Soul Land 3 – Chapter 1865

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1865

Chapter 1865 Cinta Phoenix Surgawi

Saat dia berbicara, Darkness Phoenix Leng Yucaipa mengangkat tangannya. Dua pedang cahaya ungu-hitam terbentuk di tangannya dan kemudian menusukkannya langsung ke Leng Yaozhu. Leng Yaozhu sangat marah dan sedih. Dia mengangkat tangannya dengan cara yang sama dan membentuk dua pedang yang menyala untuk memblokir serangan kakaknya.

Keempat pedang itu bertabrakan satu sama lain. Saat itu, mata Leng Yaozhu berkaca-kaca. Mereka membasahi wajahnya dan mengaburkan pandangannya. Hatinya sangat sakit sampai dia hampir tercekik saat melihat adiknya berdiri begitu dekat dengannya.

Ya, dia mengaku cintanya pada Atlas Douluo Yun Ming di masa lalu.

…

"Yun Ming." Leng Yaozhu memandang pria di depannya dengan sedikit linglung.

Sejak pertama kali dia melihatnya, dia tertarik pada kualitas heroiknya yang gigih. Selama ini, Klan Leng adalah salah satu klan master jiwa terbesar yang terkenal. Itu juga salah satu yang paling penting di Pagoda Jiwa.

Faktanya, Leng Yaozhu tumbuh dengan seseorang yang terus-menerus mengawasinya. Dia telah menunjukkan bakat alaminya yang luar biasa sejak dia lahir. Jiwa bela dirinya terbangun saat dia berusia enam tahun. Itu diturunkan menjadi jiwa bela diri klannya, Phoenix Surgawi. Dia bahkan memiliki Kekuatan Jiwa Penuh bawaan. Selanjutnya, jiwa bela dirinya berevolusi menjadi Variant Fire yang memungkinkannya memiliki kemampuan pirokinetik yang luar biasa.

Perjalanan kultivasinya berjalan mulus. Dia selalu menjadi yang terbaik di generasinya.

Dia memiliki seorang adik perempuan, Leng Yulai, dan mereka berdua adalah guru jiwa muda yang paling menonjol di klan. Saat jiwa bela diri Phoenix Surgawi Leng Yulai terbangun, ia juga berevolusi. Itu juga memiliki variasi yang menguntungkan, tetapi jiwa bela diri varian Leng Yulai memiliki atribut gelap.

Klan tidak mempermasalahkan atribut tersebut. Lagipula, tiga atribut yang lebih besar dari cahaya, kegelapan, dan ruang angkasa secara umum lebih unggul daripada empat atribut unsur air, api, tanah, dan angin.

Sementara itu, kecepatan kultivasi Leng Yulai sama dengan kecepatan kultivasi saudara perempuannya. Faktanya, dia kemudian hampir menyalipnya dengan mengandalkan atribut gelapnya.

Dengan demikian, Leng Yulai bahkan lebih dihargai oleh marga selama beberapa waktu. Menurut aturan Leng Clan, calon master klan akan dipilih dari para suster ini.

Namun, banyak hal berubah seiring berjalannya waktu. Saudara kandung Leng Yaozhu dan Leng Yulai telah menunjukkan bakat alam yang luar biasa. Leng Yulai bahkan telah mengungguli adiknya di beberapa bidang. Meskipun demikian, klan tersebut menemukan bahwa Leng Yulai mengalami beberapa masalah dengan temperamennya karena atribut gelapnya.

Secara sederhana, temperamen Leng Yulai sangat ekstrim. Apalagi dia sangat kompetitif. Ini bukanlah hal yang buruk bagi seorang kultivator karena itu memotivasi seseorang untuk berkembang. Meski begitu, ada ungkapan, "pohon yang paling kaku paling mudah retak". Hal ini terutama berlaku untuk penerus klan. Jadi, ketika mereka dewasa, Leng Yaozhu diidentifikasi sebagai penerus klan dan lebih banyak sumber daya akan diberikan kepadanya. Setelah itu, Leng Yaozhu menjadi wakil Master Pagoda dari Pagoda Jiwa dengan dukungan dan bimbingan dari klannya. Dia memegang posisi penting dalam hidupnya.

