Soul Land 3 – Chapter 1836

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1836

Chapter 1836: Pertempuran Ayah dan Anak Bagian 1

Itu untuk dirinya sendiri, usaha dan kesusahan Ayah dalam membuat rencananya sendiri. Dia merasakan sesuatu yang lain dalam tatapan ayahnya juga. Rasanya seolah-olah ada hal lain yang menjaganya selain dari Trisula Dewa Laut dan tiga gerakan ayahnya. Ayahnya tidak menyebutkannya, tetapi Tang Wulin bisa merasakannya dengan jelas di tatapannya.

Ada pepatah mengatakan bahwa cinta seorang ayah tidak bersyarat. Ayahnya, tidak seperti ibunya, tidak mengungkapkan cintanya pada Tang Wulin. Sebaliknya, cinta mendalam ayahnya terhadapnya tidak pernah berkurang.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan emosinya dengan kemampuan terbaiknya. Tatapannya berangsur-angsur menjadi tegas dan tegas.

“Ayah, jangan khawatir. Aku pasti akan mengalahkanmu dan mendapatkan persetujuan dari Trident Dewa Laut. Saya putra Anda, putra Dewa Laut Tang San dan saya pasti akan melakukan yang terbaik untuk melampaui Anda. Aku akan berusaha mencarimu dan kita akan segera bersatu kembali. "

Pada titik ini, Tang Wulin mengangkat tangan kanannya. Sinar keemasan bersinar dari telapak tangannya yang kemudian memanjang ke samping. Ketika raungan naga dalam terdengar, Tombak Naga Emas muncul di genggamannya.

Aura Tang Wulin meledak untuk selanjutnya, sementara seluruh dirinya menjadi sombong. Dia ingin mengalahkan ayahnya karena itu satu-satunya cara dia bisa selangkah lebih dekat dengan orang tuanya!

Dia tidak lagi menangis karena teringat perkataan ibunya tadi. Ibunya hanya akan senang jika dia juga bahagia. Dia akan berusaha sekuat tenaga untuk bahagia, karena dia berharap ibunya segera sembuh dari penyakitnya. Dia ingin bertemu ibunya dalam keadaan sehat ketika mereka bersatu kembali!

Tang San tersenyum saat dia merasakan perubahan aura Tang Wulin dan berkata, "Anakku, apakah kamu siap?"

“Ya, saya siap!” kata Tang Wulin dengan suara yang dalam.

Tang San mengangguk ke arahnya. Dia mengangkat tangan kanannya. Cahaya keemasan berkilauan saat Trisula Dewa Laut yang dikenali Tang Wulin dengan sangat baik muncul di genggaman Tang San.

Itu adalah senjata super divine yang sama, namun itu memberi Tang Wulin perasaan yang sama sekali berbeda ketika muncul di tangan Tang San. Itu karena Tang Wulin merasa trisula emas telah menyatu dengan Tang San menjadi satu pada saat ini. Rasanya seolah-olah bukan lagi orang yang berdiri di depan Tang Wulin, tetapi laut dalam yang tak terbatas.

Tang Wulin menatap putranya dengan mata biru langitnya yang dalam. Gelombang laut yang melolong bisa terdengar bergema dari segala arah.

Cincin jiwa muncul dari bawah kaki Tang San. Delapan cincin jiwa pertama berwarna merah sedangkan cincin jiwa terakhir berwarna emas cerah dan aneh.

Ini adalah pertama kalinya Tang Wulin melihat cincin jiwa dengan warna ini. Dia mengingat legenda yang berhubungan dengan ayahnya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan, "Apakah itu cincin jiwa sejuta tahun?"

Menurut legenda, ayahnya telah mengalahkan raja paus iblis laut dalam dengan basis budidaya satu juta tahun. Itu adalah makhluk yang mundur tanpa melakukan perlawanan saat dihadapkan oleh Tang Wulin sebelumnya. Pada akhirnya, ayahnya memperoleh cincin jiwa jutaan tahun, dan itu menjadi fondasinya untuk menjadi Dewa Laut.

Selain mewarisi tablet Ketuhanan nanti, ini adalah bentuk terkuat ayahnya.

Perasaan bangga yang tak terlukiskan muncul di hati Tang Wulin. Dia sangat bangga pada dirinya sendiri untuk dapat menantang ayahnya ketika dia dalam bentuk manusianya yang paling kuat!

Ayahnya adalah legenda seluruh Benua Douluo sejak Sekte Tang didirikan, sejak pengembangan perangkat jiwa berskala besar. Tidak ada orang lain yang pernah melampaui Dewa Laut Tang San.

Ada dua era kejayaan di Benua Douluo. Salah satunya adalah selama ayahnya mendirikan Sekte Tang sementara yang lainnya adalah ketika Roh Es Douluo Huo Yuhao mendirikan Pagoda Roh.

Selama era Spirit Ice Douluo, Huo Yuhao mencapai Ketuhanan menurut legenda. Hanya sedikit yang bisa bersaksi bahwa dia benar-benar telah menjadi dewa. Di sisi lain, tidak ada catatan tentang pertempuran tingkat dewa yang telah terjadi.

