Soul Land 3 – Chapter 1855

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1855

Chapter 1855: Hati Nurani Anda Harus Benar Setiap Saat

Saat Tang Wulin memegangnya, dia segera merasakan seluruh tubuhnya dibersihkan dan dilahirkan kembali. Rasanya seolah-olah dia dibawa kembali ke kehidupan baru.

Dia dengan jelas merasakan setiap bagian tubuhnya dari kepala hingga ujung kaki. Setiap sel di tubuhnya bersorak kegirangan dengan persepsi kekuatan spiritual Asal Ilahi-nya.

Rasanya seolah-olah ada dunia kecil yang tak terhitung jumlahnya lahir di tubuhnya, dan setiap dunia kecil memelihara ribuan nyawa.

Perasaan luar biasa tak terlukiskan. Tang Wulin hanya berdiri di sana sementara tubuhnya diselimuti oleh pancaran biru-emas pucat.

Tang San memandang putranya dengan senyum tipis di wajahnya. Dia mengangkat Tombak Naga Emas dan mengarahkannya ke Tang Wulin dari kejauhan.

Seketika, semburan aura liar meledak dari Tombak Naga Emas. Tombak Naga Emas di tangan Tang San mirip dengan naga jahat yang memamerkan taringnya dan melambaikan cakarnya menunggu untuk melahap seseorang.

Tang San memandang Tang Wulin dengan tenang dan berkata dengan suara yang dalam, "Hati nurani Anda harus benar dan nilai Anda juga, setiap saat. Integritas hanya bisa ada jika ketiga refleksi dunia ini jujur. Emosi liar apa pun hanyalah representasi. Mungkin, itu bisa menyehatkan tubuh kita atau bahkan pikiran kita. Namun, itu tidak pernah bisa menyusup ke jiwa kita. Dengan demikian, Anda harus memiliki ketenangan dan ketenangan jiwa terlepas dari perubahan dan kesulitan yang Anda hadapi dalam hidup. Hanya dengan begitu Anda akan diberi kesempatan hidup baru! "

Setiap kata yang diucapkan oleh Tang San mirip dengan petir yang menghantam lautan roh Tang Wulin. Ini memicu kekuatan spiritual Divine Origin-nya berfluktuasi dengan keras. Kata-kata emas besar yang dipadatkan dari kesadaran ilahi terpampang di langit di atas lautan rohnya.

Tang Wulin merasakan jiwanya terjebak dalam kesurupan. Rasanya seolah lautan rohnya akan dihancurkan oleh tekanan spiritual yang sangat besar.

Tepat pada saat itulah dia merasakan aura murni dan lembut yang terpancar dari Trisula Dewa Laut di tangannya terus menyehatkan tubuh dan jiwanya untuk menuliskan kata-kata emas ke dalam bagian terdalam jiwanya dan menyatu dengannya sebagai satu.

Tang Wulin lupa waktu sebelum akhirnya sadar kembali. Namun, pupil matanya mengerut seketika ketika dia mencoba untuk memperbaiki pandangannya karena naga jahat emas telah tiba di hadapannya.

Tang Wulin mundur selangkah tanpa sadar dan membuat gerakan membalik dengan Trisula Dewa Laut di tangannya. Dia melepaskan ranah roh tombak dan kembali ke kondisi aslinya.

Dengan flip sederhana, Trisula Dewa Laut mendarat tepat di kepala naga jahat.

“Ding!” Suara yang tajam terdengar. Tombak Naga Emas kembali ke bentuk aslinya. Namun, pada saat itu, Tang Wulin merasakan trisula emasnya menjadi tidak berbobot. Perasaan mendorongnya ke benda padat sebelumnya menghilang. Sebaliknya, dia melihat Tombak Naga Emas telah lenyap.

Pancaran tombak itu meledak tepat di depannya dan menyelimuti seluruh orangnya dalam hitungan detik.

"Seribu Jari yang Menuduh dapat digunakan dengan cara ini juga?" Ide itu muncul di benak Tang Wulin saat ini.

Tubuhnya meringkuk saat dia melepaskan Tubuh Dominasi Naga Emas yang membuat permukaan armor pertempuran empat kata Golden Dragon Moon Song sehalus cermin. Pada saat yang sama, dia menggunakan Trident Dewa Laut untuk memotong busur di langit seolah-olah dia telah berlatih latihan berkali-kali.

Dia telah kehilangan hitungan jumlah pertempuran yang dia lawan ayahnya. Meskipun demikian, dia belajar banyak selama pertempuran.

Pelajaran terpenting yang dia pelajari adalah menyederhanakan yang rumit.

Dalam pertempuran melawan ayahnya, Tang Wulin menemukan bahwa ayahnya jarang menggunakan keterampilan yang rumit. Setiap keterampilan yang dia gunakan tampak biasa-biasa saja dan monoton. Namun, kemonotonan itu sebenarnya mencakup segudang transformasi.

Tang San tidak mengungkapkan instruksinya. Dia hanya menunjukkan putranya jalan selama pertempuran. Dia terus menggunakan tindakannya untuk membimbing Tang Wulin sehingga Tang Wulin dapat memahami prosesnya.

Apa artinya menyederhanakan yang rumit? Itu berarti mengeksekusi yang rumit menggunakan keterampilan sesederhana mungkin.

Ayahnya menggunakan busur sederhana untuk membuat Tang Wulin merasa seperti tenggelam ke dalam lumpur sebelumnya. Itu membuatnya merasa seolah-olah dia masih akan ditekan terlepas dari perlawanan yang dia lakukan.

