Soul Land 3 – Chapter 1839

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1839

Chapter 1839 Krisis Tentara Dewa Laut

Saat ini, kapten kapal induk DS Sea God adalah komandan resimen yang baru diangkat dari Sea God Army. Dia adalah murid langsung Chen Xinjie yang secara pribadi dipilih olehnya untuk menjadi penggantinya. Selain itu, mereka memiliki hubungan yang jauh lebih dalam yang merupakan garis keturunan klan mereka.

Tiga bintang bersinar seorang jenderal disematkan di atas bahu Chen Zeyu yang menandakan posisinya sebagai seorang kolonel jenderal. Dia baru saja mendapat promosi baru-baru ini setelah mengambil alih posisi komandan resimen Tentara Dewa Laut.

Chen Zeyu berusia lebih dari enam puluh tahun. Dia tampak bangga dan puas setelah menjadi komandan resimen Tentara Dewa Laut.

Dia telah mendaftar di ketentaraan selama beberapa dekade dan telah bekerja keras dengan hati-hati. Dia memulai sebagai pribadi dan mengandalkan upayanya sendiri untuk naik pangkat. Sebelum dia menjadi seorang jenderal, tidak ada yang tahu bahwa dia sebenarnya adalah putra Douluo Chen Xinjie Laut Tanpa Batas.

Semua yang dia capai didasarkan pada kerja kerasnya sendiri. Chen Xinjie tidak pernah menggunakan statusnya untuk membantu promosi Chen Zeyu selain membimbing kultivasi Chen Zeyu. Itu Chen Zeyu yang memilih untuk mendaftar di ketentaraan. Ayahnya adalah idolanya sejak dia masih muda.

Namun, dia baru menyadari pengaruh ayahnya yang luar biasa atas ketentaraan setelah dia menjadi seorang jenderal.

Ketika Chen Xinjie memindahkannya ke Sea God Army dan mengumumkan kepada semua perwira militer bahwa Chen Zeyu adalah putranya, Chen Zeyu salah persepsi sejak saat itu.

Semua kerja kerasnya di masa lalu tampak tidak berarti sekarang. Setiap kali namanya disebutkan, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah bahwa dia adalah putra Douluo Laut Tanpa Batas. Dia tahu betul kisah tentang putranya yang mengikuti jejak seorang ayah yang berbakat.

Pemuda dan daya saing dalam dirinya pernah membuatnya menghadapi Chen Xinjie atas perlakuan istimewanya. Tanggapan Chen Xinjie sederhana. Dia berkata, "Jika kamu ingin keluar dari bayanganku, maka kamu harus melampauiku terlebih dahulu. Jika kamu tidak bisa melampauiku, kamu tidak memiliki kualifikasi untuk mewarisi Tentara Dewa Laut! "

Hanya karena ini, Chen Zeyu membuat pengorbanan yang tak terhitung jumlahnya. Dia bekerja lebih keras dan secara konsisten mengambil risiko. Namun, dengan anugerah alaminya, dia masih tidak sekuat ayahnya yang luar biasa.

Sudah dua puluh tahun penuh sejak dia dipindahkan ke Tentara Dewa Laut. Namun demikian, dia hanya dipromosikan menjadi letnan jenderal. Ayahnya masih tetap menjadi komandan resimen Tentara Dewa Laut.

Semua jenderal setia kepada ayahnya. Meskipun mereka sangat menghormatinya, dia sangat menyadari bahwa rasa hormat itu ada pada ayahnya.

Ketika Chen Zeyu berkultivasi dengan susah payah ke peringkat Hyper Douluo, dia menyadari bahwa dia tidak akan pernah bisa melampaui ayahnya dalam hidupnya. Posisi ayahnya terlalu tinggi di atasnya. Jadi, bagaimana dia bisa melampaui ayahnya?

Singkatnya, ayahnya adalah dewa semu! Dia adalah andalan tentara yang sebenarnya. Selama waktu itu, dia cukup sedih dan bahkan ingin menyerah.

Namun, justru pada saat itulah ayahnya melakukan kesalahan. Ayahnya dengan tegas mengundurkan diri di puncak karirnya. Dia melepaskan semua tugasnya sebagai komandan resimen Tentara Dewa Laut dan kepala aula Aula Dewa Perang.

Akibatnya, Chen Zeyu diangkat menjadi komandan resimen Angkatan Darat Dewa Laut ketika dia berada di rawa. Akhirnya, ia dipromosikan menjadi Kolonel Jenderal.

Itu seperti mimpi baginya. Ayahnya hanya bertemu dengannya sekali sebelum dia pergi. Ayahnya mengatakan kepadanya bahwa dia adalah penguasa Chen Clan sejak saat itu dan seterusnya. Keputusan klan apa pun di masa mendatang akan menjadi tanggung jawabnya.

Chen Zeyu ingin tahu lebih banyak. Dia merasa dia belum sepenuhnya siap untuk mengambil alih. Bahkan jika dia telah menunggu lama untuk hari ini, dia benar-benar bingung ketika hari itu akhirnya tiba.

Namun, Chen Xinjie tidak memberinya kesempatan untuk bertanya. Chen Xinjie pergi tanpa peringatan setelah menyelesaikan penyerahan sederhana. Bahkan, dia bahkan tidak memberi tahu Chen Zeyu tentang keberadaannya.

Ibu Chen Zeyu sudah lama meninggal. Selama ini, dia tahu bahwa ayahnya tidak memiliki hubungan yang baik dengan ibunya. Faktanya, dia telah mengetahui gosip tersebut. Ketika dia mengetahui bahwa ayahnya telah pergi ke Akademi Shrek, dia menyadari bahwa gosip itu benar.

