Soul Land 3 – Chapter 1872

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1872

Chapter 1872 Terbang Flaming Phoenixes

"Pertarungan!" Teriakan dalam terdengar yang menyentaknya dari pikirannya kembali ke kenyataan. Qiangu Dongfeng menoleh ke samping dan bertemu dengan tatapan tajam ayahnya. Qiangu Dieting sepertinya mempertanyakan Qiangu Dongfeng, "Apakah kamu tidak cukup mempermalukan dirimu sendiri?"

Qiangu Dongfeng menarik napas dalam-dalam. Dia tahu sekarang bukan waktunya untuk merenung. Sebaliknya, dia bisa menunggu sampai perang berakhir sebelum dia memikirkan langkah selanjutnya. Adapun Gu Yuena, dia hanya berharap bahwa dia akan mempertimbangkan hubungan masa lalunya dengan Zhangting. Jika saja Zhangting menikahinya atau, lebih baik lagi, jika mereka memiliki anak, maka semua masalah saat ini tidak akan menjadi masalah lagi.

"Boom …" Sebuah bola pancaran meledak dengan ganas yang menarik perhatian Qiangu Dongfeng.

Dia menyaksikan dengan heran saat dua siluet melonjak langsung ke episentrum ledakan di langit.

Itu adalah dua burung phoenix yang sangat besar. Satu pijar dengan api yang menusuk membakar di sekujur tubuhnya, sementara yang lainnya hitam pekat dan menyala dengan api hitam.

Kedua burung phoenix melesat langsung ke langit. Mereka melepaskan suar mereka dan menyerang balik satu sama lain saat mereka terbang.

Sejak awal perang ini, Heavenly Phoenix Douluo dan Darkness Phoenix Douluo adalah musuh. Mereka berdua sama-sama cocok. Heavenly Phoenix Douluo hanya bisa menekan adik perempuannya sedikit. Pada saat yang sama, dia menunjukkan belas kasihan kepada Darkness Phoenix Douluo. Dengan demikian, sulit baginya untuk menang meskipun jelas memiliki keunggulan dalam kemampuannya.

Saat ini, dia tidak punya pilihan selain melepaskan avatar jiwa bela dirinya juga ketika saudara perempuannya melepaskan miliknya. Mereka turun ke langit bersama.

Dari bawah, Qiangu Dongfeng melihat sinar merah gelap yang tidak mencolok di punggung Douluo Kegelapan. Dia terkejut dan merasa harus memperingatkan Surgawi Phoenix Douluo.

Meskipun demikian, pada saat itulah dia tiba-tiba memikirkan sesuatu. Sebagai tanggapan, dia menutup mulutnya yang menganga. Dia berbalik dengan cepat dan menyerang makhluk abyssal di kejauhan.

Gu Yuena melepaskan Tombak Naga Perak di tangannya. Tubuh Roh Raja sudah berubah menjadi debu sebelum menghilang sepenuhnya. Semua energinya dimakan oleh Gu Yuena melalui Tombak Naga Peraknya.

Tiba-tiba, dia merasakan firasat buruk juga. Meskipun kekuatan spiritualnya tidak mencapai puncaknya, dia masih bisa merasakan hal-hal yang berhubungan dengannya setelah memulihkan peringkat Divine Origin-nya.

Seseorang sedang memikirkan sesuatu yang berhubungan dengannya. Selain itu, itu adalah pikiran yang bermaksud buruk. Dia mengalihkan pandangannya ke Qiangu Dongfeng yang baru saja tanpa sadar menyerbu ke medan perang.

Apa itu dia?

Tiba-tiba, teriakan sedih terdengar dari langit. Gu Yuena mengangkat kepalanya dan melihat ke langit untuk menemukan pemandangan yang mengejutkan.

Dua burung phoenix yang sangat besar telah menyerbu ke langit. Pada saat yang sama, phoenix api pijar yang diwakili oleh Heavenly Phoenix Douluo telah mencakar dada Phoenix Kegelapan dengan salah satu cakar depannya.

Tampaknya Phoenix Kegelapan tidak melakukan apa pun untuk melawan, sementara tangisan sedih datang dari Surgawi Phoenix Douluo Leng Yaozhu.

Persis saat para suster bertempur di ketinggian dan terlibat dalam tabrakan terus-menerus, Kegelapan Phoenix Douluo Leng Yulai menurunkan kewaspadaannya, tiba-tiba, tanpa peringatan.

Di peringkat mereka, bahkan jika Leng Yaozhu menahan serangannya, setiap serangan mendekati peringkat Batas Douluo! Bagaimana dia bisa menahan diri sesuka hati?

Cakar depan phoenix miliknya merobek dada Darkness Phoenix Douluo seketika.

Sinar cahaya merah gelap melintas dan menusuk ke perut bagian bawah Leng Yaozhu pada saat berikutnya setelah teriakan sedihnya.

Heavenly Phoenix Douluo merasakan sakit yang luar biasa dan menyesal telah menyakiti adik perempuannya secara tidak sengaja. Bagaimana dia bisa mengira Leng Yulai akan tiba-tiba bergerak pada saat ini?

Tidak ada rasa sakit, hanya rasa dingin yang menusuk yang menyebar ke seluruh tubuhnya. Matanya melebar saat dia menatap adik perempuannya. Kedua wanita mendapatkan kembali bentuk manusia mereka secara bersamaan.

Itu adalah pedang pendek berwarna merah tua yang menusuk perut bagian bawah Phoenix Douluo Leng Yaozhu Surgawi. Warna merah tua menjadi terkonsentrasi di setiap bagian tubuh Leng Yaozhu setelah dia ditusuk. Belakangan, pedang itu lenyap.