Namun, era Tang San jauh berbeda. Itu adalah era pahlawan yang kuat ketika organisasi master jiwa yang dikenal sebagai Martial Soul Hall adalah yang paling kuat. Akhirnya, duo yang saleh, Tang San dan Xiao Wu bertarung melawan dan mengalahkan pasangan ibu dan anak dari Martial Soul Hall, Bi Bidong dan Qian Renxue. Mereka menjadi legenda pada masanya. Master jiwa di benua tidak lagi menderita dari penindasan Martial Soul Hall dan negara-negara bebas untuk berkembang pada saat itu. Tang San adalah legenda yang tak terbantahkan pada zaman itu. Bahkan, generasi Tujuh Monster Shrek miliknya pun menjadi dewa juga.

Betapa mulianya itu? Tidak ada orang lain di dunia master jiwa yang memiliki reputasi yang melebihi ayahnya.

Bagaimanapun, dia sebenarnya memenuhi syarat untuk menantang ayahnya pada saat ini. Suatu kehormatan yang luar biasa bisa melakukan itu!

Memikirkan hal ini, Tang Wulin merasakan darahnya mendidih karena antusias. Dia tidak perlu mengalahkan ayahnya untuk membuktikan apapun, tetapi dia akan menggunakan pertempuran ini untuk memberi tahu ayahnya bahwa dia telah dewasa! Selain itu, dia ingin ayahnya tahu bahwa dia tidak mempermalukannya.

Meskipun dia sangat sadar bahwa ayahnya mungkin belum tentu bisa merasakan semua ini, dia akan tetap melakukan yang terbaik!

Tombak Naga Emas diangkat secara horizontal. Pada saat ini, tombak itu seberat gunung! Aura Tang Wulin meledak seperti ledakan minyak. Itu seperti gunung berapi aktif yang meletus di laut. Dia berubah menjadi pelangi emas yang cemerlang saat dia melesat ke langit.

Esensi darah panasnya menyala, kesadaran pantang menyerah muncul, dan aura pertempuran langit dan bumi mengalir secara spontan.

Mengikuti perpaduan garis keturunannya dengan ayahnya dan kekuatan spiritualnya mencapai peringkat Asal Ilahi yang sebenarnya, pada saat ketika Surga-Bumi Terlarang, Pertarungan Kaisar Naga dilepaskan, bahkan Tang San di sisi yang berlawanan terpengaruh sedemikian rupa. bahwa tatapannya mengungkapkan bahwa dia dalam keadaan kesurupan sesaat.

"Sekarang atau tidak pernah!"

Tanpa ragu, kekuatan spiritual Tang Wulin menangkap perubahan emosi sesaat ayahnya. Dia menembak langsung ke arah ayahnya. Dia mengangkat Tombak Naga Emasnya dengan cara yang paling sederhana yang dipenuhi dengan aura yang mendominasi.

Dia melepaskan Tempat Umum Terlarang, Kaisar Naga Mengisi!

Dia menyerang sesaat sebelum berubah menjadi naga raksasa liar. Raungan naga yang keras dan resonan bergema di sekitarnya sehingga aura seperti gelombang yang menggelora menghilang.

Tang Wulin menggunakan kombinasi Pertarungan Kaisar Naga dan Serangan Kaisar Naga. Mereka adalah dua Hukum Terlarang Kaisar Naga yang dia gunakan untuk mengalahkan Qiangu Dongfeng di masa lalu! Ketika gerakan dilepaskan pada ayahnya, itu jauh lebih kuat dari sebelumnya sesuai dengan basis kultivasinya yang ditinggikan.

Meskipun orang di hadapannya sekarang adalah dewa semu, Tang Wulin memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkan lawannya!

Tang San yang berdiri di seberang Tang Wulin pindah. Dia mundur setengah langkah perlahan. Memang sangat lambat. Setidaknya, itu tampak lambat menurut persepsi Tang Wulin.

Setengah langkah mundur membuat Tang Wulin merasa bahwa Surga-Bumi Terlarang, penindasan Kaisar Naga Pertarungan pada ayahnya efektif. Dia merasakan ayahnya sedikit goyah pada saat itu juga.

Namun demikian, Trisula Dewa Laut di tangan Tang San tersapu secara horizontal menyapu ujung Tombak Naga Emas.

“Ding!” Suara keras dan tajam terdengar. Rasanya seolah-olah suaranya bisa menghancurkan dan menghancurkan segala sesuatu di sekitarnya.

Sementara itu, aura Tang Wulin juga mengalami beberapa perubahan. Dia menemukan bahwa Tombak Naga Emas sepertinya mengeluarkan teriakan nyaring ketika disapu oleh Trisula Dewa Laut.

Tang Wulin memiliki keyakinan mutlak pada kekuatannya. Jika dibandingkan dengan rekan-rekannya dengan pangkat yang sama, dia belum pernah bertemu dengan orang yang lebih kuat darinya, bahkan murid kakak laki-lakinya, A Ruheng.

Oleh karena itu, dia tidak percaya bahwa kekuatan ayahnya akan lebih kuat darinya, meskipun ayahnya memiliki senjata super ilahi. Bagaimanapun, mereka berdua setara sekarang.

Bagaimanapun, dia mengalami perbedaan antara senjata ilahi dan senjata super ilahi saat ini. Itu tidak terasa seolah-olah Tombak Naga Emas dipukul oleh Trisula Dewa Laut tetapi seluruh laut. Dia merasa tidak berdaya untuk melawan kekuatan yang menghancurkan itu.