Soul Land 3 – Chapter 1838

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1838

Chapter 1838: Coba Lagi!

Meskipun Trident Dewa Laut belum berada di peringkat Dewa, itu telah melepaskan Badai Tanpa Batas. Badai Tak Terbatas membubarkan Larangan Semua Hukumnya, Kaisar Naga Hancurkan dan menghilangkan Alam Semesta Terlarangnya, Kaisar Naga Bunuh semudah sutra digulung dari kepompong.

Lingkaran cahaya emas itulah yang menetralkan serangan terkuatnya menjadi ketiadaan. Selain itu, lingkaran cahaya juga mengelilingi tubuhnya, dan mereka akan segera mengikatnya.

"Aku tidak bisa membiarkan Badai Tak Terbatas menguasai diriku. Itu akan menjadi akhirnya. "

Pada pemikiran itu, cahaya emas berkilauan di tangan Tang Wulin dan Tombak Naga Emas muncul di genggamannya. Dia melemparkan lingkaran cahaya emasnya sendiri. Dia menggunakan Indefinite Storm sebagai serangan balik ke Indefinite Storm!

Ini adalah satu-satunya ide yang bisa dia pikirkan saat ini!

Lingkaran cahaya emas bersentuhan satu sama lain. Tabrakan mereka menghasilkan beberapa perubahan yang sangat aneh. Tang Wulin tercengang melihat bahwa ketika lingkaran cahaya yang dilemparkan oleh Tombak Naga Emasnya bersentuhan dengan Badai Tak Terbatas ayahnya, badai ayahnya sedikit bergetar. Kemudian, badai itu benar-benar dilahap oleh ayahnya.

"Apa yang sedang terjadi?"

Saat dia melebarkan matanya, lingkaran cahaya emas telah mengelilinginya dan menutup semua jalan keluar. Tidak ada yang bisa dia lakukan untuk melawan bahkan dengan banyak keterampilan jiwanya.

Trisula emas menepuk dada Tang Wulin, dan rasanya seperti gunung telah diletakkan di atasnya.

Perasaan sedih melanda seluruh tubuhnya. Tang Wulin memandang ayahnya di hadapannya dengan ekspresi kecewa. Dia berkata dengan sedih, "Aku tersesat."

Meskipun dia telah mendekati kemampuan ayahnya, dia hanya tahu betapa besar perbedaan di antara mereka setelah mereka benar-benar bertarung.

Dilihat dari basis kultivasinya, dia sudah dekat dengan peringkat semu, jadi dia tidak terlalu jauh di belakang ayahnya. Namun demikian, ayahnya memancarkan perasaan nyaman selama seluruh pertempuran. Bahkan ketika ayahnya menghadapi Dragon Emperor Break yang dikombinasikan dengan Dragon Emperor Perish, dia hanya dihalangi untuk sementara sebelum dengan mudah menetralkannya.

Ungkapan terbaik untuk ayahnya adalah "pria dengan keterampilan hebat menyembunyikan bakatnya".

Entah itu pohon anggur Kaisar Bluesilver yang tiba-tiba tumbuh dari tubuhnya atau Badai Tak Terbatas yang dilepaskan dengan sangat tepat, rasanya seolah-olah semuanya telah direncanakan sebelumnya.

Seolah-olah pertempuran ini hanyalah permainan catur dan ayahnya telah menempatkan bidak-bidaknya di papan secara strategis bahkan sebelum permainan dimulai.

Itu adalah pertarungan pertama Tang Wulin di mana semuanya berada dalam kendali lawan. Ini adalah pengalaman yang sama sekali baru baginya.

Tang San menatap putranya yang sedih. Dia mencabut Trisula Dewa Laut dan tersenyum. Badai Tanpa Batas yang menahan tubuh Tang Wulin menghilang segera setelahnya.

Tang Wulin memandang ke arah ayahnya. Tepat ketika dia akan berbicara, Tang San sudah berbicara, "Coba lagi!"

"Coba lagi?" Tang Wulin tertegun sejenak. Dia berada di bawah asumsi bahwa dia akan gagal dalam Ujian Kedelapan Dewa Laut karena kalah dari ayahnya. Sepertinya bukan itu masalahnya!

Dia adalah orang bijak, jadi dia segera menyadari sesuatu. Ujian Kedelapan Dewa Laut jelas merupakan kesempatan bagi ayahnya untuk membimbingnya.

Sama seperti ayahnya telah meninggalkannya Tang Tua dalam kata spiritualnya sebelumnya, lawan ini akan membantunya untuk meningkat melalui pertempuran yang sebenarnya.

"Tentu!" Tang Wulin mengangguk dengan penuh semangat. Dia menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan dirinya dan menatap ayahnya dengan tatapan membara. Pada saat berikutnya, dia mulai melancarkan serangan ke ayahnya sekali lagi.

Tombak Naga Emas melepaskan ribuan ujung tombak yang diarahkan ke tubuh Tang San. Garis Darah Raja Naga Emas bangkit sekali lagi dan menyemburkan panas yang membara ke udara. Kesadaran tombak memenuhi ruang dan memasuki ranah roh tombak dalam sekejap.

Serangan ini adalah Seribu Jari Menuduh!