Tang Wulin meniru gerakan itu berkali-kali untuk mendapatkan pengalaman yang berulang. Kemudian, ia mulai menyingsing.

Menyederhanakan kompleks dapat digunakan pada kemampuan apa pun dengan poin kuncinya adalah ringkasan. Dengan kata lain, dia harus mencari proses inti. Hanya dengan begitu ribuan kemungkinan akan tersedia dengan melepaskan intinya.

Singkatnya, proses ini adalah Perbaikan!

Hukum Terlarang Kaisar Naga Tang Wulin menerapkan teori kombinatorik. Itu adalah teknik yang efisien yang menggabungkan semua kemampuannya untuk membentuk beberapa serangan mematikan yang lebih kuat. Tang Wulin menemukan setelah bertarung melawan ayahnya bahwa Hukum Terlarang Kaisar Naga-nya memang kuat. Namun, hal tersebut kurang memiliki keragaman, terutama dalam langkah tindak lanjutnya. Dia menemukan bahwa kemampuannya akan habis setelah melepaskan hanya satu serangan sehingga dia tidak mampu membuat gerakan lanjutan, belum lagi kebutuhan untuk menghubungkan gerakan itu bersama-sama.

Di sisi lain, dia mulai belajar tentang kehalusan ketika dia melawan ayahnya. Dia akhirnya mengerti ketika dia mengeksekusi busur dengan sempurna. Tidak hanya itu memungkinkan teknik tombaknya memasuki alam roh tombak, seluruh orangnya memasuki dunia ajaib, namun juga mistis.

Dia berubah dari mampu menahan beberapa gerakan dari ayahnya di awal sampai dia mampu melawan ayahnya untuk waktu yang lebih lama. Selama ayahnya tidak melepaskan Badai Tak Terbatas, dia akan bisa melawan ayahnya untuk waktu yang lama.

“Ding!” Sinar pancaran tombak yang diproyeksikan dari Thousand Accusing Fingers dilepaskan dari Tombak Naga Emas di tangan Tang San. Itu bertabrakan dengan busur yang dilepaskan dari Trisula Dewa Laut. Seribu Jari Menuduh dipicu, dan pancaran tombak tiba sebelum Tang Wulin seketika.

Naga jahat itu berada tepat di depan wajahnya dengan aura ganasnya. Itu akan melahap Tang Wulin secara instan.

Jantung Tang Wulin berdegup kencang dan membuat "dentuman" yang keras mirip dengan suara drum yang ditabuh. Esensi darahnya menyembur dan berubah menjadi Dragon Air yang menyembur keluar secara tiba-tiba. Dia mengandalkan kekuatan pendorong untuk mendorong tubuhnya ke belakang.

Pada saat yang sama, Trisula Dewa Laut di tangannya bergetar hebat mirip dengan awan yang mekar di langit sehingga segala sesuatu di sekitarnya menjadi bengkok.

Itu adalah Awan Milenium!

Tang San membalik Tombak Naga Emas di tangannya dengan lembut tanpa menimbulkan gangguan. Namun, lingkaran cahaya biru-emas muncul di sekitar tubuhnya mirip dengan pintu yang terang. Dia mengambil langkah untuk melintasi pintu cahaya seolah-olah dia sedang melintasi seribu tahun. Di saat berikutnya, awan tertinggal.

“Ayah, kamu curang!” Kata-kata itu keluar dari bibir Tang Wulin.

Dia melihat bahwa ayahnya menggunakan kemampuan yang dia miliki setelah dia mencapai Ketuhanan. Pesawat Ulang-alik Waktu-ruang yang dia gunakan melampaui kemampuan manusia. Itu jelas merupakan keterampilan ilahi.

Tang San tersenyum lebar. Tombak Naga Emas telah memproyeksikan lingkaran cahaya emas yang menuju ke Tang Wulin. Itu tepatnya adalah Badai Tak Terbatas.

Di sisi lain, kali ini sangat berbeda. Lingkaran cahaya itu begitu kokoh sehingga terasa seolah-olah mereka membawa hukum alam dan aturan alam semesta. Detik berikutnya, lingkaran cahaya telah menyelimuti dia.

Tang Wulin melepaskan Badai Tanpa Batas dengan Trisula Dewa Laut tanpa ragu sedikit pun.

Badai Tak Terbatas entah bagaimana berbeda dengan senjata super divine di tangannya. Lingkaran cahaya emas muncul sebagai benda padat dengan laut sebagai dasarnya. Seolah-olah mereka menyatu, dipadatkan, dan diubah dari kekuatan tiga sungai dan empat lautan.

Buzz, buzz, buzz!

Lingkaran cahaya itu bertabrakan dan menghilang. Namun, luasnya alam semesta tidak bisa dihentikan oleh laut.

Itu Laut Alam Semesta! Tang Wulin berkata tanpa berpikir.

Pada saat berikutnya, dia sudah ditangkupkan dengan kuat oleh lingkaran cahaya bersama dengan Trisula Dewa Laut.

Cahaya menghilang. Tang San mendatangi putranya dan mengambil kembali Trisula Dewa Laut di tangan putranya. Dia tidak bisa menahan tawa saat melihat ekspresi marah Tang Wulin. “Apa menurutmu aku curang?”

"Hmm." Tang Wulin memiliki ekspresi bandel dalam dirinya.

Tang San tersenyum dan berkata, “Ini adalah penindasan Ketuhanan. Anda perlu mengalaminya, karena Anda mungkin dihadapkan pada perasaan seperti itu tidak lama setelah ini. Persiapkan dengan keberanian, anakku. "