Leng Yaozhu mencintai Yun Ming karena tekadnya yang teguh, sikap heroik, dan kebenarannya. Di sisi lain, Leng Yulai mencintainya karena ketampanan dan kemampuannya yang luar biasa.

Leng Yulai selalu menjadi orang yang terus terang. Dia segera mulai dengan berani mengejar kasih sayang Yun Ming. Namun, Yun Ming tidak menyukai apa adanya.

Tidak lama setelah Leng Yulai ditolak oleh Yun Ming, akhirnya Leng Yaozhu menemukan kesempatan untuk bertemu dengannya.

"Halo." Yun Ming menyapa Leng Yaozhu dengan anggukan sopan. Dia sangat mengagumi Leng Yaozhu. Mereka berdua adalah master jiwa terbaik di generasi mereka. Selain itu, Leng Yaozhu memiliki temperamen yang lebih pendiam dan dewasa. Dia telah mengelola bisnis Klan Leng sejak dia menjadi penerus klan, dan bisnis itu berkembang pesat di bawah kepemimpinannya.

Dia benar-benar berbeda dari adik perempuannya. Leng Yulai agak tertutup, namun juga invasif. Leng Yaozhu justru sebaliknya.

Pengalaman Yun Ming tumbuh dewasa jauh lebih menarik daripada mereka dan dia sedikit lebih tua dari mereka. Dia mengagumi kedua gadis itu sampai batas tertentu, dan mungkin, dia bahkan sedikit menyukai mereka. Namun, masih ada sesuatu yang hilang baginya untuk mencintai salah satu dari mereka. Bagaimanapun, dia sudah menahan orang lain di dalam hatinya.

Leng Yaozhu memandang pria di depannya. Dia menarik napas dalam beberapa kali mencoba mengumpulkan keberaniannya, namun dia tidak bisa mengucapkan kata-kata.

"Apa yang sedang terjadi? Yang Mulia Phoenix Surgawi, apakah Anda ingin mengatakan sesuatu kepada saya? " Yun Ming menatapnya dengan bingung.

Leng Yaozhu secara naluriah menjawab, "Apa rencanamu untuk masa depan?" Dia merasa seperti ingin mati ketika dia mendengar dirinya mengajukan pertanyaan. Pertanyaan macam apa itu?

Yun Ming tersenyum dan menjawab, "Saya mungkin akan bepergian jauh untuk beberapa waktu. Mereka mengatakan "Anda bisa belajar lebih banyak dengan melakukan perjalanan seribu mil daripada dengan membaca seribu buku". Saya berencana untuk bepergian ke Surga Dou Benua dan Benua Bintang Luo sebagai bagian dari pelatihan saya. "

Leng Yaozhu terkejut. "Lalu, berapa lama kamu akan pergi?"

Yun Ming berkata, "Tidak tahu. Tiga tahun, mungkin? Atau bahkan lima tahun, saya tidak bisa mengatakannya. Aku akan pergi dalam beberapa hari. "

Napas Leng Yaozhu bertambah cepat. Dia tahu bahwa dia tidak akan mendapat kesempatan lagi jika dia tidak berbicara sekarang.

Dia berjuang untuk menenangkan dirinya sendiri, tetapi dia masih menelan kata-kata di ujung lidahnya.

Yang Mulia Phoenix Surgawi, apa yang terjadi denganmu? tanya Yun Ming, bingung.

Leng Yaozhu berkata sambil tersenyum paksa, "Kamu bisa memanggilku Yaozhu."

Yun Ming tertegun sejenak, tapi dia tetap diam.

