Soul Land 3 – Chapter 1846

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1846

Chapter 1846 Tiga Raja Naga Roh Agung!

Dengan Skycrosser Douluo diduduki, Vast Sun Douluo, yang pertama di antara Dewa Perang, secara alami harus memimpin mereka. Dia segera menyadari pentingnya Naga Roh di legiun jurang setelah melihat situasinya.

Di hadapan Naga Roh jurang, kemampuan bertarung makhluk abyssal lebih dari dua kali lipat.

Kita harus menghabisi kadal raksasa itu. Vast Sun Douluo Ao Rui membuat gerakan seolah-olah dia sedang mengangkat langit dengan tangannya untuk memanggil armor perang tiga kata miliknya. Tubuhnya yang menyala bersinar terang di antara awan seperti matahari.

Banyak Dewa Perang telah bekerja bersama sebagai satu tim selama bertahun-tahun. Mereka segera mengelilinginya untuk menjaganya sementara dia menyiapkan keterampilan jiwanya.

Panas membuat gelombang panas seperti riak di udara, dan aura Ao Rui membengkak dengan cepat. Meskipun budidayanya mendekati Limit Douluo, dia perlu mengumpulkan energi untuk serangan ini, jadi orang bisa membayangkan betapa hebatnya itu.

Tiga Naga Roh terkemuka di bawah segera merasakan ancaman datang dari atas. Seolah-olah pikiran mereka terhubung, mereka mengangkat kepala mereka ke atas dan membuka mulut mereka bersamaan.

Banyak Dewa Perang yang mengelilingi Ao Rui tidak mendengar suara apapun, tapi Ao Rui mendengus teredam. Sejumlah besar elemen api yang terkumpul di sekitar tubuhnya meledak dengan liar dalam sekejap!

"Gemuruh!"

Awan jamur terbentuk di langit. Kelompok Dewa Perang yang telah membela Sun Douluo yang Luas tersebar di mana-mana oleh ledakan tak terduga.

Serangan Vast Sun Douluo mirip dengan bom. Itu diledakkan oleh tiga Naga Jiwa besar menggunakan kekuatan spiritual yang sangat terkonsentrasi.

Dalam sekejap, selusin Dewa Perang di Aula Dewa Perang dan hampir dua puluh dua Dewa Perang cadangan dilemparkan ke dalam kekacauan yang kacau. Seluruh tubuh Vast Sun Douluo menjadi hitam karena ledakan dan auranya melemah.

Sementara itu, gunung tersebut dengan cepat diambil alih oleh sejumlah besar makhluk jurang. Tersembunyi oleh Kabut Tak Terkalahkan, mereka mulai menyeberangi gunung dan menuju ke garis pertahanan ketiga, yang juga merupakan pertahanan terakhir militer federal.

Tiga Raja Naga Jiwa jurang besar sekali lagi melolong tajam. Kali ini, lolongan itu menargetkan semua perangkat pendeteksi jiwa di sisi zona perang mereka. Dengan perangkat yang rusak, pos komando hanya bisa melihat pemandangan yang memutar. Sama sekali tidak mungkin mereka tahu apa yang terjadi, apalagi menganalisis datanya.

Yu Guanzhi tampak serius. Dia berbicara dengan suara yang dalam, "Kirim pesanan saya. Kirim Sayap No. 8 Korps Angkatan Darat Pusat untuk membantu menahan musuh di garis pertahanan. Beri tahu War God Hall untuk menghentikan kadal raksasa itu dengan segala cara. Kita tidak bisa membiarkan mereka mencapai tepi medan perang. "

Sementara itu, pasukan mecha Korps Angkatan Darat Pusat telah tiba di medan pertempuran. Mereka memblokir jalur makhluk jurang seperti dinding logam. Mereka bekerja dengan pemboman berat dari masing-masing korps tentara besar untuk melawan makhluk abyssal dengan cara yang mirip dengan pertarungan tangan kosong.

Tiga Raja Naga Jiwa jurang besar tetap berada di lereng gunung seperti raja yang menyaksikan situasi dari atas.

