Soul Land 3 – Chapter 1854

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1854

Chapter 1854 Di Mana Sisanya?

"Ledakan!"

Pada saat itu, energi mengerikan seakan membuat seluruh laut mendidih. Meskipun mereka sudah melarikan diri ke kejauhan, ketiga armada besar itu diombang-ambingkan oleh ombak. Banyak kapal perang yang lebih kecil hampir terbalik. Untungnya, kapal-kapal perang itu terikat pada kapal yang lebih besar yang membantu menjaga keseimbangan.

Dari posisi ketiga armada, mereka bisa melihat ledakan ungu-emas dan biru langit di kejauhan. Adegan itu benar-benar apokaliptik!

Semuanya terjadi begitu cepat. Ledakan mengerikan itu terasa seperti terompet yang mengumumkan akhir dunia.

Suara Permaisuri Iblis yang meledak ke udara terdengar berkata, "Chen Xinjie, saya ingin melihat berapa lama Anda bisa bertahan saat Anda mengorbankan hidup Anda untuk memanfaatkan kekuatan Dewa Laut. Kamu masih laki-laki, bukan tuhan! Aku adalah Dewa Sejati! "

Sesaat kemudian, warna ungu keemasan dan biru langit di antara langit dan laut telah mengubah permukaan laut menjadi dunia lain.

Di inti Thule, raungan naga menggema di sekitar tubuh Light Dark Douluo Long Yeyue. Naga kembar terang dan gelap yang tak terbendung mengaduk tubuh raja-raja jurang menjadi beberapa bagian.

Sebagai pejuang terhebat Akademi Shrek, dia memimpin banyak Limit Duolous dari Akademi Shrek dan Sekte Tang untuk membantu Gu Yuena dan pejuang Pagoda Roh di medan perang. Bersama-sama, mereka berhasil menstabilkan situasi.

Mereka berada di tengah pertempuran. Raja Roh memimpin sisi pesawat abyssal. Ada lebih dari tiga puluh pusat kekuatan raja dan peringkat raja abyssal melakukan pertempuran.

Gu Yuena melawan Raja Roh dengan banyak usaha sementara yang lainnya bertarung dengan ganas melawan makhluk abyssal elit.

Masing-masing pembangkit tenaga abyssal memiliki kemampuan yang berbeda. Keterampilan mereka yang banyak datang dalam berbagai keanehan, terutama yang memiliki tingkat raja. Meskipun Skycrosser Douluo berada di atas angin dalam duelnya dengan Permaisuri Hitam, bahkan para quasigod mengalami kesulitan melawan makhluk peringkat raja saat bertarung satu lawan satu.

Raja-raja abyssal dari tingkat ketiga puluh ke atas bahkan lebih tangguh daripada Limit Douluos yang menduduki peringkat demigod manusia, terutama mereka yang tidak memiliki baju besi perang empat kata.

Selain itu, yang dimiliki manusia hanyalah selusin Limit Douluos.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa mereka baru saja berhasil menstabilkan keadaan.

Dari sekian banyak Limit Douluos, performa Light Dark Douluo Long Yeyue dalam membunuh raja jurang dari bawah level kedelapan puluh bukanlah yang paling mengesankan. Upaya bersama Douluo yang Asmara dan Douluo yang Tak Berperasaan untuk melepaskan Gabungan Pedang Ganda juga tidak. Itu adalah Roh Kudus Douluo Yali yang memimpin hampir seluruh pemandangan dengan cahaya suci yang beredar di tubuhnya.

Roh Kudus Douluo memiliki salah satu daun Life Subtree di mulutnya untuk mengisi kembali kekuatan hidupnya. Cahaya sucinya yang cemerlang menutupi seluruh medan pertempuran, dan dua belas malaikat agung bersayap enam mengelilinginya. Banyak dorongan kuat terus mendarat di prajurit manusia.

Cahaya suci itu tidak mematikan bagi makhluk jurang seperti bagi para master jiwa jahat, tetapi masih memiliki efek penekan yang sangat kuat.

Justru karena kepemimpinannya situasinya bisa tetap stabil.

Satu-satunya masalah adalah makhluk abyssal akan berubah menjadi energi abyssal saat mereka dibunuh dan kemudian segera melarikan diri.

Tombak Naga Perak Gu Yuena memiliki kemampuan untuk melahap energi abyssal tetapi kekuatan spiritual Asal Ilahi dari Raja Roh menekannya. Dia hanya bisa memanfaatkan kurang dari sepuluh persen dari kemampuan melahap. Ini berarti bahwa pesawat abyssal tidak mengalami kehilangan energi abyssal yang parah bahkan setelah banyak makhluk abyssal yang perkasa dimusnahkan.

Area di sekitar tubuh Gu Yuena sudah berubah menjadi kolam tujuh warna. Dia menggunakan segala macam atribut dengan terampil untuk meledakkan Raja Roh terus menerus. Raja Roh memblokirnya, tetapi dia melakukan hal yang sama padanya.

Kekuatan spiritual Spirit Monarch terlalu besar. Jika Naga Jiwa jurang biasa dapat menghasilkan efek yang mengesankan di medan perang, maka Raja Roh pasti akan menyebabkan banyak kerusakan jika dia memiliki kesempatan untuk mendominasi medan perang.