Leng Yaozhu menundukkan kepalanya. Dia tidak lagi memiliki keberanian untuk menatap matanya. "Bagaimanapun, aku telah menyukaimu selama bertahun-tahun. Atau lebih tepatnya, aku sudah lama naksir padamu. Mungkin, kita tidak punya kesempatan untuk bersama, tapi aku juga tidak ingin kamu terlalu jauh denganku. "

Yun Ming menatapnya dengan heran. Heavenly Phoenix Douluo, yang selalu dilihatnya sebagai orang yang pendiam dan dewasa, bertingkah seperti gadis muda yang bersalah.

"Kamu…"

Leng Yaozhu akhirnya mengumpulkan keberanian setelah pernyataan sebelumnya. Dia mengangkat kepalanya sekali lagi dan menatap Yun Ming. Dia berkata, "Ya, saya menyukaimu. Aku mencintaimu untuk waktu yang sangat, sangat lama. Yun Ming, aku sangat mencintaimu. Meskipun saya sangat sadar bahwa saya seharusnya tidak jatuh cinta kepada Anda mengingat hubungan antara Pagoda Roh kami dan akademi Anda. Tapi bagaimana mungkin kita bisa mengendalikan perasaan kita? Aku sudah menyukaimu selama bertahun-tahun. Sebenarnya, terkadang aku iri pada Yulai. Setidaknya, dia bisa mengekspresikan perasaan dan emosinya dengan baik ketika saya tidak bisa. Saya tidak memiliki keberanian untuk mengekspresikan diri karena saya tidak hanya mewakili diri saya sendiri tetapi juga klan saya. "

"Jika saya tidak mengaku hari ini, mungkin saya tidak akan punya kesempatan lagi. Ya, aku telah mencintaimu secara sembunyi-sembunyi selama ini. Yun Ming, aku… "Pada titik ini, aliran air mata mengalir di wajahnya.

Tiba-tiba, dia mengambil langkah maju dan melemparkan dirinya ke dalam dirinya. Dia memeluknya erat-erat seolah dia takut dia akan berjuang keluar dari cengkeramannya. Dia mengerahkan dirinya dengan kemampuan terbaiknya.

Yun Ming benar-benar tercengang. Dia ingin mendorongnya pergi, tentu saja. Pada saat yang sama, dia bisa dengan jelas merasakan bahwa wanita, atau gadis yang memeluknya menggigil. Meskipun dia tidak bisa menerima cintanya, dia juga tidak ingin menyakitinya.

Yun Ming menghela nafas. Dia membelai rambut panjangnya dengan lembut karena ketidakberdayaan. Dia berusaha menenangkan emosinya yang gelisah.

Mereka tidak menyadari bahwa sepasang mata yang sepertinya menyemburkan api amarah sedang mengawasi mereka dari kejauhan.

Ketika dia melihat Leng Yaozhu menceburkan diri ke Yun Ming, dia mengatupkan giginya begitu keras hingga dia hampir menghancurkannya.

Dia berbalik tiba-tiba dan lari seperti orang gila. Dia menyerbu ke kejauhan menuju kegelapan…

Tahun itu, Phoenix Douluo Leng Yaozhu Surgawi berusia dua puluh sembilan tahun sedangkan Phoenix Kegelapan Douluo Leng Yulai berusia dua puluh tujuh tahun.

Leng Yaozhu lupa waktu sebelum akhirnya berhasil sadar dari ledakan emosinya. Wajahnya yang menawan sudah memerah karena malu.

"Itu sepadan. Terima kasih karena tidak mendorongku pergi. " Dia menundukkan kepalanya sementara rona dari wajahnya mencapai sampai ke lehernya. Dia merasakan kehangatan dan stabilitas yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Dia tidak tahu apakah waktu berlalu atau berhenti. Dia adalah pilar klannya, namun dia merasa seperti dia menemukan pilarnya sendiri pada saat itu.

Itu sepadan. Dia merasa seperti tahun-tahun cinta tak berbalasnya sepadan. Meskipun dia menginginkan lebih dari apa yang dia peroleh, dia telah berhasil mendapatkan kembali akal sehatnya.