Namun, Chen Zeyu tidak peduli dengan masalah itu. Dia sudah menjadi tuan dari Klan Chen. Ayahnya berusia lebih dari seratus tahun dan telah mengorbankan seluruh hidupnya untuk klan dan tentara terlepas dari keputusannya saat ini. Chen Zeyu sekarang memikul tanggung jawab, jadi itu terserah dia.

Adapun ayahnya, Chen Zeyu berpikir bahwa itu terserah padanya untuk melakukan apa yang dia suka selama dia bahagia.

Saat perang abyssal dimulai, ayahnya kembali ke pos komando. Chen Zeyu merasa frustrasi karena sebagian besar jenderal berpangkat tinggi datang setelah mengetahui kembalinya ayahnya. Mereka bertanya, "Komandan resimen tua, kapan Anda akan kembali ke Tentara Dewa Laut? Kapan Anda akan memimpin DS Sea God lagi? "

Saat hatinya diliputi keraguan, akhirnya ia merasakan cinta ayahnya untuk pertama kalinya.

Chen Xinjie datang ke kamp Tentara Dewa Laut secara pribadi, tetapi dia mengumumkan bahwa dia tidak akan menjadi komandan Tentara Dewa Laut, dan komandan resimennya adalah Chen Zeyu. Dia menawarkan dukungannya kepada Chen Zeyu di semua bidang. Sejak saat itu, Chen Zeyu merasa bahwa dia akhirnya bisa memobilisasi para jenderal berpangkat tinggi di Tentara Dewa Laut untuk pertama kalinya. Dia tidak lagi mengantisipasi kembalinya ayahnya.

Ketika perang dimulai, tekanan di garis depan membuatnya sadar bahwa dia mengharapkan kesempatan.

Akhirnya, ketika tembakan artileri diluncurkan di samping Surga Abadi, sepertinya perang telah berakhir.

Chen Zeyu tidak akan pernah melupakan bagaimana perasaannya ketika dia memerintahkan Tentara Dewa Laut untuk melepaskan tembakan. Itu adalah kegembiraan yang tak terlukiskan. Mungkin, ini adalah perasaan yang akan dirasakan oleh setiap orang berpangkat tinggi.

Saat ini, dia sedang berdiri di menara pengawas tertinggi di Dewa Laut DS dan menatap ke kejauhan.

Angin dingin yang pahit secara alami merembes ke tubuhnya. Bahkan, dia bahkan tidak ingin kembali. Sebagai seorang prajurit, dia merasakan perasaan yang kuat saat berada di medan perang.

Sungguh sia-sia jika hanya sebagian dari Tentara Dewa Laut yang tersisa. Menurut rencana markas komando, ketika Array Besar Dewa Darah Tentara Dewa Darah selesai, dia akan memimpin Dewa Laut DS untuk kembali ke pos aslinya.

Akan ada pangkalan militer permanen di sini, tetapi tidak semua korps tentara akan tetap ada.

Dia memiliki beberapa penyesalan. Perang sudah berakhir sebelum dia bisa menunjukkan kemampuannya. Meskipun dia tidak suka berperang, dia sangat ingin membuktikan dirinya.

Chen Zeyu memfokuskan pandangannya dan melompat sebelum mendarat di jembatan. Dia suka melihat ke laut, tapi sudah waktunya makan siang.

Dia mendarat perlahan. Di bawah kendali kekuatan jiwanya, udara di sekitarnya mirip dengan memiliki teman yang membawanya ke pendaratan yang lembut.

Saat itu, Chen Zeyu tiba-tiba merasakan Dewa Laut DS di bawahnya bergoyang sekali.

Dia tertegun sejenak pada awalnya. Dia bertanya-tanya apakah dia sedang kesurupan. Dewa Laut DS memiliki berat delapan puluh ribu ton. Bagaimana itu bisa bergoyang? Apalagi saat angin sepoi-sepoi dan matahari terasa hangat.

Tiba-tiba, suara sirene peringatan yang menusuk bergema di seluruh kapal induk DS Sea God.

"Kami sedang diserang musuh!"

Tatapan Chen Zeyu langsung berubah tajam. Tubuhnya yang telah mendarat sebelumnya naik ke udara sekali lagi.

Dia segera menyalakan komunikator jiwa militernya. "Ini Chen Zeyu. Beri aku laporan situasi. Apakah ada sesuatu yang memicu sirene peringatan? "

"Melapor ke komandan resimen. Melapor ke komandan resimen. Kami tiba-tiba menemukan tabrakan yang tidak diketahui di arus laut. Pada saat yang sama, kami menemukan bahwa ada makhluk hidup besar mendekati kami dari utara. Ini melaju dengan kecepatan yang sangat cepat. "

Chen Zeyu terkejut, tetapi dia sudah mengirimkan pesanan. "Bersiaplah untuk pertempuran level satu. Beri tahu Korps Angkatan Darat Northsea dan Korps Angkatan Darat Eastsea bahwa ada serangan musuh. "

Saat dia berbicara, dia berbalik dan terbang menuju pos komando DS Sea God. Dia tahu masalah sedang mendekat.

Kapal induk DS Sea God bergoyang lagi dengan keras, meskipun dia berada di tanah yang kokoh, berjalan dengan langkah cepat menuju pos komando.

Ekspresi Chen Zeyu berubah tidak menyenangkan sekaligus. Dia telah berada di Dewa Laut DS selama bertahun-tahun, jadi dia sangat akrab dengan Dewa Laut DS. Arus laut yang menabrak Dewa Laut DS untuk membuatnya bergoyang benar-benar hebat. Di sisi lain, jika itu disebabkan oleh makhluk hidup, seberapa kuat makhluk hidup yang akan mereka lawan?