Akibatnya, dia mengerahkan segala upaya untuk menahannya, pemimpin musuh. Dia tidak akan memberinya kesempatan untuk bergerak.

Saat dia bertarung, Gu Yuena akan melihat ke arah pembangkit tenaga listrik dari Akademi Shrek dan Sekte Tang sesekali. Gumpalan kecemasan akan melewati tatapannya sesekali.

"Apakah dia sudah tiba? Dimana dia?"

"Mengapa dia tidak ada di sini ketika dia adalah yang paling penting dari semua pejuang dari Akademi Shrek dan Sekte Tang?"

"Dia seharusnya tidak absen di medan perang saat ini!"

Aura mereka terhubung. Jika dia terlibat dalam beberapa misi di dekatnya, dia pasti bisa mendeteksi kehadirannya. Dia tidak bisa merasakan aura apapun yang menjadi miliknya.

"Dimana dia? Jika dia ada di sini, mungkin semuanya akan berbeda. Setidaknya, energi jurang tidak akan hilang begitu saja! "

Enam dari Tujuh Monster Shrek yang tersisa sedang bertarung di sisi lain medan perang, tapi dia hilang.

Dia bukan satu-satunya orang dengan pertanyaan-pertanyaan ini, karena orang-orang dari Pagoda Roh serta Aula Dewa Perang juga bertanya-tanya.

"Di mana Master Sekte Tang, Master Paviliun Dewa Laut dari Akademi Shrek, Kaisar Naga Douluo Tang Wulin?"

…

"Buzz…" Ada secercah cahaya keemasan. Merasa sedih, Tang Wulin tersandung ke tanah sekali lagi. Dia bahkan tidak ingin bangun kali ini.

Dia masih memiliki banyak energi, tetapi dia sudah memutar otak mencoba memikirkan bagaimana mencapai kemenangan. Dia telah melalui metode dan kemampuan yang tak terhitung jumlahnya, tetapi dia tidak berhasil mengalahkan ayahnya tidak peduli apa yang dia coba.

Tang San masih menatap Tang Wulin sambil tersenyum. Matanya lembut dan baik hati, namun dia tidak menunjukkan belas kasihan kepada putranya saat mereka bertempur.

Tang Wulin sudah tidak bisa menghitung berapa kali dia dikalahkan oleh ayahnya.

Bagian yang paling mengganggu adalah Badai Tak Terbatas. Dia kelelahan sendiri berulang kali melawannya, tapi dia tidak bisa menemukan cara untuk membebaskan diri dari serangan itu.

Dia memiliki tekniknya sendiri seperti Forbid All Laws, Dragon Emperor Break, tetapi itu memucat dibandingkan dengan Badai Tak Terbatas.

Keduanya adalah kemampuan tipe kontrol, tapi Indefinite Storm bisa menghancurkan hampir semua skill lainnya.

"Aku tidak bisa mengalahkanmu," kata Tang Wulin dengan seringai paksa.

Tang San terus tersenyum. Ayo pergi lagi.

Tang Wulin berkata, "Aku tidak bisa mengalahkanmu tidak peduli berapa kali aku mencoba! Bahkan jika peringkat basis kultivasi kita sama, Anda memiliki lebih banyak pengalaman. Lebih penting lagi, Anda memiliki senjata super ilahi di tangan Anda. Efek penindasan Trident Dewa Laut membuatku kewalahan. "

Senyum di wajah Tang San semakin lebar. Dia tiba-tiba memutar Trident Dewa Laut di tangannya dan memberikan poros trisula ke Tang Wulin. "Baiklah, ayo kita pindah."

"Hah?" Tang Wulin memandang ayahnya dengan bingung. Dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

"Datang! Saya pikir Anda mengatakan bahwa penindasan Trisula Dewa Laut pada Anda luar biasa? Kalau begitu, ayo ganti senjata. Beri aku Tombak Naga Emasmu, "kata Tang San sambil menyeringai.

Tang Wulin memberikan Tombak Naga Emas kepada ayahnya secara naluriah dan mengambil Trisula Dewa Laut.

Begitu Trisula Dewa Laut datang ke tangannya, rasa potensi yang belum pernah terjadi sebelumnya terpancar melalui senjata super ilahi dan ke tangannya.

Perasaan itu luar biasa seperti laut yang meresap ke dalam tubuhnya. Dalam sepersekian detik, itu mengisinya dengan kekuatan dan vitalitas yang tak terbatas.

Meskipun dia dapat menggunakan sebagian dari kekuatan Trident Dewa Laut di masa lalu, semuanya benar-benar berbeda kali ini. Senjata super divine terasa seperti itu adalah bagian dari tubuhnya. Ketika dia menggenggamnya, rasanya seolah-olah seluruh laut telah menyatu dengannya sebagai satu.

Perasaan itu sangat luar biasa. Semua keletihannya sirna, baik jasmani maupun rohani. Saat itu juga, dia mencapai puncak yang belum pernah dia miliki sebelumnya.

Trisula Dewa Laut tidak memiliki perasaan arogansi atau kekerasan. Itu adalah perasaan tidak berujung, merangkul semua dan satu dengan Surga.