikuti Ujian Sembilan Dewa Laut dengan cara yang sama. Meskipun ini bukan ujian yang sama dengan yang saya lakukan di masa lalu, saya yakin Anda akan dapat melakukannya selangkah demi selangkah sampai Anda berhasil. "

"Ujian kedelapan dirancang khusus untukmu olehku, sebagai Dewa Laut saat ini. Ujian ini dikenal sebagai pertarungan ayah dan anak. Nanti, kau akan bertarung melawanku sebelum aku menjadi Dewa Laut. Ini saya dalam bentuk saya yang paling kuat sebelum saya mencapai Ketuhanan. Hanya dengan mengalahkanku kau akan bisa mendapatkan persetujuan dari Trisula Dewa Laut. "

"Ada satu alasan penting lagi kenapa aku menyimpan Trident Dewa Laut untukmu. Saya berharap itu akan menjadi penanda bagi saya ketika saya mencari Anda di masa depan. Karenanya, Anda harus melindunginya. Selain itu, sangatlah penting bagi Anda untuk menerima persetujuannya. "

"Menurut aturan Ujian Sembilan Dewa Laut yang asli, tingkat afinitas antara Anda dan Trisula Dewa Laut akan meningkat dengan setiap kelulusan ujian yang akan membuat Anda mendapatkan lebih banyak kekuatan dari Trisula Dewa Laut. Ketika Anda selesai dengan semua ujian pada akhirnya, Anda akan mewarisi warisan Dewa Laut dan menjadi Dewa Laut. Saya menjalani perjalanan yang sama di masa lalu. "

"Sungguh sia-sia aku tidak berhasil mewariskan Dewa Laut kepadamu karena tidak ada Alam Ilahi di dunia Benua Douluo. Aku jauh, dan aku tidak bisa memasang tablet Ketuhanan ke Trisula Dewa Laut. Jadi, satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah melemahkan segel saya di Trisula Dewa Laut, sehingga Anda dapat menggunakannya untuk memiliki kekuatan senjata super ilahi ini. "

"Karena itu, kamu akan dapat mengendalikan senjata super divine ini setelah menyelesaikan Ujian Sembilan Dewa Laut. Namun, Anda tidak dapat menggunakannya untuk mencapai Ketuhanan. Anda harus bergantung pada kerja keras dan kekuatan Anda sendiri untuk mencapai Ketuhanan karena bahkan penguasa dunia Benua Douluo tidak dapat membantu Anda dalam hal ini. Namun, saya percaya bahwa Anda, putra Tang San pasti akan menemukan jalan yang menjadi milik Anda. "

"Juga, ibumu menyebutkan ini sebelumnya. Anda memiliki garis keturunan yang dipadatkan dari esensi Raja Naga Emas di tubuh Anda. Ini akan memperpanjang umur Anda tanpa batas. Oleh karena itu, Anda akan terus hidup meskipun Anda tidak menjadi Dewa. Anda harus bisa hidup sampai kami kembali tanpa masalah. Jadi, jangan terlalu memaksakan diri, dan jangan mencoba menerobos ke Ketuhanan secara sembarangan. Anda sama sekali tidak boleh menyentuh dua lapisan terakhir Segel Raja Naga Emas di dalam tubuh Anda sebelum Anda mencapai Keilahian. Jika tidak, kemauanmu mungkin akan dimakan oleh Raja Naga Emas. "

"Di masa lalu, Raja Naga Emas memasukkan semua esensinya ke dalam tubuhmu saat dibantai olehku. Salah satu alasannya adalah sebagai balasan untukku sementara yang lainnya adalah untuk berharap dibangkitkan melalui dirimu. Jika dua meterai terakhir dipatahkan sebelum Anda mencapai Keilahian, maka sangat mungkin jiwa Anda akan direbut. Kami tidak akan pernah membiarkannya terjadi. "

"Kamu harus membiasakan dirimu dengan skill ilahi, Badai Tak Terbatas yang aku ajarkan padamu. Ini akan sangat membantu pada saat-saat penting. Tidak perlu takut saat Anda dihadapkan dengan musuh mana pun. Percayalah kepadaku. Aku akan menjagamu setiap saat. "

"Nak, kamu harus tetap kuat. Saya ingin melihat anak saya menjadi kuat. Hanya dengan tetap kuat Anda akan bisa bertahan sampai hari kita bersatu kembali. Selanjutnya, Anda harus siap. Anda akan mengalahkan saya yang pernah berdiri di puncak Benua Douluo. Hanya dengan mengalahkanku kamu akan bisa mendapatkan persetujuan dari Trisula Dewa Laut. Semua yang terbaik, anakku. Aku percaya padamu. Kamu bisa melakukannya."

Pada titik ini, Tang San berhenti dan menatap Tang Wulin dengan senyum hangat di wajahnya.

"Aku harus mengalahkan ayahku untuk mendapatkan persetujuan."

Kata-kata itu bergema di benak Tang Wulin. Dia justru merasakan kata-kata ayahnya yang penuh dengan emosi.