Dalam arti tertentu, mereka sudah berkuasa di antara semua klan abyssal. Mungkin, secara individu, mereka masih lebih lemah dari tiga puluh level pertama kaisar dan raja abyssal. Namun, kekuatan spiritual mereka yang luar biasa memungkinkan pengaruh mereka di medan perang melampaui mereka.

Abyssal Sage King tinggal di jurang tingkat pertama. Dia adalah satu-satunya orang di sana dan tidak ada klan lain yang bisa dia pimpin. Lalu, ada Klan Naga Roh. Klan Naga Jiwa abyssal adalah yang terbaik di semua bidang termasuk kemampuan bertarung individu dan kepemimpinan dalam pertempuran kelompok.

Kehadiran mereka di medan perang menandakan bahwa keseluruhan kapasitas bertarung seluruh abyssal legiun pasti akan meningkat ke level yang baru!

Kabut Tak Terkalahkan juga muncul di sekitar medan perang. Lapisan paling dalam dari garis pertahanan telah hilang. Itu telah diselimuti oleh kabut dan diinjak-injak oleh makhluk jurang.

Mereka tidak bisa menggunakan senjata manusia, tetapi kehancuran mereka tanpa ampun. Hanya dalam beberapa saat, sebagian besar area dan Array Besar Dewa Darah yang dibangun sebagian di dalam garis pertahanan berkurang menjadi tidak ada.

Legiun abyssal maju lebih ganas dari sebelumnya. Di sisi lain, militer federal masih kekurangan dukungan tembakan artileri jarak jauh dari tiga armada besar.

Dengan usaha keras, Sun Douluo yang Luas berhasil menstabilkan tubuhnya. Wajahnya menjadi hitam pekat setelah energinya meledak, jadi ekspresi tidak menyenangkannya tidak bisa dilihat. Namun, orang bisa tahu betapa sedihnya dia dengan tatapan matanya.

Kekuatan spiritual gabungan dari tiga Raja Naga Roh jurang besar bahkan telah melampaui miliknya, dan mereka telah menyerbu lautan rohnya. Dunia rohaninya telah terluka cukup parah dan sangat terdistorsi sehingga dia kehilangan kendali atas kemampuannya untuk memadatkan elemen api di dunia luar. Kalau bukan karena pengendalian dirinya, inti jiwanya bisa meledak dan membuat ledakan yang lebih mematikan!

Dia berhenti melakukan pengumpulan energi dan menggunakan tangan kanannya untuk membuat gerakan menekan. Cincin jiwa keenam di tubuhnya bersinar terang. Hujan meteor besar terbentuk di langit dan menargetkan semua Naga Jiwa di puncak gunung.

Selain dirinya, Dewa Perang lainnya di tempat kejadian, termasuk Kaisar Pedang Douluo Long Tianwing, Naga Angkuh Douluo Nan Gongyi, Pedang Dewa Douluo Su Menghun, Api Petir Douluo Jiang Zhanheng, Kerakusan Douluo Ling Chen, Kaisar Kegelapan Douluo Luo Yuhang dan yang lainnya, semuanya mulai menyerang puncak.

Mereka telah mengepung Demon Guqin Douluo Mo Zihong. Dia memainkan Demon Guqin dan menggunakan serangan gelombang suaranya untuk melawan lawan.

Di sisi lain, banyak Dewa Perang cadangan melepaskan armor tempur mereka dan mendarat di gunung untuk bertarung melawan Klan Naga Roh jurang dari jarak dekat.

Mata dari tiga Raja Naga Roh besar bersinar biru cerah. Mereka menyulap perisai cahaya biru pucat di udara sebagai serangan jarak jauh melawan Dewa Perang. Kekuatan gabungan dari tiga Naga Roh besar telah berhasil menghentikan serangan Dewa Perang.

Perisai yang terbentuk dari kekuatan spiritual murni sangat berbeda dari kekuatan yang biasanya digunakan oleh para master jiwa dalam pertempuran. Ketika kekuatan jiwa diledakkan ke perisai kekuatan spiritual, beberapa perubahan aneh terjadi.