Dia telah melepaskan Seribu Jari Menuduh dengan peringkat spearspirit dan basis budidaya spiritual Divine Origin.

Tang San mengarahkan Trident Dewa Laut ke depan dan melepaskan Jari Seribu Menuduh miliknya sendiri. Ketika membalas serangan Tang Wulin dengan serangan yang sama, trisula emas berubah menjadi cahaya yang menyilaukan sekali lagi.

Lolongan menusuk dan suara benturan bergema di udara.

Jika ini adalah kontes kekuatan kasar, Tang Wulin pasti tidak lebih lemah dari ayahnya. Bahkan, dia mungkin lebih unggul. Namun, Tang San mengandalkan keunggulannya dengan trisula emas untuk kembali mendominasi dirinya.

Karena itu, Tang Wulin sepenuhnya dalam mode pertempuran setelah bentrokan mereka sebelumnya. Dia membuat penyesuaian yang tepat pada Tombak Naga Emas secara terus menerus dan tombak itu bergetar pada frekuensi rendah.

Tabrakan mereka sebelumnya telah memberitahunya bahwa tidak ada gunanya hanya mengandalkan serangan terkuatnya untuk melawan pembangkit tenaga listrik seperti ayahnya. Dia perlu mencari kesempatan yang lebih baik untuk membuat ayahnya lelah.

Badai Tak Terbatas masih menekan hati dan pikirannya seperti gunung. Namun, Tang Wulin percaya bahwa dia perlu memahami ayahnya dan kemampuannya sendiri terlebih dahulu untuk lebih memahami Badai Tak Terbatas.

Tombak Naga Emas tampaknya melambat namun pada kenyataannya, setiap gerakan Tang Wulin ditargetkan ke area paling rentan Tang San selama proses tersebut.

Tang San mirip dengan gunung yang tinggi. Dia mampu memblokir serangan dari mana pun asalnya. Tekniknya hampir sempurna. Di sisi lain, serangan Tang Wulin seperti sambaran petir dari langit yang berusaha meninggalkan bekas di gunung yang tinggi ini.

Konfrontasi itu pasti bisa digambarkan luar biasa brilian. Rasanya seolah Tombak Naga Emas sudah menyatu dengan tubuh Tang Wulin.

Tubuh Naga Emas, Raungan Naga Emas, Tubuh Dominasi Naga Emas, dan sejumlah besar keterampilan jiwanya dilepaskan secara harmonis. Tang Wulin terus-menerus meledak dengan gelombang serangan luar biasa yang tak ada habisnya. Apalagi, masing-masing lebih kuat dari yang sebelumnya.

Sementara itu, Tang San berdiri di sana dan menahan serangannya. Tang Wulin tidak berhasil melangkah lebih jauh terlepas dari usahanya.

Pertempuran ayah dan anak membuat langit suram dan tanah menjadi gelap. Terdengar suara raungan naga sementara gemuruh ombak laut mengguncang tanah. Sepertinya mereka tidak punya apa-apa selain pertempuran ini!

…

Kapal perang raksasa menutupi lautan luas tanpa batas.

The Sea God Army, Eastsea Army Corps, dan Northsea Army Corps adalah armada terbesar di Benua Douluo. Mereka merencanakan garis pertahanan untuk membentuk pengepungan ketat di sekitar Laut Utara.

Detektor energi yang melakukan pencarian di laut dalam adalah perangkat paling akurat dan tepat yang tersedia di Federasi.

Kapal Angkatan Darat Dewa Laut, Dewa Laut DS melaju perlahan. Itu seperti raja di tengah armada angkatan laut yang dibentuk oleh banyak kapal perang yang memeriksa rakyatnya.

Bahkan seorang prajurit biasa yang memiliki kesempatan untuk mengabdi di kapal induk DS Sea God merasa bangga. Itu adalah kuil bagi angkatan laut.

Pengalaman di DS Sea God sering menjadi kehormatan tertinggi bagi perwira angkatan laut.

Dewa Laut DS yang sangat besar itu seperti binatang. Itu delapan puluh ribu ton dan jelas merupakan raksasa laut. Tidak ada badai yang menggelora atau gelombang besar yang dapat merusaknya.

DS Sea God dilengkapi dengan hampir semua jenis senjata yang tersedia serta kelompok pengintai radar sendiri. Hampir setiap jenis peralatan pengintaian dapat ditemukan di sini dan dapat digunakan untuk terhubung dengan satelit di luar angkasa. Bisa dikatakan bahwa Dewa Laut DS telah mengumpulkan semua teknologi terbaru yang tersedia di Federasi saat ini.

Petugas Angkatan Laut Dewa Laut sering mengatakan bahwa mereka memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkan semua Kekaisaran Bintang Luo dan pasukan angkatan laut Kerajaan Dou Spirit hanya dengan Dewa Laut DS.

Pernyataan itu bukannya tanpa alasan! Kapal induk raksasa itu dilengkapi dengan persenjataan berteknologi tinggi.

Douluo Chen Xinjie Laut Tanpa Batas selalu menjadi kapten kapal induk Dewa Laut DS. Posisi itu hanya dikosongkan setelah dia mengumumkan pengunduran dirinya dari War God Hall. Bisa dibayangkan betapa Chen Xinjie sangat menghargai kapal induk.