"Hehe, hehehe!" The Darkness Phoenix Douluo Leng Yulai tertawa dingin. Tawanya dipenuhi dengan kebencian. Dia memelototi Leng Yaozhu dengan permusuhan.

"Kamu masih berhati lembut. Saya tahu ini akan terjadi. Saya mempersiapkan Pedang Ilahi Iblis ini khusus untuk Anda. Itu adalah senjata ilahi satu kali. Bahkan peri tidak bisa menyelamatkanmu sekarang. Kamu dikutuk, kamu dikutuk! "

Leng Yaozhu menatap adiknya dengan bingung. Dia tampak seolah-olah dia tidak bisa lagi merasakan sakitnya. "Apakah kamu sangat membenciku?"

Leng Yaozhu menjawab dengan marah, "Ya, aku membencimu. Saya sangat membencimu! Anda mengambil semua milik saya! Kaulah yang membuatku menjadi siapa aku hari ini. Kaulah yang membuatku berjalan di jalan yang gelap. Itu kamu, itu semua kamu! Saya akan membunuh kamu. Selama ini aku berpikir untuk membunuhmu. Aku benci Yun Ming, tapi aku semakin membencimu. Saya akhirnya menemukan kesempatan. Saya mungkin tidak dapat mengalahkan Anda, tetapi saya tahu bahwa kebaikan munafik Anda akan membantu Anda. Saya telah berhasil. Akhirnya kau akan mati di tanganku. "

Leng Yaozhu perlahan menutup matanya. Dia menarik tangannya yang telah menusuk ke dada adik perempuannya sebelumnya. Dia tidak lagi melukai tubuh Leng Yulai.

"Baik. Mungkin, ini dianggap sebagai kesempatan untuk membebaskan diri dari rasa bersalah. Yulai, aku hanya ingin memberitahumu bahwa kamu akan selalu menjadi adik perempuan di hatiku setiap saat. "

Api pijar yang menusuk tiba-tiba muncul dari tubuhnya. Leng Yaozhu mengangkat tangannya dan dengan lembut mendorong Leng Yulai, yang berdiri di depannya, menjauh. Meskipun telapak tangannya menembus dada Leng Yulai dan bahkan menyentuh hatinya, dia berhasil menghentikan dirinya sendiri sebelum dia melancarkan serangan. Sedangkan luka yang dideritanya berakibat fatal.

Pedang Iblis Ilahi adalah senjata paling berbahaya yang dikembangkan oleh Kultus Roh Kudus. Itu berisi kekejaman dari roh pendendam yang tak terhitung jumlahnya yang akan mengutuk dan melahap jiwa korban.

Mata Leng Yaozhu telah berubah menjadi putih keabuan, dan kekuatan hidupnya menyusut dengan kecepatan yang mengejutkan. Pedang Iblis Ilahi adalah kutukan terakhir yang bahkan Roh Kudus Douluo Yali tidak bisa atasi!

"Guru!" Gu Yuena memanggil dengan sedih. Dia akhirnya berjalan ke sana dan menggendong Leng Yaozhu ke dalam pelukannya. Dia tidak peduli dengan nyala api pijar yang menyala di tubuh Leng Yaozhu lagi.

Air mata mengalir deras di wajahnya.

Dia sangat menyayangi Leng Yaozhu sejak dia masih kecil. Dia telah ditugaskan untuk menangani Leng Yaozhu setelah meninggalkan rumah Tang Wulin. Leng Yaozhu tidak punya anak. Karena dia belum menikah, dia memperlakukan Gu Yuena seperti putrinya sendiri. Leng Yaozhu mengajari Gu Yuena dan selalu bersamanya saat dia dewasa.

Jika Tang Wulin adalah orang pertama yang membuat Na"er merasa seperti manusia, maka Leng Yaozhu adalah orang pertama yang memberi Gu Yue emosi manusianya.

Saat ini, kekuatan hidup Leng Yaozhu menghilang dengan kecepatan yang mengejutkan saat dia berbaring di pelukan Gu Yuena.

Leng Yaozhu memandang Gu Yuena. Dia benar-benar tersenyum. "Tidak apa-apa, jangan sedih. Mungkin, ini adalah akhir terbaik untukku. Sebenarnya, saya sudah berpikir untuk mengikutinya setelah dia meninggal. Saya selangkah lebih maju dari Yali. Mungkin, aku bisa menemukannya lebih cepat. Lihat, dia ada di sana, bukan? "

Dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke langit.

Bayangan ilusi muncul segera setelah itu di langit. Sebuah ruang besar sedikit melengkung ketika bayangan cahaya muncul.

Dalam bayangan terang berdiri Leng Yaozhu muda. Kepalanya menunduk, sementara dia ragu-ragu untuk berbicara. Di sisi lain, justru Atlas Douluo Yun Ming yang berdiri di hadapannya.

Itu adalah Konkretisasi Pikirannya!

Api pijar di tubuh Leng Yaozhu semakin membara. Sepertinya dia ingin melepaskan kecemerlangan terakhirnya sepenuhnya untuk membersihkan tubuh dan jiwanya secara menyeluruh.

Sementara itu, terdengar suara-suara dari Konkretisasi Pikiran di angkasa karena usahanya yang penuh dalam membakar diri.

Suara-suara itu bergema di langit dan memancarkan perasaan aneh yang tak terlukiskan yang menarik perhatian semua orang.