Dewa Perang pertama kali menyadari kurangnya kendali mereka dalam menembakkan serangan jarak jauh. Gangguan kekuatan spiritual yang luar biasa bercampur dengan kekuatan jiwa mereka dan melenyapkannya secara instan. Tanpa kendali master jiwa, kekuatan jiwa mereka tersesat. Meskipun tidak mungkin bagi Naga Roh untuk melawan semua serangan mereka sekaligus, naga masih bisa cukup mengganggu mereka sehingga serangan mereka menyebar.

Oleh karena itu, Dewa Perang tampaknya membombardir Naga Roh, namun pada kenyataannya, sebagian besar serangan mereka disalurkan ke jarak jauh tanpa efek apa pun.

Kaisar Pedang Douluo Long Tianwu berkata kepada Sun Douluo Ao Rui yang Luas, "Kakak, menurutku ini tidak berhasil. Serangan jarak jauh kami tidak dapat menembus perisai kekuatan spiritual mereka. Saya pikir kita hanya bisa melakukan ini pada jarak dekat p. Perkuat kami dari belakang dan saya akan menutup jarak dengan saudara-saudara. Dewa Perang cadangan tidak mampu melakukan ini sendirian. "

Sementara itu, Dewa Perang cadangan telah menyerbu ke puncak gunung dan bertarung melawan banyak makhluk jurang.

The Unconquerable Mist meningkatkan kemampuan bertarung makhluk abyssal secara eksponensial. Pembangkit tenaga listrik peringkat Judul Douluo dan Jiwa Douluo segera dikepung. Meskipun mereka berhasil melakukan beberapa kerusakan pada makhluk abyssal, mereka juga terjebak dalam pengepungan.

Lebih jauh di udara, sejumlah besar mecha membom Lebah Bom yang dipimpin oleh Ratu Lebah. Pengeboman berat ditargetkan pada serangan Lebah Bom abyssal, tetapi lebah juga memblokir jalur pasukan mecha. Karena itu, mecha tidak bisa menyelamatkan garis pertahanan kedua.

Misi Ratu Lebah sederhana. Dia harus menahan bala bantuan sehingga legiun abyssal bisa mengambil garis pertahanan kedua secepat mungkin. Di bawah komando Naga Roh, kekuatan legiun jurang lebih dari dua kali lipat. Selain itu, setidaknya ada dua puluh raja abyssal yang terlibat dalam pertempuran tersebut.

The Vast Sun Douluo meraih Kaisar Pedang Douluo sebelum dia menyerbu keluar. Dia berkata dengan suara yang dalam, "Saya tidak berpikir bahwa kekuatan spiritual mereka dapat bertahan lama. Akan lebih merugikan jika kita terlibat dalam pertempuran dengan sembrono dan terjebak di dalamnya. Mari berusaha lebih keras. Saya percaya bahwa kekuatan jiwa kita dapat pulih lebih cepat daripada kekuatan spiritual mereka. Saya ingin melihat berapa lama mereka bisa terus mengganggu kita. "

"Tentu!" Delapan belas Dewa Perang telah bekerja bersama sebagai satu tim selama bertahun-tahun. Mereka segera meningkatkan serangan mereka setelah mendengar kata-kata Ao Rui dan mulai melancarkan serangan skala penuh di zona perang di bawah mereka.

Spektrum cahaya yang turun dari langit. Spekulasi The Vast Sun Douluo benar. Dalam keadaan biasa, kecepatan konsumsi kekuatan spiritual tentu lebih cepat dari kekuatan jiwa, terutama dalam skala sebesar ini. Selain itu, kecepatan pemulihan kekuatan spiritual pasti lebih lambat dari kekuatan lainnya.

Tidak butuh waktu lama. Beberapa menit kemudian, tiga Raja Naga Roh jurang besar akhirnya menunjukkan tanda-tanda kelelahan di bawah gelombang Dewa Perang yang tak berkesudahan. Serangan Dewa Perang mulai mendarat di puncak gunung dan menyebabkan beberapa kerusakan pada makhluk jurang. Ini juga memberi lebih banyak bukaan untuk Dewa Perang cadangan.

"Memberikan semangat!" teriak Vast Sun Douluo dengan keras. Dia melambaikan tangan kanannya dan melepaskan sembilan bola api raksasa seperti meriam. Bola api ditembakkan satu demi satu, diarahkan langsung ke tiga Raja Naga Roh yang agung.